Pemalas itu apa?


Dulu, keluarga aku pernah bilang kalau aku punya rumah pasti bakalan berantakan, karena aku pemalas banget. Aku seh gak mikir yang gimana-gimana juga, karena aku mikirnya ya emang aku pemalas karena sering diomongin gitu >.< TAPI setelah aku punya rumah sendiri, dan hidup sendiri aku mikirnya PEMALAS itu cuma pandangan orang luar aja deh. Kalau gak suka nyapu ngepel dibilang pemalas, kalau gak mau cuci piring dibilang pemalas, kalau gak pernah cuci baju dibilang pemalas, kalau gak pernah beresin kamar dibilang pemalas. Aku mikirnya aku pemalas karena ya dari dulu dicap itu, padahal kan ya gak gitu juga. Padahal, malas dan rajin kan tergantung pemikiran.

Setelah punya rumah, rumah aku emang gak rapi-rapi banget seh, tapi yang pasti rumah aku tetap bersih, teratur dan tertata. Karena aku “pemalas” itu, aku selalu menjaga rumah aku agar tidak ada barang yang bisa membuat berantakan parah yang mengharuskan aku merapikannya dengan waktu yang lama. Sedapat mungkin aku hanya memasukkan barang-barang ke dalam rumah dengan kategori penting atau penting banget. Jadi gak ada tuh barang yang disimpan dengan kategori “siapa tahu nanti kepake”. Pake simpan pake simpan gitu lah modelnya.

Aku emang gak suka nyapu ngepel, karena itu aku beli smart swap dan mop untuk melakukan hal tersebut :P, aku gak suka nyuci baju aku pake jasa laundry, aku gak suka nyetrika ya baju-baju aku gak aku setrika dong susah banget. Yang penting bajunya tetap bersih dan rapi di lemari kan?

Untuk nyuci piring tetap agak masalah seh emang. Biasanya aku cuci piringnya 2-3 hari sampai udah bertumpuk banyak, hahahaha. TAPI menurut aku pribadi, hasil aku nyuci barang-barang tersebut lebih bersih loh daripada keluarga aku. Gak bakalan ada tuh yang namanya kerak atau minyak yang masih menempel di piring atau panci-panci. Pokoknya aku kalau udah nyuci piring hasilnya sampai aku puas gitu loh. Dan aku gak suka dengan orang yang nyuci piring sering tapi pelit sama sabunnya, yang pada akhirnya piringnya masih terasakan minyaknya. Biasanya aku cuci ulang dah piring-piring aku kalau kelihatan orang habis makan dicuci tapi menurut aku kurang bersih.

Satu lagi yang jarang banget aku lakukan di rumah adalah masak. Ya gimana ya, emang gak suka masak kok akunya. Dulu stereotype nya seluruh wanita harus bisa masak, harus rajin masak untuk keluarga bla-bla-bla, bla bla. Tapi kan ya namanya manusia gak bisa disama ratakan dong. Aku bisa masak, kalau ada bahannya dan aku tahu resepnya, menurut aku masak itu gak susah susah banget. Tapi dari membeli bahan makanan, menyiapkannya sampai memasaknya itu aku gak suka banget melakukannya. Menurut aku yang penting itu anak selalu makan 3 hari sekali, mau itu hasil masak atau hasil beli ya gak masalah. Udah beres. Hahahahaha.

Di luar urusan rumah, aku juga selalu menempatkan diri untuk bekerja lebih cepat. Kalau bisa sekarang kenapa harus besok, dan kalau udah selesai duluan (dari orang lain) tentunya sisa waktu aku bisa gunakan untuk bersantai dong. Jadi kelihatannya aku santai, padahal kerjaan aku udah selesai semua dan hasilnya menurut aku bagus. Kurangnya aku adalah aku gak terlalu suka tantangan. Jadi setelah aku selesai, aku lebih memilih menunggu untuk mengerjakan pekerjaan selanjutnya daripada memikirkan aku harus ngapain lagi ya untuk mengisi kekosongan waktu ini? Hahahaha.

