Persiapan Pernikahan..


Haiiii… Halooo.. Apakabar semua? Waduh, setelah berkali-kali baca postingan sebelum ini kok jadi rada aneh sendiri yak. Itu bener tulisan aku? Hahaha…

Ya, emang kadang-kadang kalau lagi galau aku emang banyak mau yang dibenahi dari apapun yang aku dengar dan gak sepaham dengan aku langsung gatel deh buat komentari. Mungkin itu sisi lainnya seorang niee *halah πŸ˜†

Ada yang bilang klo emang suatu hari nanti aku jadi seperti itu jangan lupa yak impiannya. Iya, mudah-mudahan aku gak lupa yak. Tapi beneran, aku sampai sekarang seh gak kepengen jadi seperti yang begituan. Terlalu banyak yang absurd. Ini juga masuk CPNS keceplung πŸ˜› (pengennya tetep jadi penulis dong >.< )

Sebenarnya postingan itu jadinya panjang banget. Cuma, pas aku baca ketentuannya yang harus cuma 500 kata ya terpaksa dipangkas hampir setengahnya deh 😦 *Demi hadiah yang menggiurkan itu :mrgreen: *

Ok, kali ini postingan puyeng lagi (haduh si niee gak bosen apa nulis yang pusing-pusing? ) Ya, sesuai dengan list aku aja yang kemaren pengen ceritain gimana ribetnya aku mempersiapkan pernikahan kakak aku.

Karena waktu persiapannya pendek dan kakak aku sibuk buat mempersiapkan pernikahan sendiri. Jadilah aku sibuk sana-sini membuat list apa-apa yang harus dipersiapkan untuk melakukan pernikahan. Ok, mari kita buat list lagi:

1. Tanggal

Ini tampaknya hal yang sangat sepele. Tapi bapak aku yang masih memegang kuat adat bugisnya tetep mau mencari tanggal yang dianggapnya baik. Gak tahu juga gimana perhitungannya yang jelas bapak gak mau bulan akhir. Like rabiul akhir, jumadil akhir, ect. Bapak juga gak mau tanggal di bulan turun. Yang diyakini dari tanggal 15-30. Bapak juga gak mau tanggal bulan bayi. Dari tanggal 1-5 something. Ya, semuanya itu tentu dalam penanggalan hijriah. Jadi kami yang kemaren belum punya kalender langsung beli deh kalender buat memastikan.

2. Tempat

Setelah ribet dengan tanggal tempat adalah urusan kedua yang harus difixkan menurut aku. Sayangnya, gedung di Pontianak amat terbatas. Tanggal yang sudah dicari bapak dengan susah payah ternyata banyak juga peminatnya. Jadi kakak gak kebagian deh buat nikah di gedung. Yaa dengan terpaksa resepsi akan diadakan di rumah.

3. Tenda

Karena udah pasti gak dapet tempat, tenda merupakan perangkat yang harus dicari tentunya. Setelah aku berkeliling seantero kota Pontianak, akhirnya aku mendapatkan tempat tenda yang murah dan sesuai dengan keinginan kakak aku yang pengen tendanya model beginian. Besok tukang tendanya akan datang buat ngukurin keperluan tenda yang akan dipake.

4. Dekor dan Rias

Aaahhh,, untuk aku punya keluarga yang punya usaha rias gitu (ini penting biar dapet murah πŸ˜› ) dan syukurnya dia kosong saat tanggal yang telah ditentukan. Dekor dan rias: BERES!!

5. Makanan

Ini termasuk yang susah. Ibu aku sudah berkeliling mencari cathering yang pas dan kosong. Tapi sampai pilihan ketiga gak ada juga yang kosong. Jadi terpaksa deh pake pilihan yang keempat >.<

6. Musik

Untuk hal ini aku sangat terbantu oleh seseorang. Thanks yak, jadi aku gak ribet lagi nyari sana-sini πŸ™‚

7. Undangan

Nah, ini aku pesan design dan cetaknya langsung kepada temen aku Iqbal, seorang design grafis. Nanti kalau udah jadi aku akan posting ke sini deh, sekalian promosiin orangnya πŸ˜€

(Mikir, apa lagi yak?)

