Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran


Haaiiiii… Haloooo… Selamat pagiiii? :mrgreen:

Sebenarnya udah dari kemaren-kemaren mau ngikut kontes ini. Tapi kok gak ada ide gitu yak. MANDEK! Makanya hari ini aku browsing penyebab tawuran, tapi kok setelah aku browsing makin pusinglah aku. Permasalahan penyebab tawuran sekarang sangat beraneka ragam. Gak sama deh dengan jaman aku dulu, padahal aku kan juga baru menjadi anak SMA, masih sekitar 9-7 tahun yang lalu *eh (udah lama juga ternyata >.< )

Beberapa penyebab tawuran dari hasil browsingan aku adalah sekelompok BOS BOS siswa. Nah, apalagi BOS siswa ini? Menurut penjelasan yang aku baca dari sini BOS siswa adalah sekelompok siswa yang punya kekuasaan dan melakukan bully kepada siswa-siswa lainnya dengan cara menjual barang-barang ilegal seperti Narkoba atau barang sepele seperti sendal jepit tapi disuruh bayar 200k aja gitu!

SYOK. KAGET. GAK BISA NGOMONG!

Sudah berapa parahnya remaja sekarang padahal aku baru meninggalkannya 6 tahun? (aku lulus sekolah 2006, red.)

Etapi mungkin ini cuma di kota-kota besar aja ding, kalau di kota aku rasanya belum seserius itu deh penyebabnya. Dan kata BELUM mudah-mudahan bisa menjadi kata TIDAK. AMIN!

Karena aku berasa dari kota kecil aja, jadi aku membahas tawuran dari sisi aku aja deh yak. Lagian gak ngerti juga mau bahas yang berat-berat 😛

Kalau meu mencegah, perlu diketahui dulu dong sebab-sebab tawuran itu seperti apa? Aku, sebagai siswa yang gak lurus-lurus amat pernah merasakan bagaimana situasi tawuran tersebut. Eits, tapi gak sampe turun ke jalan terus mukul-mukulin pake pentongan loh. Karena beberapa kali aku ‘terjebak’ tawuran selalu aja anak-anak cowok menjaga anak-anak cewek agar aman untuk pulang.

Terus ada dong penyebabnya Niee? Menurut aku seh, ada 3 penyebab besar:

1. EGO

Ego kelompok lebih tepatnya. Bahwa Sekolah A adalah musuh dari Sekolah B. Ego seperti ini biasanya ditanamkan dari generasi ke generasi.

Seperti dulu waktu aku masuk ke Fakultas Teknik. Secara gak langsung maupun langsung para senior memproklamirkan kalau kami itu musuhnya Fakultas Hukum. Nah Loh! Karena sudah punya ego kelompok dan fikiran akan kata ‘MUSUH’ itu sendiri, jadi kedua belah pihak gak boleh salah dikit. Ada anak Teknik yang diambil bangkunya oleh anak Hukum di kantin kampus bisa ribut. Ada anak Hukum yang lewat depan kampus Teknik terus noleh sambil memicingkan mata bisa ribut. Pokoknya hal-hal yang gak penting bisa buat ribut!

Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran karena sebab EGO Kelompok ini mudah-mudah ribet menurut aku. Caranya adalah memutus generasi kelompok tersebut. Karena ini berlangsung di sekolah/kampus, maka yang paling berperan besar adalah para Guru dan Dosen. Selalu awasi setiap kegiatan yang dilakukan baik pada saat pertemuan besar maupun pertemuan kecil. Karena menurut pengamatan aku, para guru sering melepas para muridnya untuk berkegiatan sendiri. Ini yang gak boleh. Apalagi sekolah-sekolah yang sudah punya ‘musuhnya sendiri’.

Selain memantau, tentunya para guru juga memberi pandangan dan masukan positif pada muridnya bahwa tawuran itu gak ada gunanya. Biarin deh sekolah kalau kelas sebelah nantang. Ya kita balik nantang dengan prestasi. OKs banget gak tuh 8)

2. SPORTIFITAS

Banyak kan yak sekolah berantem karena kalah dalam pertandingan olahraga atau pertandingan apapun deh. Biasanya seh mereka marah karena ada ego kelompok di atas.

Kalau karena Ego kelompok di atas, cara yang paling jitu menurut aku adalah setiap ada pertandingan kedua sekolah tersebut gak usah dilibatkan atau diundang. Biarin aja mereka bete sendiri gak ikutin kegiatan apapun kan 😛

Kalau ternyata ada dua sekolah yang gak bermusuhan tapi tetep aja kalah dan terjadi tawuran? Ya langsung diskualifikasi aja kemenangan mereka. Terus seperti metode di atas langsung gak dilibatkan lagi dengan pertandingan ditahun tahun kedepan. BERES! #halahniee

3. LOVE

NAH! Ini yang paling gak penting buat dijadikan alasan buat tawuran. Masak karena cewek jadi berantem? Mending karena masalah cowok deh! *lah sama aja nieee* 😆

Hai para pelajar dan mahasiswa, masih banyak cewek dan cowok di dunia ini. Kalau udah putus atau disamber orang lain terus dunia ini kiamat? Terus hidup lo kiamat? Terus gue harus bilang WOW gitu? Gak kan yak? *digeplak*

Mati satu tumbuh seribu. Hilang satu tumbuh lagi yang baru.

