Belajar dan belajar


Beberapa hari yang lalu aku pergi ke rumah muridku. Awalnya seh niat ‘cuma’ ngambil gaji dan minta ijin sama si Tante buat berenti ngajar. Eh tahunya si Tante masih minta aku untuk ngajar anaknya sampai april nanti. Emang seh murid aku ini udah kelas 3 SMP dan bentar lagi mau UAN. Dengan alasan dia kagak mau diganti gurunya (baca: saya guru keren yang disukai oleh murid saya 😳 ) akhirnya Tante sedikit memaksa aku untuk tetap ngajar. Yah, karena emang aku baik hati dan tidak sombong lagi tidak tegaan, akhirnya aku mengiyakan saja permintaan itu :mrgreen:

Kalau udah bicara soal les sebenarnya aku gak tegaan juga dengan murid aku ini. Hmm, mungkin ini bukan saja dengan murid aku, tapi dengan kebanyakan anak2 jaman sekarang yang rasanya terlalu banyak dibebani oleh kegiatan belajar. Contohnya aja murid aku ini, selain les private dengan aku, dia juga ikut les di bimbingan belajar, belum lagi les di sekolah praktis hari liburnya cuma rabu dan minggu. Akupun mikir apa gak bosen yak setiap hari belajar muluk?

(gambar diambil di sini)

Kalau dibandingkan dengan jaman aku dulu, walaupun belajar adalah kegiatan prioritas tapi aku sama sekali tidak mengikuti les di bimbingan, apalagi di private. Ibuku sudah merasa cukup dengan aku mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah. Lagiankan masih ada waktu untuk belajar sendiri juga di rumah.

Jadi ingat salah satu pemberitaan di media saat Dik Doang diwawancara yang menyatakan dia sangat tidak setuju dengan metode sekolah yang meberikan PR untuk anak2 di rumah. Dia bilang bahwa pendidikan formal sudah cukup jamnya di sekolah tanpa perlu mendapat tambahan lagi untuk mengerjakan PR di rumah. Ada lagi Clara Ng seorang penulis yang aku follow di twitter yang juga menentang adanya pemberian PR ini. Dia sangat tidak senang saat anaknya yang berusia 4 tahun telah dibebani dengan tugas rumah yang sangat banyak untuk ukuran umurnya.

Awalnya aku gak setuju dengan mereka. Untuk lebih mendalami suatu pelajaran memang perlu adanya perulangan yang biasanya ‘dipaksa’ dengan diberikannya PR. Tapi jika difikir2 lagi mereka ada benarnya juga. Masa anak2 emang gak melulu untuk berfikir belajar kan? Bahkan kita sama2 tahu bahwa masa anak2 itu untuk belajar dan bermain. Dan kebanyakan dari kita lupa untuk menempatkan porsi bermain itu.

Pernah suatu ketika muridku bertanya saat aku mengajar matematika. ‘Kak, emang rumus2 ini dipakai gak seh waktu kita kerja?’. Pertanyaan2 seperti itu bukan hal baru untuk didengar. Bahkan aku sendiri mempertanyakan itu saat masih dibangku SMA. Karena toh memang pada kenyataannya saat kita terjun ke dunia kerja kita akan memulai sesuatu itu dari nol.

Yah, ujung2nya balik ke individu masing2 seh. Kalau pendapat aku pribadi daripada menjejalkan anak dengan segala kegiatan belajar yang sudah ia dapatkan di bangku sekolah, mending waktu luangnya diisi dengan sesuatu hal yang baru seperti les musik atau olahraga. Paling gak, nambah pergaulan untuk mereka juga 🙂

Advertisements

61 thoughts on “Belajar dan belajar”

  1. yup, sepupu lagi kelas 4 sd tasnya seberat tentara mau perang, banyaaaak banget, sepertinya kita ingin terlalu banyak, padahal yang dipelajari dah ketinggalan jaman semua… nguikkk nguikkkk nguikkkk….

    1. iya sering tuh lihat anak sekolah yang bahkan buku2nya kurang klo bawa cuma tas..
      perlu tambahan kantong lagi..
      gak tahu juga fungsinya apa bawa buku sebanyak itu..

  2. emm… iya bak saya juga tidak setuju dengan adanya PR,saya berkesolah di SMK Banjarmasin.waktu dikelas saja saya sering ngeluh kalo ada PR dari guru,apa lagi kami sebentar lagi haru magang dan kami haus fokus ke magang itu ehh tau” belakangan ini malah banyak PR yang menanti.Itu membuat fikiran saja selalu terbagi-bagi 😦

    1. wah yang sabar aja ya dit..
      mudah2an ada kebijakan baru deh untuk pendidikan kita..
      pintar gak perlu dengan pemaksaan gitu kan..

  3. memang enak jadi anak-anak zaman dulu, semuanya netral dan alami.. masa kanak2 dilalui dengan sempurna, dan belajar pun tak menjadi hal yang menakutkan.. bahasa dhe lebay banget ya, hehe :malu2

  4. Niee.. kamu suka Clara Ng juga? Aku jugga!! sammaa… suka sama tulisan – tulisan dia.

    eheeem… aku pernah nulis soal pendidikan gini ni karya tulis ku (hahahhahaha. gayyya banget euy!)
    too much schooling tapi loh niee pendidikan formal di Indonesia, jadi kadang ada benernya juga kata dik doang,mengenai pemberian PR itu.
    tapii.. itu kalau anak – anak belajar dengan serius di sekolah.
    gemana kalau besok anak – anak kita kita didik sendiri?
    (ciee… gayya lagi ..)
    semacam homeschooling gitu loh..

