Uncategorized

Semacam Kereta Api..


Kalian udah pernah naik kereta api? Bagi yang tinggal di Jawa atau Sumatra mungkin naik kereta api bukanlah sesuatu yang keren. Tapi jauh banget dengan aku yang tinggal di Kalimantan. Kemaren aku pernah komentar dari salah satu blogger diblognya yang bilang kalau di Kalimantan gak ada kereta apinya, dia langsung syok gitu πŸ˜†

Ya, begitulah kondisi pulau terbesar keempat di dunia dan pulau terbesar di Indonesia ini. Kalau aku ada di Kalimantan Barat, untuk bisa ke Kalimantan Tengah aja gak bisa dengan lewat darat. Jadi harus ke Jakarta dulu baru diteruskan naik pesawat lagi ke Palangkaraya. Begitu pula dengan kalau mau ke Balikpapan. Ongkosnya jadi gila2an. Padahal aku ada paman di Balikpapan 😦

Ini membuat orang2 Kalimantan (khususnya Kalimantan Barat) lebih suka berlibur ke luar negeri semacam Kuching, KL, BruneiΒ  atau Singapura. Ongkosnya jauh lebih murah daripada harus kedaerah Indonesia lainnya, bahkan jika dari Pontianak ongkosnya jauh lebih murah ke Kuching daripada ke Jakarta (FYI: dari Pontianak ke Kuching dan Brunei ada BISnya).

Eh, kok jadi curhat gini 😳 Ok, kita kembali fokus ke kereta api, hehe. Jadi beberapa tahun lalu aku ke Jogja dilanjutkan ke Surabaya. Saat itulah baru aku merasakan gimana naek kereta api (mencak2 kesenangan πŸ˜† ). Kenangan yang paling melekat dari kereta api adalah jualannya. YAK JUALANNYA!!

(sumber gambar di sini)

Eh, kok kayaknya gak sesuai yak gambar sama kereta api di Indonesia :mrgreen:

Suka deh waktu petugas kereta apinya tereak2: ‘Nasi goreng, nasi goreng. Bantal, Bantal. Selimut, selimut’. Belom lagi klo udah di stasiun banyak orang2 jualan yang masuk ke dalam. Pokoknya aku suka banget deh (Ok, kalian boleh bilang aku norak πŸ˜› ).

Jadi pas aku masuk ke Kantor aku sekarang kondisinya mengingatkan aku pada kereta api. Kok gitu niee? Yak, apalagi kalau bukan karena suasananya yang banyak tukang jualannya. Di bawah ini adalah beberapa jualan yang pernah masuk ke Kantor aku:

1. Penjual Kue.

Jadi penjual kue ini namanya bang amat (kalau gak salah ingat, kalau salah anggap saja bener deh yak, toh kalian juga gak tahu aku salah πŸ˜› ). Dia biasanya datang ke kantor jam 8an gitu. Ciri khas bang amat ini adalah dari jauh udah tereak: ‘Sayang anak buah. Sayang anak buah’. Oh, syukurnya posisi aku adalah ‘anak buah’, jadi gak berkewajiban buat belinya. Yang merupakan kewajiban aku adalah memakan kuenya jika si bos beli :mrgreen:

2. Penjual pulsa.

Ini sebenarnya orang kantor juga seh. Tapi karena dia berjualan pulsa jadinya setiap hari dia keliling2 di setiap ruangan bidang2 di kantor. Ya kan siapa tahu ada orang yang kehabisan pulsa dan dialah sang pahlawan penyelamat dengan memberikan hutang (yaaa,, coba pahlawannya memberi dengan gratis yak *maunya* ).

3. Tukang Sol sepatu.

Ini aku juga heran, beberapa hari yang lalu ada anak cowok sekitar umur SMP gitu datang ke Kantor dengan membawa kotak berwarna hitam. Awalnya aku kira dia akan meledakkan kantor dengan bom bunuh diri (ok, ini super lebay). Omongannya juga gak jelas. Pas aku tanyain ke teman2 kantor lainnya ternyata dia lagi menawarkan apa sepatunya mau disemir atau gak *yaelah*

4. Tukang kacamata, dompet, ikat pinggang,dll.

Ya ampun ini kantor udah serasa pasar kaget kalau ada si mas2 ini datang. Bawaannya seabrek2 banyaknya.

5. Tukang Kacang Garuda.

Ini tentu bukan iklan. Kalau iklan pasti aku udah bagi2in hadiah buat kalian pembaca blog aku yang aku sayangi :mrgreen: Tapi beneran kemaren ada tukang kacang Garuda promosi ke kantor beli 3 bungkus dapat balon (Hadeh ini gak salah yak dikasih balon, gak dikasih emas gitu *digapok* ).

