Itinerary Liburan Ke Penang dan Kuala Lumpur


Wah, udah lumayan lama juga ya aku balik dari liburan aku ke Penang dan masih belum semangat buat nulis di blog. Etapi kemudian terfikirkan aku bakalan menyesal dikemudian hari karena gak nulis (ini sering banget kejadian πŸ˜› ) makanya dipaksain deh nulisnya. Untuk tulisan pertama (kalau gak dihitung tentang biaya liburan ke KL kemaren) aku seperti biasa akan buat tulisan tentang itinerary liburan aku dan keluarga di Penang dan Kuala Lumpur.

Walaupun sebelumnya aku meragukan Penang ini secara keseluruhan, tapi ternyata aku menikmati kok liburan kali ini. Karena berasa banget liburannya yang gak buat badan capek karena mengejar destinasi yang mau dikunjungi. Pulang liburan badan seger, fikiran tenang dan langsung bisa beraktifitas. Gak kayak biasanya aku liburan langsung lelah tak bertenaga πŸ˜›

Baca Juga tulisan aku yang lain di perjalanan Penang dan Kuala Lumpur ini ya:

  1. Itinerary Liburan ke Penang dan Kuala Lumpur
  2. Review Hotel ~ Kimberley George Town Penang
  3. Jalan-Jalan di George Town Penang
  4. Review Hotel ~ Golden Sands Resort Batu Ferringhi, Penang
  5. Lihat Kupu-Kupu di Entopia by Penang Butterfly Farm
  6. Review Hotel ~ Mizumi Bukit Bintang
  7. Bermain di Kidzania Kuala Lumpur
  8. Jalan-Jalan di Kuala Lumpur

So, Ini dia itinerary liburan aku kali ini:

Day 1. Rabu, 9 Januari 2019

Hari ini isinya cuma dari bandara ke bandara aja. Sampai di Penangnya udah malam banget karena kita milih terbang dari KL ke Penangnya udah malam juga. Milihnya karena apa? Karena ya yang gratis adanya jam segitu, ya udah kita seh yang mana yang murah hayok aja πŸ˜›

Day 2. Kamis, 10 Januari 2019

Hari ini dimulai dengan beli roti bakar dan roti cane di Roti Bakar Hutton Lane yang terkenal itu. Rasanya gimana? Ya biasa aja seh menurut aku, hahahaha. Tapi tetep aja setiap pagi kita ke sini karena si K emang sesenang itu makan roti cane (rotinya doang) dan roti bakarnya juga lumayan deh. Tapi yang buat kurang ok itu adalah topingnya gak ada yang cokelat. Jadi isinya cuma kosongan atau keju. Hmm.

Terus lanjut sarapan lagi Bee Hwa Cafe, mengunjungi Penang Hill yang ternyata tutup πŸ˜₯ dan baru buka hari sabtu di mana kita udah cabut hari itu ke KL dan akhinya pindah ke vihara aja yang lokasinya gak jauh dari sana. Terus kita ke mall buat makan siang dan pulangnya singgah dulu ke Upside Down. Ini pertama kalinya loh kami ke tempat beginian, hahaha.

Sorenya lanjut menyusuri tempat-tempat disekitaran Penang Town Hall yang ternyata seru juga tapi gak juga cantik banget seh πŸ˜›

Day 3. Jum’at, 11 Januari 2019

Hari ini rencananya kita berburu street art yang udah kesiangan πŸ˜› Awalnya sempat ragu apakah kita akan dapat street art yang aku mau. Yang seperti foto di atas dan ada yang anak pake motor itu. Karena pas aku baca-baca katanya kan susah nemunya. Eh ternyata gak susah loh nemunya. Di google maps udah ada. Dan dilingkungan street art ini banyak banget orangnya! Jadilah kita gak kebingungan lagi. Tapi ya karena rame kita emang harus antri banget.

Terus aku pengen lihat jembatan Penang, si abang ngajakin lihat jembatannya dari ferry penyebrangan aja. Eternyata gak kelihatan sama sekali dong dari si ferry itu. Masih amat jauh! Jadilah baliknya kita pake grab hanya untuk merasakan naik jembatan itu, hahahaha. Ini gak penting seh, aku maunya pepotoan bukan naiknya. Tapi lumayan deh dapat buat vlog selama di atas jembatannya πŸ˜›

Siangnya kita cekout dari hotel dan pindah hotel ke daerah batu feringgi. Kali ini si abang baik hati buat pesen hotel bintang 4 dengan private beachnya. Sorenya jadi bisa main-main di pantai bentaran dan paginya bisa main di pantai lagi. Emang seru ya kalau nginep di hotel yang langsung terhubung dengan pantai itu. Gak perlu persiapan khusus deh mau main ke pantainya.

Day 4. Sabtu, 12 Januari 2019

Hari terakhir di Penang dan kita maunya santai-santai aja di Hotelnya. Yakan udah banyar mahal sayang ya bo cuma untuk tidur doang πŸ˜› Tapi siangan dikit kita juga main seh tempat kupu-kupu gitu. Kirain si K bakalan suka tuh tempat, ternyata dia takut loh! Sepanjang kita jalan yang isinya kupu-kupu semua dianya takut atau nangis, duh! Padahal udah dijelasin kalau kupu-kupu gak gigit tetep aja nangis.

Emang seh mood dia sepanjang Penang ini kacau banget gak tahu kenapa. Udah balik ke KL moodnya lumayan ok lagi dan pulang ke rumah dengan hati riang gembira. Neh anak gak cocok kayaknya sama Penang. Mau balik lagi ke Aussie mungking yang moodnya sepanjang perjalanan bagus terus πŸ˜›

Sorenya kita cuss dari hotel langsung ke Bandara dan naik Malaysia Airlines menuju ke KL. Dari pesawat low budget ke full service ternyata gak terlalu merubah keadaan seh. Pesawat MH kelihatan banget udah tua, jarak dekat juga cuma dikasih air putih sama kacang aja. Bedanya cuma turun di KLIA yang emang terasa bedanya seh dengan KLIA2, selain itu gak ada. Untung dapat harga tiketnya murah, kalau gak mutung deh πŸ˜›

Day 5. Minggu, 13 Januari 2019

Hari ini isinya seharian cuma ngajakin si K ke Kidzania. Emang niat dari awal pengen ngajakin dia ke sana lagi waktu usia dia udah 4 tahun di mana batas umur minimal anak-anak dapat bermain sepuasnya di tempat ini. Si K kelihatan seneng seh main di sini, tapi karena dia mainnya sendirian jadi kelihatan banget kayak butuh temen gitu. Ya paling seru emang main sama temen-temen sekolah kali ya pergi ke tempat seperti ini. Gak kayak di Theme Park yang bisa seneng seneng aja sendirian gitu. Mudah-mudaha ntar emak-emak dan guru di sekolahnya si K ada keinginan buat ajakin anak anak main bareng ke sini πŸ˜›

Sorenya kita habisin buat mall hunting di daerah Bukit Bintang karena kita emang udah nginep di sana. Niat yang mau belanja-belanja santai jadi keburu-buru banget karena ternyata waktu 2 – 3 jam itu sangat gak cukup untuk belanja sambil lihat-lihat loh! Bulan April ke KL lagi harus dikasih waktu yang lebih panjang deh buat nyari barang yang belum ketemu kemaren, hihihi.

Day 6. Senin, 14 Januari 2019

Hari terakhir liburan, kita niatin buat ke Suriah untuk pepotoan sama KLCC. Kita udah pernah seh foto bertiga di KLCC pas si K umur 1 tahun tahun 2015 kemaren, tapi menurut aku fotonya jelek karena kemaren datangnya malam dan kamera kita gak sebagus yang sekarang. Jadi niat bener buat foto lagi bertiga. Hasilnya sekarang lumayan seh walau muka si papa kibuw gelap semua karena dianya pake topi, duh! Ntar mungkin ke sini lagi dengan muka papa K gak pake topi biar fotonya lebih ok πŸ˜›

***

Ya, segitu deh itinerary aku liburan ke Penang dan KL bulan Januari lalu. Nulis cepet gak sampe setengah jam ternyata udah seribu kata lebih aja gitu, hahahaha. Untuk cerita lengkapnya ditunggu ya. Pasti bakalan aku tulis tapi entah kapan selesainya itu >.<

bye.