Etapi lagian masih sekolah jangan pacaran-pacaran deh yak. Pacaran itu mahal saudara-saudara. Setiap hari harus telpon yang pulsanya pasti mahal. Harus bayarin makan, nonton, jalan-jalan belanja belanji. Nah, kalau masih sekolah dapet uang dari mana? Mending uangnya di saving buat jalan-jalan ke luar negeri deh! (ini mah maunya sayah, hihihi)

***

Yak, seperti itulah Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran versi Niee si anak gaol seantero kota Pontianak. Bagi yang mau nambahin, silahkan loh kita berdiskusi dikolom komentar :mrgreen:

Artikel  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Indonesia Bersatu: Cara Mencegah Dan Menanggulangi Tawuran.

Advertisements

70 thoughts on “Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran”

  1. ya ampun Niee … aku baru tahu ttg BOS dr postinganmu ini, ngeri ya 😦
    belum pernah lihat tawuran di sini sih, kayaknya nggak ada deh, soalnya siapapun yg bikin ulah akan berurusan dgn polisi, heran di sana kok bisa tawuran itu terjadi berkali kali ya, apa mungkin salah satunya kurang berat hukumannya Niee ? 🙄
    jadi ornag nggak takut dan kapok melakukannya ?

    btw, sukses buat kontesnya ya 🙂

    1. Iya mbak.. aku juga baru tahu loh pas nyari2 artikel tentang tawuran ini >.<

      rasanya seh emang seperti itu mbak.. karena anak-anak kalau berkelompok kurang diproses deh yak.. coba sekecil apapun masalahnya langsung aja dipenjarakan minimal sehari gitu deh. Yang penting hukumannya jelas gitu..

      Thanks mbak 🙂

  2. sekarang nge-trend BOS? setahu saya BOS ya biaya Operasional sekolah..trnyata ada BOS yg menegrikan tho?

    jaman saya sekolahd an kuliah gak ada sekuel bully, mgk saya kuliahnya di kampus semua teknik kali ya..semuanya nggedombos..jd gak ada gap sosial..

    Eh, tahu kan nggedombos itu? itu gaya kucel di kampus jaman saya kuliah..

  3. Wah, saya juga waktu itu mau ikutan kontes ini, tapi gajadi karena ada tulisan di Ketentuan Umum-nya:

    Usia peserta minimal setara dengan usia murid SMP

    .

    Dan baru tahu tentang BOS itu… sama kaya’ Ririe di atas: saya kira BOS itu Biaya Operasional Sekolah. Zaman saya di sekolah SMP SMA juga kepanjangannya masih itu. Sekarang udah berubah ya?

    Yah… anak muda. Tenaga gede, belum punya tanggungjawab. Wajar kalau mereka butuh media untuk menyalurkannya, dan sayang sekali mereka menyalurkannya melalui jalan kekerasan.

    1. Lah kenapa jadi gak ikutan? kan itu usia minimal.. Bukan maksimal toh.. Jadi setua apapun bisa ikutan.. Lah wong aku aja diajak dr yg punya hajatan kok 🙂

      btw.. BOS disini bukan singkatan seh yak.. Emang arti kata sebenarnya..

      1. Wah kalau begitu, saya juga ikutan ah! Ide tulisan udah ada, tinggal bagaimana njabarinnya 😀

        Owalaa.. maksudnya itu ‘Bos’ ya? Alias ‘Bos’ dalam artian petinggi gitu? Waduh-waduh… baru nyadar saya 😆

    1. itu short URL pakde. Jadi untuk menghemat penulisan URL yang panjang jadi URL tersebut di pendekkan jadilah seperti URL yang aku daftarkan.. Itu gak double kok pakde.. Cuma penulisannya aja yang berbeda..

      Biasanya short URL ini digunakan di twitter karena space yang hanya 140 karakter dan dengan URL ini penggunaan karakter dapat dimaksimalkan..

      Etapi aku masih terdaftar kan yak pakde? :mrgreen:

  4. Kalau ada lomba gak diikutin malah nanti jadi perang di luar menurutku, Niee.
    Jadi justru biarin aja mereka tanding olahraga. Udah capek olahraga, gak ada tenaga lagi buat tawuran

    1. Eh bener juga yak mbak e.. Tapi mereka toh gak ‘berperang’ langsung sehabis event tersebut biasanya mbak.. Kalau di kampus aku dulu bisa besoknya setelah ada ‘rapat’ kecil pengumpulan masa gitu deh..

  5. Semua cuma masalah sikap, dulu aku nongkrong sama temen-temenku yang nyabu, suka mabok, dan tawuran tapi aku punya sikap. Kalau mereka mau ancur jangan ngajak-ngajak aku. Jadi nongkrong bareng jalan bareng, kalau mereka aneh-aneh aku cabut.