Jadi sekarang aku sedang mempertanyakan, pemalas itu apa? Kalau rumah aku selalu tetap bersih dan tidak berantakan, selalu ada makanan, selalu punya pakaian bersih dan wangi, seluruh tugas sekolah anak selalu selesai tepat waktu dengan nilai yang memuaskan, seluruh pekerjaan dikerjakan dengan baik dengan realisasi selalu diatas 95% apa itu masih masuk kategori pemalas?

Kalau dihitung terus-terusan aku gak pernah nyapu ngepel, jarang masak, gak nyuci baju sendiri, terus kalau punya waktu luang kerjaannya cuma nonton Netflix (bukannya kemas-kemas rumah) seh aku seumur hidup aku dicap pemalas deh yak. Tapi menurut aku, hidup itu semuanya pilihan kan yak. Ada yang milih semuanya maunya dikerjakan sendiri, terusannya capek sendiri. Ada yang kayak aku milihnya mendelegasikan ke orang atau alat lain, dan aku memilih untuk bekerja cepat di awal waktu, sehingga punya banyak waktu luang untuk aku bersantai.

Dua-duanya boleh, dua-duanya benar. Tapi gak ada istilah dong orang yang mendelegasikan pekerjaannya jadi dicap pemalas kan? Yang pemalas itu menurut aku malahan yang tidak selesai mengerjakan tugas-tugasnya apapun caranya.

 

 

bye.

10 thoughts on “Pemalas itu apa?”

  1. Aku pas masih jomblo hobi nyetrika, pas nikah malah males. Sekarang hobinya jadi nyuci baju sejak mesin cuci rusak, nah istri yang kebagian menyetrika. Kalau nyupir sih malah asyik tuh, enak banget, segar rasanya liat piring-piring jadi bersih. Sayangnya air PAM di rumah sering kecil, bahkan mati. Jadi kudu nunggu pagi banget atau malam banget buat nyupir. Malas atau enggak, kita yang jalani kok.

    1. Aku kemaren juga pengen beli waktu rumah masih tipe 50. Diurungkan sampai rumah udah digedekan. Lucu aja gitu nyapu pake mesin tapi rumahnya kecil, hahahaha

  2. Kayanya sih lebih ke stereotype ibu ibu jadul ya kaya mamakku haha, bahwa emang tiap orang yang sering bersih-bersih rumah, nyuci, nyetrika, masak, dll adalah orang yang rajin dengan segala aturan ribet ibukku hhehe. Soal rajin atau gak lebih ke management waktu ya, kalau kita cape ngapain maksa bersihin rumah (prinsip ku hehe). Temen2ku juga sering banget nanya, kok hidupnya nyantey banget karena sering review netflix atau post soal kerjaan dll, ya balik lagi ke management waktu. Aku pun semenjak pandemi gak pernah neytrika kecuali baju seragam bocah, dan sebisa mungkin beli baju bahan tidak kusut jadi gak perlu setrika. AKu juga jarang masak karena di rumah kalau masak gak ada yang makan haha mungkin gak enak rasanya, masak kayanya buatku dan anak aja buat sekali makan 8*lol*. Pandemi dan kerja wfh bener-bener meringkas pekerjaan rumah jadi banyak waktu buat santai :D. We have our own life home style πŸ™‚

    1. Ah, alasan gak pernah masak sama kayak aku. Udahlah aku gak suka masak, eh kalau masak gak dimakan dong. Jadilah makin malas mau masak. Kalau beli langsung habis, hahaha.

      Iya ya, emang management waktu orang mah beda-beda, jadi jangan iri kalau kita ribet orang lain santai. Terus karena santai dicap pemalas.

  3. Ya pemalas sebenarnya nggak selalu negatif ya Niee. Kalau pemalas tapi orangnya kreatif, bisa-bisa menemukan solusi smart untuk tidak harus mengerjakan pekerjaan itu tetapi tetap mendapatkan hasilnya, hahaha πŸ˜† .

    Kalau cuci piring di sini kalau pas banyak yang harus dicuci, aku biasanya pakai dish washer Niee. Cuma tinggal pencet satu tombol aja, hahaha πŸ˜› .

Leave a Reply to niee Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s