Manfaat Ngerokok


Bagi yang tersesat diblog aku yang rada aneh ini untuk mencari manfaat ngerokok sebaiknya tutup aja secepetnya. Karena kalian gak akan nemuin apa2 tentang manfaat rokok di blog ini. Lagian difikir sendiri dong mana ada rokok manfaatnya sama sekali. 😛

Temen2 sekalian ada yang ngerokok? Tentu dari beberapa yang nangkring di blog aku pasti ada dong yak yang ngerokok. Apalagi rokok bukanlah sesuatu yang aneh dilingkungan kita ini.

Walalupun gak asing dengan rokok, tapi aku sangat asing dengan lingkungan orang yang merokok. Karena dari kecil aku gak pernah deket dengan perokok. Di rumah aku hanya bapak yang laki-laki dan seingat aku dari kecil, bapak gak pernah ngerokok.

Masuk ke SD dan SMP tentu temen2 aku belum kenal dong yang namanya rokok, dan mulai SMAlah baru aku gak asing dengan gaya2 mereka yang menenteng batang rokok itu. Namun lagi2 temen2 sepergaulan aku gak ada yang merokok, bahkan ini berlangsung sampe aku kuliah. Hampir 90% temen2 cowok di kampus aku (padahal aku kuliah di Teknik loh yang cowoknya lebih banyak daripada cewek) mereka gak ngerokok! Mungkin paru2 aku sangat dilindungi Tuhan :mrgreen:

Masuk kerja di dicemplungkan di Dinas Kesehatan paru2 aku makin terlindungi, bukan hanya sang kepala Dinas yang sangat anti dengan rokok yang membuat aku gak pernah lihat kepulan asap rokok sepanjang aku kerja di Kantor ini tapi beberapa bulan yang lalu Pemerintah Kota Pontianak juga mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 10 Tahun 2010 tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR).

Launching PP nomor 10 Tahun 2010 ini lumayan besar2an. Seluruh SKPD di Kota Pontianak menghadiri acara ini. Tapi membentuk KTR bukanlah perkara gampang. Baru aja beberapa minggu launching Bapak Walikota sudah mendapat surat dari sebuah perusahaan rokok besar yang mempertanyaan KTR yang sampe masuk ke wilayah bisnis seperti Mall.

Emangnya apa seh keuntungan dari adanya kawasan tanpa rokok ini?

Banyak yang mencak2 dengan adanya peraturan ini. Menahan kenikmatan menghisap nikotin untuk beberapa jam lamanya emang sangat susah kan yak! Aku secara pribadi juga merasa aneh dengan larangan merokok. Lagian yang merokok itu orang yang udah bisa berfikir sendiri kok, kalau sakit dia juga udah tahu resikonya. Ngapain juga kita mikirin urusan pribadi orang lain?

Tentunya peraturan ini bukan untuk menghentikan orang2 untuk merokok, tapi lebih kepada untuk menyelamatkan orang2 yang gak ngerokok agar aman dari bahaya seorang perokok aktif! Kalau ini seh aku dukung, kenapa orang yang menikmati kita yang menanggung akibatnya kan?

Dengan adanya peraturan ini orang2 yang kebetulan bekerja di lingkungan yang termasuk KTRpun mulai mencari ‘jalan keluar’. Gak mungkin kan yak menaham ngerokok selama 8 jam lebih? Akhirnya ada beberapa cara yang mereka gunakan untuk tetap menikati ‘asap surgawi itu’

Apaseh enaknya ngerokok?

Sampe sekarang aku gak pernah kepikiran buat ngerasain apa yang namanya rokok. Eits, tapi aku gak suci2 amat kok. Kalian tahu kan kalau waktu kecil aku itu nakal banget! Jadi waktu aku kecil ada saat musimnya rokok daun! Ada yang tahu atau pernah lihat gak? Ituloh rokok dengan pelintiran daun. Rokoknya dipelintir kecil2 gitu jadi 2 sisi.

