Darah Garuda


Hari pertama lebaran aku isi dengan menonton film darah garuda. Penting buat aku menonton film ini karena ini adalah film Indonesia yang sangat bagus menurut aku. Rugi saja aku selalu menonton film-film hollywood tapi gak mau menyisihkan waktu untuk memnonton film Indonesia yang menarik. Maka pergilah aku malam pertama lebaran ke Mall untuk menonton bioskop.

Aku tidak akan membahas sinopsis atau review dari film ini. Karen sinopsis sudah banyak beredar di internet. Kalau mau buka saja webnya di http://www.merahputihthefilm.com/darahgaruda.com/. Di sana bahkan sudah ada thilernya. Gak pelru lah aku panjang lebar hanya untuk copy paste kan 😀

Tulisan ini aku buat untuk membahas isi dari film ini. Karena film ini memang membahas banyak hal yang berkaitan dengan masa mempertahankan kemerdekaan serta isu-isu yang berkembang di dalamnya.

Telah kita ketahui bersama bahwa pemeran di film ini terdiri dari berbagai suku bangsa dari Indonesia. Sang pemimpin Amir, yang diperankan oleh Lukman Sardi berasal dari Jawa. Marius (Darius Sinatria) berasal dari bangsawan Jakarta. Thomas (Donny Alamsyah) seorang kristen yang berasal dari Manado, Sulawesi Utara. Ada lagi Dayan (T. Rifnu Wikana) yang merupakan Hindu Bali.

Masalah ada ketika mereka bertemu dengan Sersan Yanto (Ario Bayu) yang bertanya pada Amir, Kenapa ia bisa mempercayai mereka? Yang bisa di percaya hanyalah para Jawa dan Islam.

Serius, pada saat kalimat ini aku merasa tersentil emosiku. Karena aku memang bukan orang jawa. Aku akan dengan sangat bangga mengatakan kepada orang yang bertanya asalku adalah Kalimantan. Sebuah pulau di utara Jawa yang begitu besar dan bergabung dengan 2 negara lainnya, Malaysia dan Brunei. Sebuah pulau yang multikultural yang menerima siapapun yang datang, tanpa sibuk berkoar untuk mengusir seperti pulau yang kecil itu. Sebuah pulau yang berisi masyarakat berani untuk berfikir kedepan, tanpa sombong bahwa mereka berasal dari daerah terkenal.

Tapi tentu film ini sangat bijak, pada akhirnya kita tahu bahwa bhineka tunggal ika itu bukan hanya Jawa. Bahkan mereka menampakkan siapa yang akhirnya penghianat itu 🙂

Dilain adegan juga ada yang berkata: Apa itu Indonesia? Yang aku tahu hanyalah Java, Sumatra, Borneo, Sulawesi. Tidak ada Indonesia.

Yah, beberapa kali aku berfikir betapa sombongnya pahlawan dahulu yang menyatukan masyarakat yang amat sangat berbeda menjadi sebuha negara Indonesia. Kenapa mereka tidak membuat negara Java saja? Karena mereka terlalu sombong dengan masyarakat di luarnya menurutku.

Tengok saja orang-orang yang berkoar menginginkan peperangan Indonesia-Malaysia. Tentu mereka dengan mudah menyatakan ingin berperang. Toh garis terdepan itu ada di Kalimantan dan Sumatra, bukan di Jawa. Yang ingin berperang itu, tak mungkin berani kesini jika perang benar-benar terjadi.

Film ini menunjukkan, walaupun orang Bali, Sulawesi dan lainnya, mereka tetap mencintai Indonesia. Sudah menjadi kehendak Tuhan untuk mempersatukan negara yang sangat besar ini. Ini sudah menjadi takdir Indonesia. Maka, tugas kita sebagai penurus hanyalah mempertahankan dan mengisi kemerdekaan itu dengan baik. Tidak ada waktu lagi berfikir bahwa aku jawa, aku sulawesi, aku sumatera, aku kalimantan.

Darah Garuda memang banyak menguras emosi. Kalimat kasarnya adalah ketika menonton film ini kita akan membenci Belanda. Wajar saja orang-orang yang terlibat langsung dengan peperangan biasanya sangat anti dengan belanda. Mau tahu alasannya? tontonlah film ini. lagi pula, kapan lagi kita mendapatkan film Indonesia yang berkualitas? Bisa dihitung dengan jari kan setiap tahunnya 😀

Advertisements

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s