Pulang ke Rumah

on

Seperti yang aku ceritain di sini, bahwa mulai tanggal 7 Agustus 2019 rumah aku mulai direhab. Awalnya, tukang rehabnya bilang, untuk ukuran rumah yang akan aku buat, memerluka waktu kurang lebih 3-4 bulan. Aku gak percaya seh, makanya aku asumsikan rumahnya akan selesai 6 bulan, jadi sekitar bulan februari selesai. TAPI, udah dilewatin dua bulan prediksinya, belum belum juga selesai dong! Dan akhirnya, akhir bulan Februari rumahnya selesai dan tanggal 2 Maret 2020, aku pulang ke rumah aku yang lama.

Ternyata ya, proses merehab atau membangun rumah itu melelahkan ya. Rumah aku walaupun ceritanya direhab tapi hampir 80% dihancurin seh, cuma ditinggalin pondasinya aja dikit, jadi masuk kategori bangun ulang. Kalau ditarik lebih jauh, mulai dari proses menentukan tukang bangunannya aja lama banget loh. Diskusi soal harganya juga berbulan-bulan sampai kedua belah pihak deal.

Awalnya, teman si abang suami merekomendasikan buat kita bangun rumah menggunakan jasa arsitek aja. Tapi aku gak setuju seh. Alasan pertama karena mahal (huahahaha, btw sebenarnya aku gak tahu juga berapa kisaran harga arsitek di Pontianak, jadi aku asumsikan aja mahal 😛 ). Kedua aku gak tahu juga cara kerja arsitek ini dalam membangun rumah. Lah kalau rumah Raffi Achmad yang luas tanahnya 1 hektare mungkin aja kan pake arsitek. Kalau rumah aku yang luas tanahnya aja cuma 180 m2 ya gak perlu lah. Arsitek ini kan ngegambar design rumah, lah terus gimana seh? Soalnya dikepala aku kalau yang buat cantik dalam rumah itukan design interior, kalau arsitek untuk tata letak bukan seh? Mbuh lah aku gak ngudeng, makanya gak pake 😛 Dan alasan terakhir adalah, rasanya aku bisa deh design bentuk rumah aku sendiri. Aku cari-cari contoh design rumah dari akun-akun design interior, contek plus edit-edit dikit dan tradaaa, jadi deh! Hahahaha. Untuk soal bentuk, aku lumayan puas kok dengan design aku pribadi 😛

Urusan tukang udah sep, urusan design sudah ditentukan, maka mulailah kegiatan rehab-merehab rumah ini. Jadi awal-awal bangun, aku gak terlalu banyak terlibat seh, karena urusan dengan tukang aku serahkan sepenuhnya ke abang suami. Aku percaya 100% deh, jadi aku gak mau ganggu lagi. Aku mulai terlibat ketika pondasinya sudah selesai dan bentuk rumahnya sudah kelihatan, mungkin masuk bulan ketiga. Karena saat itulah mulai menentukan titik titik colokan listrik, titik lampu, pemilihan lantai rumah (yang banyak jenisnya dari lantai carpot, lantai teras, lantai ruang belakang, lantai dalam rumah sampai lantai kamar semuanya beda) model pintu (pintu depan, pintu garasi dan pintu kamar), bentuk plafon dan lain sebagainya.

Selesai urusan inti, masuk lagi ke urusan sekunder semacam milih lampu (oh my god, pilih lampu aja lama loh gaes ternyata), pilih gagang pintu, pilih keran air, dan lainnya. Semuanya, semua detail rumah dari yang kecil sampai yang gede semuanya aku dan suami pilih satu persatu. Setiap hari bolak balik ke toko bangunan dan interior rumah buat beli barang! Belum lagi kendala-kendala teknis yang gak bisa dihindari semacam udah klop dengan design ini, eh gak ada barangnya, pengen beli jenis ini, eh jumlahnya gak cukup. Akhirnya gak cukup 1 toko aja ngandelinnya! Total aku belanja di toko interior rumah itu 5 toko yang berbeda loh! Beneran lelah! Hahahahaha. Kelelahan ini jadi becandaan dengan suami yang bilang gak mau lagi bangun rumah, cukup sekali ini aja deh, habis itu kapok 😛 Mudah-mudahan rumah ini awet jadi cuma perlu perawatan aja, gak perlu direhab lagi.

Setelah proses yang panjang itu, maka setelah 7 bulan, akhirnya aku pulang ke rumah *fuiih*

Aku bersyukur banget seh rumah aku bisa selesai sebelum virus-virus ini masuk ke Indonesia. Karena selama ini aku kan numpang di rumah mertua dan bolak balik ke rumah ibu aku, jadi gak kebayang capeknya jika itu dilakukan dimasa pandemi ini. Awalnya rumah barunya juga langsung bakalan ditinggal pergi ke Jepang gak jadi juga, jadi blass beneran beberapa bulan gak kemana-mana di rumah dan kantor aja, hahahaha.

Jadi hasil rumahnya gimana Niee?

Hasil pembangunan rumahnya 90% aku puas seh. Dari segi bentuknya udah sesuai dengan bayangan aku saat aku dan suami mendesignya. Cuma ada beberapa hal kecil yang gak sesuai seperti bentuk kitchen set yang ternyata tukangnya kurang berpengalaman jadi gak seperti gambar-gambar pinteres yang aku contohkan :P, beberapa ruas lantai yang perlu diperbaiki dan pengecekan sedikit untuk jalan air di atap. Ya, inilah kekurangan gak pake tenaga profesional yak, jadinya gak bisa persis 100% dari keinginan, hahahaha.

