LEBARAN 1438 H


Ihhh, gak terasa yak, udah mau lebaran aja. Hari ini adalah hari kedua terakhir masuk kantor. Cuti lebaran tahun ini panjang banget gitu sampai lima hari, senengnya si irni. Yang paling menyenangkan lagi adalah adanya peraturan baru bahwa cuti bersama hari raya seperti natal dan idul fitri tidak akan mengurangi cuti tahunan yang cuma seiprit itu. Jadi insya Allah kalau bagian kepegawaiannya gak aneh-aneh, aku bisa cuti pas nanti ke korea full 12 hari. HOREEE!! Tapi tetep gak bisa dipecah seh cutinya, jadi 6 hari-6 hari gitu biar si Irni bisa liburan 2 kali setahun >.<

Persiapan lebarannya apa Niee?

Hmmm, selain beliin baju baru buat si K, diri sendiri πŸ˜› dan papanya tentu saja (yang mana hampir sebagian besar belinya pake online shop dan si irni hampir gak menyentuh pasar modern sama sekali dalam perburuan ini) tahun ini gak ada yang gimana-gimana amat seh yak.

Belajar dari tahun sebelumnya di mana aku beli kue untuk lebarannya sangat teramat nafsu yang pada akhirnya gak rame juga yang dateng ke rumah πŸ˜› jadi tahun ini belinya secukupnya aja. Toples kecil-kecil yang aku punya cuma 4 biji itu aku isi pas-pas banget dan gak ada tambahanannya. Bahkan beli kuenya pun mepet sehingga kue favorit papa kibuw jadi kehabisan πŸ˜›

Perabotan rumah juga gak ada beli yang baru, awalnya ada pesen kursi ruang tamu di online shop, eh pas udah ditransfer merekanya bilang kursinya kosong, bete deh. Akhirnya direfund uangnya, dan merembet si irni males belanja lagi (yang disyukuri oleh si abang suami tentu saja) πŸ˜›

Intinya tahun ini lebarannya slow-slow aja gitu πŸ™‚

Jadi inget lebaran waktu masih kecil, kayaknya setiap bulan puasa dan lebaran itu selalu gemerlap buat aku. Kalau udah malam pertama ramadhan, pasti udah janjian sama temen-temen sekolah yang rata-rata emang temen se gang untuk taraweh bareng. Pulang taraweh singgah ke ibu-ibu yang jualan bakso cuma pada saat bulan puasa. Rasanya gak terlalu enak seh baksonya, cuma suka aja ada alasan gak langsung pulang gitu πŸ˜› Pulang ke rumah langsung lagi maen kembang api atau merecon.

Subuhnya udah bangun jam 2an (bahkan lebih awal dari bangun aku yang sekarang πŸ˜› ) suka nonton acara di tv kalau gak keluar rumah lihat orang yang bangunin sahur di jalan. Sehabis sahur kalau hari minggu buru-buru ke mesjid. Pulang dari mesjid langsung maen sepeda dan habis itu masih lanjut lagi maen kartu di rumah. Selesai gak selesai udah jam 8-9an dan akunya mandi langsung tidur dong sampe dzuhur :mrgreen:

Udah mau dekat lebaran tentu temanya sekarang belanja-belanja baju lebaran. Karena waktu aku SD belum ada Mall di Pontianak apalagi belanja online πŸ˜› jadi beli bajunya cuma di supermarket aja. Itupun udah seneng banget. H-1 lebaran bantu-bantu ibu masak (yang lebih banyak ngerecokinnya) dan malam takbiran pake baju tidur baru sambil nonton acara takbiran di tv.

Lebaran di kamus aku waktu kecil adalah sepanjang bulan syawal jadi sebulan penuh. Apalagi waktu SD itu libur lebarannya panjang kan yak. Jadi selama sebulan itu aku sekeluarga dari hari kedua (karena hari pertama cuma di rumah almarhumah nenek yang ada di deket rumah) sampe sebulan penuh keliling ke rumah keluarga dari keluarga dekat sampe keluarga yang cuma ketemu kalau pas lebaran aja. Beda banget sama lebaran sekarang yang cuma mau ke rumah keluarga dekat aja kan yak.

Pokoknya puasa dan lebaran itu spesial banget lah buat si Irni kecil.

Lalu si K bagaimana sekarang?

Hmm, yang aku lihat dia belum ngerti banget seh sama puasa atau lebaran ini. Aku juga belum memperkenalkan dia untuk sahur atau puasanya sendiri. Cuma diomongin kalau mama papa sekarang sedang puasa gak boleh makan dan minum (yang mana sering banget diajakin dia makan kalau lagi makan kue πŸ˜› ) dan kalau ditanya orang apa dia puasa dia juga udah bisa jawab dia gak puasa karena masih small sister (padahal kalau gak boleh maen apa gitu dia selalu jawab kalau dia udah big sister jadi boleh, hahahaha).

