MOS dan OSPEK


Apa yang kalian fikirkan kalau mendengar kata kedua kata itu? Kalau aku seh langsung menerawang ke masa-masa gelap aku saat dipermainkan oleh senior-senior yang merasa dirinya yang paling bener. Bagi yang masih ingat tahu dong 3 aturan utama bagi semua murid atau mahasiswa baru? Okeh, kalau ada yang lupa atau gak tahu peraturannya aku bakalan ngasih tahu dan ngengetin:

1. Senior Selalu Benar

2. Junior Harus Mengikuti Perkataan Senior

3. Jika Senior Salah ingat Point 1

#GLEK!!

Aku sendiri pertama kali mendengar peraturan ini adalah ketika mengikuti pendaftaran untuk masuk ke ekskul paskibra (iyah, aku pernah ngedaftar jadi paskibra di sekolah aku dulu, sayangnya tubuh aku yang tinggi dan langing ini lebih cocok untuk menjadi model kata para senior aku, jadinya aku gak dilolosin dan disarankan masuk ke ekskul seni) *ayo muntah beramai-ramai*

Lihat deh peraturannya, gak jelas banget kan! Aku sampe sekarang masih penasaran siapa yang membuat pertama kali peraturan seperti itu. Rasanya klo ketemu tuh orang aku mau jeburin dia ke bawah jamban! Emang eyke siapa? 👿

Pertama kali aku mengenal MOS itu jaman SMP. Waktu itu MOS diadain 3 hari pertama saat masuk sekolah. Waktu itu aku suka banget dengan MOS (sampe aku sangat menanti-nanti MOS aku saat masuk ke SMA). Gimana gak seneng klo MOSnya dilaksanakan sama guru2 dan selama tiga hari kita akan dibaur sama para senior2 dalam satu kelas. Jadi selama 3 hari kita akan sama2 belajar di kelas yang sama. Jadilah ini ajang mejeng dan cari kecengan antara senior dan junior :mrgreen:

Masuk SMA MOS mulai rada membosankan. Seperti yang kita tahu sekarang, aku ngikuti MOS seperti orang gila yang menggunakan berbagai atribut aneh. Lagian aku heran masih ada aja beberapa anak yang sangat bangga dengan pakaian super aneh yang disuruh oleh para senior kancrut itu.

Aku masih inget banget klo MOS waktu SMA untuk cewek disuruh kuncir rambut kecil2 dengan pita berwarna-warni. Bawa papan nama berwarna-warni juga yang didepannya ada tulisan nama panggilan kita terus kita juga disuruh pake topi yang terbuat dari sisa kota makan yang dikasih tali rapiah buat ngepasin kepalanya.

Aku jadi tahu untuk masuk ke sekolah itu murid-murid diajarkan jadi orang gila dulu, baru boleh belajar!

MOS juga jadi ajang untuk membentuk benih-benih cinta dan benih-benih kebencian diantara senior dan junior. Siapa lagi yang gak tahu kalau lo punya muka kinclongan dikit, atau lo adik siapa atau anak siapa lo bakalan langsung menjadi ‘ratu’nya MOS dan akan diingat sama senior2 sampe dua tahun kedepan. Sedangkan yang biasa-biasa aja? Ya jangan harap dikenal deh, dikasih senyum aja di jalan udah syukur!

Aku termasuk yang gak terlalu terkenal oleh senior saat di MOS SMA dulu. Tapi aku bersyukur aja deh, lagian siapa juga yang suka dikerjain. Cepet aja sekolah, terus lulus, masuk kuliah deh. BERES!

***

Lulus SMA seperti yang kalian tahu aku masuk ke Teknik Informatika. Nginduknya di Fakultas Teknik. Apa yang kalian fikirkan kalau denger kata teknik? Mahasiswa keren yang lulusnya akan bergelar Insinyur dengan segala kebisaannya yang didalamnya termpat berkumpul cowok-cowok keren yang banyak dilirik anak2 mahasiswi lainnya? Kalau begitu kita beda fikiran!