Biaya Liburan ke Kuala Lumpur, Malaysia


Haiii, hallo… Apakabar semuanya?

Si Irni sendiri baru balik dari liburan ke Penang dan Kuala Lumpur btw. Cerita liburannya ditunda dulu aja ya karena mumpung masih semangat neh, aku mau nulis dulu berapa seh biaya yang diperlukan untuk liburan 3 hari dua malam ke Kuala Lumpur, Malaysia. Soalnya kok ya pas aku lagi liburan ke KL banyak yang DM di Instagram dan WA untuk biaya liburan ini. Nanti syok loh lihat harga tiket pesawat si irni, hahahahaha. Etapi di sini aku tekanin bahwa aku gak buka jasa untuk belikan tiket ya. Kasih info seh sering kalau lagi promo si Air Asia, tapi kalau mau carikan males!

Pertama nyari tiket gratis itu susah kakak! Perlu usaha keras begadang malam-malam dan perlu keahlian khusus untuk mencocokkan jadwal tiket gratis dengan jadwal pergi yang kita mau. Kedua, karena yang beli tiket selama ini ya bukan aku seh, tapi si abang suami, hahahahaha. Jadi tugas aku cuma menentukan destinasi dan jadwal yang aku mau misal kayak ke Korea kemaren aku maunya musim gugur dan ke Aussie kemaren maunya musim dingin. Jadilah si abang yang bolak balik menentukan jadwal yang pas dengan keuangan yang ada πŸ˜›

Karena aku baru balik dari liburan minggu lalu juga, jadi biaya-biaya yang aku tulis di bawah bakalan disesuaikan menurut perjalanan aku kemaren aja ya, biar gak ribet. So, here we go go go!

Tiket Pesawat dari dan ke Kuala Lumpur

Lagi pada heboh kan ya di timeline FB aku bahwa tiket pesawat di dalam negeri Indonesia tercinta ini mahalnya gila-gilaan. Aku seh sependapat ya dengan merasakan mahalnya tiket pesawat ini. Ya kali harga tiket untuk aku liburan ke Bali aja misalnya bisa samaan dengan harga tiket pesawat yang aku beli ke Aussie. Harga tiket aku sendirian untuk pergi ke Jakarta sekali jalan sama dengan harga tiket aku ke Kuala Lumpur bertiga PP. Kan nyeri! Makanya sobat Missqueen mah liburan ke luar negeri aja, nahan hati lihat tiket ke Pulau Jawa πŸ˜›

Baca : Liburan Musim Dingin di Aussie

Sebenarnya kemaren kan aku perginya ke Penang ya, tapi karena tulisan kali ini aku fokusnya ke Kuala Lumpur aja, maka tiket-tiket ke Penangnya aku skip ya. Aku bakalan cuma lihatin tiket aku dari/ke Pontianak dan Kuala Lumpur aja.

Harga Tiket aku BERTIGA dari Pontianak ke Kuala Lumpur PP

Bisa dilihat payment date di kolom sebelah kanan kan? Aku beli tiket pesawat ini tanggal 12 Nopember 2017 untuk kepergian tanggal 9 Januari 2019.Β  EMPAT BELAS BULAN BO! Hahahaha. Jadi jangan ngarep juga mau beli bulan depan dengan harga semurah ini yak. Aku inget ini belinya waktu pulang dari liburan ke Korea kemaren hanya karena AirAsia adain promo free seat dan abang langsung beli asal aja, hahahahaha.

Baca Juga : Biaya Liburan ke Korea Selatan

Promo gratis kursi itu apa? Yaitu Air Asia ngasih kita gratis untuk biaya kursi kita. Tapi kita juga harus bayar beberapa hal seperti Passenger Service Charge, pajak bandara (KLIA2 Fee) dan GST. Total yang harus aku bayar untuk penerbangan BERTIGA dari Pontianak ke Kuala Lumpur PULANG PERGI (PP) dengan memanfaatkan free seatnya Air Asia adalahΒ  588.900 IDR. Murah gak? Menurut aku seh murah banget! :mrgreen:

Terus kenapa jadi total bayarnya 1.087.600 IDR Niee? Ya karena seperti yang aku sebutin di atas itu hanyalah untuk biaya kursinya aja. Kursi yang udah ditentukan sama Air Asianya. Karena aku perginya bertiga, biasanya kalau ditentukan sama AA kursinya itu gak berderet kakak! Biasanya satu di sini, satu di sono dan satu di sana. Karena aku selalu maunya berderet bertiga jadilah seringnya kami harus beli kursi lagi. Udah gitu kan kalau naik Pesawat LCC kita beli tiket gak termasuk bagasi ya. Ya ada seh cuma 7 KG per orang aja yang mana pastilah gak cukup untuk kami bertiga. Kalau dikali seh cukup, tapi musti pecah barang jadi 3 koper 7 kiloan itu ribet juga kan yak, jadi kami beli bagasi lagi. Kemaren kami perginya beli 20 Kg pulangnya beli 25 Kg. Semua pengeluaran pembelian kursi dan bagasi itulah yang masuk dalam Add Ons & Fees sebesar 498.700 IDR untuk Pulang Pergi.

Jadi total semua pengeluaran aku untuk tiket pesawat adalah 1.087.600 IDR, dibayar sebanyak 3 kali karena beli tiketnya dulu bulan Nopember 2017, terus beli bagasinya bulan desember 2018 (pas udah yakin bakalan jadi berangkat) dan baru beli kursinya pas udah bisa cek in online bulan Januari 2019, begono.

Penginapan (Hotel) di Kuala Lumpur

Selama kita di Kuala Lumpur, kami menginap di Hotel Izumi Bukit Bintang. Ini lokasi hotelnya ok banget seh. Cuma 2 menit jalan kaki dari pintu keluar F MRT Bukit Bintang. Buat ke pusat Bukit Bintangnya (yang mana aku asumsikan adalah sekitaran Mall Paviliun) cuma 5 menit palingan jalan kaki, jadi stategis banget. Untuk review hotelnya sendiri, mungkin aku bakalan akan nulis di postingan khusus dalam rangka si-irni-harus-rajin-nulis-review-hotel-oleh-pak-suami. Jadi sekarang diskip dulu ya. Aku kasih tahu harganya aja karenakan ini postingan biaya liburan πŸ˜›

Untuk penginapan, aku nginep di sini selama dua malam seharga IDR 559.235,- Untuk ukuran tengah Bukit Bintang ini termasuk murah seh yak, udah masuk sarapan dua kali lagi. Apalagi mau kemana mana mudah karena bisa pake MRT, Monorail atau Bus juga deket. Itu tapi aku dapet diskon dari agoda 300k seh karena sering booking pake agoda. Jadi sering-seringlah jalan biar sering dapat diskon juga πŸ˜› Kemarena aku dapet deal harga hotel di Aussie lumayan karena dapet diskon juga dari Agoda, hahahahaha.

Transportasi selama di Kuala Lumpur

Jujur selama aku ke KL kemaren aku gak terlalu ke mana-mana seh. Karena udah sering juga ke KL jadinya kemaren cuma ke Kidzania KL pake MRT seharga RM 7 untuk berdua (jadi bolak balik RM 14), sama jalan-jalan disekitaran Bukit Bintang yang cuma perlu jalan kaki aja. Terus cuma ke KLCC buat foto sama Twins Tower dari Bukit Bintang naik bis gratis KL yang namanya BUS GO KL. Selebihnya gak ada, hahahahaha.

