Uncategorized

Diet Kantong Plastik


Udah lama aku memaksakan diri buat melakukan hal satu ini. Lebih tepatnya mungkin satu tahun terakhir. Awalnya gak suka pakai kantong plastik karena ribet bawanya. Aku yang kemana-mana bawa tas besar rasanya gak perlulah kalau beli baju satu biji kantongnya segede gaban. Jadilah setiap beli hal-hal yang kecil aku gak mau pakai kantong. Praktis.

Lama kelamaan aku mulai terbiasa dengan belanja non-kantong plastik. Berfikir juga kalau kegiatan yang awalnya iseng ini juga merupakan kampaye “ANTI KANTONG PLASTIK” untuk menghentikan Global Warming. Banyak yang bilang ke aku (saat aku gak mau pakai kantong) bahwa kalau cuma kamu sendiri apa ngaruhnya? Tapi, kalau aku SENDIRI saja tidak memulai, bagaimana ada yang mau mengikuti? Maka yang awalnya hanya iseng mulailah aku meniatkan diri untuk mengurangi penggunaan kantong plastik (belum khatam bener seh).

Dari yang jika belanjaannya sedikit, aku mulai mencoba saat belanjaan banyak. Dengan niat seperti itu akupun mulai membawa kantong plastik besar kemana-mana. Supaya, kalau ada belanja tinggal dipakai saja kantong itu, gak perlu kantong yang baru.

Awalnya aku merasa ini sesuatu yang mudah dilakukan, tapi tidaklah demikian adanya. Kalau kalian belum pernah mencoba, maka cobalah sekali-kali ketika membeli seabrek2 barang tapi menolak untuk diberi kantong plastik.

Ini terjadi denganku hari ini. Jadi aku hari ini membeli sebuah tas dan sepatu di Toko Elizabet, tasnya lumayan besar. Awalnya aku bilang sama mbak2 kasirnya supaya gak usah pakai kotak buat sepatunya, mbaknya masih ok (tapi dia malah diganti dengan dibungkus kertas :(, ugh! aku gak perlu buang2 kertas kok!). Terus pas dia ngitung belanjaannya aku bilang belanjaannya gak udah dimasukkan ke kantong plastik. Mulailah dia merasa aku orang aneh.

“Kok gak dimasukin mbak? Ntar gimana bawanya? Beneran gak usah dimasukkan?” dia bertanya sambil memasang tampang bingung plus merasa aku orang aneh. Duh, pliss deh, aku cuma mau mengurangi penggunaan kantong plastik untuk diri sendiri aja sampai diperatiin kayak alien gitu, gimana kalau aku nyuruh semua orang supaya bawa kantong sendiri saat belanja? Bisa2 aku dimarahin deh.

Kalau mau dunia ini berubah, maka janganlah menyuruh orang lain untuk berubah, ubahlah sesuatu itu dari dirimu sendiri

Akupun mulai memperhatikan kantong2 plastik yang digunakan oleh toko2 (terutama di mall).

Mulai dari toko2 pernak pernik seperti Strowberi, kalau kalian pernah belanja, pasti tahu bahwa kantong plastiknya yang kecil itu (bahkan gak ada pegangannya). Terus guna kantong itu buat apa? Aku yakin seyakin-yakinnya jika kita bisa memasukkan barang belanjaan kita di toko itu tanpa memerlukan kantongnya. Maka, kantong toko Strowberi bolehlah kita coret.

Kedua, matahari dept Store/toko baju. Apa yang kita beli di sana? Kalau lihat kegiatan aku dan teman-teman yang paling sering dibeli adalah sehelai dua helai baju kaos atau celana jins. Hmm, kalau cuma seukuran segitu gak perlu lah pakai kantong plastik, apalagi kalau emang udah niat belanja. Tinggal bawa tas ukuran besar dan masukin aja gitu belanjaannya kedalam tas. Beres kan? Maka, kantong Matahari bolehlah kita coret. (nb: klo beli sepatu untuk pemula ya sepaiknya pakai aja kantongnya :D).

Ketiga, Disc Tarra. Ini toko sebenarnya bener2 gak perlu buat nyediain kantong plastik. Beli CD/VCD/DVD sebutir dua butir untuk apa pakai kantong saudara2. Gak ada gunanya, coret aja.

Keempat gramedia. Ini sama dengan Disc Tarra sebenarnya. Apa lah yang kita beli di toko buku itu, toh tetep kita masukin juga kedalam tas kan? Tapi, yang istimewa dari Gramedia ini adalah jenis kantong plastiknya. Pernah merhatiin dong apa bedanya? (pernah kan? iya pernah dong? Masak gak pernah seh?) Yupz bener sekali.. Kantong plastik Gramedia dibuat khusus agar bisa terurai hanya dalam waktu 2 tahun, wow! Gramedia bener2 memperhatikan lingkungan sekitar.

Jadi ya gak papalah kalau kita masih gunain kantong plastik ini. Tapi seh aku lebih sarankan supaya gak dipakai lebih bagus. Kantong Gramedia gak usah dicoret πŸ˜€ (sangat berharap semua toko mengikuti Gramedia).

Nah yang terakhir adalah N.y.l.a butik. Sebenarnya seh ini termasuk toko baju juga, tapi yang spesial dari toko ini adalah mereka gak memakai kantong plastik. Mereka lebih memilih menggunakan kantong yang terbuat dari kain untuk barang belanjaannya. Aku seneng banget waktu belanja disini dan dapat kantong seperti itu, selain bisa diet kantong plastik, tas belanjaannya juga cantik dan lucu untuk dipakai kemana-mana, seru aja gitu.

Nah, gampang kan buat memulai untuk diet kantong plastik. Aku pernah membaca Novel Negeri Van Orange yang menceritakan tentang negeri Belanda. Di sana gak ada satupun toko yang nyediain kantong plastik jika kita belanja, kalau mau belanja ya bawa tas sendiri. Aku pribadi sangat berharap suatu hari nanti Indonesia bisa seperti itu, agar aku gak dipandangin aneh lagi kalau belanja tapi gak mau kantongnya (lagian toko itu gak rugi juga kok ribet seh!)

Aku emang belum sepenuhnya bisa ngilangin kebiasaan untuk berkantong plastik ria. Kalau udah terlajur diambil, biasanya kantongnya aku kumpulkan dan dipakai lagi jika ada perlu kapan-kapan.

So, ada yang tertarik buat ikutan seperti aku? Lebih mudah daripada diet makanan kok πŸ™‚

Advertisements

5 thoughts on “Diet Kantong Plastik”

  1. COCOOOKKK!!! Aku juga selalu begitu! Mengurangi penggunaan kantong plastik. Well, cuma kalo aku bukan berarti penggunaannya jadi nol yah (kayaknya muluk deh kalo mau beneran jadi nol gitu). Hanya saja, satu kantong plastik aku gunakan beberapa kali gitu, misalnya buat tempat nyimpen baju kotor kalo pas travelling, tempat bawa ini itu, dan terakhir aku jadiin buat buang sampah, dll hehe πŸ™‚ Jadi satu plastik kepake 3-4 kali. Lumayan kan menguranginya, hehe

    Btw, yang tentang di Belanda itu. Well, sebenernya supermarket juga nyediain kantong plastik koq. Cuma kalo mau pake kantong plastik itu harus bayar deh kita (sekitar 10an sen kalo gak salah per kantong), huahaha. Cuma memang ada sih beberapa yang ngasih kantong plastik gratis, hmmm

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s