    1. aku tahu Clara Ng cuma dari twitter ais, belum pernah baca tulisannya *jadi malu* (-_-” )..
      Tapi klo homeschooling aku juga gak setuju is,
      kasian anaknya gak berkembang gak ada temennya di rumah..

  5. bener banget, aku juga ga setuju “kalau nanti” anaku dikasi banyak PR sama gurunya.. anak2 butuh waktu istirahat lebih ekstra daripada orang dewasa, pendidikan formal cukup disekolah saja, sesekali memberi tugas untuk dikerjakan dirumah tak apa. asal jangan tiap hari.. apalagi kalau alasan guru ngasi PR karena malas mengajar

  6. anak-anak terlalu terbebani selama ini dalam sekolah. PR mungkin perlu untuk pengulangan itu, tapi rasanya banyak mata pelajaran yang tak dibutuhkan siswa yang harus dihapus.

  7. Aku juga suka gak tega kalo lihat kedua malaikatku banyak PR, apalagi mo ujian pasti kupaksa untuk belajar lebih 😦
    Padahal dunia anak-anak kan emang dunia bermain ya 😦

  8. Setuju..!!!
    membebani anak2 dengan banyak materi pelajaran bisa bikin stress…
    aku juga lebih suka olahraga, musik atau les bakal lain.. 🙂

    *eh, aku daptar jadi murid dong buguru.. hihihih*

    1. iya bener tuh,, sayang dulu waktu kecil aku gak dilesin musik, padahal pingin banget, hehe..

      mau daftar apa dek? sini2 sama kakak hehehehehe 😛

    1. iya,, dan sedihnya kalau tidak seperti itu orang tua ada ketakutan sendiri kalau anaknya nanti ketinggalan dengan anak2 yang lain..

  9. jiaagh… ntar kalo nggak ada yang mau diajarin buat PR kamu nggak ada yang nggaji Niee.. heheheh..

    yaudah disyukuri aja, toh anak orang ini.. dan untungnya juga kamu ngelesi dibayar to?..

    besok kalo punya anak dididik sendiri aja kalo gitu

    1. eh, aku ngajar kagak untuk bantu PR loh..
      PR murid aku harus ngerjain sendiri, hehehe..

      Gak gitu juga seh klo mau dididik sendiri 😛

  10. Sepupu saya baru kelas 1 SD tapi PR-na udah menumpuk.
    Sehari bisa 3 PR sekaligus.
    Bahkan saat TK dulu lebih parah lagi, bisa 4 PR dalam sehari.
    PR Bahasa Indonesia, tegak bersambung, Matematika dan tetek bengek lainnya 😀
    Kasian juga lihatnya, kadang sampai nangis ngerjainnya 😦

  11. ya itu yang harus dirubah mindsetnya ;D makanya aku pengen kalo punya anak nanti ngebekalin mereka les les di luar akademik. kaya musik, sport, balet atau apa gitu biar otak mereka balance antara kanan dan kiri 🙂

  12. Nah lho, napa gitu kok ampe pengen di-sudahi gitu. Biasanya kan berharap bisa terus ngajar, lumayan duitnya :lapar

    Agak ga percaya kalo alasannya cuman karena kasian ama si bocah :hammer

    1. bukan karena kasian dong.. karena aku udah punya kerjaan lain, jadi takut kecapean..
      kalau masalah kasian cuma kepikiran aja 🙂

  13. Jaman dulu berbeda jauh dg jaman sekarang….
    Beban pelajaran anak2 SD saja susahnya minta ampun, shg banyak ortu yg gak bisa lagi ngikutin.
    Itu alasannya anak2 itu terpaksa dileskan karena ortunya gak mampu membimbing sendiri.
    Kasihan juga sebenarnya anak2 itu ya….

  14. Pengalamanku sama spt pengalaman Mas Suke di atas. Shasa tiap hari bawa banyak buku ke sekolah sampai2 tasnya berat banget.
    Kasihan anak2 sekarang… gurunya tak terlalu aktif di kelas tapi anak2 dibebani PR utk dikerjakan di rumah yg sangat banyak… 😦

  15. emmm sekolah sekarang pusing, payah payah pelajarranya:)

    he..he..
    salam kenal semuanya yah!
    maaf aku udah liat-liat tadi!
    he..he..
    jgn lupa singgah t4 clara yah..
    thanks! :iloveindonesia :iloveindonesia

  16. Ya ya ya saya setuju banget nih pendidikan kita gmn gitu ya. Masih pada kecil gitu terus udah dibebani pelajaran pelajaran yang sulit, ponakan ak aja susah2 tuh PR matematika nya. Untuk ukuran dia gitu ya. dibandingin dulu waktu saya SD. Kasian jadinya anak kecil harusnya main, asah kreativitas dll. Bukan di bebani pelajaran2 atau PR kae gitu. Mungkin dipikirnya semakin susah pelajaran untuk anak SD, maka anak itu akan makin canggih nanti..

    kasian jadinya.

  17. Emang kasian yah kalo anak2 terllau di push untuk ikut les ini itu, yang mungkin sebenrnya justru membebani mereka.

    Untung jaman dulu emka gw kaga pernah maksa2 gw ikutan kursus apapun. Tapi yang namanya jenius kaya gw yah ranking 1 ato at least 2 lah selalu di tangan *pagi2 minta digetok pake gagang sapu!!* 🙂

    1. hahaha, jadi inget pas SD aku gak pernah les dapet juara 1 terus..
      eh pas SMP masuk les malah ranking cuma 10 besar aja..
      makin malas gak ngaruh juga les atau kagak yak..

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s