Tapi karena aku baik hatinya dan tida sombong marilah kita perkirakan biaya transportasi selama di KL menurut pengalaman aku yang sudah-sudah. Cekidot:

Biaya transportasi dari KLIA2 ke Stasiun Central

  1. Kalau pake KLIA Ekspress RM 55/orang (kemaren aku pake ini bertiga total RM 125 gitu karena si K disuruh bayar juga >.< dan dapet diskonan dari Grabpay, hahaha)
  2. Kalau pake Grab RM 80 udah langsung sampe ke depan hotel.
  3. Kalau pake Bus cuma RM 10/orang (ini paling murah seh, cuma paling lama dan paling buat mabok jadi aku skip, hahahaha. Tapi dulu waktu pertama kali ke KL aku pake ini kok demi menghemat pembiayaan dan isi dompet yang kurang tebal dizamannya πŸ˜› )

Untuk pake KLIA Ekspress dan Bus kan cuma sampe di KL Central tuh. Nah, kita harus pindah transportasi lagi entah itu bus, monorail atau MRT buat ke hotel kita. Biayanya murah kok sekitaran RM 1-2 gitu tergantung jarak.

Biaya Transportasi selama di KL

Ini ya gak bisa diprediksi juga seh. Seperti kata aku kalau mau yang paling murah tentu naik bus. Tapi kalau mau naik Monorail atau MRT perkiraan biayanya itu sekitar RM 1-4 tergantung jarak. Kalau kalian nginep di daerah bukit bintang dan mau ke ikon KL semacam Twins Tower, Pasar Seni, Museum Negara, Dataran Merdeka dan KL Central sendiri bisa banget pake bus Go KL. Bus Go KL ini GRATIS saudara-saudara, tinggal nunggu aja di stasiun yang telah disediakan dan sesuaikan dengan warna-warnanya dan hop! Anda akan sampai ketempat yang diinginkan. Menyenangkan bukan! HA-HA-HA πŸ˜›

Peta jalur bus Go KL

Kalau mau jalan jauh-jauh semisal ke Genting atau Putra Jaya dan mau hemat lagi-lagi aku sarankan naik bus seh karena murah. ETAPI masak gak mau merasakan naik MRT dan Monorail seh kakak? Kan sayang udah jauh-jauh ke KL gak pake itu. Ya aku saranin pake seh, biar ketje *eh πŸ˜›

So, total untuk transportasi ini aku kira-kirakan aja ya, kalau untuk dua orang (plus satu balita deh) rasanya RM 250 (800ribuan IDR) cukup deh. Bisa lebih hemat kalau kemana-mana naik bus itu (apalagi yang dari KLIAnya) paling RM 100 udah cukup deh kayaknya. Itupun udah hampir seharga tiket pesawat kita, hiks.

Biaya Makan selama di Kuala Lumpur

Untuk biaya makan ini standar seh menurut aku. Kalau makan ditempat biasa gitu RM 10/orang cukup deh. Tinggal dikalikan 3 terus dikalikan jumlah harinya. Misal kalau perginya bertiga untuk 3 hari 2 malam di KL RM 10 x 7 kali makan x 3 orang adalah RM 210.

Biaya lain-lainnya, semisal oleh-oleh dan belanja-belanja marilah kita masukkan IDR 1.000.000 saja.

Jadi Totalnya Berapa Niee?

Mari kita hitung yak.

  • Tiket Pesawat Rp. 1.087.600,-
  • Hotel Rp. 559.235,-
  • Transportasi Rp. 800.000,-
  • Makan Rp. 700.000,-
  • Belanja dan Oleh-Oleh Rp. 1.000.000,-

Biaya liburan ke KL untuk 3 hari 2 malam satu keluarga (dua orang tua dan satu anak balita) adalah kurang lebih Rp. 4.146.835,-

Gimana-gimana? Mahal atau murah neh menurut pendapat temen-temen di sini? Untuk aku yang tinggal di Pontianak, dibanding kalau aku ke Jakarta ini termasuk murah seh. Karena tiket aku ke Jakarta rata-rata itu IDR 500.000 untuk seorang sekali jalan. Gak pernah ada promo sama sekali. Kalau aku jalan bertiga sama suami dan anak untuk tiket pesawat aja udah habis 3 juta. Inipun udah aku hitung yang paling murah. Biasanya bisa kena sejutaan juga seorang sekali jalan. Jadi bisa 6 juta untuk tiket pesawat aja. Sedangkan kalau ke KL mentok diharga 300ribuah aja dong! Belum di Jakarta kemana-mana naik taxi kan yak. Karena busway masih kurang cocok untuk aku deh rasanya (aku udah sering naik kok ini). Jadi kalau aku lebih milih liburan tipis-tipis ke KL aja.

Makanya, ayo jalan ke Luar Negeri!! *dipentung sama menteri keuangan* πŸ˜›

Weekend Trip : Kuching (lagi)


Ke Kuching lagi? Katanya bosen Niee? Hahahaha.

Iya bosen sebenarnya, lagian Kuching menurut aku gak ada apa-apanya juga selain bisa beli baju dengan brand ternama dan gak kalah kayak di Jakarta. Udah gitu ya udah, gak ada lagi. Tapi kalau diajak sama suami buat liburan keluarga ya siapa yang gak mau kan yak? :mrgreen:

Akhir bulan oktober kemaren si papa sibuk lagi suntuk banget sama kerjaan bulan Oktober kemaren. Karena emang bulan Oktober acara di kantor lagi banyak banyaknya dan seluruh acara se-Kota ini pasti dianya ikutan. Awalnya pengen awal bulan Nopember, dipaskan setelah seluruh rangkaian acara selesai. Tapi tanggal 4 Nopember kan si K lomba Sakamoto. Jadilah acara jalan-jalan melepas lelah papanya diundur menjadi tanggal 9 Nopember kemaren, dan diembel-embeli dengan rekreasi dalam rangka si K menang lomba. Padahal beli tiketnya aja gak tahu si K bakalan menang atau kalah πŸ˜›

Terus ngapain aja di Kuching? Ya gitu deh, hahahaha. Karena ini udah untuk entah keberapa kalinya. Ini Kuching jadi tempat main-main dan belanja aja kayaknya, jadi kita ya emang santai-santai aja pas ke sini. Terlebih si abang suami dengan berbaik hatinya ngasih hotel bintang lima kali ini, jadi kok kayaknya leyeh-leyeh di hotel lebih menyenangkan daripada jalan-jalan ke Waterfrontnya :mrgreen:

Karena kita perginya udah tahu juga bahwa si K juara lombanya, makanya kamipun fokus untuk nyenengin anak gadis ini. Pokoknya tiga hari selama di Kuching kita kerjanya cuma nemenin si K main dari tempat main satu ke tempat main lainnya. Saking banyaknya si K main sampai sampai niat mulia si Irni pengen beli tas jadi gak terealisasi karena udah lelah πŸ˜›

***

Kami berangkat ke Kuching hari jum’at tanggal 9 Nopember 2018 dengan menggunakan pesawat kesayangan Air Asia. Kenapa pake pesawat ini lagi? Karena dari Pontianak ke Kuching itu cuma ada dua maskapai, satunya Air Asia dan satunya lagi Wings. Yang Wings harganya stabil dikisaran 600-800 ribu, yang Air Asia harganya fluktuatif, bisa gratis kursi atau bisa juga mahal. Karena kami adalah tim pemburu tiket gratis, jadi pas pergi kemaren dapetnya ya gratis, jadi pilih ke Air Asia lagi πŸ˜›

Perjalanannya sendiri gak usah diceritakanlah yak. Dengan persawat lowbudget dan jarak tempuh yang cuma 35 menit menjadikan perjalanan naik pesawat dari Pontianak ke Kuching ini cuma kayak perjalanan dari rumah aku ke rumah ibuk aku di siantan. Lamaan ke siantan malah kalau lagi macet parah >.<

Sampai di Kuching, kita langsung beli kartu Malaysia di konter dekat pintu keluar, pasang SIM Cardnya dan langsung pesan Grab di pintu 1 kedatangan Terminal Antar Bangsa Khuching. Perbedaan harga antara Taxi biasa dengan Grab ini sangat mencolok soalnya, kalau Taxi biasa harganya bisa RM 30, sedangkan kalau kita pake Grab cuma harus membayar RM 15 untuk sekali jalan ke daerah waterfront di Kuching.