Yang aku fikirkan saat pertama kali masuk teknik adalah cara mereka memperlakukan juniornya. Sudah amat terkenal di kampus dan kota aku kalau OSPEK di teknik itu sangat menyengsarakan. Aku jadi mikir ini mau kuliah atau jadi preman seh? Bentuk dari senior2 aku di Teknik udah pernah aku posting di tulisan di sini (gak mau dimasukin lagi, ntar blog aku jadi sarang preman 😛 )

Klo udah melihat fotonya, kalian bisa ngebayangin gimana waktu2 aku selama OSPEK ini? Apalagi Masa Orientasi buat maba di Teknik berlaku sampai 9 BULAN! Udah seperti ngelahirin anak aja! Jadi selama 9 bulan kita terus menerus dipantau gerak-geriknya. Pakaian juga dilihat (gak boleh salah dikit langsung dihukum 1 seri ), gaya berjalan, gaya ngomong dan bahkan kita deket sama siapa juga diurusin! *hadeh*

Sudah mengikuti 1 minggu untuk ‘pengenalan’ aku masih lagi mengikuti kelanjutan OSPEK yang dilaksanakan setiap hari sabtunya. Dan kegiatannya ya itu2 aja. Dimulai dari pembukaan, kena marah sana-sini (yang aku juga gak tahu apa salah dan dosaku), dikasih seri klo salah (sampe kaki membengkak) dan yang pasti dibentak-bentak!

Kalimat yang terpatri benar di dalam otak aku yang kecil ini adalah satu kalimat aneh yang sampe aku kerja sekarang aku gak tahu dimana letak kebenarannya.

Hidup jadi budak Teknik itu berat! Kita akan selalu bersinggungan dengan para preman, jadi kita harus menyiapkan diri sedini mungkin!

Hah? Kagak salah loh? Lagian apa juga hubungannya Teknik Informatika dengan preman? Kalau mau masuk kerja harus jontos2an gitu baru bisa lulus? Lah, liat aja aku sekarang kerja biasa-biasa aja. Masih bisa eksis jadi anak gaol seantero Kota Pontianak.

Masih ada yang mikir kegiatan OSPEK dan MOS itu bermanfaat? Kalau aku pribadi seh berbendapat gak ada manfaatnya sama sekali. Mending kegiatannya dialihkan menjadi pengenalan perkuliahan biar kita lebih siapkan! Menurut kalian?

note: 1 seri itu untuk cewek adalah 11 kali sit up dan untuk cowok adalah 11 kali push up. Biasanya satu kesalahan dikasih hukuman 1 – 3 seri tergantung kesalahan dimata para seniornya.
note lagi: budak atau buda’ dalam bahasa melayu Pontiank itu artinya anak. Jadi kita di sini biasanya nyebut sekelompok anak2 yang sedang berkumpul itu budak2 🙂
 
sumber gambar : di sini
Advertisements

34 thoughts on “MOS dan OSPEK”

  1. Kalau di Belanda nggak ada deh yang gitu2an. Kalau ada, bisa2 dilaporin ke pemerintah tuh, hahaha.

    Cuma kalau dipikir2, ada “penting”-nya juga koq MOS. Dengan adanya MOS, mahasiswa yang di-MOS cenderung akan lebih akrab dan dekat. Jadi, ke depannya ketika mereka harus kerja bareng (entah di kuliah, kegiatan organisasi, dll) juga akan lebih enak. Dan ini juga sedikitnya membangkitkan kesadaran mereka untuk berorganisasi. Ini penting terutama untuk jurusan yg kecil sih (seperti jurusanku, matematika, hehehe 🙂 ).

    Cuma tetep sih ya, semua kembali ke orangnya lagi. Dan MOS juga menurutku gak perlu deh lama2. Masak sampe 9 bulan? Keterlaluan juga lah itu namanya. Artinya satu semester pertama bakal terpengaruh terus dong? Gimana bisa konsentrasi belajar kalo gitu kan? hehe…

    1. Tapi itu asal mulanya kesenjangan sosial di perkuliahankan mas,,
      Emang dasarnya kembali ke diri masing2 deh yak! Soalnya banyak juga temen2 kampus aku yang suka sama OSPEK dan akhirnya dia jadi panita dan ujung2nya “bales dendam” 😛

  2. Alhamdulillah, tidak pernah mengalami MOS ataw OSPEK yang kata sebagian ( besar ) orang bisa menimbulkan trauma. Apa mungkin karena saya hanya sekolah sampai tingkat SLTA dan itu dulu banget pula, jadi paling benter ikut penataran P4 selama 3 hari.

