Menabung di Celengan

on

Temen-temen di sini masih ada yang menabung gak seh? Bukan menabung di bank tentu aja, kalau itu seh pasti semua punya yak? Eh atau ada yang gak punya rekening tabungan di sini? Tabungan yang aku maksud di sini adalah tabungan celengan gitu, tapi bukan punya anak yak. Kalau punya anak beda cerita. Si K sendiri aku ada belikan tabungan model tabung yang banyak dijual sekarang. Awal awalnya seh seneng dia nyari nyari koin buat ditabungkan. Etapi lama lama dia bosen juga, akhirnya celengannya mendekam aja disudut lemari tanpa diisi lagi 😝

Aku dan si abang suami punya tabungan khusus, yaitu tabungan uang khusus 20ribu. Jadi intinya, kalau kita punya uang 20ribu didompet pagi hari, kita bakalan masukkan uang itu ke dalam celengan kita. Gak muluk muluk seh, seadanya aja. Kalau lagi gak ada uang cash lagi di dompet ya jangan dipaksakan juga harus nabung ke celengan itu.

Awal awal memulai menabung seperti ini aku semangat banget. Kalau kelihatan udah banyakan, aku langsung hitung uangnya. Kadang dapet sejuta dua juta.

Bulan desember 2015, rumah orang tua aku kemalingan. Pas bener bertepatan saat aku lagi selametan pindahan rumah baru. Ada beberapa barang yang hilang waktu itu, salah satunya adalah celengan tabungan 20ribu aku yang isinya sekitar 2jutaan. Hiks banget dah.

Semenjak kejadian itu, aku jadi rada males ngumpulin uang 20ribu lagi buat ditabungin. Tapi, si abang suami masih semangat dong. Dia nyari nyari toples bekas lagi buat dijadikan celengan. Setelah kita gak bolak balik lagi tinggal di rumah ortu dan rumah sendiri, akhirnya proses menabung uang 20ribu inipun kembali digalakkan. Eh digalakkan sama suami seh, akunya udah rada males. Males nyisihkan uang cash lagi 😝 Masih seh kadang kadang nabung juga. Tapi jaraaaaanggg banget. Bahkan aku yang rutin ambil uang tabungan si abang suami kalau ada abang abang tukang rumput datang ke rumah dan aku kehabisan uang 20ribu di dompet πŸ˜†

Waktupun berlalu *halah*. Pas kita mau berangkat ke korea kemaren, si abang iseng ngitungin uang celengan 20ribunya. Ehternyata dapetnya lumayan banyak loh. Bahkan diluar dari prediksi aku. Dari uang itu kita tukerin semuanya ke Won untuk bekal kita ke Korea. Jumlahnya udah lumayan banget, kurang kurangnya bisa pake kartu kredit kan yak.

Ah, ternyata ada gunanya juga ya iseng iseng nabung dicelengan seperti itu. Balik dari korea ini kami jadi semangat lagi buat nabung uang 20ribuan lagi. Semoga kali ini si irni juga ikutan semangat nabungnya (dan semangat juga ambil tabungannya 😝) *digetok suami*

Advertisements

17 Comments Add yours

  1. nola says:

    Aku inget jaman anak kost dulu pernah punya celengan dan kekeh ga akan pecahin apapun yg terjadi bahahahhaa. Secara anak kost duitnya pas2an banget. Waktu itu emang lg butuh bgt natalan, pas mecahinnya terharu bgt dapet lumayan. Sama kaya mba Nie, cuma aku waktu itu uang 10rb an.

    1. niee says:

      iya ya, ternyata kalau nabung santai tapi niat itu dapetnya lumayan. Tapi emang gak usah sering sering dilihat seh, btar kepengen diambil πŸ˜†

  2. Hafidh Frian says:

    Saya masih pake celengan dari botol aqua hehe

    1. niee says:

      emang muat mas? πŸ€”

      1. Hafidh Frian says:

        Muat kok. Enak biar bisa lihat isinya penuh atau belum. Hehe. Sayangnya ga isa share poto yaa disni. Dulu pernah bongkar dapet 256rb. Lumayan kan. Botol 1.5liter.

  3. Yos Adya says:

    Saya celengannya dari botol mizone bekas

    1. niee says:

      muat yak? πŸ€”

      1. Yos Adya says:

        Muat mbak

  4. shiq4 says:

    Pernah nabung di celengan, uangnya bisa buat beli hp. Sama saya juga nabungnya antara 20-30 ribu sehari πŸ˜€

    1. niee says:

      hebat kan yak. the power of celengan banget yak πŸ˜†

  5. zilko says:

    Berhubung di Belanda yang namanya uang fisik udah nggak “laku” (alias nggak pernah dipakai) jadi tabungannya ya mesti dalam wujud digital aja Niee, hahaha. Rasa-rasanya lebih aman di bank ya πŸ˜€

    1. niee says:

      eh beneran gitu udah gak bawa uang tunai di dompet zil?

      di sini aja baru mau menerapkan e-money banyak yang protes. apalagi ada golongan tertentu yang gak mau berhubungan dengan bank kan yak. Jadi kayaknya di Indonesia masih lama deh cashless nya πŸ˜†πŸ˜†

      1. zilko says:

        Iya kalau di Belanda mah aku nggak pernah bawa uang tunai Niee. Repot soalnya, apa-apa bisa dibayar pakai card bahkan pedagang di jalanan gitu πŸ˜€ . Enak gitu kan, gak usah mikirin perlu berapa lembar dan kembaliannya gimana, hehehe.

  6. Arman says:

    ya sayang banget celengannya ilang… emang gak aman lah nabung di celengan nie. hehehe.

    btw gua trauma nabung di celengan pas kecil. jadi kita nabung di celengan ayam yang dari tanah liat gitu lho. nabung uang2 kertas. setelah berasa udah penuh, kita pecahin kan. ternyata banyak uangnya yang rusak (ancur) karena terlalu lembab! 😦

    1. niee says:

      hahaha, iya mas, emang gak aman, tapi belum kapok-kapok neh akunya >.<

      eh, bener juga yak, emang bisa lembab uangnya. sayang banget.

  7. nyonyasepatu says:

    Aku sama Matt msh punya tp pake botol aja sih hehe

    1. niee says:

      eh, ada juga yang masih punya samaan ya mbak πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s