Dari Bandara kami langsung menuju ke hotel untuk menyimpan koper. Seperti yang aku sebutin di atas bahwa perjalanan kali ini si abang suami lagi baik hati. Yang biasanya kami cuma menginap di Tune Hotel Kuching dengan biaya permalam sekitar 200ribu rupiah. Kali ini hotel kami rada naik kelas dikit πŸ˜› Kami kemaren menginap di Riverside Majestic Hotel, Kuching. Alasan memilih hotel ini seh karena sebenarnya pengen bawa si K berenang di hotel karena ini emang ada kolam renangnya. Baju renangnya udah siap juga. Etapi pagi-pagi mau berangkat anaknya pilek lumayan parah. Jadi kita batalkan deh rencana berenangnya. >.<

Setelah selesai sholat dan kemas-kemas koper, kitapun langsung menuju ke tempat makan untuk makan siang. Makannya disekitaran hotel aja. Aku lagi-lagi memilih makanan Indonesia, hahahahaha. Nama restorannya Ayam Penyet Ria yang kalau dari hotel kami cuma berjarak 5 menit jalan kaki. Kalau mau lihat tempat makan dan menu apa aja yang ada di restorannya bisa dilihat divideo aku di bawah ini yak. Sekalian kasih like dan subcribe juga boleh loh πŸ˜›

Setelah keyang makan, kita langsung cuss keΒ  The Spring Mall. Apalagi kalau bukan buat ngajakin si K main di Kidz Paradise. Kayaknya udah auto aja gitu kalau hari pertama harus ajak si K main ke sini yak. Awalnya tempatnya sepi, jadi si K bisa main sepuasnya sendirian. Eh gak lama ada kedatangan orang, yang awalnya dia kayaknya bisa dibujuk untuk pulang jadi gak mau karena baru ketemu sama temen baru >.<

Kidz Paradise

Kidz Paradise

Udah selesai main gym di Kidz Paradise kita main lagi di tempat kayak Amazone gitu di belakangnya. Ada kali mainnya sejam lagi. Udah main sebegitu lama anaknya tetep aja gak ada kecapean gitu. Emak bapaknya yang tepar πŸ˜›

Udah selesai main yang awalnya kita mau makan malam di Mall akhirnya gak jadi karena aku merasa cepek banget. Akhirnya cuma beli bungkus makanan aja buat makan di kamar hotel. Dan marilah kita tutup hari ini dengan istirahat yang cukup :mrgreen:

Keesokan harinya si K memulai hari dengan jalan jalan disekitaran hotel. Aku tentunya masih leyeh-leyeh manja di kamar. Si K ini kebetulan suka banget kalau diajakin papanya untuk jalan pagi kalau lagi ke Kuching. Biasanya rute dia adalah pepotoan sama patung kucing kemudian beli roti cane untuk dia ngemil karena dia suka lihat orang buat roti cane itu dan dia juga suka sama rotinya tapi yang polosan aja gak dikasih kuah.

Balik dari jalan pagi, kita langsung mandi dan berberes kemudian cuss sarapan ke tempat favorit si papa kibuw, apalagi kalau bukan Coffe O’ Corner. Faforitnya disini adalah canenya, kalau aku seh biasanya makan mie goreng aja. Kalau mau lihat makanannya bisa ditonton video aku di bagian atas yak πŸ˜€

Pulang dari sarapan langsung ke Jembatan Darul Hana lagi. Karena kali ini kami perginya berlima sama Mbah dan adiknya papa si K dan mereka belum pernah ke sana, jadinya pergi lagi. Aku? tentu udah males aja buat jalan lagi naik ke atas, jadi duduk-duduk cantik aja di bawah sambil ngecek IG Story πŸ˜›

Pulang dari Jembatan ke hotel bentar dan kemudian cuss lagi ke Viva Mall buat apa? Ya apalagi kalau bukan ngajakin si K main lagi πŸ˜† Kali ini mainnya di Kidzoona. Gak kayak kemaren yang tempatnya sepi, kali ini rame yang main. Mungkin karena emang pas ke sini kita hari sabtu udah libur. Tapi pas rame, eh si anak malah gak mau main sama temen-temennya dan selalu minta ditemanin main kemana-mana sama aku. Ya jadilah emaknya gak bisa duduk-duduk santai >.<

Makan siang balik lagi ke hotel kemudian malamnya kita lanjut lagi ke Mall! Ya ampun, kita ke Kuching isinya cuma ke mall mall doang yak, hahahaha. Mall yang kita kunjungi kali ini adalah AEON Mall. Kita semua gak pernah main ke sini sebelumnya karena mall ini emanglah mall baru. Tapi kemudian kami menyesal karena ternyata tempat main di mall ini untuk si K lebih bagus daripada dua tempat main di atas loh! Ya lain kali ya K. Pasti kita diajak si papa sibuk ke Kuching lagi, kita main di AEON, hahahaha.

Ya, segitu aja cerita kita jalan-jalan akhir pekan ke Kuching. Kalau kalian seringnya liburan ke mana? πŸ˜€

 

bye.

Biaya Liburan ke Langkawi Malaysia


 

SkyBridge Oriental Village, Langkawi

Hiyaa, si irni lagi suka nulis tentang biaya liburan yak. Soalnya ternyata postingan seperti ini sangat meningkatkan jumlah pengunjung di blog aku, hahahahaha. Maafkan si irni yang fakir viewers tapi gak mau bekerja keras pake SEO dan tetek bengeknya segala yak πŸ˜›

Karena liburan terakhir aku adalah jalan-jalan ke Langkawi bulan April lalu, makanya sekarang aku bakalan memberikan informasi tentang berapa seh biaya yang harus dikeluarkan untuk satu kali liburan ke Langkawi selama 3 hari 3 malam. Berbeda dengan tulisan sebelumnya tentang biaya liburan ke Legoland dan Korea di mana aku menjabarkan biaya liburan untuk tiga orang. Kali ini aku akan menuliskan biaya liburan khusus untuk satu orang saja. Alasannya seh karena aku pergi kemaren serombongan gede yak. Jadi gak bakalan pas dengan kebutuhan orang pada umumnya.

Dan inilah rincian biaya yang perlu disiapkan untuk liburan ke Langkawi, Malaysia.

Tiket Pesawat

Tiket di atas adalah tiket aku berenam dari Pontianak – Kuala Lumpur – Langkawi dengan biaya perorang adalah sebesar Rp. 684.699,-. Aku sendiri sebenarnya pulang dari Langkawi langsung melanjutkan perjalanan ke Singapore dan pulang ke Pontianak lewat batam. Tapi, karena postingan ini khusus untuk liburan di langkawi, jadi aku asumsikan bahwa harga tiket pulang untuk tujuan Langkawi – Kuala Lumpur – Pontianak adalah kurang lebih sama sehingga untuk tiket pesawat PP Pontianak – Langkawi adalah Rp. 1.369.398,- menggunakan Air Asia sudah include bagasi dan makan.

Hotel

Untuk hotel sendiri kemaren aku nginep di Sesson Inn yang ada di daerah Kuah. Ini bukan masuk hotel seh yak, cuma kayak penginapan gitu. Jadi ada ruko yang dijadikan penginapan. Walaupun dari luar kelihatannya gak meyakinkan neh hotel πŸ˜› tapi dalemnya lumayan kok. Kamarnya bersih dan gak sempit. Wifinya kenceng dan air panasnya ok. Tempatnya juga strategis karena deket dengan banyak tempat makan. Jadi kalau malem kelaperan gak susah untuk nyari makannya πŸ˜€

Harganya sendiri seperti yang ada digambar adalah Rp. 773.749 untuk tiga malam. Untuk ukuran aku yang tidurnya bertiga dengan 1 anak balita, hotel ini sangat lumayan deh.