  3. Hahahaha….

    Saya taun ini jadi panitia MOS di SMA. Dan 3 point di awal itu bener banget. (ketawa lagi) hahahahaha

    Mungkin 2 tahun lagi giliran saya yang di-OSPEK. Huhuhu

    1. Tapi aku juga pernah loh jadi panitia sejenis gitu, hahaha.. Tapi bukan MOS atau OSPEK tapi kegiatan pramuka, emang rada milih2 seh yang lebih bermanfaat 😛

  4. Manfaat MOS adalah dapat gebetan kakak kelas 😳

    Selain itu nggak ada manfaatnya, apalgi yang bagian gojlok2an…tp jujur aku suka lho…kenapa?karena aku bis amengeluarkan sisi gilaku saat itu kalau nggak kan akan dicap sinting :mrgreen:

    Dikit aneh sih,….tapi biarin ya Nie…tetep mau kan berteman ama orang aneh? #lebay 😛

  5. Sependapat mbak!!!
    Post ini mewakili perasaan saya yang telah terkubur selama beratus2 tahun saat negara api menyerang #eh #salahfokus
    Saya aja pernah gak ikut ospek. Alasannya cuma satu, malas ngurus ini-itunya XD

  6. Dulu waktu pertama kali masuk kuliah gue sempet kaget tuh, pakaian udah gaya mos pake ini itu. Ternyata pas sampai di tempat, ga ada mos, yg ada pemberian materi. Seniornya juga pada baik banget.. Jauh bgt dri gambaran awal.. 🙂

  7. eh, Ospek atau Mos juga jadi ajang kreativitas looh kalo bener arahannya.. tapi ujungnya sih sama, selalu buang-buang duit dan nggak penting.

    serunya adalah kegiatan ini yang bisa jadi kenangan banget kalo udah semester2 akhir pada jarang kumpul2 sama temen-temen..

    malahan, sekarang.. kalo inget jaman ospek dulu plus ditag foto2 culun jaman ospek masih sering ngakak

    1. Berarti Ospeknya lucu2an gitu Phe, kalau di kampus aku gak ada lucu2annya deh, bahkan ada yang gak betah kuliah di kampus karena ospeknya 9 bulan gitu..

  8. yup setuju! gua juga gak pernah merasa kalo MOS atau ospek itu bermanfaat. gak ada manfaatnya sama sekali! dan herannya tradisi yang gak bermanfaat begini kok selalu dilanjutkan… aneh…

  9. Wah, Mbak, menurut saya MOS untuk anak sekolahan (SMP atau SMA) yang main fisik itu memang nggak pantas.
    Tapiiii kalo ospek anak kuliahan main fisik, saya rasa itu bagus. Ahahaha~ Tunggu dulu, Mbak, bukan berarti saya pernah nge-bully adik angkatan atau setuju dg kekerasan. :mewek2
    Saya hanya setuju kalau kegiatan fisik di ospek bertujuan untuk meningkatkan kekuatan si maba. Contoh, lari keliling kampus atau jogging track. Sit up dan push up sedikit juga bagus. Itu lari pelan aja lah, gak usah cepat2. Biar adil, gak cuma maba-nya aja yang lari, panitia ospek pun juga lari. 😀 Kecuali pas situp dan pushup. Biasanya ini diberikan pada kelompok maba yang melakukan kesalahan. Setuju aja sih. Habis seru sih. :siul
    Kadang sedikit dipermainkan pas pushup, disuruh berhenti pas di atas atau berhenti setengah naik. :request

    Tenang aja, ini gak termasuk bullying. 😀 Toh sebelum kegiatan olahraga tersebut panitia memperingatkan, “bagi yang merasa nggak kuat, yang merasa sakit, harap ke pinggir lapangan menuju tim medik”. :hope

  10. kasian lah kau tu tadak ikut ospek ..
    hidup kau tu mikirkan duit terus ..
    ndak mikir ke jiwa kebersamaan nye ??
    hahaha kasian kasian ..
    jangan bawa name fakultas lah …
    kalau kau mau nyaman dan ndak ade mental , ya d fakultas dodol yak sana’ ..

    1. Hahahahaha.. Kasian banget seh.. Komentar gak berani kasih nama.. Asal lo tau yak.. Aku ikut ospek sampe selesai ST.. Aku tercatat sebagai mahasiswa yg lulus ospek apapun sebutannya itu.. Lalu aku dapat apa? Gak ada!! ya bodoh amat manusia gak mikir duit.. Cuma mikir kuliah? Euh kasihan banget..

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s