Rencananya tahun depan aku mulai mau ajarin si K untuk bangun sahur, dua tahun lagi untuk sahur setengah hari dan tahun ketiga pas dia umur udah 6 tahun diajarin untuk puasa full. Aku juga gak tahu seh ini umur yang pas atau gak untuk belajar puasa dan sampai sekarang pun masih banyak nanya-nanya yang mana baik dan benernya sesuai sunnah. Mudah-mudahan si K selain bisa sekolah di luar negeri (teteup πŸ˜› ) tetapi tetap ingat sama agama, selalu melaksanakan dan menyakini rukun islam dan rukun iman, itu aja seh untuk seukuran aku sekarang. Karena emaknya juga gak mempunyai ilmu agama yang segimana dalam juga, masih amat teramat ceteklah kata orang mah >.<

***

Karena si irni yakin dengat teramat sangat ini adalah postingan terakhir sebelum lebaran, jadi si Niee mau ngucapin dulu yak

Image may contain: 1 person, smiling, text

Advertisements

Weekend Trip – Singapore


Berfoto bertiga ditempat yang sama dengan tahun lalu πŸ˜€

Yak, si irni ketiga kalinya ke Singapore, dan kedua kalinya untuk si K! Kalau diurutin ceritanya dari yang si Irni gak pernah sama sekali liburan apalagi jalan-jalan ke luar negeri, jadi rutin setiap tahunnya walaupun gak sering banget jadi sangat bersyukur yak.

Dari yang dulu pengen banget dapat liburan gratis melalui blog lah, MLM lah, tapi sekarang agak sadar sedikit (walaupun tetep pengen dapat liburan gratis gitu πŸ˜› ) kalau orang ada porsinya masing-masing. Mungkin emang si irni disuruh kerja dulu, nabung dulu banyak-banyak biar bisa jalan-jalan yang gak gratis >.<

Ok, karena ini udah yang kedua kalinya untuk si K, dan waktunya cuma kurang dari 24 jam di Singapore, jadi kita liburan gak ngoyo juga seh di Singaporenya.

Sebelumnya baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Niatnya seh pagi-pagi sekali buat berangkat ke Singapore, tapi apa daya, emak-emak ini harus tetep masak dulu setiap pagi walaupun liburan >.<, habis masak karena gak yakin kapan si K bakal dapat kesempatan makan ya ngasih makan dulu buat si K. Udah beres semua baru deh kita cus ke terminal kereta api buat nyebrang ke Singapore.

Pas di dalam stasiun nunggu kereta api kok ya orang-orang pada nunggu di depan pintu yang belum dibuka, dan cus pada saat dibuka orang berlarian dong! Kayak orang yang sekarang pas pasar murah dibuka untuk beli bawang putih seharga 25ribu aja coba! (kalimat emak-emak banget yak πŸ˜› ). Aku yang kaget bingung dong, ini kita di mana? harus apa? apa kita harus berlarian juga? kalau gak lari gimana? kita bakalan ketinggalan kereta? atau kereta ini sistem rebut sana sini bangkunya jadi harus dulu-duluan? Lari ini bener-bener lari gitu loh, kita yang banyak barang bawaan dan gedong-gendong si K tentu gak bisa dong berlarian kayak gitu, jadi ya pasrah aja. Pasrah aja tetep nunggu lift, pasra aja tetep keluar paling belakang, dan pasrah aja pas di dalam kereja nyari tempat duduk.

Dan kenyataannya? Keretanya masih kosong aja gitu kakak! Ya gak kosong-kosong amat seh, tapi tetep aja gak perlu berebutlah seharusnya ya >.< Tapi yang penting kita gak ketinggalan kereta deh yak, dan bakalan aman sampai ke Singapore :mrgreen: Pas kita di dalam kereta dan melihat yang jalan pake bus atau kendaraan pribadi emang udah mulai pada seh. Setengah dari jempatan udah stuck gak jalan. Syukur ya kita naek kereta πŸ˜€

Gak sampai sepuluh menit kita udah sampai di border. Alhamdulillah antriannya juga gak panjang-panjang amat. Dan pas kita ngantri kita disuruh untuk pindah ke antrian yang lebih pendek. Seneng dong kita! Tapi, si abang kena random checking dong di imigrasi, huhuhuhu.