Transportasi

Ini maksudnya adalah biaya sewa mobil dan isi bensin selama di Langkawi yak. Kemaren kami sewa mobil dari counter yang ada di bandara. Biaya sewanya sendiri adalah RM 170 untuk mobilnya dan RM 100 untuk isi bensinya. Jadi totalnya adalah Rp. 945.000,-

Sebenarnya kalau kalian jumlah orangnya lebih sedikit bisa sewa mobil yang kecil dengan harga yang lebih murah. Atau bahkan kalau perginya cuma berdua bisa juga sewa motor yang pasti lebih irit lagi yak. Kemaren karena kami isinya ada 5 orang dewasa dan 1 anak balita, jadi milih menyewa mobil avanza yang harganya termasuk rada mahal >.<

Biaya Makan

Untuk makan selama di Langkawi, rata-rata kami memilih untuk makan di tempat makan yang model prasmanan gitu. Harganya sendiri cendrung murah di sini. Sekali makan rata-rata untuk satu orang hanya menghabiskan RM 7-10 saja. Jadi kalau untuk biaya makan 3 hari 3 malam di Langkawi dengan asumsi makan di luar sebanyak 7 kali, biaya yang dihabiskan adalah sekitar Rp. 245.000,-

Rekreasi

SkyDome Langkawi

Namanya juga lagi liburan yak, pasti yang dituju adalah tempat rekreasi di Langkawi. Selama di Langkawi, kami mendatangi tempat rekreasi baik berbayar maupun yang gratisan. Kalau gratisan ini semacam Dataran Lang dan Pantai Cenang. Kalau tempat yang berbayar ada 2 lokasi yang kami datangi.

Pertama adalah Oriental Village. Sebenarnya masuk ke Oriental Village sendiri gratis. Tapi di dalam Oriental Village ini banyak atraksinya, di mana kami memilih satu paket aktraksi yang terdiri daria SkyCab, 3D Art dan 4D Dino dengan harga RM 55 (untuk anak harganya RM 40) dan juga membeli tiket untuk naik ke SkyBridge dengan harga RM 15 (untuk anak RM 10). Tempat rekreasi kedua adalah Underwater World Langkawi dengan harga tiket masuk sebesar RM 46 (RM 36 untuk anak-anak). Dari kedua tempat rekreasi itu, jumlah yang harus dibayar adalah sebesar Rp. 406.000,-

***

Total seluruh biaya untuk satu orang liburan ke Langkawi mulai dari tiket pesawat, makan, hotel, transportasi hingga tempat hiburan dalah Rp. 3.739.147,- Tentu biaya ini sangat amat bisa ditekan kalau kita emang liburan sendirian yak, bukan bareng keluarga kayak aku kemaren. Terutama yang bakalan jauh terasa adalah untuk biaya transportasi kalau diganti jadi sewa motor saja. Aku asumsikan, kalau beneran sendiri, untuk liburan ke Langkawi cukup dengan kurang dari 3000k, kita sudah bisa mengeksplore seluruh bagian dari pulau Langkawi.

Jadi, ada yang tertarik buat liburan ke Langkawi? :mrgreen:

 

April Trip – Hari Kedua di Langkawi


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Nasi Dagang Pak Malau

Hari kedua di Langkawi, aku gak mau kecele dengan membuat mood si K buruk lagi pagi-pagi buta. Karenanya tempat pertama yang kita kunjungi hari ini adalah Nasi Dagang Pak Malau. Tempat ini aku dapat dari Tripadvisor yang memberikan bintang 4,5 ke Nasi Dagang ini (sebenarnya si abang suami seh yang nyarinya πŸ˜› ). Aku sendiri gak ada bayangan sebenarnya ada apa di Nasi Dagang Pak Malau ini, aku kira ya seperti rumah makan biasa aja dengan berbagai menu sarapan. Tapi pas sampai baru ngeh makna dari nasi dagang ini.

Nasi dagang adalah jenis nasi yang diracik khusus oleh Pak Malau, pemilik dari warung makan ini. Awalnya aku kira ini sejenis nasi lemak yang biasa ada di Malaysia, tapi ternyata beda loh. Ini nasi putih dengan campuran beberapa rempah yang kok ternyata rasanya enak! Jangan ditanya ke si irni ya rempahnya itu apa aja isinya, soalnya aku sendiri gak tahu namanya, hahahahaha πŸ˜›

Kalau kalian mau lihat penampakan nasi dagangnya dan apa-apa saja lauk untuk temen makan nasi dagang tersebut bisa dilihat di video di bawah yak. Soalnya aku baru sadar kok gak ada ngefotoin nasi dagangnya, malah kebanyakan foto warung dan pemandangannya, duh, hahahahaha. (Sekalianlah yang punya akun yutub di subcribes channelnya si irni, kasian subcribersnya baru 3 πŸ˜› )

 

Warung makan ini, selain menjual nasi dagangnya yang emang rasanya sangat khas dan enak, juga menjual suasana dan pemandangannya. Jadi tempat makan ini tuh berada dipinggir jalan gitu. Tempat makannya terbuka di halaman rumahnya yang membuat aku berfikir kalau hujan pasti ribet banget deh makan di sini. Dibagian belakang warungnya ada gajebo-gajebo juga untuk kita makan sambil lesehan santai sambil melihat pemandangan gunung yang lumayan kece seh.

Sayangnya, yang aku denger dari pelayannya, tepat di belakang warung ini bakalan ada pembangunan semacam villa gitu yang akan menutup pemandangan gunung dari warungnya. Kalau beneran ini dilaksanakan pembangunannya pasti akan sangat berdampak dengan warung Nasi Dagang ini yak, karena udah gak ada tempat leyeh-leyeh lagi sambil menikmati pemandangan. Syukur si irni udah pernah ke sini sebelum pembangunan villanya, paling gak ada nyisain foto-fotonya, hahahahahaha.

Setelah perut kenyang dan hati senang, kamipun kembali melanjutkan perjalanannya. Tujuan kali ini adalah Underwater World Langkawi. Kenapa pengen ke sana? Alasannya apalagi kalau bukan karena si K seneng banget kalau diajak ke aquarium atau ke kebun binatang. Jadi emaknya ya ikut aja. Karena setiap ngetrip disatu tempat, kita emang selalu mikirin tempat yang buat si K seneng. Kalau gak takutnya dia bakalan bosan dengan perjalanan yang panjang, dan ujung-ujungnya gak mau dibawa liburan lagi kan repot. Harga tiket masuk ke sini untuk wisatawan mancanegara dewasa adalah RM 46 dan untuk anak-anak RM 36. Harganya lumayan terjangkau deh yak, gak terlalu mahal juga.

Underwater Langkawi ini terletak persis diujung pantai cenang. Jadi bisa dikatakan satu kawasan deh dengan pantai cenang. Tempatnya seperti aquarium pada umumnya seh. Yang buat beda adalah di sini ada beberapa bagian yang terbuka dan dibuat seperti hutan gitu yang di mana terdapat beberapa jenis burung. Lagi-lagi fotonya gak ada >.< si irni lagi pengen ngevlog jadi sering kelupaan foto deh waktu ngetrip kemaren. Jadi jangan lupa nonton videonya yak, di sana jelas banget kelihatan suasana Aquariumnya :mrgreen:

Pulang dari Langkawi underwater, kami berniat untuk pulang ke penginapan dulu, istirahat sambil nungguin si abang suami sholat jum’at di Masjid deket penginapan. Karena pas searching bahwa oleh-oleh yang terkenal di Langkawi adalah minyak gamat dan pusat minyak gamat itu sejalan dengan jalan pulang kami ke penginapan, jadi ya singgah dulu deh.

