Masa Sekolah Dasarku..


Haiiii Halloo.. Apakabar semua?

Wah sepertinya lagi rajin yak aku nulis di blog minggu ini. Ya Seperti yang aku sering kumandangkan. Menulis blog itu cuma hobi. Mau aku hiatus atau aku update setiap sejam sekali ya terserah2 aja kan. Namanya juga blog pribadi. Gak akan ada yang rugi (kecuali trafik blog aku yang turun 😥 ) Gak bayar pula 😛

Udah banyak temen-temen blogger lainnya kebagian melaksanakan RP yang diberikan secara maraton ini. Aku yang gak terlalu mikir bakalan kena ya nyantai2 aja. Tapi seneng banget baca cerita2 lucu dan menarik dari temen-temen lainnya.

Eh, pas random bw geje ngeliat blognya bensdoing yang menulis tentang masa sekolahnya menaruh tahta PRnya keempat orang blogger termasuklah aku. Waduh, aku yang ingatannya separoh di kepala separoh didengkul ini jadi harus berfikir keras dong buat mengingat tentang masa lalu. Ya seperti kata Mbak Thia pada postingannya yang mengatakan mengingat itu berfungsi untuk mencegah kepikunan, akhirnya akupun mengunpulkan titik2 memori itu. So, mari kita mulai.

TETT TEREEETT TEEEEETT TEETTTT!!!

http://www.britishcouncil.or.id

Intermezo: neh anak SD udah maen laptop aja sekarang, dulu mah aku maen guli atau kagak maen lumpur di sungai 😆 

Aku sewaktu berumur 6 tahun kurang 2 bulan dicemplungin secara paksa *halah* oleh ibuku untuk masuk ke sekolah dasar. Ya namanya juga gak ngerti pasti orang tualah yang menentukan sekolah dimana. Jadinya aku tercemplung di SDN 25 Pontianak Utara yang jarak sekolahnya cuma sejengkal raksasa. Maksudnya cuma 200an meter gitu deh dari rumah, hehehe..

Seperti mbak-mbak yang sekolahnya duluuuu banget. Aku juga sewaktu SD masih merasakan sistem catur wulan. Enaknya sistem ini adalah karena waktu liburnya jadi makin banyak *dikeplak*. Guru-guru yang mengajarpun masih amat sedikit, makanya gak ada namanya guru matapelajaran. Yang adanya guru kelas. Guru kelasnyapun diroling2 geje akhirnya aku bertemu dengan satu guru untuk beberapa kali.

Ada satu guru yang mengajar aku sampe 3 tahun (dikelas 3,4 dan 5) makanya aku jadi deket sama beliau dan beliau menjadi guru favorit aku sewaktu SD. Namanya Pak Syaiful Bahri, facebooknya juga ada tuh di sini :mrgreen: Yang paling berkesan adalah cara mengajar beliau yang tegas tapi gak keras. Inget bener beliaulah yang mengajarkan aku perkalian dan pembagian sewaktu kelas 3. Ya istilahnya modal PD aku menjadi guru Matematika adalah salah satunya berkat beliau ini.

Selain punya guru yang deket banget seperti Pak Syaiful, aku juga punya seorag guru yang bersitegang dengan aku yang aku sebut guru killer. Sifat aku yang keras dan terkadang gak mau mengalah yang membuat aku beberapa kali gak sepaham dengan Bu Mus, seorang guru olahraga. Ibuku yang seorang guru juga (tapi beda sekolah) beberapa kali mengingatkan aku. Efeknya? Jadi aku gak suka dengan pelajaran olahraga (yeee,, nyari2 alasan aja kali yak 😛 ) padahal selama 6 tahun Bu Mus terus loh yang ngajar aku. Bisa bayangin betapa betenya aku kalau udah pelajaran olahraga.

Karena ketidaksukaan aku terhadap Bu Mus dan Olahraga itulah akhirnya aku pernah sewaktu kelas 5 (atau kelas 6 gitu deh lupa 😛 ) mengajak temen-temen aku untuk bolos sekolah. Akhirnya, diantara 27 temen sekelas, aku bisa menghasut 20 orang diantaranya untuk bolos! Prestasi banget (Jangan ditiru adek-adek >.< )

Bodohnya adalah saat kami bolos kami lupa buat bawa tas sekolah, tasnya masih ada aja gitu di kelas. Setelah kami puas maen2, akhirnya siang hari kami mengambil tas itu. Ternyata, Bu Musnya masih aja bercokol di kelas buat nungguin kami. Otomatis deh kami semua dihukum. Kami harus hormat ke bendera selama 2 jam setiap hari selama seminggu. GREAT!!

Walaupun aku selalu aja juara satu di sekoah (gak tahu juga kenapa bisa, yang laen pura2 gak pinter kali yak 😛 ) tapi kebandelan aku emang gak bisa ditutupi sedari kecil. Gak tahu berapa kali aku berantem dengan temen sekelas dan abang-abang kelas. Yang paling aku inget sih si Zepri yang badannya gede banget. Tapi pada dasarnya Zepri ini baik juga kok, jadi setiap bertengkar pasti dia yang ujung2nya ngalah 😆 Sekarang Zepri udah nikah dan punya anak lucu. Waahh kapan aku nyusul ya Zep *merenung*

Dulu inget banget waktu pertama kali dapet uang jajan aku dapet itu 200 perak. Hingga akhir kelas 6 uang jajan yang aku dapet setiap harinya itu 1000. Jadi sebulan, kalau gak jajan aku bisa nabung sekitar 20 ribuan. Aku dulu gak terlalu suka jajan seh, lagian kan rumah aku deket, kalau haus aku ya pulang minum. Bahkan kalau aku mau pup dulu, aku berlari pulang ke rumah saat jam pelajaran saking gak maunya pup disekolah.

Tapi kadang2 aku jajan juga seh, yang paling aku suka adalah jajanan roti pari. Pada tahu gak? Ituloh roti yang terbuat dari tepung2an berwarna ijo dan disiapkan bersama dengan kacang ijo, ketan hitam, mutiara dan dicampur dengan santan ditambah cairan gula jawa plus es.. Euuhh… Pokoknya enak banget deh. (Sayang di googling gak ketemu 😦 )

Sama halnya dengan mainan, aku lebih suka mainan yang dibuat sendiri seperti masak2an yang aku buat bahannya dari daun2an dan peralatannya dari kaleng bekas minuman. Tapi kalau beli aku suka beli mainan gambar. Ada pada yang tahu gak? Ituloh kertas karton selebar 30 x 20 cm yang isinya bermacam2 gambar dan cara maennya itu dilambungkan atau di cah. Kalau gambar siapa yang terlihat (gak kebalik) dia yang menang dan bisa dapet gambar lawan mainnya. Ya seperti itulah.

Soal sepatu dan tas favorit seh aku gak ada yak. Secara dulu belom kenal merk atau bentuk. Ya asal setiap tahun ajaran baru dibelikan sepatu dan tas baru udah seneng kok 😛

***

Nah, itulah cerita aku saat zaman SD. Seru kan yak. Namanya juga sekolah di pinggiran kota Pontianak. Ya kesehariannya jauh lah dari riuhnya ibu kota *halah*

Sebenarnya aku gak terlalu suka memberi PR ini untuk diteruskan. Yakalau orangnya mau. Kalau gak mau kan aku malu 😳 Tapi dicoba aja deh, hehehe

Aku pingin tahu tentang masa2 SDnya mas Bayu OiOiSquad, Mas Arman, si Pitsu dan Zilko.. Jika berkenan mari berbagi cerita 🙂