[Review Hotel] Kahyangan Resort Singkawang | Jalan Keluarga Besar ke Singkawang!


Tahun 2019 kemaren, aku ada 3 kali pergi ke Singkawang. Pertama itu dibulan Maret ketika adek ipar menikah. Tapi pas pergi itu H-1 nya si K panas. Karena gak enak juga kalau gak pergi padahal adek ipar sendiri jadi dipaksakan pergi. Berakhir si K yang lemes banget dan gak sampe nunggu acara resepsi selesai kita pulang ke Pontianak. Di Pontianak langsung ke dokter dan di diagnosis kalau si K dehidrasi parah yang akhirnya malah menyebabkan radang ke paru-parunya. Dokternya nyuruh antara rawat inap atau dipaksa minum banyak dengan catatan minumnya harus banyak banget. Akhirnya kita memilih istirahat dirumah dengan kontrol penuh aku untuk minum banyak yang alhamdulillah semenjak disuruh banyak banget minum (lebih dari 2,5 liter per hari yang diatur jadwalnya per 2 jam gitu) akhirnya demamnya turun dan gak lemas lagi.

Perjalanan kedua kami ke Singkawang adalah pada saat liburan sekolah. Perginya karena si abang suami ada lebihan kamar hotel di Singkawang dari kantornya jadi ya dipake aja. Awalnya agak trauma pergi ke Singkawang karena perjalanan terakhir yang rada menyesakkan. Tapi ya diyakinkan kalau kali ini si K sehat dan seharusnya gak ada masalah dengan perjalanan selama 3 jam tersebut.

Perjalanan ketiga adalah baru saja kami lakukan kemaren. Tepatnya saat awal desember. Pergi ke Singkawang juga dadakan karena merasa kok ya bosan kalau liburan gak kemana-mana, jadilah bawa si K ke singkawang lagi. Duh, aku bosan dengan Singkawang, tahun ini gak mau lagi ke sana 😛

Cerita kali ini adalah cerita perjalanan Kami ke Singkawang di bulan Juli kemaren. Dipilih cerita ini dari 3 cerita ke Singkawang di Tahun 2019 adalah karena emang perjalanan ini yang paling seru, heboh dan yang paling rame juga. Paket lengkap dari nenek, nenda, om, aunty, sampe sepupunya temen mainnya juga ikutan. Jadi rame dan seru! So, marilah kita mulai ceritanya 🙂

Berbekal ada satu limpahan kamar yang gak dipake dari kantor si abang suami, daripada nanti mubazirkan, jadilah pas liburan kenaikan kelas kemaren kita pake dan ajak beberapa keluarga. Awalnya cuma ajak nenek seperti biasa, tapi kemudian si papa K punya ide untuk membawa sepupu jauhnya si K juga. Sepupu ini emak bapaknya yang sepupuan sama aku, tapi karena emang sering main bareng kalau kami lagi ke rumah nenek di weekend jadi emang akrab banget lah. Pokoknya kalau ke rumah nenek yang ditunggu itu ya main bareng sama Kak Yasmin sepupunya itu.

Pernah gitu suatu hari dia random bilang gini “Kenapa seh ma K itu lahirnya first. K itu maunya lahirnya last biar K punya big brother and big sister” Aku mendengarnya langsung nahan ngakak. Sebegitu gak terimanya dia jadi anak sulung ternyata, hahahaha! Si K ini emang lebih demen main sama anak yang lebih besar, lebih nyaman kali buat dia ya. Kalau sama sepupunya sendiri yang lebih kecil dia gak suka mengalah gitu deh, dan buat dia anak yang lebih kecil dari dia itu susah diajak maen! Makanya emang gak cocok buat punya adek 😛

Akhirnya, setelah dengan persiapan panjang, maka kami pergi 5 keluarga! Dengan membawa 3 mobil dari Pontianak. Sebenarnya seh bisa 2 mobil aja, tapi aku tipe orang yang gak mau naik mobil dempet-dempetan seh, buat mabok aja. Makanya bawa 3 mobil biar lebih leluasa. Maka, perjalanan ke Singkawangpun dimulai.

