Sahabat Pena ala Blogger


http://nonaholy.blogspot.com

Beberapa hari belakangan ini aku lagi kebayang dengan kata sahabat pena. Jadi inget jaman kecil dulu aku sering banget dibelikan bapak majalah bobo yang dibagian belakang covernya ada sederet foto anak-anak dari berbagai daerah di Indonesia yang memajang alamatnya.

Biasanya kalau melihat satu profil orang yang menurut aku asyik (dilihat dari foto dan prestasinya. FYI: biasanya selain alamat ada juga menampangkan prestasi-prestasi yang pernah dia dapat) aku langsung mengeluarkan kertas surat yang aku kumpulkan dan menulis surat kepada orang yang dimaksud untuk mengajak menjadi sahabat.

Kebanyakan seh gak dibales yak suratnya. Ini yang membuat aku merasa dibohongi oleh orang-orang itu. Kadang juga berfikir bahwa orang-orang yang telah masuk ke majalah tersebut adalah orang-orang berprestasi yang sombong. Makanya lama kelamaan aku gak lagi mengirim surat untuk mendapatkan sahabat pena.

media.dinomarket.com

Belasan tahun berikutnya aku mulai mengenal blog. Awalnya yang hanya sekedar menulis, kemudian BW membaca tulisan blogger lainnya hingga saling bertukar komentar. Kegiatan ini sedikit mengingatkan aku ke kegiatan mencari sahabat pena. Bukankah menulis blog dan saling bertukar komen hingga menjadi teman di dunia maya sama dengan mempunyai sahabat pena?

Kita yang menulis tentang keseharian kita dan mendapat balasannya dengan membaca tulisan teman-teman lainnya. Malahan enaknya dari sebuah blog adalah interaksinya gak cuma 2 orang. Tapi banyak orang yang kemudian membentuk jaring laba-laba antar blogger-blogger.

Inilah enaknya ngeblog. Inilah enaknya menjadi seorang blogger menurut aku. Mendapatkan banyak teman sekaligus mendapatkan banyak ilmu dari cerita-cerita yang ditulis oleh teman-teman blogger lainnya.

Lalu sudahkah aku bisa melupakan cara mencari sahabat pena yang klasik? Ah rasanya walaupun banyak kecewa tapi aku masih merindukan membeli kertas surat (yang biasanya include dengan amplopnya), menulis dengan tangan kemudian pergi ke kantor pos, menempelkan perangko dan mengirimkannya kealamat yang dituju.

Adakah temen blogger yang bersedia menjadi sahabat pena aku? :mrgreen:

Advertisements

128 thoughts on “Sahabat Pena ala Blogger”

  1. Dulu bunda juga punya banyak sahabat pena, rajin menulis surat deh pokoknya ke banyak orang. Boleh kita mulai lagi, kebetulan ada mobil pos yang parkir di dekat puskes, jadi nggak repot ngirimnya. Insya Allah. Mudah2an masih bisa rajin nulis.

  2. setuju ane…. 😀
    dari blog aku bisa kenal banyak orang dan banyak ilmu yang aku dapet dari postingan para sahabat di dunia maya. 😀

    hohoho… aku bersedia mbak menjadi sahabat penanya mbak. *mengacungkan diri 😀 😛

  3. hahakalo menurut saya mendingan jangan sahabat pena mbaak, tapi sahabat keybord :p
    tak tunggu kunjungannya di blog saya yaa mbaak 😀
    oh iya mbaak ayo tuker link, linknya mbak udah tak pasang di bloggku 🙂
    makasih..

  4. emang lebih enak ngeblog ya….selain dpt sahabat juga dapat ilmu tentunya…:-D
    sya sbnrnya trmsuk baru didunia blogging….dlu sblm ngenal blog yg pertama saya buka shbs bngun tidur adlh FB….klo sekarang pindah ke blog 😀

  5. aku mau aku mau *tunjuk tangan*
    dulu aku jg pernah tuh punya sahabat pena..
    tapi si sahabat penaku ini, temannya temanku jg.
    jadi sebenernya udah tau orangnya kaya apa.. 😀

  6. jadi inget jaman sekolah dulu
    tukang pos sampe kenal baik
    seminggu bisa dapat 20 surat
    tapi aku ga pernah cari temen dari majalah
    biasanya temen kenalan waktu kemah
    suka sedih juga ketika surat surat satu lemari hancur kena banjir

  7. dulu gua juga suka surat2an tuh ama temen. tapi sekarang sih boro2 surat2an, nulis aja udah gak bener2 bisa. kaku banget. huahahaha. kebiasaan ngetik sih.. jadi kemampuan menulis berkurang jauh… 😛

    kalo sekarang karena udah jaman email, udah bukan sahabat pena ya namanya tapi sahabat email. 😛

  8. Kalau kirim surat ke Belanda mahal ongkir suratnya Nie, wkakakaka. LOL

    Anyway, kalau aku jarang sih mencari sahabat penah gitu, walau dulu juga. Cuma pernah “disuruh” nenek buat kirim surat ke sepupu yang ada di Surabaya. Ya rasa-rasanya cuma kali itu saja sih aku pernah beneran menulis surat gitu, hehehe 🙂