    1. Waaahhh.. Manteo bener mas gie.. Kalau emang usah niat dan sikap yg kuat emang tantangan apapun bisa berani untuk mengatakan tidak yak 🙂

  6. Good luck kontesnya Nie! 🙂

    Btw, baru tahu ada istilah BOS gitu sekarang 😦 . Dulu aku sewaktu sekolah juga ada sih Nie yang penyebab seperti yang kamu bilang di EGO itu. Tapi aku waktu itu sih nggak peduli ya, nyahahaha 😆 . Kalo yang lain mau ribut sih silakan ribut aja tapi jangan bawa-bawa saya 😛 , toh akhirnya mereka yang bikin ribut bakal ditindak juga sama sekolah, hehe

    1. Thanks zil.. :mrgreen:

      Iyaa,, syok banget ya zil sampe seperti itu namanya.

      Yak, aku juga gak pernah perduli seh, ya mereka mau tawuran asal gak ngajak aku dan aku udah bilang gak usah terserah mereka, asalkan gak merugikan aku..hehehehehehe *versi jahat*

  7. Iya nih mbak niee, kirain tdnya bantuan operasional sekolah eh gk taunya ‘bos’ toh…samaan tdnya aku juga agak susah nyari idenya soale dikota kita (banjarmasin maupun pontianak) yg notabene kota kecil ini gk pernah terjadi tawuran sih ya…gudlak buat kontesnya ya 🙂

    1. iya,, bos dalam arti sebenarnya,, mungkin salah kira karena aku capslock yak 😀

      bener.. bersyukur juga ya kak kita gak ada tawuran seperti itu 🙂

  8. jaman indonesia blm merdeka mana ada tawuran antar sekolah, siswanya menuntut ilmu dan berjuang melawan penjajah, sekarang sudah merdeka siswanya malas belajar dan milih tawuran

  9. Semoga sukses Niee buat kontesnya.
    Dirimu sudah berhasil bikin postingan sementara hakuu? masih pusyyiiing mikirin ide.

    Semoga bisa bermanfaa idenya mencegah tawuran ya Niee. Sedih deh setiap baca beritanya.

  10. Selamat mengikuti kontes….
    Bicara tawuran, sekolah saya dulu tak pernah tawuran rasa-rasanya. Pernah sekali hampir tawuran gara-gara abang saya datang dgn teman2nya ke sekolah saya utk menghajar cowok yg saya tak suka. Akhirnya malah tawuran kecil, dan sampai ke kantor polisi…. duh tobat deh klo dingat2 kwkwkww….

  11. Peran alumni juga ada kyknya mbak. Ini kaitannya sama penyebab nomor satu, ego. Tapi kalo menurut aku sih ego disana harusnya lebih ke “gaya-gayaan” antar sekolah deh. Gaya-gayaan ini tidak lain dan tidak bukan adalah karena tawuran-tawuran sebelumnya. Sekolah yang sering menang tawuran akan terus mempertahankan statusnya sebagai sekolah “juara”. Akibatnya, penyebab tawuran jadi nggak hanya masalah saling ledek.

    Kalo ego yang mbak maksud di atas, aku lebih suka nyebutnya sebagai pewarisan budaya. Media yang paling sering jadi penyalur budaya ini, yang kita sering sebut ospek. Di ospek ini, budaya dan sense permusuhan dengan sekolah lain diturunkan.

    Tapi ospek sekolah sekarang kan udah nggak begitu lagi. Ospek sekolah sekarang makin cerdas. yah, harapannya sih ospek emang bisa kasih pengaruh positif ke siswa-siswi baru

    1. Tapi kalau soal Media gak pengaruh si mas kalau masalah yang pernah aku rasakan. Soalnya udah lama juga sebelum media kita yang jadi parah seperti ini.

      Kalau masalah alumni seh aku sejutu banget, emang para alumni yang mempengaruhi itu berpengaruh banget.

      Mudah-mudahan yak ada cara lain selain OSPEK seperti yang sekarang

      1. Wuaduh… kamsud saya sih bukan media massa mbak, tapi media dalam arti perantara. Para alumni kan biasanya menularkan “semangat” permusuhan itu melalui acara-acara ospek. Nah, ospek inilah yang aku sebut media perantara

  12. di Pontianak ga ada tawuran kan Niee??? yang ada ribut2 masalah sepele! 😀
    btw, bener tuh niee, banyaknya ini dicetus oleh “Ego”
    katanya kalo ga ‘bela’ sekolah, ga punya rasa ‘memiliki’
    ah…kayak kurang kegiatan saja ya anak2 sekarang?

  13. cara mencegah tawuran ?
    khusunya di SMA

    adalah …
    Awasi gerak alumni di tempat nongkrong almamater SMA mereka
    Alumni ini suka manas-manasi

    Kalo ada yang nongkrong di sekitar SMA … segera di amankan saja
    dari pada memancing keonaran

    salam saya

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s