Rumah aku dulu kan belinya bentuk perumahan asli gitu, jadi cuma ada ruang tamu, ruang keluarga (yang aku jadikan dapur) kamar tidur dua, dah itu tok. Sebenarnya dari segi ukuran cukup untuk aku bertiga, tapi dari segi bentuk dan estetika sangat tidak nyaman, hahaha, makanya aku memutuskan untuk rehab sekaligus memperbesar rumahnya. Sekarang rumah aku terdiri dari garasi, ruang tamu, 1 kamar utama plus WC di dalam, 1 kamar katniss dan 1 kamar tamu, ada ruang keluarga yang cukup luas, ada dapur, gudang, dan bagian belakang untuk laundry dan cuci piring.

Ruang Tamu

Sebenarnya gak ada perubahan berarti seh dari ruang tamu aku yang sekarang dengan yang dulu. Bedanya cuma pintu depan yang kemaren cuma satu daun pintu aku jadikan 2 daun pintu, dan jendela diujung ruangan aku hilangkan karena emang rasanya mengganggu aja dilihat, sinar mataharipun gak masuk dari sana jadi gak ada fungsinya. Barang-barang di ruang tamu masih sama persis. Bedanya cuma dulu aku masukin rak sepatu di ruang tamu (karena gak ada tempat lagi buat simpan 😛 ) sekarang rak sepatunya udah dipindahkan ke garasi, hahaha. Terus dulu dinding-dindingnya aku tempelin foto-foto aku bertiga liburan sekarang udah dihilangkan. Pengennya seh digantung kaca gitu biar ruang tamunya tampak luas, tapi belum sempat ke beli, mungkin nanti habis pandemi, hahahaha.

Ruang Keluarga

Dulu aku gak punya ruang keluarga, jadi dulu TV di rumah itu dimasukkan ke dalam kamar. Sebagai anak yang kecil hidupnya ada TV di luar kamar, aku sangat amat kepengen punya TV ya di luar kamar. Alhamdulillah di rumah baru akhirnya dapat terwujud.

Ruang keluarganya gak terlalu gede seh, cuma emang pas untuk aku dan keluarga yang cuma isinya bertiga dan jarang (atau lebih ke gak suka) ngadain acara yang ngundang orang ke rumah.

Kamar Tidur

kamar tidur si K

 

Karena cuma punya anak 1, jadi sebenarnya kamar tidur di rumah itu cuma perlu dua aja dan rumah sebelum ini udah punya 2 kamar tidur. Tapi kan kadang ibu aku datang ke rumah juga ya, jadi mungkin perlu kamar tamu dan akhirnya aku memutuskan untuk membuat kamar tidur tambahan. Karena gak terlalu mengubah bentuk asli di dalamnya, jadi kamar tambahan yang aku buat itu ya untuk kamar tidur utama. Sekalian ditambah kamar mandi di dalam karena itu impian aku dari kecil punya kamar yang punya wc di dalam, hahahaha.

Kamar aku yang dulu dijadikan kamar tidur si K dan kamar depan tetap fungsinya jadi kamar tamu (walaupun sekarang lebih seperti gudang, huhuhu).

Dapur

Urusan dapur ini agak pelik seh. Awalnya si abang suami nyuruh aku buat 2 dapur. Dapur basah dan dapur bersih gitu. Tapi karena aku merasa aku akan sangat jarang menggunakan dapur ini 😛 dan membuat dapur basah itu menjadikan rumah aku jadi lebih sempit, makanya aku gak setuju.

Udah klop punya 1 dapur aja, terus urusan memilih bentuk kitchensetnya pun panjaaaaang banget. Sebenarnya aku gak masalah dengan bentuk luarnya, asal masih ok lah. Aku yang inginkan itu bentuk dalamnya yang ketje, hahahaha. Yang sudutnya bisa puter-puter gitu loh. Awalnya bingung nyari rak besinya. Sampai nyari-nyari di google dan dapat beli online. Belinya mahal, ongkirnya mahal juga, eh tukangnya kurang bisa pasangnya dong! Bahkan rak biasanya aja masih beda dengan yang aku lihat videonya di youtube, hahahaha. Tapi ya udah ding, mau digimanakan lagi. Makanya pake jasa profesional interior design Niee! Hahaha.

***

Ya udah segitu aja dulu updatean tentang rumah aku ya. Semoga rumahnya gak bandel dan bisa dihuni sampai puluhan tahun tanpa aku harus rehab gede lagi. Karena kapok seh ya urusan rumah ini, selain capek badan dan fikiran, keuangan juga terkuras habis, hahahahaha. Makanya tahun lalu emang gak ada liburan jauh-jauh. Tahun ini ada rencana eh udah pada tahu lah semua jawabannya yak, hahahaha.

bye.

6 Comments Add yours

  1. Arman says:

    bagus nie rumahnya… congrats ya! 🙂
    kurang banyak nih foto2nya. hahaa

    1. niee says:

      Waktu kosong gak kepotonmas, sekarang udah berantakan 😂

  2. Zizy Damanik says:

    Bagus rumahnya Nie. Aku pun sama kayak Irni, gak paham jasa arsitek gimana, tapi memang asyiknya adalah kalau bangun rumah dari nol.

    1. niee says:

      iya mbak, karena gak mau rugi makanya gak pake. hahaha. Mungkin nanti kalau pengen maunya design interior kali ya. Tapipun mungkin masih bisa nyontek diinternet dulu 😄

  3. cerita nina says:

    Kereeen..

Leave a Reply to Arman Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s