Harry Potter and The Deathly Hallows Part II [Komentar gak Penting niee]


Haiiiii Malammmm…

Yeah, akhirnya setelah mupeng tingkat dewa ngelihat orang-orang nonton Harry Potter yang terakhir sampai jauh-jauh terbang ke Singapur hari ini aku kesampaian juga aku nonton film ini. Bener-bener baru beberapa jam yang lalu aku menghatamkan film yang udah aku ikutin dari SMP ini (gilak ya bo, dulu pas nonton yang pertama umur aku samaan dengan si Harry, lah sekarang si Harry masih aja 17 taon aku udah melesit bak roket) dan biar gak lupa langsung sampai di rumah bersemangat buat nulis tentang beberapa hal mengenai film ini.

Minggu lalu temen-temen aku pada heboh klo Harry Potter akan tayang senin ini. Aku yang udah gak semangat lagi mendengar janji palsu langsung bilang aja: “Kalau belom ada layar terkembang yang nunjukin bahwa film itu emang akan tayang aku gak akan pernah percaya! Lagian sakit hati bo dijajiin mulu. Kita kan perlu bukti bukan janji πŸ˜› “

Pas hari senin yang diomongkan gak jadi kenyataan. Jadilah aku berkoar-koar ya udah ikhlaskan aja filmya buat ditonton di DVD ntar (tapi hati masih gak rela dengan semua itu 😦 ).

Hari rabu iseng lihat koran (biasanya aku gak sempet deh lihat koran pagi-pagi, gimana gak sempet klo bangun aja udah mepet buat kekantor πŸ˜› ). Dihalaman pertama korannya terpanpang jelas judul bersar terpampang: HARRY POTTER TAYANG JUM’AT INI!

Aku langsung heboh dong. Pasang status bbm sana sini. Langsung dapet bbm sana sini. Sampai di kantor masih heboh cerita sama temen-temen satu ruangan kalau Harry Potter akan tayang jum’at yang akhirnya membuah heboh satu ruangan juga.

Sorenya aku dapet bbm dari temen yang bilang klo tiket Harry Potter udah bisa dibeli hari ini. Aku yang dapet bbm-nya pas rapat langsung heboh sendiri mau kabur. Udah pukul 3, rapat masih aja gak kelihatan mau berentinya *galau*. Pas jam 4 rapat baru usai, langsung gak ba bi bu lagi ke ruangan dan ngidupin kompter buat ngecek website 21cineplex. Ternyata bener aja, tiketnya udah bisa dibeli mulai sore itu. Aku yang kalut langsung membeli 3 tiket buat hari jum’at.

Pas dilihat-lihat ternyata aku salah dong beli tiketnya. Yang aku beli itu film yang 2D bukan yang 3D. Karena ini film terakhir jadi pinginnya yang 3D lah. Langsung aku heboh sendiri bilang ke anak-anak aku salah beli πŸ˜•

Bbm sana sini akhirnya dapet juga pertunjukan hari jum’at jam 6.30 pm yang 3D! *bangsai* Soal 3 tiket yang lainnya? Baru aja aku pasang status di BBM mau jual, gak sampe lima menit tiketnya udah langsung kebeli. Yak, lagian tiket Harry Potter siapa lagi yang gak mau kan! (sayangnya aku terlalu baik dan menjualnya sesuai dengan harga biasa *dikeplak* πŸ˜† ).

Ok, langsung aja yak ke topik utama bahasannya filmnya. Tapi sebelumnya aku mau kasih peringatan dulu:

Bahwa postingan aku kali ini berbau SPOILER! Jadi klo emang ada yang kesesat kesini dan gak mau tahu jalan cerita film ini mending langsung diskip aja πŸ™‚

Aku sebagai penonton film dan juga pembaca bukunya memang sering membandingkan buku dengan filmnya. Banyak diantara film-fim Harry Potter yang mengecewakan aku sebagai penikmat buku karena gak sesuai dengan apa yang ada dibuku. Walaupun emang membuat film dari buku ini sebenarnya serba salah, kalau diikuti benar hasilnya akan monoton, kalau dirubah benar akan jauh dari cerita utamanya. Tapi yang kritik tetep kritik dong yak πŸ˜›