Sebenarnya kita udah sering baca ya masalah random checking ini, apalagi aku ikut beberapa group backpaker di Facebook dan udah sering banget membaca perihal random checking ini. Tapi tetep aja kesel ya. Total abang di wawancara adalah 30 menit, tapi total aku nungguin sama si K berdua doang di luar adalah 1 jam! Bete banget kan! Manalah kita diusir 2 kali pas nunggu karena gak boleh nunggu di sono, akhirnya nunggunya di pintu keluar banget. Si K jadi sering nanyain papanya kenapa gak keluar-keluar dari kereta >.<

Jadi, gimana kronologinya pas kena random  checking?

Menurut cerita si abang pertama dia disuruh duduk dulu kayak ngantri di luar sebuah ruangan kecil, ngantrinya ini gak nyeremin kok karena ngantrinya rame-rame yang kena random checking gitu, jadi udah ada beberapa orang. Si abang sampe kenalan sama seorang bapak yang nasibnya sama juga. Si bapak kesal karena dia gak pegang apa-apa, semua dokumen kecuali passposrt dipegang. Padahal bapak ini pas abang ngintip passportnya udah sering jalan-jalan ke Turki, Dubai dan banyak lagi loh, masih juga kena random checking yak.

Selama menunggu di luar semua orang udah ditanya-tanya pertanyaan umum, kayak udah pernah ke Singapore belum, ngapain aja di Singapore, berapa lama mau di sini, nginap di mana, bawa uang berapa dan apa pekerjaan di Indonesia. Karena abang emang yang bertugas membawa seluruh dokumen kita, jadi dia gampang menjawab pertanyaannya. Lagian kita cuma satu hari aja kan di Singapore. Apalagi pas si abang bilang kalau dia pejabat di pemerintahan, langsung gak enak petugas imigrasinya, hahahaha. Ada guna juga ya jawab begituan ternyata, langsung deh mereka cuma mendata si abang dan disuruh keluar. Si bapak yang gak bawa apa-apa itu kelihatannya lama bener diperiksanya. Padahal aku lihat pas bapaknya keluar kelihatan banget orang kaya loh si bapaknya πŸ˜› Jadi pelajaran mungkin ntar kalau pergi lagi perlu bawa kartu pegawai negeri kemana mana, huahahahahaha.

DI SINGAPORE NGAPAIN AJA NIEE?

Karena udah capek dengan urusan imigrasi tadi, yang niat awalnya pengen langsung jalan jadi kita urungkan dan langsung pergi ke hotel, istirahat dulu, ngasih makan si K dulu dan udah segeran dikit langsung deh kita jalan ke ORCHARD, huahahahahaha. Gak lain ya. Niatnya ke sini cuma mau belanja kok, belanja maenan buat si K yang gak nemu di Pontianak.

Mari kita borong semua mainan itu πŸ˜€

Habis puas-puas belanja kita langsung menuju ke Garden By The Bay. Sebenarnya aku penasaran banget pengen naek dome nya, tapi si papa K bilang ajakin anaknya maen aer dulu aja. Lagian tujuan kita kan emang mau bawa anak seneng-seneng ya, ya udah deh.

Ternyata si K takut dengan air yang mancur-mancur gitu! Kirain kita dia bakalan suka, hahaha. Jadi dia cuma basahin badan di playground yang untuk anak balita-balita gitu. Gak banget yak πŸ˜› Dan pas udah selesai udah sore harinya, si K udah kecapean banget, jadi kita putuskan pulang aja deh ke Hotel. Malemnya kita cuma jalan-jalan di sekitar hotel, belanja-belaja gak penting lagi πŸ˜› dan makan di McD daerah bugis.

Besoknya kita gak ada jadwal apa-apa seh, pagi selesai masak (tentu aja) dan packing kita langsung ke terminal buat nyebrang ke Batam. Dan langsung melanjutkan pulang ke Pontianak.

PR aku adalah pengen banget naek domenya Garden By The Bay. Aah, tahun depan ke Singapore harus banget deh berhasil naek. πŸ˜₯

***

Beginilah cerita aku pas jalan-jalan weekend kemaren. Akhirnya selesai juga ya ceritanya walaupun udah masuk bulan juni aja >.< Untung ceritanya udah selesai sebelum lebaran yak, hahahaha.

