Yang Tersisa..


Selama ini, aku banyak menghadiri acara-acara pernikahan. Hanya menghadiri loh, bukan mengikuti tahapan-tahapannya. Nah, baru pernikahan kakak aku inilah aku bener-bener terjun langsung kedalam proses dari persiapan hingga hari H-nya. Dan pendapat aku tentang sebuah acara pernikahan itu? RIBET dan CAPEK! *elus-elus pinggang*

Karena aku adalah saudara satu-satunya sedangkan ketiga tuan rumah yang lain (baca: kakak, ibu dan bapak) sedang duduk manis di pelaminan, jadilah aku yang jadi seksi sok sibuknya. Semua-semua dari hal yang kecil hingga yang besar pasti bertanyanya ke aku toh. Dari yang pake high heels hingga gak tahan dan akhirnya pake sendal kebesaran juga, yang tak lain sendal teplek! :mrgreen:

Gambar di atas itu pelaminan, kamar pengantin dan sesajen? yang disiapakan oleh mak pengantinnya (tukang rias). Jadi, tukang riasnya meminta aku menyiapkan 9 jenis benda untuk disimpan saat dia merias. Kemaren seh aku nyiapin beras, kelapa, pisang, garam, kopi, asam, pisau,Β  cermin dan handuk putih. Sambil dibacain doa-doa gitu deh.

Eh btw, di daerah temen-temen masih ada sistem kepercayaan gitu gak? Ya walaupun aku gak percaya dengan yang begituan, tapi orang-orang disekitar lingkungan aku masih percaya gitu. Ya, diikuti aja, daripada kena omel kan yak πŸ˜› dan ambil aja hikmahnya jadi acara resepsinya berjalan lancar toh πŸ˜€

Daaann ini dia kakak aku yang menikah kemaren. Dia dihias saat mau acara akad nikahnya. Aku cuma punya foto-foto ini. Gak banyak memang. Fotonya sendiri yang lengkap masih menunggu dari photografernya.

Akhirnya selesai juga acaranya. Thanks banget yang udah kasih doanya. Mudah2an acara aku ntar akan lebih baik dari sekarang *eh πŸ˜›

Advertisements

71 thoughts on “Yang Tersisa..”

  1. ihh pake sajen juga yaahh
    dulu sepupu aku juga gitu Nie, pake sajensajen, tadinya ga mau pake begitubegitu ehhh yg ada ala diomelomelin sama juru apanya lah itu ngga ngerti
    Happy wedding ya buat kakaknya Irni, semoga menjadi keluarga yg sakinah mawadah warohmah, amin πŸ™‚

  2. gaya sanggulannya dan unataian melatinya si kakak unik deh … ini riasan dari Pontianak ?
    canti banget Ni…
    kamunya pakai kain kebaya juga dong…?

    1. Bukan riasan pontianak seh bun.. Tapi sering aja di pontianak pake riasan seperti itu..

      iya,, aku juga pake kebaya.. Tapi kebaya modern gitu deh.. πŸ˜€

  3. Hahaha, kakakmu mirip kamu ya Nie? πŸ˜€

    Btw, lumayan dong udah ada pengalaman gitu. Bisa-bisa ntar bikin usaha EO aja Nie, wkakakakka πŸ˜†

    Btw, baru tahu lho aku kalau ada sesajen-sesajen-an yang kaya gitu!! 😯

    1. Iya,, dan sering dibilang kembar gitu zil >.<

      hmm.. boleh juga tuh idenya.. Emang pengen buat usaha neh aku.. Tapi gak tahu juga mau usaha apaan, hehehe..

      yup.. masih ada,, ya kepercayaan gitu seh zil..

  4. Percaya ga percaya Niee..
    tergantung di daerahnya masing-masing..
    Ahh yang penting selamat dan lancar pernikahannya kan..

    selamet ya buat kakaknya niee..
    semoga berbahagia..
    meskipun cape,tapi seneng,kalo di urusin sendiri..
    adeknya kapan nih..

  5. Itu kan kearifan lokal … biarkan aja tetap hidup … kita positive thinking aja, sajennya buat kebutuhan pokok si tukang rias dan doanya biar pernikahannya lancar hehehe πŸ˜†

    1. Selamat ya si Kakak Niee… Semoga menjadi keluarga yg samara… Riasannya cantik bgt… Kok fotonya Irni gak ada? Hehe..
      Ttg ritual2 gtu emang hampir semua perias pengantin ada aja ya.. Klo dlu aku periasnya puasa..
      Ohya.. Ditunggu undangan dr Irni yaa hehehe

  6. Aku dulu ga pake sesajen2an.. Langsung hajar bleh aja periasnya.. hahaha.. tapi memang ada sih yang masih adat banget gitu. Periasnya sampe puasa supaya hasilnya manglingin..

    Eniwei, emang nyiapin pesta nikahan itu riweh bener, tapi setidaknya pas nanti giliranmu kan udah ga kaget lagi.. Ya ga??

    Jadi kapan? *eh

    1. Iya,, kalau di daerah aku seluruh kaca ditutup biar pengantinnya gak lihat gitu mbak LD

      iya mudah2an akan lebih rapih acaranya πŸ˜€

      hmmm kapan yak πŸ˜›

  7. Emang nikahan banyak ribet nya sih Niee…
    Apalagi kalo kita dari pihak cewek nya…
    Tapi mengenai ritual mah, tergantung kitanya sih…
    Aku dulu karena gak begitupercaya…jadi gak nge jalanin ritualnya…

    selamat menempuh hidup baru untuk kakak mu ya Niee πŸ™‚

  8. mungkin bukan masalah percaya atau gak yah Ni buat aku, tapi lebih ke aku gak paham. haahahahahahha.. dan belon pernah ngurusin nikahan sampek sebegitunya, karena kakakku laki-laki, dan pas ngunduh mantu juga gak beribet kek begitu, jadi banyak gak pahamnya juga.

    dan aku akan meng-amin-kan doanya yang terakhir

    amiiiiiiiiiiiin
    :mrgreen:

  9. Saya sudah beberapa kali ikut ngurusin semua tahap-tahap persiapan pernikahan… bahkan dua minggu lagi, bakalan ada saudara sepupu saya yang mau nikahan, saya dan keluarga saya ikut mengurusinya. πŸ˜€ Memang capek, tapi biasanya ngeliat teman/kenalan/saudara saya nikah gitu, apalagi ngelihat ijab qobulnya lancar, rasanya jadi ikut bahagia, hhee… :mrgreen:

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s