celoteh, personal life

Waktu


Haaaaaiiiii… Haloooo… Apakabar semuanya? *kecup*

Beberapa hari ini mau ngeblog rasanya capeeeeekkkk bener, makanya pagi ini diniatin bener akan menulis sesuatu :mrgreen: (padahal mah si niee gak kerja apa-apa juga seh πŸ˜› )

Ada satu kebiasaan orang disekitar aku yang setelah aku lihat-lihat kok jadi kebiasaan nasional yak. Emang apa niee? Apalagi kalau mempercepat waktu pada setiap jam yang dimiliki. Hayo yang melakukan ini ngaku? πŸ˜‰

Dari jaman SD (semenjak ngeh dan ngerti masalah jam) aku tahunya agar gak telat masuk sekolah itu jam dinding dan jam tangan harus dicepatkan dari jam semula. Entah itu 5 menit atau 10 menit. Tergantung keperluan. Bahkan, ada beberapa jam di rumah temen aku (bahkan rumahnya si abang sekarang) kelebihan menit di jam nya sampe 30 menit lebih loh! Asalannya ya kembali lagi biar gak telat.

Lalu, apakah kalau sudah mempercepat jam akan menjamin masalah keterlambatan? Kalau waktu SD – SMA seh bisa deh yak. Secara aku itu paling males kalau sampe telat sekolah. Buat bete aja soalnya.

Beda kalau pas kuliah. Late is my style! *eh. Biasanya kalau jadwal kuliah pukul 8 ya aku baru pergi dari rumah pukul 8 juga, karena mikir jam yang didindingkan sudah ditelatin, jadi kalaupun telat gak ada selama yang kelihatan πŸ˜›

Masuk kerja baru deh masalah jam ini ada. Absen pagi yang berpengaruh berapa pendapatan total yang aku dapet dibulan berikutnya sunguh membuatku merana. Makin jadi deh mempercepat jam tangan agar gak terlambat, Hasilnya? Tetep aja telat! Untung kantor menolerir keterlambatan pegawainya sampe 15 menit. Lumayan masih aman 😳

Sampai akhirnya aku pake SGS2 yang sekarang dan ternyata settingan jam di HPnya gak bisa diubah karena sudah ikutin settingan awal pas beli HPnya. Ternyata sudah berapa lama mengikuti jam yang tepat waktunya rasanya kegiatan sehari-hariku lebih tertata deh. Bagun pagi gak pake nunggu (walaupun masih males πŸ˜› ) karena tahu setiap detik itu sangat berharga. Sehingga dateng ke kantor lebih pasti dan gak mengira-ngira lagi pas waktunya mepet ini mepetnya berapa menit.

Kalau ada janjian dengan temen juga bisa memperhitungkan dengan pasti jam berapa akan turun. Dan yang paling penting seh jadi gak terlambat lagi kalau nonton di bioskop *eh* πŸ˜› Yang akhirnya sekarang seluruh jam yang ada berhubungan langsung dengan aku, aku tepatin deh ke waktu sebenarnya.

Kalau temen-temen masih gak jam tangan/dinding/HP-nya dicepetin? :mrgreen:

***

ps. Jangan lupa ikutan GA aku di sini yak https://irniirmayani.wordpress.com/2012/10/31/giveaway-sebuah-permintaan/. Sampe sekarang baru satu loh yang kirim fotonya *sedih* >.<

pss. Minta dukungannya juga ya temen-temen untuk men-vote (dengan cara memberikan mendali) ke kontes blog aku di siniΒ http://lombablogkpk.tempo.co/index/tanggal/416/Irni%20Irmayani.html soalnya pemenang mendali terbanyak bisa dapet hadiah favorit πŸ˜€

sumber gambar :

Advertisements

70 thoughts on “Waktu”

  1. Hihihi aku juga suka cepetin jam mbak tp di hp aku gk biasa pake jam tangan soalnya, alhamdulillah belom pernah telat masuk ngantor πŸ™‚
    Aduuuhh aku belom dapet ide buat ikutan ga-nya mbak *ceilaaahh cm foto doang pake ide2 segala* πŸ˜€ *puk2 mbak niee* sabar yaaaa…

  2. dulu jamku aku cepetin. tapi seringkali justru membuatku menuda-nunda, alasannya karena jam nya dicepetin, jadi ya santai-santai aja dulu, masih ada beberapa menit, masih ada beberapa menit lagi gitu he.he.he.

