Test Online


Seberapa sering anak kalian yang masih SFH ada test? Kalau sekolah si K kok sering banget ya? Huhuhu.

Aku gak tahu juga kalau nanti sekolah masuk seperti biasa (yang entah itu kapan terealisasinya) testnya akan seberapa banyak. Yang pasti kalau sekarang menurut aku buanyak banget test yang harus si K ikuti. Kan sekolah si K itu pake istilah term setiap 3 bulan sekali itu. Nah, setiap term akan ada class testnya untuk masing-masing pelajaran. Bahkan untuk pelajaran Math dan English class testnya itu ada 2 kali setiap term. Untuk class test sendiri berarti udah ada 10 test untuk tiap term nya a.k.a ada 40 test disepanjang tahun untuk tipe class test.

Aku fikir kemaren (saat term 1) hanya akan ada class test aja. Eh ternyata gak dong! Selain class test yang ada di setiap term. Ada juga Semester test yang dilakukan tiap semester yaitu saat term 2 dan term 4 nantinya. Semester test itu untuk seluruh mata pelajaran juga. Kalau gak salah (kok aku jadi lupa ya, hahahaha) untuk semester test english juga dilakukan 2 kali jadi ada 9 kali semester test dan 18 kali sepanjang tahunnya.

Kalau dijumlahlah berarti si K melakukan 58 test sepanjang tahun di kelas 1 ini. Wow banyaaaak bangeeet yaaa, huhuhu.

Kalau udah lihat kayak gini dan membandingkan anak kelas 1 sekolah negeri kok ya jomplang banget ya. Mereka pelajaran sekolahnya dikit, dan tesnya juga mudah banget gitu. Kalau si K untuk pelajaran math aja sekarang udah belajar perkalian dengan pengelompokan, sains udah belajar jenis jenis tumbuhan dan binatang. Sosial udah belajar lingkungan, arah angin (utara timur selatan barat) dan lain sebagainya.

Terus nyesel gak masukkan si K ke sekolah swasta? Ya tentu tidak dong! Hahahaha. Ya apalagi zaman covid sekarang ini ya, jomplang banget pendidikan antara anak swasta dan anak negeri. Kalau anak-anak negeri ini gak diurus dengan baik oleh Pemerintah dan orang tuanya, menurut pendapat aku pribadi ilmunya bakalan ketinggalan seh dengan anak yang tetap sekolah meskipun di rumah kayak si K.

Balik lagi cerita tentang test. Jadi selama ini, kalau class test itu hampir selalu aku temenkan seh. Karena biasanya si K itu terburu-buru ngerjainnya yang ujung-ujungnya ada bagian yang kelupaan. Belum lagi testnya yang perlu upload hasil foto ke google class room.

Yang membuat aku stress sendiri adalah, kalau menemankan test ini terus anaknya gak bisa! Antara pengen aku benerin atau dibiarin aja gitu kan? Hahahaha.

Tapi ya biasanya, kalau si K upload hasil testnya dan gurunya lihat ada yang salah, biasanya gurunya suruh si K memperbaiki. Karena itulah aku juga ikut dong! Kalau lihat ada yang menurut aku salah aku biasanya bilang bagian ini ada yang salah, coba baca lagi dan kalau ketemu diperbaiki. Cuma ya aku gak mau kasih tahu jawabannya juga. Aku fikir kasian kalau jawabannya dikasih tahu, ntar anaknya gak belajar.