Kantin Bestari Mempawah

Pemberhentian pertama kami adalah Kantin Bertari di Mempawah. Kantin (atau rumah makan) ini emang terkenal banget di Kalimantan Barat untuk tempat orang singgah makan kalau di Mempawah. Mempawah ini kota di tengah antara Pontianak dan Singkawang gitu. Gak ada yang spesial seh di tempat ini, cuma karena berada di tengah jadi banyak tempat-tempat makan yang buka dan kalau weekend selalu rame! Kami sendiri beruntung seh pas sampai belum rame banget jadi gak antri untuk makan.

Makanan yang disediakan di kantin bestari ini yang khasnya adalah sup tulangnya. Tapi karena cuaca hari itu panas banget, dan tipe tempat makannnya itu yang rumah dijadikan restoran gitu loh dan gak ada AC! Jadi aku sendiri malas seh kalau mau makan yang panas-panas >.< Btw, seumur hidup aku baru pertama kali loh makan di Kantin Bestari ini! Hahahaha. Tahu seh tahu dan namanya udah sering dengar juga, tapi tetap aja baru pertama kali 😛 Dan kalau dilihat dari tempat dan rasa makanannya yang B aja menurut aku (bahkan tempatnya gak begitu berkesan banget buat aku) jadi kayaknya kalau diajak balik aku gak mau deh, huahahahahaha. Tapi ada satu lagi kantin yang terkenal di Mempawah, namanya kantin Pak Wajab. Kalau diajak makan aku pengen ke sana deh, paling gak kan emang belum pernah, jadi ada penasarannya sedikit 😛

foto di depan kamar hotelnya
dari teras kamar hotel

Udah kenyang dan udah berenergi lagi, terus kami lanjut berkendaranya menuju ke Singkawang. Dari Mempawah ini masih memerlukan waktu kurang lebih 1,5 jam lagi menuju ke

Singkawang. Tapi karena hotel yang Kami pilih kali ini belum masuk ke Kota Singkawangnya tapi dipinggir pantainya, jadi hanya memerlukan kurang lebih 1 jam lagi untuk sampai. Terus pas sampai di hotel, huwaaaaa, aku bahagiaaaa.

Jadi hotel yang kami inapi ini namanya Kahyangan Resort. Hotel ini baru banget seh dibangunnya, mungkin gak sampai 2 tahun deh, dan ini pertama kalinya aku pergi ke sana. Selama ini aku selalu berharap bahwa Singkawang bisa membuat hotel (atau resort) yang beneran berhadapan langsung dengan pantai. Akses langsung gitu loh dengan privat pantainya sendiri kayak hotel Golden Sand Resort aku di Penang kemaren. Tapi sampai tahun 2017 gak ada di Singkawang hotel seperti itu. Ada seh disebagian pantai-pantai di Singkawang yang di pantainya ada penginapan. Tapiiiii, ya jelek gitu penginapannya. Gak berasa nginap di hotel lah (Ya iyalah Niee! Kan penginapan). Jadilah selama ini aku seringnya nginep di Kota Singkawangnya (yang banyak hotel bagus semacam Swiss Bell, dll) dan kalau mau ke pantai jalan dulu pake mobil dan pulang basah-basahan (karena tempat bilasnya gak ada yang bersih! 😥 ) balik lagi ke hotel di kotanya. Ribet!

Kahyangan Resort ini rasanya adalah pertama dan satu-satunya hotel (yang kamarnya lumayan banget, walaupun ada beberapa catatan dari aku) yang ada akses langsung ke Pantainya! Jadi kalau mau ke Singkawang menikmati pantai dan hotel aku rekomendasikan ke Kahyangan ini deh. Untuk catatan yang aku sebutkan di atas adalah karena pas masuk ke kamarnya kok aku berasa sekamaran berpasir dong! Iya seh aku tahu ini emang akses pantai banget, tapi seharusnya pihak hotel sebelum kita cek in dan masuk kamar sudah memastikan bahwa kamarnya bersih dong yak! Terus udahlah berpasir pas aku masuk WC nya kayak ada banyak semut gede2 gitu dong di dalamnya! Jadilah aku heboh untuk membuat semut-semut itu dulu baru bisa menggunakan WC nya >.< Sayang seh menurut aku karena untuk bangunannya udah bagus tapi kalau sampai gak terawat akan jadi another penginapan-penginapan yang aneh itu disepanjang pantai Singkawang dong! Dan oh ya, satu lagi yang aku kritik dari hotelnya adalah air panasnya gak nyala dong! Hmm, ya walaupun ini di Singkawang dan ini emang panas banget di tepi pantai, tapi karena udah ada fasilitasnya harus banget dijaga dan diperhatikan dong yak! Ayo dong Kahyangan Resort di perbaiki fasilitasnya!