  3. ada teman yang nanya jam, lalu sebelum kami jawab dia sudah ngakak sendiri, jam Jepang lho ya, jangan jam Indonesia. Soalnya jam Indonesia pasti lebih cepat 5 atau 10 menit dari jam sebenarnya. Haha..sial!

  4. Aku sering baca “strategi” itu Nie (mempercepat waktu di jam dinding/jam tangan/jam hape/dll); tapi untukku pribadi sih menurutku tidak efektif deh. Misalnya dipercepat 10 menit, biasanya aku langsung ingat kalau jam ini kecepetan 10 menit dan malah jadi tahu “ah, masih ada 10 menit lagi”, huahaha πŸ˜† .

    Kalau untuk aku sih jam yang tepat waktu bisa lebih berguna sih. Seperti yang kamu bilang, kita jadi merasa bahwa waktu yang kita miliki itu sangatlah berharga kan, hehe πŸ™‚

  5. sepertinya kita memili masalah yang sama soal terlambat. kenapa yah susah banget buat menghilangkan kebiasaan ini meski udah bangun pagi-pagi tapi tetap aja telat kerja. lagi-lagi potongan ;(

  6. Waktu aku SMA dengan jarak seperti itu dipagi hari aku bisa menempuh kesekolah dalam waktu 20 menit (rata-rata). Menjelang kuliah, aku bisa menempuh dengan waktu 20 menit juga (namun kali ini aku mengendarai motor dengan lebih santai karena gak ada jam masuk di kampus aku *bagi aku tentunya * ). Nah, dilihat dari perbandingan itu, tentunya aku bisa dong ke kantor dalam waktu 15 menit?

  7. Hahahaha… Dulu aku juga seneng tuh nyepetin jam, tapi lama-lama jadi bingung kalo ditanya jam yang bener jam berapa. Akhirnya jadi nggak lagi deh nyepetin jam hehehehe… πŸ™‚

  8. Saya dulu juga begitu, jam rumah dimajukan 10-15 menit. Cuma karena akhirnya jamnya error dan malah semakin maju sendiri sampai 20-25 menit hahaha, jadi saya normalin saja, plus ganti batre. Kalau jam tangan saya gak majuin, biar akurat bila untuk keperluan meeting misalnya. Soalnya kalau sdh tahu jam dimajuin, malah sengaja dilambat2in hehehee…

  9. Aku engga ni. paling kalau janjian sama temen, waktu ketemuannya dipercepat beberapa jam dari waktu yang ditentukan.

    tapi, tapi, tanteku begitu. sepupuku itu susah dibangunin. jadi, kalau aku nginep rumahnya suka keder sendiri πŸ˜†

    1. mantep dit, kalau aku malah bukannya dipercepat, tapi mikirnya ” orang pasti telat juga kok ” >.<

      berati lingkungan sekitar juga sama dong dit πŸ˜›

  10. Mengenai Smart Phone …
    Saya juga punya HP yang (kurangt lebih sejenis ituh)(dengan merek yang sama)

    Saya mengalami hal serupa …
    rupanya settingan waktunya ndak bisa dirubah ya …
    sampe ubek-ubek nyari tombolnya ,,, tetap waktu tak bisa diubah ….

    hehehe

    salam saya Niee

    1. Iya om, kalau mau dirubah harus reset HPnya dari awal. Ya datanya hilang semua tuh. Tapi bagus lah kalau gak bisa diubah kan om. Kita tahu pasti sekarang jam berapa. Gak ada kata ‘kira-kira’ lagi πŸ˜€

  11. Late is my style > kaya dari SD sampai kuliah aku suka dengan kata telat,soalnya males datang cepet2 soalnya tahu sendiri di Indonesia yg berlaku kan jam karet bukan jam dunia πŸ™‚

  12. Hm… Biasanya selain d,percepat, aku bikin alarm juga di hp. Sengaja yang kuenceng ringbell-nya biar inget.
    Terus bikin note gede2 di kamar kalo ada jadwal penting yg ga boleh lupa. Pokoknya biar ga ada celah buat telat. :wink2:

    1. iya tuh na, kalau aku waktu dicepetin juga otak langsung memproses berapa yang perlu dikurangi. Yang masalah itu kalau gak jelas dikuranginya berapa. Pernah suatu saat jam dirumah dicepetin 5 menit, karena biasanya kecepetan 10 menit aku tetep baca 10 menit, hasilnya jadi kacau balau deh waktunya πŸ˜€

      iya loh gak bisa sampe sekarang. Gak tahu juga kali aku caranya πŸ˜›

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s