Uncategorized

Banyak Belajar


Beberapa hari lalu aku janjian sama teman aku vio dan butet untuk makan siang bareng. Setelah wisuda dan menunggu SK keluar untuk masuk kerja aku memang gak ada kegiatan rutin selain ngajar les (baca: kurang kerjaan). Jadinya klo udah ada temen yang ngajakin jalan pasti langsung semangat :mrgreen:

Awalnya lancar2 aja. Aku seperti biasa jemput vio di rumahnya menuju tempat makan kita yang pertama di La Tapaz. Awal niatnya adalah foto2 untuk dimasukin ke blog. Karena aku sendiri suka majang2in tempat2 makan asyik di Pontianak. Biar klo ada teman2 blogger yang kebetulan mau berkunjung ke sini jadi gak repot2 nyari tempat makan dan nongkrong :D.

Gak mau makan di bawah akhirnya aku dan vio memilih meja di lantai 2. Etapi pas udah naik ternyata lantai 2 nya penuh (BTW buat yang punya restoran mending sediain deh keterangan kalau lantai 2 penuh, kan capek bo turun naik tangga). Lalu kita balik lagi deh kebawah. Pas balik inilah dimulainya bencana. Aku jatuh pas turun dari tangga.

Jadi inget pas aku ceritain ke ibu kalau aku jatuh dari tangga. Komentar ibu adalah “hah? jatuh terguling2 gitu?” *hadeh*

Jatuhnya seh cuma 2 anak tangga. Gak seberapa. Yang ada malunya itu bo!!

Mana restorannya lumayan besar gitu. Tapi mungkin karena restoran besar dan orang2 yang makan di sono termasuk orang sibuk jadi mereka gak terlalu meratiin aku. Coba aja kalau aku makan di tempat makan aku biasa di pinggiran, pasti satu tempat udah heboh (lagian kalau dipinggiran gak ada tangga kali ye).

Pas jatuhnya gak terlalu sakit. Malahan aku masih sempat jalan lagi menuju tempat selanjutnya buat ngeeskrim dan nganterin vio balik ke rumahnya.

Tapi pas di rumah malah tambah sakit. Di lihat2 kok sepertinya bengkak gitu. Satu rumahpun jadi heboh. Ibu langsung urut2in pakai zambuk. Bapak langsung nyuruh aku untuk pergi ketukang urut. Mendengar tukang urut aja aku udah menggidik, membayangkan nenek2 ngunyah sugi merah sambil ngurut kakiku dengan sangar dan akupun berteriak kencang *lebay*

Malamnya kaki aku makin tambah sakit. Aku yang kamarnya di lantai 2 pas mau turun gak sanggup, sakit banget. Akhirnya dengan terpaksa nurut juga deh pergi ketukang urut. Dari pada ntar nyesel karena gak sembuh2 πŸ˜₯

Sepanjang jalan akupun berdoa kepada Allah agar kakiku jangan diapa-apain sama situkang urut bersugi. Jangan sampai aku nangis meraung-raung deh *gakbanget*. Pokoknya dalam otakku udah kacau aja. 30 menit perjalanan akhirnya sampai juga di rumah situkang pijet. Ternyata dia bukan nenek2 bersugi. Cuma ibu2 biasa berusia 61 tahun (ini saya tanyakan, gak penting banget yak πŸ˜† ).

Dan diurut itu gak sakit sama sekali saudara-saudara!! *yeah*

(yang kiri pas diurut, dan kanan sehari setelah kejadian, bengkak banget yak 😦 )

Setelah diurut kaki gak serta merta sembuh. Aku masih belum bisa jalan naik tangga. Jangankan jalan, napakin kaki aja sangat sakit. Eh, pas kayak gitu si ibu sempet2nya bawa2 kayu bekas aku pramuka waktu SMP gitu. Pas ditanyain buat apa, malah dijawab “Adek pakai tongkat aja beberapa hari ini” *hadeh* Mana bisa pula kaki sakit disuruh pakai tongkat yang malah buat jalan jadi licin. Ini ibu aku ada2 aja πŸ™„

Besoknya seharian masih gak bisa jalan. Mau ke wc susah, mau mandi susah. Pokoknya mau ngapain susah. Jadi buat aku berfikir, aku yang cuma keseleo aja sakitnya minta ampun. Bagaimana dengan orang yang sama sekali gak punya kaki, atau kakinya lumpuh ❓

Ya, kejadian ini membuat aku bersyukur aja masih punya dua kaki untuk berjalan, masih punya anggota tubuh yang lengkap tanpa kekurangan satu apapun. Alhamdulillah.

Advertisements

33 thoughts on “Banyak Belajar”

  1. “Dan diurut itu gak sakit sama sekali saudara-saudara!!”
    Saya gak setuju ah, pernah merasakan sakit yang tak terkira di urut dan pernah juga geli nya minta ampun tapi belum pernah merasakan gak sakit sama sekali.

  2. Udah lumayan berkurang tuh bengkaknya, tapi keseleo sampe bengkak gitu berati lumayan parah yah?
    semoga cepet sembuh dan bisa naik turun tangga plus jalan-jalan dengan lancar

  3. Aih, kaki terkilir… saya dulu waktu kecil pernah begitu… 😦
    Rasanya sakiiiit banget… Pergelangan kaki cedera gara2 main bola… Rasanya diteken sakit, digerak-gerakin sakit. Untung ada Om saya yang jago ngurut…. πŸ™‚ Tapi, saya dulu cukup tersiksa juga pas diurut….

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s