Sebenarnya, aku juga gak tahu seh minyak gamat itu apaan, hahahaha. Kata abang gamat itu sejenis binatang kayak teripang gitu. Jadi dari gamat itu banyak dijadikan berbagai macam minyak. Dari jenis minyak untuk obat luka, minyak kayu putih, minyak urut dan banyak lagi yang lainnya. Aku sendiri kemaren beli ketiga jenis minyak yang aku sebutin di atas. Kebetulan minggu lalu tangan aku rada keseleo habis gendongin si K (yang udah berat banget itu >.<) dan karena inget punya minyak gamat aku olesin deh. Seminggu diolesin minyaknya, tangan aku masih belum sembuh sempurna seh πŸ˜› jadi kurang berkhasiat deh kayaknya, hahahaha *dipentung*

Restoran Kak Yan, Nasi Campur

Setelah istirahat dan hampir ketiduran, akhirnya aku memaksakan diri untuk mulai jalan-jalan lagi. Untung laper dan ini hari terakhir di Langkawi, kalau gak aku pilih tidur di penginapan aja deh saking lelahnya, hahahaha *traveler pemalas*

Tujuan kita kali ini adalah makan disalah satu tempat makan yang direkomendasikan lagi oleh salah satu blog. Namanya adalah Restoran Kak Yan nasi campur. Tempatnya gak bisa dibilang restoran juga seh cuma terdiri dari satu bangunan terbuka di mana ada banyak lauk pauk prasmanan yang terhidang dan tinggal kita pilih saja. Harganyapun sangat terjangkau, seperti berbagai jenis ayam (goreng, gulai, dll) harganya cuma RM 3, kalau mau makan sayur aja lebih murah cuma RM 1. Rekomendasi deh buat yang pengen makan dengan selera yang pas untuk lidah Indonesia dan harganya murah.

Sayangnya kita baru sampai ke sini udah jam 2 lewat waktu Malaysia, jadi banyak lauk yang udah pada habis. Bahkan beberapa pelayan juga mulai makan dijam segitu. Jadi disarankan kalau mau makan model prasmanan gini ya harus datengnya awal. Miminal jam 11 waktu Malaysia deh biar bisa mendapatkan masakan yang masih lengkap dan puas untuk memilihnya.

Perut keyang lagi, lanjut nyari oleh-oleh ke beras tebakar. Banyak blog yang merekomendasikan kalau mau beli oleh-oleh di Langkawi dan paling murah ya ke beras tebakar ini. Cari lokasinya rada sulit neh tempat. Karena kami mengandalkan Google Maps yang dipasang di dashboard mobil dan mbah googlenya rada membingungkan baca daerahnya (padahal tempat lainnya ok-ok aja loh) yang sepertinya keselip.

Sampai ditempat ini aku kaget, ya ampuuun, tempatnya jelek banget! Hahahaha *ditabok orang langkawi* Ini kayak apa ya? Aku mikirnya kayak pasar emperan yang sangat tidak terawat aja gitu. Papan namanya udah patah yang membuat kita gak yakin apa bener ini beras tebakar. Wilayah pertokoannya juga amat sangat kecil. Kalau kalian orang pontianak ini seperti pasar sudirman di lorongnya gitu loh. Sebagai orang yang gak suka pergi ke pasar dan seringnya beli online dan ngemall aku serasa zonk aja gitu masuk ke sini (jelasnya lihat divideo aja deh). Lagian yang dijual itu cuma ya gantungan kunci dan baju-baju biasa aja. Gak aku rekomendasikan deh pergi ke sini πŸ˜›

Di tengah pasarnya ada mesjid yang nyempil gitu. Mesjidnya kayak mesjid tua gitu seh, aku juga gak masuk karena udah sholat dzuhur di penginapan tadi. Di ujung jalannya kita bakalan ketemu sama rumah (atau museum?) di mana kejadian sejarah beras tebakar di Langkawi.

Gak pake lama, palingan cuma setengah jam di beras tebakar, kami langsung cuss ketempat selanjutnya yaitu mall di daerah pantai cenang (yang namanya aku lupa dan gak ada fotonya pula >.< ) buat numpang ngadem sambil nunggu matahari agak turun sedikit dan nungguin jam masuk sholat ashar sebelum main ke pantai.

Udah lama nunggu dan jam udah menunjukkan pukul setengah 5 kok ya matahari masih tegak berdiri dikepala. Mau nunggu lagi kayaknya udah terlalu kesorean dan udah pengen cepet-cepet pulang juga. Akhirnya ya kita memaksakan diri buat jalan ke depan Mall menuju Pantai Cenang.

Jadi pantainya gimana Niee?

Pantainya ternyata bagus banget loh! Gak nyangkan juga aku, hahahaha. Karena terakhir aku ke Pantai itu di Singkawang bulan Desember lalu dan sangat kecewa dengan pantai pasir panjang yang sangat tidak terawat dan banyaknya sampah ranting disepanjang pantai yang membuat kaki K lecet-lecet waktu main di pantainya. Pantai Cenang ini pasirnya putih dan lembut banget. Lembutnya itu kayak bedak rabur gitu deh dan yang pastinya pantainya bersih! Karena pasir lembut dan bersih jadi jalan-jalan gak pake alas kaki itu nikmat banget deh.

Dari yang rencananya yang cuma inginnya main pasir doang, akhirnya gak bisa mencegah si K juga untuk berenang di pantai. Anak ini kalau urusan berenang dan main air di pantai emang paling seneng deh, padahal kalau di rumah disuruh keramas ya kok susah banget >.<

 

Selesai si K berenang dan kita paksa untuk pulang, akhirnya cari-cari tempat untuk bilas dan ganti baju. Udah cari-cari ternyata gak dapet loh. Adanya cuma aliran air di luar gitu yang dipake orang untuk bilas dan lingkungannya lumayan kotor, bahkan ada bekas pampers dibuang tergeletak begitu saja yang buat jijik banget lihatnya. Semoga managemen pantai lebih memikirkan fasilitas umum untuk toilet dan tempat bilas ini deh yak.

Pulang dari Pantai cenang udah magrib, jadi langsung cuss ke penginapan dan istirahat karena tepar. Makan apa adanya aja yang ada di depan penginapan karena malam udah harus packing dan pagi-pagi cuss ke bandara.

Besok mau ke Singapore, yeayy πŸ˜€

April Trip – Dataran Lang dan Oriental Village Langkawi


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Rombongan kami sampai di Langkawi udah jam 8 waktu setempat. Dari baca-baca blog pas mau buat itinerary sebenarnya aku bingung loh letak penyewaan mobil yang baik dan bener itu di mana. Bilangnya di bandaranya, tapi bandaranya sebelah mana gitu? Ternyata letaknya itu deket banget loh. Kita gak perlu kerepotan buat nyari-nyari deh. Pas turun dari pesawat dan ambil bagasi kita akan langsung mendapati jejeran kios yang “berebut” menyewakan mobil untuk para turis.

deretan kios penyewaan mobil di bandara Langkawi

Kami memilih Rojam kemaren, dari referensi yang aku baca dari internet, jika mau menyewa mobil gede (inova/avanza) gitu, biaya sewanya rata-rata 70 RM. Awalnya mau sewa 2 hari aja (balikin malam hari lagi) tapi dikasih sama petugasnya boleh balikin pagi dengan tambahan biaya 30 RM aja, jadi total biaya sewa mobil dengan tipe Avanza adalah 170 RM untuk 2 hari 1 malam.

Persyaratannya mudah seh, cuma disuruh isi form sesuai passport terus, wajah kita ntar difoto sama petugasnya. Nanti kita keluar dari bandara dan tunggu didekat pintu keluar, akan ada orang yang membawa mobil menghampiri kita untuk memberikan mobilnya. Aku agak kecele seh dengan mobilnya, soalnya jelek banget menurut aku >.< Mobil di rumah aja gak sejelek itu, hahahaha πŸ˜› dan bikin iri lagi adalah banyak kita lihat disepanjang jalan mobil mobil sewaan yang mobilnya bagus dan baru-baru 😦 Untung mobilnya gak ada masalah selama kita menggunakannya dan ACnya hidup dengan sempurna *penting* Kita dikasih bensin sebanyak 1 bar pas pengambilan mobil dan harus dengan jumlah yang sama saat pengembalian nantinya.