Dimulai dari awal dimulainya film ini, karena waktu pemotongan film Part 1 emang udah terlalu tiba-tiba menurut aku, hingga akhirnya film bagian kedua ini mulainya juga rada absurd. Aku menerka-nerka ketika Harry beserta teman-temannya sedang berada di sebuah rumah asing. Soalnya seingat aku part 1 endingnya adalah ketika Voldemord membuka makam Dumbledore dan mengambil tongkat elder.

Setelah diingat-ingat barulah paham kalau sebelum ini ada kejadian saat Harry melarikan diri dari rumah Malfoy dan Dolby yang mati akibat tertusuk oleh belati Bellatric.

Jadi menurut aku awal dari film ini lumayan membingungkan. Apalagi bagi orang yang udah lupa dengan jalan cerita part 1nya. Pasti ngudengnya bakalan lebih lama daripada si niee yang emang udah rada lemot :mrgreen:

Cerita tentang persiapan mereka untuk menembus gringotts juga aku merasa kurang. Masak tiba-tiba aja si Hermione punya sehelai rambutnya Bellatric yang membuatnya bisa berubah (ya walaupun didalam buku juga seperti itu tapi dengan penjelasan yang pajang) dan Ron yang entah jadi siapa gak juga dijelasin.

Bagian yang lumayan mengganggu aku adalah ketika Snape memberikan arahan untuk menjauh dari Harry di depan seluruh anak Hogwarts dan tiba-tiba aja dengan santainya Harry muncul diantara anak-anak itu. Ini sutradaranya udah kehabisan ide mungkin memunculkan Harry dalam waktu yang singkat (melihat film emang perlu perhitungan durasi).

Kenapa ini mengganggu aku? Karena kalau jalan ceritanya seperti itu bukankah akan banyak di sekolah itu yang membenci Harry dan tinggal dikeroyok rame-rame kalah deh Harry nya. Tapi yang ada seluruh murid bersorak heboh.

Ada lagi satu bagian ketika Snape akan mati dan ingin memberikan ingatannya kepada Harry. Udah sangat jelas bahwa ketentuan di dunia sihir, untuk melihat ingatan seseorang dengan cara mengambil ‘helaian benang’ ingatan dari pelipisnya yang kemudian dilihat dari pensive. Lalu kenapa pula di filmnya yang diambil air mata snape? Emangnya Snape itu putri duyung yang air matanya bisa membuat keabadian? (woy itu Pirates bego! 😳 ). Lagian apa sulitnya seh membuat adegan mengambil ingatannya? Ini sangat fatal menurut aku, menghancurkan tatanan dunia persihiran *caelah*

Sebenarnya ada satu lagi yang aku ingin kritik dari filmnya. Ini bagian gak terlalu penting seh. Saat Harry setelah dibunuh oleh Voldemort kan ceritanya Harry masuk ke dunia antara gitu. Pertanyaannya adalah KENAPA HARRY KAGAK TELANJANG? Dinovelnya ceritanya telanjang loh! *uhuk* *digetok satu gerobak bakso*

Sebenarnya masih banyak seh klo mau dikrikit secara detail, tapi over all filmnya bagus kok. Peperangannya dapet banget menurut aku, musiknya pas sehingga waktu perangnya bener-bener terasa berdebar.

Soal efek 3Dnya menurut aku sangat kurang terasa. Efek kedepan layarnya jarang banget. Seringnya itu efek kebelakang layarnya yang ngebuat malah posisinya orang-orangnya makin jauh. Tapi 3Dnya rapi seh menurut aku, gak kayak Narnia atau Tron yang nontonnya malah buat pusing!

Untuk sebuah akhir film yang amat panjang (film pertamanya tahun 2001 klo gak salah, berarti udah 10 tahun) menurut aku David Yates sebagai sutradara lumayan sukses menutup cerita ini dengan baik. Aku kasih bintang 8 dari 10 deh!