    Dan zaman memang semakin maju. Sekarang ada internet dimana bisa email-email an atau chatting-chatting an gitu kan. Ditambah lagi ada yang namanya blog! hahaha 😛

  9. g sih hoki dari jaman sahabat pena, sampe sekarang masih ada 3 orang yang kontek2, malahan yang 1 itu boleh nemu di FB LOL~ hebat dia masih bisa ngenalin dan nemuin pitshu ^^
    klo satu lagi udah berkeluarga di Jambi, sampe sekarang lom pernah ketemu ^^, klo satu lagi dari bali, ketemu 2x, pertama pas g kebali, kedua pas dia kejakarta kemarin, yang lainnya udah enggak tau kemana ^^
    sebenarnya sapen itu yah tergantung dari orang na masing2 sih :), emang yg biasanya udah masuk majalah agak sombonggg~

    1. huwaaa… keren dong pit.. ahh.. aku sebenarnya pengen tuh kayak gitu.. ya mudah2an ada deh sahabat blogger yang nyangkut seperti itu ke aku sekarang.. hehehe..

  10. irnii kirim ke akuuu, aku mauu
    taun lalu apa yah aku juga sempet nulis tentang kerinduan aku nulis surat
    mau canggih gimana pun masa sekarang, buat aku nulis surat masih tetep menyenangkan
    ayo ayo kita suratsuratan 😀

      1. kaka mau dong dikirimi surat..
        kirim ke : MARKAS MENWA UGM, Bulaksumur H-1 Yogyakarta 55281
        Ditujukan Kepada SHINTA DEWI NOVITASARI
        thankyou.. kalo surat sampai p[asti langsung gue bales. hehehe

  11. jadi sahabat pena itu susah karena harus bolak-balik ke kantor pos karena itu banyak yang akhirnya malas membalas surat

    * blog aku The Amazing Race Indonesia, banyak berbicara tentang rekapitulasi episode acara The Amazing Race

    kalau mbak suka berpetualang, TAR acara yg wajib tonton tuh :mrgreen:

  12. Aku sudah menjadi sahabat penamu kan?
    Aku dulu punya banyak sahabat pena lho… bahkan aku rela gak jajan asal uang sakuku bisa kugunakan utk beli amplop, kertas surat dan perangko. hehehe

  13. Yang menarik dg punya sahabat pena adalah waktu hunting kertas surat yg keren… kan dulu banyak tuh kertas surat dg macam2 bentuk dan gambar.
    Sensasi nunggu pak pos datang bawa surat itu luar biasa lho… hehehe

  14. apakah niee salah satu dari sapen-nya dhe?? hehe.. dhe juga dulu suka bersapen ria niee.. tapi kemudian udah saling menghilang begitu saja ketika kami sudah mulai berinjak remaja.. kapan2 surat2an yok.. 😀

  15. Kalau soal sahabat pena, jadi inget tentang menulis dengan tangan… soalnya dah lama gak nulis pake bolpoin maupun pensil, secara akhir-akhir ini belum ada pakerjaan yang membutuhkan tulisan asli pakai tangan… jadi pengin nyoba nulis pakai tangan lagi nie…

  16. Hi Cyiiiiinnnn, pa kabs? Dooohhh mangap ekye dah lambreta ga mampir dimari. Ni ajah baru sempet ngeblog lagi. Dikau sehat2 ajah kan Say?/

    Hahaha gw mah jaman dulu males gituh cari sahabat pena. Tapi langganan Bobo mah kudu wajib musti hukumnya (anak sekarang masih baca Bobo ga yah??)

    up, setuju. Dengan ngeblog kita jadi punya banyak temen2 baru dari seantero dunia. Dari ngeblog juga pan celeb paling gaol se-Pontianak bisa ketemu debgan celeb paling kece se-Singkawang hahahaha

    Kiss kiss dari Double Zee buat Aunty Irma. Moga2 bisa cepet nyusul best friendnya yang tanggal 11 merid. Amieeeeeeennnnnn (e-nya banyak supaya sah doanya hihihi)

    1. haaiiiiiii mbak susaaannn… alhamdulillah kabar baek :D.. iya neh mbak susan sibuk banget dengan si unyil baru yak..

      klo gak salah bobo masih ada mbak.. tapi gak dijual mudah seperti jaman dulu kayaknya.. Soalnya jarang lihat juga di tempat jualan majalah tuh,, adanya jual majalah korea 😛

      Hahaha.. kita sesama yang tinggal di kalimantan harus tetep jadi gaol dan kece yak mbak 😛

  17. Saya juga dulu pernah ngirim surat ke sahabat pena yang ada di Bobo, tapi sama juga gak ada balasannya. waktu itu positive thinkingnya gak sampe tu surat. trus pas SMP salah satu sahabat pindah sekolah ke Jogja, jadinya kirim-kiriman surat deh sama dia. saat itu belum kenalan sama email. 😀
    aku mau juga donk jadi sahabat penanya 🙂