Mobil sewaan kami yang kurang memuaskan πŸ˜›

Mobil udah sep, kami langsung cuss ke penginapan yang udah dipesan via Agoda. Aku sebut penginapan ya di sini, karena emang bukan hotel. Namanya Session Inn, harga permalamnya kemaren aku dapet 257k. Sejenis ruko yang dijadikan penginapan gitu. Tempatnya kecil tapi lumayan strategis dan kamarnya bersih dan cukup luas. Awalnya mau sewa hotel yang rada lumayan di daerah Kuah, tapi karena si abang suami baru beli hotel di Perth dan rada syok dengan angkanya jadi dia bilang ke Langkawi nginep dipenginapan aja ya, hahahahaha. Adek seh asal sama abang tidur di mana aja ok bang *boong banget* πŸ˜›

Niatnya mau makan malam dideretan warung makan di depan penginapan pun diurungkan karena badan udah capek banget seharian terbang dan di bandara. Nasib pake pesawat low budget dan transit ya gitu πŸ˜€

 

Besok paginya kami udah siap buat jalan pukul 8 waktu Langkawi, sebelum pergi setting dulu tempat tujuan di google map dan cuss langsung isi bensin dulu. Model isi bensin di Langkawi itu yang self service. Jadi kita simpen dulu mobilnya ditempat pengisian, masuk ke minimarketnya dan bilang mau isi gas di lokasi mobil kita, bayar (kami isi kemaren 50 RM) dan baru deh isi sendiri bensinnya. Seumur-umur isi bensi mobil biasanya gak pernah turun dari mobil, isi seperti ini jadi lucu juga. Si K kesenangan banget lihat papanya sisi bensin dan bolak balik bilang “Mommy, the gas smell good” hahahaha *katrok*

Tujuan pertama kita dihari pertama di Langkawi adalah ke Dataran Lang di Kuah. Karena penginapan kami juga di Kuah jadi nyetirnya gak terlalu jauh juga seh. Cuma 10 menit sekali jalan. Dan Kota Langkawi ini sepi tapi jalannya gede-gede. Jadi emang enak bener nyetir di sini. Sayang aku gak dikasih si abang kesempatan buat nyetir karena mobilnya tipe matic dan aku gak pernah nyetir matic. Padahalkan si irni juga pengen bang nyetir di luar negeri >.<

Pukul 9 kita sampai di Dataran Lang. Awalnya aku tuh bingung sebenarnya ada apa seh di Dataran Lang ini selain patung Elangnya sendiri? Karena berasa aneh aja cerita-cerita blog yang aku baca yang cuma mendeskripsikan bahwa dataran Lang ini ya cuma untuk foto-foto sama patung elangnya doang.

Ternyata di Dataran Lang ini adalah sebuah kompleks taman yang gede, bersih dan cantik banget loh pemandangannya. Sayang banget deh kemaren aku buru-buru banget di sini dan gak sempat untuk menikmati pemandangannya. Soalnya aku fikir kalau kita duduk-duduk di sini beberapa jam sambil menikmati pemandangan laut yang biru dan bersih dan kapal-kapal pesiar yang cantik asyik juga kali yak. Jadi gak cuma dateng foto terus pulang, kayak aku kemaren >.<

Didekat Dataran Lang ini ada pelabuhan Laut Malaysia yang merupakan pelabuhan yang menghubungkan Langkawi dengan semenanjung Malaysia dan beberapa kapalnya juga ada yang ke Thailand. Karena deket dengan pelabuhan itulah jadi pemandangan laut dengan kapal-kapalnya memperindah suasana di Dataran Lang ini. Kalau kalian pengen ke Langkawi aku saranin ke Dataran Lang ini luangkan waktu 2 jam deh minimal biar puas foto-foto dan santai-santainya.

Baru aja beberapa kali foto-foto eh si K mutung gak mau difoto. Dibujuk-bujuk juga tetep aja gak direspon yang akhirnya anaknya malah nangis. Liburan dengan anak nangis itu buat mood jelek banget deh. Jadi daripada nangis berkelanjutan ya kita langsung pergi aja. Lagian si K badmood aku prediksi karena dia kelelahan dan kelaperan karena udah jam 10 (jam 9 waktu Pontianak) dan dia sama sekali belum makan. Biasanya jam segitu dia udah makan dua kali, sarapan jam 7 di rumah dan makan jam 9 di sekolah.

Ada seh dibawakan roti gitu untuk dia nyemil, tapi sama sekali gak mau dimakannya. Padahal ini udah ritual kita selalu bawa snack untuk si K makan diperjalanan. Selama ini seh kelihatan si K suka banget nyemil kue, eh pas di Langkawi gak ada blass dia mau ngemil. Dipaksain juga gak mau. Pas sampai di Singapore baru deh dia mau lagi makan kuenya. Jadi aku perhatikan si K ini ngemil kalau liburannya naik kendaraan umum kayak MRT atau bus gitu (karena dia biasanya makan di terminalnya), kalau naik mobil dia gak mau ngemil, duh, hahahahaha.

Warung Selera Akmal

Dari dataran Lang, kami langsung cuss makan di dekat Bandara. Nama tempat makannya adalah Warung Selera Akmal. Model tempat makan prasmanan gitu yang kita bisa ambil sendiri dan pilih aneka lauk dan sayuran yang ada (menunya bisa dilihat di video diakhir post ini yak). Selama di Langkawi, kebanyakan aku makan ditempat seperti ini seh, warung-warung makan prasmanan gitu. Selain murah πŸ˜› warung makan seperti ini yang paling cocok untuk lidah nenek-nenek tiga yang aku bawa (di Singapore kebanyakan gak cocoknya >.< ) jadilah tempat makan seperti ini jadi favorit pilihan kami.

Perut udah kenyang, mood K udah kembali baik (nah kan emang badmood karena kelaperan dia), kamipun cuss lagi ke tempat tujuan utama kami liburan ke Langkawi kali ini, apalagi kalau bukan Oriental Village, Langkawi.

 

Dari tempat kami makan di daerah deket bandara menuju ke Oriental Village ini lumayan jauh juga loh, kira-kira memerlukan waktu 40 menit dengan mobil. Jadi kalau dari Kuah bisa memakan waktu 1 jam. Oriental Village ini letaknya seperti disisi lain pusat pulau Langkawi. Untuk sampai disana, kami harus melewati deretan hutan-hutan di mana masih banyak monyet yang berkeliaran dengan bebas! Si K sampai kesenangan karena bisa melihat monyet-monyet yang dengan santainya melewati mobil kita atau yang hanya sedang asyik duduk-duduk di pinggir jalan.

Tujuan kami ke Oriental Village ini awalnya adalah ingin ke Skyrex (karena si K lagi seneng-senengnya sama Dino), 3D Art Museum, dan ikutan Duck Tour, tour dengan mobil kapal yang bisa jalan di darat dan di air. Kenapa gak ke SkyCab? Karena kami udah cek jadwalnya dan tanggal kemaren pas mereka lagi melakukan maintenance. Awal tahunya bete seh kita, jauh-jauh ke Langkawi malah gak bisa mengunjungi atraksi utama pulaunya. Malah sempat kepikiran kita mau menghanguskan tiket Singaporenya dan diganti hari lain agar bisa naik ke SkyCab.

Tapi pas mau beli tiket, kita dapat berita bahwa SkyCab Langkawi rusak dan wisatawan terjebak sampai 8 jam hingga bisa diselamatkan. Akhirnya gak jadi beli tiket dan merelakan aja kalau gak bisa naik. Lagian kalau dipaksakan dan terjadi apa-apa kan gak lucu juga yak >.< Etapi rejeki anak sholehah si K deh, pas datang di Oriental Village dan nanya sama petugas parkirnya apakah SkyCab dan SkyBridge buka hari ini, ternyata buka dong! Baru bener buka hari ini setelah rusak kemaren dan dilakukan perbaikan secara menyeluruh (hampir 2 bulan SkyCabnya tutup) dan karena baru buka dan belum banyak orang yang tahu, antrian buat naiknya jadi gak terlalu rame, hore!