Sedih juga akhirnya film ini menamatkan akhirnya di tahun 2011 ini. Gak ada lagi cerita heboh-hebohnya nonton bareng Harry Potter, rasanya gak sesedih waktu menyelesaikan bukunya seh. Ya, keiinginan aku seh ada lagi jenis-jenis film seperti Harry Potter ini yang bisa membuncahkan kehebohan yang luar biasa dasyatnya.

nb: gara-gara tiket bisa dibeli online melalui mtix trafik pengunjung aku ke tulisan aku tentang Mtix meningkat dong. Bahkan sampai sekarang halaman itu menjadi rangking 3 setelah halaman muka dan stand up comedy [indonesia]. Padahal jarang banget yang namanya postingan lama di blog ini kebaca sama orang πŸ˜€

sumber gambar di sini
Advertisements

66 thoughts on “Harry Potter and The Deathly Hallows Part II [Komentar gak Penting niee]”

  1. belum nonton Harry Potter 😦 hahaha. Cuma memang sih biasanya film yang diangkat dari novel pasti akan mendapat kritikan dari penggemar novelnya. Maklum lah ya, film kan terbatas durasi jadi ya mesti cut sana sini (apalagi kalo novelnya tebal), haha. Tapi bener bgt, kalo diubahnya kebanyakan seh bikin gregetan juga πŸ˜€

  2. wah, Harry Potter gak telanjang ya, pasti dia malu sama niee dan orang2. cobalah nontonnya jangan di bioskop, tapi di kamar sendiri, siapa tahu dia mau telanjang. hihihi

  3. Kata aku sih bagusan yg part 1. Film yang part 2 ini terlalu pendek dan banyak yang beda sama bukunya. Well, buku sama film kan emang beda tapi kan banyak yg kecewa. Semoga aja voldermortnya bangkit lagi dan bakal ada deathly hallows part 3 hehehehe ;p

  4. padahal aku ga terlalu suka harry potter, tapi berkat diajak temen-temen akhirnya ikut deh nton yg 3D. suka deh pas voldermort nya ancur lebur, ada yg terbang-terbang gitu.. hihihi

  5. ahhhh… banyak kok tulisan lamaku yang dibaca orang. anehnya waktu aku main ke gunung aku beri judul “maksud hati ingin memeluk gunung apa daya tangan tak sampai” banyaaak banget yang ngebuka, dan isinya bikin mereka kecewa kali… kesiaaan

  6. sama,,akhirnya puas banget setelah akhirnya nonton HarPot sampe tamat. walaupun tetap kecewa karena banyak cerita di novel yang dipotong (ya iyalah..kalo sama kayak novel durasinya bisa seharian.hehehe)

  7. Mmmmm…memang sich selalu ada prokon ttg bagus atau enggak sebuah film, apalagi film yang disadur dari novel. Aku penggila Harry Potter. Dan jujur aja sich sama sekali tidak ada kritikan untuk film Harry Potter and The Deathly Hallows Part II versi 3D. Semuanya kece! Film Harry Potter paling jelek itu Harry Potter and The Goblet of Fire. Mungkin karena peralihan sutradara. πŸ™‚

  8. pengen nonton juga ahhh. kemarin udah liat banyak yang antri di universal studio. tapi kayak nya entar aja deh.

    wihh gara gara mtix jadi banyak pengunjung. mantap tuh strategi nya. ihihi

  9. sepertinya harry potter jelek….
    (mungkin bukan ceritanya, namun terlalu sering Semarang paling bontot diputernya setelah seluruh kota indonesia diputar baru diputar di Semarang jadi pilemnya dah kusut dan nglokor…. πŸ˜€ )

  10. Lha postingan kita mirip nih, ahahaha…
    Lonya nonton versi 3D, nah gue versi TS, ahahahah… πŸ˜†
    Parah banget ni Jayapura, belum ada 21 Cineplex, kykakakaka… πŸ˜†
    Filmnya emang keren deh πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s