  18. Sahabat Pena,,,aahhh..
    Kalau sahabat sih banyak, tpi brkirim suratnya yg gk prnh 🙂
    Prtama kali ngenal POS krna dulu si do’i pindah kuliah ke UNUD (mengenang masa lalu :-D)
    Sejak itu jd terbiasa deh ngirim n nrima surat lewat pos,,malahan Pak pos’nya sampe jd sahabat beneran(bukan sahabat pena) 😀 😀

  19. mau juga Niee.. tapi jaman skrg ribet ngeposinnya yak? hihihi.. ah ya.. aku juga dulu sempet ngirimin sahabat2 pena yg ada di bobo itu.. dari sekian banyak emang cuma satu dua yg ngebales… trus nggak tau deh tiba2 berentinya krn apa.. hehehe…

  20. suka langganan bobo yah? aku juga suka. apa lagi kalo ada artis favorit yang terpajang (dulu sih, suka geovani yg nyanyiin lagu bang bing bung itu deh *kalo ga salah*), ada alamatnya kan?? ehh.. aku coba kirim, tapi gak pernah di bales.. hahahaha
    kalo ke sapen si belom. dan belom pernah sampe sekarang.

    nyoookkk kita kirim2 surat ni :D, bagi alamut mu yahhh 😀

  21. wah, Bobo.. Selalu dan Selalu.. Sampai sekarang majalah Bobo masih menarik 😀

    waktu kecil dulu, saya sempat akrab sama pak posss karena sering dapat kiriman surat. Mungkin itu istilahnya sahabat pena yaa.. Sampai sekarang suratnya masih ada lho.. 🙂

  22. socmed yg tetap dicintai sampe sekarang ya blog. karena bs berbagi tulisan, cerita,dll dgn banyak kenalan baru tanpa sungkan dan terbatas. klo dulu pas jaman surat menyurat kerts, lum pernah seeh punya sahabat pena. tp skrg pake blog udah serasa punya “sahabat pena”, selalu ingin meluangkan waktu setiap harinya utk bertandang ke blog yg belum pernah dikunjungi untuk sekadar menyapa dan berkomentar yg konteksual dgn baik. cita2 ingin menyambangi dan berkenalan dgn seluruh blogger indonesia, plg tidak diawali lewat blogwalking dulu 😀 hehehe

  23. Dulu pas masih kecil, saya pernah berkirim surat dgn orang-orang dari berbagai daerah di Indonesia. Alamatnya jg saya dapat dari majalah Bobo, hehe…. Saat itu aktivitas tersebut bagi saya sangat menyenangkan, hehe….

  24. Dulu saya juga punya sahabat pena …
    Ada beberapa … ada yang dibalah sekali lalu raib …
    dua tiga kali lalu hilang …

    tapi ada satu sahabat pena yang lumayan awet … Seorang Wanita … kita seumuran …
    Kami mulai bersuratan jaman kami kelas 3 SMA … sampai kita semua lulus kuliah … kita masih sering surat-suratan …
    Setelah bekerja … kita sudah tidak pernah bersuratan lagi …
    dan hebatnya … kita tidak pernah Kop Dar … Hahahaha

    Salam saya

    (sepertinya saya tidak pernah jadi sahabat pena kamu deh … ekeh kan udah om-om … masak om-om surat-suratan sama anak SD … hahaha)

  25. Saya dulu juga surat2 an dengan sahabat pena. Sejalan dengan perkembangan dalam kehidupan, aktivitas tersebut terhenti dengan sendirinya. Entah, dimana para sahabat penaku dulu itu. Sekarang saya intens ngeblog dan mendapatkan sahabat2 blogger melalui media ini.

  26. dulu jaman sma saya pernah sahabat pena-sahabat penaan, yang paling berkesan adalah cara ngirit ongkos kirim suratnya, waktu itu prangko yang dipakai untuk ngeposin surat diolesi lem di permukaannya agar stempelnya bisa dihapus dan prangko bisa dipakai lagi. dan itu diajari sahabat penaku dari madura yang sudah lupa namanya.

  27. Aku belom pernah punya sahabat pena >.<
    Pernahnya pacar, kami saling kirim2an surat hihi (itu gak termasuk yaaa 😀 )

    Kamu mau jd sahabat penaku? Boleh! Kirimi daku alamatmu ke emailku yaaa

  28. aku mau jadi sahabat penamu. Sudah lama aku pengen punya sahabat pena, tp aku ga tau caranya.
    Tolong balas ke e-mail aku ya.

  29. udah lama pengen punya sahabat pena via email. tapi sampai sekarang belum pernah kesampaian. pengen punya teman banyak, berbagi pengalaman, pasti seru ya:D

    ini emailku huswatun401@gmail.com
    siapa tau ada yang minat jadi sahabat pena saya:) salam kenal:)

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s