Beli tiket dulu

Harga tiket atraksi di Oriental Village Langkawi

Kami beli tiket terusan yang paket Basic seharga 55 RM untuk dewasa dan 40 RM untuk anak-anak. Tiket ini udah termasuk untuk naik SkyCab, SkyDome, SkyRex, dan 3D Art Museum tapi belum termasuk SkyBridge yang kalau mau naik harus beli tiket lagi di atas. Belinya cuma 3 paket karena pas nenek diajakin naik kerata gantung, eh mereka bertiga kompak gak mau dong! Ditanya kenapa gak mau katanya takut >.< Udah dikasih pengertian bakalan aman kok (dengan gak ada cerita 2 bulan lalu skycabnya rusak πŸ˜› ) tapi tetep aja gak mau naik. Para nenek gak mau naik ya masak aku juga jadi gak naik ke SkyBridge kan yak, jadilah disuruh nunggu di bawah aja sekalian keliling dan foto-foto. Untung Oriental Village ini lumayan tempatnya jadi mungkin gak terlalu bosen (ya tapi 2 jam lebih kalau aku bakalan bosen juga deh, hahaha).

 

Antrian buat masuk naik ke SkyCab ini rame lancar. Gak terlalu membludak juga karena emang seperti yang aku sebutin di atas banyak yang belum tahu sepertinya bahwa SkyCab ini udah beroperasi. Dari ngantri sampe naiknya kira-kita cuma membutuhkan waktu 30 menit aja. Di tengah antrian kita bakalan disuruh foto dilayar hijau gitu buat photo yang bisa kita beli nantinya.

SkyCab di Langkawi ini adalah kereta gantung terpanjang dan tercuram yang pernah aku naiki. Selama ini yang aku naik cuma Genting dan Hongkong seh πŸ˜› tapi emang terasa bedanya. Selama di SkyCab aku merasa rada pusing dan gerah banget. Jadi agak kurang nyaman menunggu setengah jam di dalam tabung itu. Gak kebayang gimana nasibnya orang yang kejebak kemaren. Manalah dilarang bawa minuman di dalam SkyCabnya. Pasti dehidrasi deh >.<

 

 

Rute terpanjang telah terlewati, terus kita bisa berenti di SkyDome ditengah-tengah SkyCab ini. Ini semacam tempat untuk menikmati pantai-pantai Langkawi dari atas dan melihat SkyBridge dari jauh seh. Tempatnya juga gak terlalu gede jadi cukup 15 menit keliling dan foto aku langsung cuss naik lagi. Sebenarnya ada tempat makan juga di sini dan kalau makan di sini sepertinya seru yak dengan pemandangan yang seperti itu, tapi aku gak tertarik juga, hahaha.

Perjalanan naik SkyCab yang kedua ini lebih singkat dan lebih datar, jadi gak terlalu pusing lihat pemandangan yang terlalu miring, hahahaha. Gak sampe 15 menit sampai deh akhirnya ke Dome yang paling atas.

Untuk menuju ke SkyBridge dikenakan biaya lagi. Ada pilihan menggunakan lift atau mau jalan kaki. Tentu saja aku menggunakan lift dong yak. Jalan kakikan capek πŸ˜› Dan dengan posisi jalan yang curam gitu aku kok parno sendiri buat jagain si K selama di perjalanan. Jadi menggunakan lift adalah pilihan tepat. TAPI lift ini jalannya lama banget karena lift miring dan isinya cuma bisa dikit-dikit aja, jadi kita antrinya cukup lama (apa kabar tuh nenek-nenek di bawah nungguin kita yak? hahahaha)

Beli tiket SkyBridge

Setelah melewati lembah, gunung dan menunggu 1000 purnama, akhirnya kami sampai juga di SkyBridge, aaahhhhh, senengnya. Pas kami datang ke sini cuacanya lagi ok banget (walaupun akhirnya jadi panas) yang membuat pemandangan si SkyBridge ini kece badai πŸ˜€

Jadi Skybridge ini menghubungkan dua puncak gitu gitu dengan sistem jembatan gantung. Jadi selama kita berjalan di atasnya sensasi jembatannya goyang emang terasa banget. Jembatannya juga gak terlalu panjang, jadi cukup lah energi kami untuk bolak balik meningmati pemandangan dari atas jembatannya. Di tengah jembatan akan ada lantai yang terbuat dari kaca gitu yang bisa membuat kita melihat pemandangan di bawahnya. Si K awalnya serem dan gak mau injek lantai kacanya, eh lama-lama dia mau juga dan malah bebaringan dong di atas lantai kacanya. Dia jadi tontonan orang-orang yang lewat πŸ˜›

 

Udah puas jalan-jalan di SkyBridge akhirnya kita turun ke bawah dan mencari nenek-nenek yang udah kita tinggalin lama buat naik ke atas πŸ˜€ setelah dapet para nenek-neneknya, kita langsung cuss ke SkyRex. Kirain ada apa gitu di SkyRex (karena aku gak ada baca) ternyata ini model bioskop 4 Dimensi gitu di mana si K takut dong! Pas selesai dia langsung nangis sejadi-jadinya dan gak mau lagi main-main sama Dino πŸ˜›

 

Buat menenangkan hati si K, sebelum ketujuan berikutnya, akhirnya kami singgah dulu ke Foodcourtnya buat makan siang. Ya siapa tahu mood si K balik lagi kan kalau udah kenyang πŸ˜› Kami asal aja seh milih tempatnya dan terpilihlah Sole Cafe ini. Menunya standar aja ya, ada nasi lemak, ayam goreng, mie goreng dan lainnya. Dan bener aja, udah makan mood si K balik lagi normal dan happy πŸ˜› Saatnya kita ketujuan berikutnya yaitu 3D Art Museum.

Ceritanya, karena nenek bertiga gak ikut ke SkyCab, si abang suami membelikan nenek-neneknya tiket satuan SkyRex dan 3D Art Museum. Tiketnya kan bentuknya gelang kertas gitu tuh, pas di SkyRex dipakein kemereka dan kita makan. Setelah makan langsunglah kita semuanya ke 3D Art Museum. Udah lepas sendal dan sepatu, udah foto rame-rame berenam. Pas mau dicek tiketnya eh mereka gak ada. Ditanyain ke mana ternyata dibuang dong! Aku kesel banget-banget deh. Lah tiketnya kan harganya lumayan yak, apalagi belinya bertiga, gak bisa masuk karena bertiga itu sesuatu yang gak penting menurut aku. Dan tempat ini emang aku susun untuk nenek karena pasti seneng kalau bisa pepotoan di sini. Kalau aku seh sebenarnya rada kurang tertarik sama tempat beginian. Akhirnya yang masuk aku, si K dan si abang bertiga aja. Nenek-nenek nungguin di depan gedung >.<

Jadi intinya para nenek-nenek ini diajakin ke Oriental Village gak ngapa-ngapain juga seh. Cuma duduk-duduk di luarnya aja sambil pepotoan X(

 

Awalnya aku kira si K bakalan biasa aja di tempat seperti ini, karena kan cuma lukisan yak. Gak ada karakter yang nyatanya. Eternyata anaknya seneng loh. Dia girang banget selama di dalam dan beberapa kali ngajakin dan minta foto dengan berbagai gaya. Yah, kalau nenek-nenek gak menikmati, paling gak si anak balita seneng yak πŸ˜›

Setelah keluar dari 3D Art Museum udah lumayan sore. Kami langsung cuss pulang ke penginapan di Kuah untuk bersih-bersih dan istirahat. Malamnya makan di tempat makan di depan penginapan dan singgah ke Mall Duty Free untuk beli oleh-oleh.

Langkawi ini emang terkenal banget dengan Duty Freenya. Jadi kalau mau beli barang branded yang murah bisa banget ke sini buat belanja. Tapi sepanjang yang aku lihat merknya yang biasa aja seh, yang gak perlu juga ke Langkawi dan Duty Free baru bisa beli :p Jadi kami gak terlalu banyak belanja. Palingan cuma beli cokelat dan beberapa makanan khas malaysia.

Selesai belanja, selesai pula perjalanan hari pertama kami di Langkawi dan hari kedua liburan. Yang mau lihat serunya jalan-jalan di Langkawi kami bisa lihat video di bawah ini yak.

Besok mau main ke pantai, yeaaaahhh.

Byebye