6. Penjual ikan selomang.

Ini paling absurd. Jadi kemaren sempat ada anak kecil gitu dengan tampang kucel yang tiba2 datang bawa kantong plastik putih nawar2in ikan selomang (ikan yang buat diadu itu).

7. dan masih banyak lagi.

***

Yak, begitulah keadaan kantor aku. Selama ini aku kerja di bimbingan belajar gak pernah ada orang2 yang berjualan seperti ini. Jadi lucu juga lihat kondisi kantor sekarang. Jadi gak perlu ke pasar lagi deh klo nyari2 barang, hehehe.

Advertisements

41 thoughts on “Semacam Kereta Api..”

  1. alasan kenapa kalimantan tuh nggak ada kereta api, sebenernya mungkin lebih ke kontur datarannya yang “tua” dan cenderung berawa-rawa.. makanya juga kalimantan jarang kena gempa.. *inget pelajaran geologi dulu*

    yeah, meski nggak semuanya juga sih..mikir aja kenapa nggak ada kereta karena mungkin pembangunan juga belom merata.

    satu hal yang saya suka naik kereta yaa pemandangannya itu.. kalo eksekutif, nggak bakalan ketemu deeh sama akua kua kuaa…. mijon mijon mijoon…

    1. dulu emang seperti itu alasannya, tapi sekarang (5 tahun terakhir) udah bisa bangun kereta di Kalimantan,
      tapi sampe sekarang cuma sekedar rencana terus, gak pernah ada realisasinya 😦

  2. huahaha kok banyak banget yang jualan ya… tapi kalo segala macem penjual gitu bisa masuk kantor apa gak jadi serem ya? takut gak sih kalo ntar ada yang ilang? well ya bukannya berprasangka, tapi serem gak sih? hehe

    1. iya sempat serem juga seh, tapi ada beberapa emang yang udah langganan..
      klo yang bukan langganan itu memang aneh bisa lolos dari pintu depan, entah dari mana mereka bisa masuk..

    1. iya gak ada satpamnya tuh kantor,, tapi ada penjaganya gitu mbak, sering kena tegor juga dy karena pedagang2 itu bisa lewat masuk kedalam..

  3. Emang beneran nihil transportasi ampe kudu transit di Jakarta gitu dulu mba? Bukannya katanya sarana transportasi Kalimantan itu adalah transportasi air, ga ada transportasi air yang bisa digunakan gitu mba? :nohope

    1. iya sama sekali gak ada transportasi antar provinsi,, yang ada malah antar negara *doh*

      Klo transportasi airnya cuma sebatas dalam provinsi aja..

      1. Kalo dari KalBar ke provinsi lainnya emang gak ada transportasi darat. Tapi 3 provinsi lainnya terhubung jalan darat di mana KalSel jadi titik temunya.

  4. Sebenarnya harus dibatasi juga ya siapa2 yg masuk ke kantor. Karena kerahasian arsip kantor tetap harus dijaga. Belum lagi kalau ada barang2 pribadi pegawai yang hilang, bisa repot nanti mau nuduh siapa.

    1. iya, yang anak kecil kuce itu emang jadi pertanyaan orang kantor,,
      habis deh si satpam kantor dimarah karena bisa kecolongan,,
      kasian juga..

  5. kapan ke jogja lagi? ntar nie aku ajakin naek kereta ampe bossseeen!

    hehehehe..
    kereta yang gak ada tukang jualan nya ampe kereta yang isinya tukang jualan semua :ngakak

  6. Emang di kereta banyak tukang dagang yang ajaib2. Gw pans ering tuh naek KRL yang dari Bogor ke Jakarta. Ada yang nawarin panci lah (serius!!), tambalan panci, sendal. Hihihi ruame abiiieeezzz πŸ™‚

    Yup, bener banget. Dari Kalbar emang lebih deket & murah ke sarawak. Makanya mertoku gw setaun bisa 2-3 kali main dimari. Murah boo. Pontianak-Miri, pake DAMRI yang jurusan Brunei, dapet makan & minum, cuma 350 rebu. Minat maen ke Miri? Ekye tunggu yah Say πŸ™‚

    1. Ya oloh, ngapain juga minat mau beli panci segala di kereta, hahaha..

      MINAATT banget mbak sus,, kapan yak bisa kesampaian >.<
      padahal aku udah buat gitu pasport tapi belom pernah kepakai..
      mudah2an dalam waktu dekat lah 😦

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s