Kalau mau lihat kondisi kamar dan hotelnya bisa nonton video aku di bawah yak! Karena kok ternyata aku gak ada foto-foto kamar hotelnya! Hahahaha.

Udah ok masuk kamarnya, udah siap, istirahat bentaran untuk sholat bersih-bersih dan baring baring. Lalu ketika sore waktu yang ditunggu-tunggu oleh K dan para sepupunya apalagi kalau bukan ke PANTAI!

Si K ini bukan pertama kalinya ke pantai yak. Udah pernah ke Pantai Singkawang juga waktu dia umur 3 tahun, terus udah pernah ke pantai di Langkawi, udah pernah ke Pantai yang di Penang di Resort itu, tapi semua itu dia selalu mainnya sendiri yang anak kecilnya. Terus ini adalah pertama kalinya dia ke pantai yang ada teman yang seumurannya gitu dan ternyata emang beda yak! Dia bisa seru-seruan dengan sepupunya gitu loh! Dan emak bapaknya ini bisa menikmati waktu foto-foto di pantai jadinya! Hahahahaha. Terus yang jagain siapa? Ya kan ada nenek, nenda dan tante-tantenya! Jadilah si Irni bisa menikmati pantai dengan lebih tenang, huahahahahaha.

Di atas adalah hasil aku berselfi-selfi ria di area pantai hotel tanpa diganggu oleh si K, hahahaha. Beneran anaknya sibuk dengan dirinya sendiri dan para sepupunya sampai gak perduli emaknya lagi ngapain gitu loh 😛 Saking asyiknya main sampai pas diajak udahan untuk balik ke kamar anaknya gak mau! Hahahaha. Dengan bujuk rayu akhirnya anaknya mau juga berenti mainnya.

Malam harinya, karena hotelnya jauh dari kota yang mana sulit untuk mendapatkan makanan, akhirnya kami memutuskan untuk memasak sendiri makanan di kamar! Hahahaha. Untungnya kamarnya tiper terbuka gitu loh yang ada teras langsung menghadap ke pantainya, jadi bisa banget dibuat masak 😛 Terus para nenek ternyata emang udah prepare buat bawa peralatan masak dan makan. Jadilah malam itu kita kayak piknik makannya! Ada bakar jagung, bakar sosis, dan makan ikan asin! Sungguh perpaduan suasana pantai yang pas kan yak 😛

Keesokan harinya, setelah sarapan di hotel (yang mana makanannya lumayan juga ternyata, ada di video kalau mau lihat! 😀 ) anak anak lanjut lagi main dong! Kali ini main di kolam renang! Beneran heboh lah tuh berenangnya! Dari yang biasanya jatah main si K cuma 30 menit kalau di kolam renang, sampai yang satu jam lebih gitu loh! Tapi ya karena ini jarang-jarang kejadian liburan rame-ramenya jadilah ya aku ok-ok aja. Asal nanti kalau berenang cuma bertiga sama mama papa jangan kelamaan ya K! 😛

Setelah berenang, mandi-mandi bersih, kitapun langsung cek out dari hotel dan menuju ke Singkawang untuk beli sedikit oleh-oleh untuk diri sendiri. Iyaa, untuk diri sendiri karena kan yang pergi udah semua orang dari rumah nenek, jadi emang gak ada orang yang tertinggal, hahahaha. Setelah beli tahu dan kue (yang oleh-oleh wajib gitu dari Singkawang 😛 ) kitapun menutup perjalan kali ini dengan makan di restoran di Kota Singkawangnya. Nama restorannya aku lupa! Dan gak ada foto juga! Hahahaha. Tapi ada kok di videonya, makanya di tonton yak! Kalau bisa di subcribe biar rame gitu channel youtube akunya 😛

So, segitu dulu cerita jalan-jalan Kami ke Singkawang. Cerita ngalur lindur ternyata udah 1600 lebih kata aja loh! Hahahaha.

 

bye!

One Comment Add yours

  1. mysukmana says:

    paling asik memang liburan rame rame bareng keluarga..

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s