Jadi mau liburan ke mana lagi kita? Aku seh yang udah beli tiketnya untuk ke Korea bulan Oktober ntar dan ke Singapore (lagi! πŸ˜€ ) untuk bulan Maret tahun depan. Ini ke Singaporenya lagi dalam rangka membawa pasukan khusus. Si Nenek setelah dibawa liburan ke KL dan Bangkok jadi pengen juga di bawa ke Singapore, ya udah ding kita laksanakan saja mumpung nenek masih seger kan ya bisa jalan lama-lama πŸ˜€ Eh ada satu lagi ding, kita bakalan mau liburan 3 hari ke Kuching dalam rangka libur lebaran πŸ˜€

Ada lagi seh kita berencana untuk jalan-jalan pertengan tahun 2018 ke luar benua Asia. IYES! Akhirnya si papa, ngajakin emak K ini buat liburan yang gaya dikit πŸ˜› Ada yang tahu tujuan kita? Beberapa kali udah pernah aku singgung di media sosial seh, tapi secara gak langsung, hahahaha. Mudah-mudahan terlaksana dengan baik, soalnya perginya dalam rangka liburan ulang tahun aku ke 30! Jadi harus spesial dong yak, 30 gitu loh πŸ˜› dan setelah liburan itu kita mungkin bakalan gak liburan lagi dalam waktu yang lama karena si Irni mau program hamil πŸ˜€ doakan deh yak.

Bye.

Weekend Trip – Anggry Birds Theme Park


Anggry Bird Theme Park

Kalau kemaren foto-foto di Hello Kitty Town kebanyakan maka dijadiin satu postingan aja, ternyata pas lihat hasil foto di Anggry Birds ini dikit banget! Hah, jadi bingung mau cerita apa, hihihi.

Sebelumnya baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Sepulang dari Hello Kitty Town kita langsung balik ke hotel. Kemas-kemas dulu, makan siang dulu buat si K, terus langsung cus jalan kaki ke Mall deket hotel buat ke Anggry Birds Theme Park ini.

Sebenarnya Anggry Birds Theme Park ini gak masuk ke dalam itinerary kita, tapi kita ke Hello Kitty Townnya awal dan gak ada rencana apapun buat sore harinya, ya udah deh cus ke sini aja. Sampai-sampai di Mall dan pas beli tiket ternyata belum bisa masuk. Baru bisa masuk pukul 7 waktu malaysia. Kuciwa deh kita. Langsung cus balik lagi ke hotel buat mandi bersih-bersih dan istirahat sebentar.

Sehabis sholat magrib kita balik lagi ke Mall dan masuk ke Anggry Birds Theme Park. Anggry Birds Theme Park ini sebenarnya cuma temmpat bermain biasa aja gitu, mirip lah dengan tempat bermain yang biasa kita datangi kalau ke Jakarta (yang lupa namanya apa :P) bedanya ini cuma dikasih tema Anggry Bird aja, udah. Dan rasanya harga tiketnya amat mahal dengan melihat fasilitas yang diberikan segitu doang.

Maen Trampolin

Pertama kita masuk ke wilayah yang ada trampolinnya. Ada trampolin umum yang semua orang bisa maen, ada juga trampolin berdasarkan usia. Yang berdasarkan usia si K 3-5 tahun tempatnya sepi, jadi anaknya yang berjiwa sosial tinggi banget ini gak suka. Dia lebih suka maen ditempat umum yang rame orang walaupun jadi sering jatoh jatoh jadinya >.<

Setelah dipaksa buat ganti permainan πŸ˜› akhirnya kita maen ditempat kayak rumah pohon gitu. Ada tangga yang mengarah ke atas dan kita menyelusuri tabung-tabung bening gitu. Kayak gini permainannya apa yak? Aku juga gak tahu, hihihihi.

Setelah bosen, si K pindah tempat. Masih di seputaran Anggry Birds juga tapi beda ruangan. Ini beneran cuma kayak taman bermain deh πŸ˜› tapi tingkat kesusahannya tinggi. Jadi ada beberapa bagian yang si K susah buat naiknya. Terpaksa deh emaknya yang langsing lemah gemulai ini harus manjat dulu biar bisa narik anaknya dari atas. Emak-emak yang lain gak bisa karena gak muat πŸ˜›

Karena maennya udah malam, jadinya kita maen sebentar aja. Bener-bener berasa rugi deh. Si papa K ngajakin ke Johor Bahru kapan lagi akunya mau, cuma gak bakalan mau ke Anggru Bird ini lah, mahal.

Sehabis maen di depan Theme Parknya ada karakter Anggry Bird yang Black. Pas disuruh foto bareng, eh ternyata anaknya takut, hahahaha. Ya udah deh kita foto bareng patungnya aja πŸ˜›

Sebelum pulang kita singgah dulu ke KFC buat makan. Udah segitu doang ceritanya, hahahahaha. Besoknya kita bakalan ke Singapore naek kereta api. Udah ditakut-takutin sama semua orang kalau longweekend gini imigrasi pasti rame. Hmmm, lets we see aja deh yak.