Terus masalahanya kan aku kurang bisa bahasa inggris ya. Toefl aku terakhir tes itu waktu mau skripsi dan nilainya cuma 450 aja, hahahaha. Kadang ya, aku fikir jawaban si K salah untuk English karena aneh gitu kalimatnya, aku suruh betulkan dong ya. Terus ternyata jawaban dia yang bener dong! Gurunya bilang yang dia tulis pertama itu udah bener, kenapa diganti lagi? Huahahahaha. Jadilah semenjak itu aku gak pernah ganggu-ganggu lagi jawaban si K untuk urusan English :mrgreen:

Ada lagi pelajaran yang beneran aku gak ngerti sama sekali, Mandarin! Test terakhir yang dia lakukan untuk term 3 75%nya aku gak tahu dong jawabannya! Bayangkan ada beberapa soal (5 soal kalau gak salah) yang soalnya adalah huruf mandarin gitu, terus pilihan gandanya juga huruf mandarin. Jadi mereka disuruh menyambung kalimat! Jangankan tahu jawabannya ya, wong bacanya aja aku gak bisa kan! *nangis dipojokan* Jadi karena aku gak ngerti aku berharap aja deh bahwa si K emang ngerti dengan jawabannya bukannya asal tebak aja, hahahahaha. Sayangnya kemaren gak bisa lihat hasil google formnya, jadi akan selalu penasaran sampai akhir term deh.

Karena gak bisa ngajarin si K ini, aku jadi pengen banget memperbaiki bahasa Inggris aku dan belajar bahasa Mandarin seh yak. Tapi aku masih mager gitu, hahahaha. Mudah-mudahanan tahun depan aku bisa mulai les bahasa deh :mrgreen:

Wokey, segitu aja cerita aku selama mendampingi anak test online ya.

 

 

bye.

7 thoughts on “Test Online”

  1. Wah lumayan juga udah masuk multipication, kalau sekolah anakku penilaian harian setiap selesai sub tema, sebulan bisa 1 atau 2 x mungkin ya, nanti sesudah 3 bulan baru PTS. Awal-awalnya sih rajin belajar dll, lama2 review aja haha mulai mengendor semangat SFH nya. Sekalian menguji juga apa dia ngerti materi nya atau enggak.

    SDN dan SDSwasta memang sungguh jomplang, anak kakakku sekolah di negeri mana ada zoom, sekolah daring seperti ini, guru cuma share tugas di wa grup malah kadang gak kasih materi, minta anak nya baca buku nya aja :D. Gap nya sungguh terasa.

    1. Iya, aku aja kaget pas lihat buku math semester 2 nya ada multiplication. Tapi ini masih pengelompokan seh, seperti membedakan yang benar 3×4 atau 4×3 gitu, aku suka kebalik balik masih, hahahaha.

      Untuk SDN dan SDS bener banget seh. Ibu aku kan guru SDS, ya gitu ngajarnya pake wa dan tugasnya disuruh baca buku paket. Ya manalah bisa kalau orang tuanya juga gak ngerti, atau gak sempat kan. Kasihan banget lihat anak-anak jadinya.

  2. Ah, kebayang Niee, tricky-nya mencari titik seimbang dimana membantu anak mengerjakan soal, tapi bantuannya di level “cukup” sehingga anaknya masih tetap belajar, bukan malah jatuhnya orangtuanya yang mengerjakan soalnya ya, hahaha 😆 . Aku setuju sih, pandemi ini jangan jadi alasan untuk pendidikan anak jadi keteteran ya.

    1. Iya kan ko, aku antara gemes dan menahan diri seh biar gak dikasih tahu jawabannya, hahaha.

      Iya kan, jangan sampai deh ya pendidikannya jadi ketinggalan. Soalnya udah setahun juga. kalau cuma sebulan dua bulan ya gak papa lah ntar dikejar, kalau setahun dikejar pake apa nanti?

  3. Mandarin itu memang bikin puyeng. Jadi nanti pas kelas 3 atau kelas 4, ada 1 buku yang akan dipakai sampai kelas 6. Jadi buku itu jangan sampai hilang, kayak kemarin kita di sini bongkar2 karena mau tes mandarin tapi bukunya entah di mana.
    Lumayan kan ya…. pe-er banyak, test banyak, memang begitu sih di KDF.

  4. Katniss banyak amat test-nyaaa.

    Aku punya sepupu masih SD, di sekolah negeri yang mayan favorit di Jogja. Setahun ini ngga belajar samsek, Zoom class pun juga mana ada… hahaha.

Leave a Reply to Puti Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s