Saking nakalnya aku kecil dulu aku pernah nyobain rokok daun itu. Ngelihat temen2 yang asyik ngerokok kok rasanya aku ketinggalan banget yak kalo gak nyoba? Akhirnya karena keingintahuan itu akhirnya aku nyobain rokok itu. Rasanya? HUEEKK!! Pait dan buat batuk2 gak henti2nya.

note: pergaulan itu emang sumber perilaku negatif!

Gak belajar dari pengalaman dengan rokok daun beberapa tahun yang lalu ketika lagi heboh2nya rokok elektrik aku juga jadi tertarik. Dengan iming2 rokoknya tanpa bahan kimia dan gak berbahaya akhirnya aku mau juga mencoba merasakan ‘kenikmatan’ ngerokok.

Hasilnya? TETEP AJA GAK ENAK! Asap yang masuk kedalam mulut kita tetep membuat batuk2 dan karena elektrik jadi mungkin ada beberapa varian rasa dirokok tersebut. Kemaren yang aku cobain itu rasanya mint, jadi rasanya rada manis2 gak jelas. Pokoknya aneh dilidah deh, membuat aku gak nafsu makan!

note: belajarlah dari pengalaman! Kalau kemaren gak enak, gak mungkin hari ini bisa berubah jadi enak!

Jadi sebenarnya apa seh yang orang2 itu rasain sampe gak bisa berenti ngerokok? Menurut aku seh kalau niat pasti bisa berenti dengan mudah lah. Lagian udah tahu menyebabkan banyak penyakit kok masih dihisap! Terus, kalau kalian cerdik dan itung2an jika kita berhenti merokok akan mengurangi pengeluaran bulanan hingga 500 ribu rupiah! Sungguh angka yang gak kecil (jadi heran masih ada penduduk miskin yang ngerokok!)

Masih mau ngerokok? Boleh seh, tapi jangan dideket aku 😛

-----------------------------------------------------------------------------------------------------
Gambar diambil di ini, itu dan sini.
Advertisements

63 thoughts on “Manfaat Ngerokok”

  1. enak banget ya temen2 kuliahnya jarang yang ngerokok :matabelo:

    saya juga bukan perokok lho.
    dulu pernah nyoba, sempet berasa keren. tapi males keluar duit buat rokok.
    akhirnya gak diterusin. :Peace:

  2. yup gua juga gak pernah abis pikir apa enaknya ngerokok. nyium baunya aja udah bikin eneg… 😛

    paling sebel ama orang2 yang ngerokok di sembarang tempat, terutama di tempat ber AC.

    1. betul mas,, trus klo dikaish tahu mereka suka ngeyel kan yak! Klo aku suka ketemuanya di tempat makan gitu, jadi bete..

  3. aku perokok berat….dan sebagai perokok berat bagiku pribadi rokok banyak manfaatnya…diantaranya sebagai sumber inspirasi dan penyemangat….hehehe
    masalah kesehatan sech menurut aku ngerokok dan gak ngerokok sama aja…buktinya aja penghuni rumah sakit bukan cuma perokok…hehehehe

    1. Ya, karena banyak yang mikir kayak gini kan, kalian gak merasa rugi, kalau sakit udah sadar juga bakalan sakit, yang gak ngerokok tapi kena penyakitnya kan yang rugi, seperti bapak aku yang kena jantung gara2 30 tahun menjadi perokok pasif.. emang penghuni RS bukan hanya perokok seh, andai akibatnya gak keorang lain tapi ke diri sendiri seh aku nyate2 aja 😛

  4. Jujur saya juga pernah nyobain rokok karena tekanan pergaulan. Kalo gak ngerokok dibilang cupu. Asem.

    Tapi untungnya skarang saya gak ngerokok lagi. Gak ada untungnysa sih.. 😀

  5. huehehehehehhe.. aku juga bingung sebenernya nie kenap apada kagak bisa berhenti, tapi mungkin bener kata kamu: mungkin masalah niat. toh ada seorang kawan yang bisa bener-bener berhenti setelah dia bener-bener niat. dia cuman bilang: paling berat sih di bulan-bulan awal apalagi aklau ngumpul ama temen-temen sesama perokok.

