LEBARAN 1438 H


Ihhh, gak terasa yak, udah mau lebaran aja. Hari ini adalah hari kedua terakhir masuk kantor. Cuti lebaran tahun ini panjang banget gitu sampai lima hari, senengnya si irni. Yang paling menyenangkan lagi adalah adanya peraturan baru bahwa cuti bersama hari raya seperti natal dan idul fitri tidak akan mengurangi cuti tahunan yang cuma seiprit itu. Jadi insya Allah kalau bagian kepegawaiannya gak aneh-aneh, aku bisa cuti pas nanti ke korea full 12 hari. HOREEE!! Tapi tetep gak bisa dipecah seh cutinya, jadi 6 hari-6 hari gitu biar si Irni bisa liburan 2 kali setahun >.<

Persiapan lebarannya apa Niee?

Hmmm, selain beliin baju baru buat si K, diri sendiri πŸ˜› dan papanya tentu saja (yang mana hampir sebagian besar belinya pake online shop dan si irni hampir gak menyentuh pasar modern sama sekali dalam perburuan ini) tahun ini gak ada yang gimana-gimana amat seh yak.

Belajar dari tahun sebelumnya di mana aku beli kue untuk lebarannya sangat teramat nafsu yang pada akhirnya gak rame juga yang dateng ke rumah πŸ˜› jadi tahun ini belinya secukupnya aja. Toples kecil-kecil yang aku punya cuma 4 biji itu aku isi pas-pas banget dan gak ada tambahanannya. Bahkan beli kuenya pun mepet sehingga kue favorit papa kibuw jadi kehabisan πŸ˜›

Perabotan rumah juga gak ada beli yang baru, awalnya ada pesen kursi ruang tamu di online shop, eh pas udah ditransfer merekanya bilang kursinya kosong, bete deh. Akhirnya direfund uangnya, dan merembet si irni males belanja lagi (yang disyukuri oleh si abang suami tentu saja) πŸ˜›

Intinya tahun ini lebarannya slow-slow aja gitu πŸ™‚

Jadi inget lebaran waktu masih kecil, kayaknya setiap bulan puasa dan lebaran itu selalu gemerlap buat aku. Kalau udah malam pertama ramadhan, pasti udah janjian sama temen-temen sekolah yang rata-rata emang temen se gang untuk taraweh bareng. Pulang taraweh singgah ke ibu-ibu yang jualan bakso cuma pada saat bulan puasa. Rasanya gak terlalu enak seh baksonya, cuma suka aja ada alasan gak langsung pulang gitu πŸ˜› Pulang ke rumah langsung lagi maen kembang api atau merecon.

Subuhnya udah bangun jam 2an (bahkan lebih awal dari bangun aku yang sekarang πŸ˜› ) suka nonton acara di tv kalau gak keluar rumah lihat orang yang bangunin sahur di jalan. Sehabis sahur kalau hari minggu buru-buru ke mesjid. Pulang dari mesjid langsung maen sepeda dan habis itu masih lanjut lagi maen kartu di rumah. Selesai gak selesai udah jam 8-9an dan akunya mandi langsung tidur dong sampe dzuhur :mrgreen:

Udah mau dekat lebaran tentu temanya sekarang belanja-belanja baju lebaran. Karena waktu aku SD belum ada Mall di Pontianak apalagi belanja online πŸ˜› jadi beli bajunya cuma di supermarket aja. Itupun udah seneng banget. H-1 lebaran bantu-bantu ibu masak (yang lebih banyak ngerecokinnya) dan malam takbiran pake baju tidur baru sambil nonton acara takbiran di tv.

Lebaran di kamus aku waktu kecil adalah sepanjang bulan syawal jadi sebulan penuh. Apalagi waktu SD itu libur lebarannya panjang kan yak. Jadi selama sebulan itu aku sekeluarga dari hari kedua (karena hari pertama cuma di rumah almarhumah nenek yang ada di deket rumah) sampe sebulan penuh keliling ke rumah keluarga dari keluarga dekat sampe keluarga yang cuma ketemu kalau pas lebaran aja. Beda banget sama lebaran sekarang yang cuma mau ke rumah keluarga dekat aja kan yak.

Pokoknya puasa dan lebaran itu spesial banget lah buat si Irni kecil.

Lalu si K bagaimana sekarang?

Hmm, yang aku lihat dia belum ngerti banget seh sama puasa atau lebaran ini. Aku juga belum memperkenalkan dia untuk sahur atau puasanya sendiri. Cuma diomongin kalau mama papa sekarang sedang puasa gak boleh makan dan minum (yang mana sering banget diajakin dia makan kalau lagi makan kue πŸ˜› ) dan kalau ditanya orang apa dia puasa dia juga udah bisa jawab dia gak puasa karena masih small sister (padahal kalau gak boleh maen apa gitu dia selalu jawab kalau dia udah big sister jadi boleh, hahahaha).

Rencananya tahun depan aku mulai mau ajarin si K untuk bangun sahur, dua tahun lagi untuk sahur setengah hari dan tahun ketiga pas dia umur udah 6 tahun diajarin untuk puasa full. Aku juga gak tahu seh ini umur yang pas atau gak untuk belajar puasa dan sampai sekarang pun masih banyak nanya-nanya yang mana baik dan benernya sesuai sunnah. Mudah-mudahan si K selain bisa sekolah di luar negeri (teteup πŸ˜› ) tetapi tetap ingat sama agama, selalu melaksanakan dan menyakini rukun islam dan rukun iman, itu aja seh untuk seukuran aku sekarang. Karena emaknya juga gak mempunyai ilmu agama yang segimana dalam juga, masih amat teramat ceteklah kata orang mah >.<

***

Karena si irni yakin dengat teramat sangat ini adalah postingan terakhir sebelum lebaran, jadi si Niee mau ngucapin dulu yak

Image may contain: 1 person, smiling, text

Advertisements

12 thoughts on “LEBARAN 1438 H”

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s