Can Tepi..


Haii Halooo… Apakabar semuaa?

Apa yang kalian baca dari judul postingan aku kali ini. Can (dibaca pake c bukan k) itu memang bukan bahasa inggris. Aku gak tahu juga apa bahasa Indonesianya, apakah sama atau beda, tapi yang pasti di Pontianak istilah itu bukanlah hal yang asing lagi.

Can tepi adalah istilah bagi kami untuk pendapatan diluar kebiasaan. Misalnya orang yang mendapat kelebihan saat dia kerja. Sebenarnya can tepi ini identik dengan tambahan penghasilan yang tentunya positif. Tapi belakangan ini istilah can tepi jadi negatif dibeberapa kesempatan.

investasi10milyar.com

Tadi sepulang dari kantor aku melihat bensin motor aku tinggal 2 balok. Karena rumah aku yang jauh, makanya kebiasaan aku adalah gak pernah pas-pasan untuk mengisi bensin motor. Singgalah aku kesebuah SPBU di dekat kantor. SPBU ini aku pilih karena tempatnya yang strategis melalui jalur pulang aku ke rumah.

Ngantri beberapa menit sampailah aku untuk mengisi motorku. Seperti biasa aku mengisi full. Tak lama pengisian selesai, dan saat aku bertanya berapa yang perlu aku bayar. Jawabannya adalah 16000!! Aku kaget dong, sampe aku bertanya 2 kali untuk memastikan bahwa pendengaran aku gak salah.

Gimana gak kaget coba. Biasanya ditempat lain balok udah berkedip aja aku masih ngisinya dengan 14-15 ribu. Nah inikan masih 2 balok dan baru aja turun beberapa menit yang lalu. Berarti kalau tanki motor aku ada 4 liter lebih, aku hanya mengisi sekitar 2-3 liter. Bisa dikalikan dong 4500*3 itu cuma 13500!! Jauhlah dari 16 ribu. Aku yakin pasti aku ditipu. Mau lihat meterannya juga gak sempet karena udah dijadikan nol lagi. Euh, bener2 kesel gak belawan deh.

Jadi teringat juga sama kebiasaan tukang parkir di mall terbesar kota Pontianak. Sama juga tuh tingkahnya. Perhitungannya kan biaya parkir untuk motor itu 1000 per 2 jam dan akan ada penambahan 1000 tiap jamnya. Yang aku kesalkan adalah beberapa kali aku yang gak sampe berada di mall 2 jam kalau aku gak ada uang kecil dan terpaksa membayar dengan uang 2000an hampir sering gak pernah dikembalikan 1000 nya. Belom lagi kalau aku lama di dalam, biasanya mereka gak ngira2 ngitung biaya parkirnya.

Sama juga dengan kelakuan tukang SPBU tadi, mereka langsung menekan enter tanpa sempat aku melihat berapa sebenarnya nominal pasti yang aku harus bayar. Kesel banget.

Bukan masalah jumlahnya seh. Tapi kalau keseringan diperlakukan seperti itu yang kesel juga. Iya aku sendirian yang ditipu dengan 1000-2000 perak. Kalau dikalikan dengan jumlah kendaraan, ya hitungannya lumayan besar juga kan yak.

Aku cuma ingin merasakan kejujuran. Walaupun 1000 ya itu juga uang dong. Nyarinya juga bersusah payah dengan kerja keras. Toh sama-sama cari rejeki juga tapi dengan cara menipu itu gak banget deh.

Temen-temen ada yang pernah ngalamin seperti ini gak? Atau cuma aku aja? (-_-“)

Advertisements

75 thoughts on “Can Tepi..”

    1. Kecepatan aliran bbm itu bisa diatur di gagang selang, kami selalu minta kecepatannya 1 aja, mungkin ada pengaruh juga, mungkin ya.

      Untuk lebih enaknya kami juga nggak pernah minta diisi ffull, sebut aja nominalnya.

  1. Oh banyak Niee.. Aku jg pernah.. Apalagi klo beli buah2an.. Sering ditipu habis2an…
    Milih yg bagus2.. Ditimbang… Smpe dirumah buka bungkusan udah berubah jd busuk2 semua dan beratnya jauh berkurang..!
    Mau protes.gmana.. Ya udah jd berdoa yg jelek2 deh..
    Pedagang kayak gitu mah gak ada untungnya ya…

  2. Wuih, SPBUnya nakal gitu ya, ck ck ck. Langsung di-nol-in bisa jadi dia emang nakal tuh, dan dia merhatiin customer-nya gak merhatiin mesin pengisinya, makanya “dimainin” sama dia, hmmm. Tapi gak heran sih, di Indo kayak gitu memang sering dipraktekkan kan? Hmmm, sedih juga ya kalo dipikir-pikir, kalau hal kayak gini sampai kita bilang “gak heran”, hmmmm….