8. Oh ya. Dokumentasi

Penting neh. Jaman sekarang gak ada dokumentasi mah apa rasanya? Seperti kata para blogger, hoax kalau kopdaran gak ada fotonya πŸ˜›

9. Nambah. Jangan lupa dengan souvenir!

***

Sampai sekarang seh persiapan untuk resepsinya cuma ingat itu aja. Tentu diluar persiapan nikahnya yang ribetnya juga panjang. Dari pendaftaran pernikahan di KUA, persiapan hantaran (yang banyaknya seabrek-abrek), persiapan tilawahan, persiapan mas kawinnya, deelel-deelel.

Itu yang besar-besarnya. Yang kecil-kecil seperti ntar aku pake baju model apa? Ntar aku jahit bajunya dimana dan segala macam untuk aku pribadi aku belum persiapan.

Tentu ini gak termasuk persiapan kakak aku yang akan lebih ribet lagi. (Tapi kok dia nyante-nyante aja yak, kalau aku pasti udah kalang kabut >.< )

So, ada yang aku kelewatan gak? Sepertinya gak ada kan yak? Kalau ada ingetin yak (buka buku catetan)

***

Ini adalah persiapan pernikahan pertama yang aku turun langsung untuk berpartisipasi. Ternyata pernikahan itu mahal juga yak *eh πŸ˜› Makanya yang mau nikah dalam waktu dekat ayo nabung!!! *ngitung recehan ditabungan*

nb: tadi aku sekilas lihat acara di Trans TV yang entah apa judulnya. Ada si poconggg yang fenomenal itu. Eh ternyata gak juga ganteng-ganteng amat seperti yang dibicarakan banyak orang yak *kabur sebelum ditimpuk sama sejuta followers poconggg* πŸ˜›

Advertisements

56 thoughts on “Persiapan Pernikahan..”

  1. Saya kira ini persiapan pernikahannya kak Nie sendiri πŸ˜›
    Kapan nyusul nih? Hhahaha…. πŸ˜†
    Emang ribet kalo ngurusin pernikahan.
    Soalnya kakak saya dulu juga gitu πŸ˜€
    Banyak yang mesti diperhatikan, ya seperti yang dibilang tadi πŸ˜€

    1. Iya.. beneran mahal yak!!

      Ya, emang sewajarnya 50-50 seh. Tapi tetep aja yang sibuk kalau di Pontianak pihak perempuan karena yang menyelenggarakan acaranya..

  2. tadinya udah siapsiap mau komen “Ciyeehhhhh irnii yang mau nikah” ehh taunya pernikahan kakaknya hehehehe
    yaaa jadi pengalaman lah ya nie, jadi nanti pas nyiapin pernikahan sendiri udah tahu apaapa yang dibutuhin πŸ˜€

  3. menurut aku yang paling pertama & wajib adalah dana,karena banyak orang yang menikah tanpa memikirikan hal tsb dan akan berdampak besar setelah mereka menjalani itu beberapa lama,
    jadi harus dipersiapkan bekal untuk keluarga kedepan terutama buat sang buah hati sejak dari kita masih bujangan,agar masa depan anak kita jauh lebih baik dari pada kita selaku orang tua’a

  4. sama seperti comment di atas: kirain buat nikahnya kak Niee (ikutan manggilnya ya?). Tp saya pribadi sampai sekarang gak pernah punya impian ttg resepsi/pesta pernikahan. Pengennya si simple mungkin, kalau bisa IJab Kabul saja udah…#PAket hemat dan praktis

    1. Hahaha.. Kalau aku mah mau yang simple tapi gak mau cuma ijab kabul aja juga kali… Ya capek2 kerja uangnya buat apa kalau bukan buat diri sendiri? πŸ˜›

  5. waduh kirain pernikahan nya niee. pernikahan kakak nya aja udah lumayan bikin menyita kan ya. gimana tar pernikahan sendiri loh, hihi
    alhamdulillah pernikahan sudah saya lalui, uhuiiii
    sok atuh niee kapan ? πŸ˜€

  6. wawww,, sama mbak,, aku jugak kmaren2 sibuk nyiapin nikahan kakak, udeh orangnya lagi luar pulak, aku jadinya yang modar mandir dimari -___-
    betewe semoga lancar yo mbak πŸ˜€

  7. persiapan pernikahan yang paling aku sukai saat memilih barang2 untuk seserahan, karena kebetulan dari pihak perempuan boleh pilih sendiri barang2 yg diingini yg sekiranya dipakai.hehehe…

    salam kenal ^_^

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s