    tapi yaaah aku gak pernah juga sih yah jadi perokok addict gitu, jadi agak-agak gak paham juga sama kenapa rokok nagih. pengen sesekali sih iyah, tapi lebih sering gak pengen nya
    😀
    hehehehehehe

    1. bener tuh, kalau gak niat kapanpun gak akan berhenti deh…

      Bagus deh is klo gak pernah kepengen, gak perlu juga coba2.. KAGAK ENAK!! 😛

    1. Kalau ini aku juga setuju, soalnya klo perusahaan rokok ditutup bakalan banyak pengangguran dah di Indonesia ini! *hadeh*

  6. Kata perokok ngerokok itu enak bikin fly….ha ha ha ha,…adanya kalau aku bikin uhuk-uhuk…kebetulan karena saat dalam oerut Bunda, Bundaku ngidamnya ngerokok gitu jadi pas lahir gini aku bau asap rokok langsung kliyeng2 (bahasa apa ini? :P)

    Yang pasti rokok mah..g ada manfaatnya apalagi buat perokok pasif dampak negativnya malah lebih besar 🙂

  7. Hhaha…sempat ngakak baca judulnya mbak 😀
    Wah..beda jauh dengan kepala dinas kesehatan di tempat saya magang mbak, ngerokoknya kuat banget euy.
    Bahkan ngobrol dengan tamu aja mesti sambil ngerokok 😀

    1. keren banget dah kepala dinasnya 😛

      Kalau di tempat aku udah diturunkan deh jabatannya dari kepala dinas kesehatan, hahahaha

  8. sebenernya rokok itu banyak manfaatnya…
    misalnya buat industri film..

    tau godfather kan, itukan salah satu film mafia yang terkenal dunia..

    nah disana rokok memegang peranan penting dalam film tersebut, kan kalo ngerokok, mafia terlihat lebih keren dan sadis..hahahaha

    aku juga pernah bikin keuntungan rokok…ditunggu kunjungannya ya..hehe

  9. Lingkungan saya malah hampir 80% perokok.
    Saya jadi tertular mulai dari SMA. Eh tapi udah berhenti dong karena ga boleh sama pacar saya 🙂

  10. di puncak orang terkaya di indonesia diduduki beberapa pengusaha rokok dan koruptor, sedangkan di amerika diduduki pengusaha sektor energi dan teknologi informasi…
    silakan disimpulkan sendiri watak orang amerika dan indonesia mbakyu… qiqiqiqi….

  11. Wehehe sama, dulu juga sempet ngerokok beberapa kali. Ya 3x lah kira2..
    Tapi langsung ditinggalin. Selain emang gak suka, juga karena takut jadi jatuh bokek, gara2 kecanduan rokok >.<

  12. saya kadang ngerokok juga dan terus terang tak pernah tahu apa enaknya ngerokok. jadi aneh saja akhirnya, kenapa sampai ada yang kecanduan segala

    1. nikotin kan yak! Katanya ada rongga di dalam otak kita yang klo udah pernah diisi rokok bakalan terus2an minta dan minta lagi…

  13. Aku juga gak tau apa enaknya ngerokok padahal perokok tapi cukup tahu diri kok untuk tidak merokok di dekat orang lain
    Menghargai orang lain tapi gak menghargai diri sendiri 😦

  14. Iya Mbak, saya benci banget ama rokok… 😦
    Saya bisa bilang begini karena saya pernah merokok.. cuma sebentar sih, gak terlalu lama… Berkat itu saya sadar.. apa enaknya merokok? Sama aja dengan membakar uang. Lagipula kalo dipikir-pikir, kayak orang bego aja ngisep asap. Haha… 😆
    Aneh kan? Asap ngapain dihisap, coba?

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s