  3. wahh hati hati kalo isi bensin. banyak bohong nya tuh. harus bernatif thingking itu bagus kayak nya. jadi lebih waspada. hmm

    klo aku sering banget. hmm tapi dah lupa karna kebanyakan

  4. kok parah gitu ya Mbak. Kalo pengalaman saya di SPBU cuman masalah pembulatan saja, misalnya gini kita ngisi dan habis sekitar 50.600, maka petugas langsung bilang 51.000 tanpa ada uang pengembalian dan pemberitahuan. walo hanya 400, kalo petugasnya ngomong ndak ada kembalian kan lebih enak.

    kalo kasus seperti di ponti, lebih baik minta print out aja Mbak, biar lebih save

  5. alhamdulillah kalau di SPBU gak pernah ngalamin penipuan gitu sih. SPBU nya apa tuh?sebutin aja.

    harusnya kan pas ngisi bensin kita juga liat meteran dan harganya. ya ikut mantau juga gitu. terus pastikan dia sudah me-set ke angka 0, hehe jadi kayak tukang SPBU nih ane

    kalau yang perihal parkiran mall iya agak sering juga tuh. kesel pasti. pernah gak dikembaliin 500 atau 1000 karena katanya gak ada kembalian. harus nunggu juga kan lama.

    mungkin akal akalan dia aja pura-pura gak ada kembalian. makanya saya usahakan duit untuk bayar parkiran harus pas

    1. SPBU di jalan MT Haryono Pontianak gitu deh,, malas banget kan yak >.<

      Masalahnya mesinnya udah tua banget minx, jadi meterannyapun gak terlalu kelihatan,, emang perlu diganti deh sepertinya, mesin dan petugasnya 😛

      Nah,, semua mall sepertinya gitu yak,, mengesalkan.. hmm

  6. iya g parkir motor juga sering tuh, klo tiap kesana 500 ga ada kembalian, 1 hari pengunjung mall bisa ratusan udah dapet berapa tuh! yang kadang emang ada oknum yang sengaja, mayan kan buat tambahan uang saku. yg namanya mall 1 hari 500 motor ada donk! entah itu kurir doank klo dari 500 itu ga ada kembalian 500perak dia udah dapet 250,000 /hari 🙂
    g biasanya slalu bawa uang receh, klo emang mau pergi ke mall sebentar~

  7. Klo dah keburu diteken nol bayar saja 10.000, bilang saja tadi cuman 10.000 kok, enak saja bilang 16.000, klo di semarang udah nggak ada yang begituan, itu mah 10 tahun yang lalu, klo sekarang targetnya mobil dan malam hari, klo motor mah rata2 aman sekarang…

  8. saya juga pernah mengalami seperti itu, bisanya beli 10 ribu naiknya segini tapi kok ini malah cuma naik dikit,, hehehe,, bahkan itu di SPBU yang ada logo ‘pasti pas’nya lho 😦

  9. saya juga pernah mengalami hal kayak gitu.. di Pom bensin deket kampus.. kadang ngisinya kurng dari takaran.. kadang juga memberi kembalian selalu kurang.. kayaknya kalo mau pas datang aja ke pom bensin SPBU pasti pas.

  10. aku kira ini bahasa Sunda malah 😀 can tepi artinya ya belum sampai 😀

    kalau omku pernah bayar bensin pake uang besar gitu, eh kembaliannya gg dicek, pas dicek kurang banyak, sengaja pulangnya ngisi lagi disitu pake uang gede lagi eh tetep kembaliannya kurang ==a

    1. hehehe.. banyak komen seperti ini yak.. ternyata banyak yang orang bisa bahasa sunda jadi temen2 blog aku 😀

      hiyaaa kalau emang kurag kok kembali lagi ti?? asal jangan 3 kali deh yak kesono..

  11. Haha aku mikirnya sama kya kak maminx & The dark anco: Can Tepi = Belum nyampe. Hahaha otak made in sunda 😛
    Kalo soal parkir di Bogor sini juga sama aja kak, nyebelin begitu. Tapi kalau pom bensin karena hampir semua udah bersegel ‘Pasti Pas’, nyaris ga ada lagi yang begitu 🙂

  12. Banyak orang sekarang selalu menggunakan kesempatan dalam kesempitan dan hal ini mudah kita temukan dihalayak tempat keramaian. Biasanya nati ditempat itu akan kehilangan pelanggannya sendiri secara berangsur-angsur.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s