celoteh, sport

Bulu Tangkis


Siang-siang secara random liatin ibu sama bapak nyetel teve di RCTI. Pas stasiun itu nyiarin film King. Pada tahu kan film King? Yupz, film yang bercerita tentang bulutangkis.

Sebenarnya aku tidak terlalu menggemari bulutangkis. Tapi sebagai warna negara Indonesia, siapa seh yang tidak mengetahui olahraga satu ini? Bahkan mungkin olahraga ini satu-satunya olahraga yang aku bisa memainkannya tanpa mempermalukan diri sendiri.

Pengetahuan tentang olahraga ini aku juga kurang paham. Tidak seperti bola yang aku tahu hampir banyak tentang kejuaraannya. Sebut saja World Cup, ada lagi Euro, terus Piala Afrika, Amerika, dan Asia.

Itu baru kejuaraan antar negaranya. Kejuaraan antar klubnyapun aku sedikit banyak tahu. Apa itu EPL, La Liga, Bundes Liga, Seri A, Champions, Europa League, Piala Dunia antar klub, bahkan kejuaraan kecil seperti Piala Raja di Spanyol dan Carling di Inggris.

Indonesia juga aku sedikit banyak tahu bahwa devisi utama liga Indonesia itu ISL, ada lagi devisi I. Yang memang ISL itu kemaren adalah Arema Indonesia dan masih banyak lagi.

Walaupun aku tidak ahli dalam hal perbolaan, tapi kalau diajak bicara tentang bola aku gak akan malu-maluin deh (asal jangan ngajak main aja :D)

Nah, kembali lagi ke Bulutangkis. Bisa dibilang olahraga bangsa Indonesia adalah bulutangkis. Berkumandangnya lagu Indonesia Raya apalagi kalau bukan bulutangkis yang menangkatnya. Indonesia pernah juara dunia untuk bulutangkis, bahkan setiap tahun Indonesia masuk ke dalamnya. Jauh jika dibandingkan dengan sepak bola di Indonesia yang hanya bisa terseok-seok di Piala Asia. Piala Dunia? jangan terlalu banyak berharap dulu!

Yang patut dipertanyakan adalah, jika Bulutangkis merupakan olahraga bangsa, tapi kenapa gaungnya sangat kecil sekali terdengar? Bandingkan dengan sepakbola yang orang pada kalut ketika teve mana yang akan menyiarkan EPL tahun ini.

Aku tahu sekarang tengah ada China Master Super Series. Di mana tak ada satupun wakil Indonesia yang masuk ke final. Alasan yang mendasar adalah karena memang tak ada pemain senior (kecuali Liliana/Natsir) yang dibawa mengikuti kejuaraan itu. Karena masih libur lebaran cuy! Cina enak aja buat pas musim libur se Indonesia Raya ini.

Beberapa bulan yang lalu juga ada Piala Dunia Bulutangkis yang lagi-lagi Indonesia tidak mempunyai juaranya. Satu-satunya wakil yang bisa dibanggakan adalah Taufik Hidayat yang mendapat juara kedua.

Tahu dari mana aku itu semua? Yah, aku lumayan aktif di internet dan dunia maya. Kebetulan orang-orang dunia maya yang aku ikuti itu banyak membawa berita tentang segala macam hal.

Itu aku yang aku beruntung dan aktif. Bagaimana yang tidak? karena masyarakat Indonesia yang aktif di dunia maya sangatlah sedikit (tentu dibandingkan dengan jumlah rakyat Indonesia sendiri). Belum lagi dikurangi mereka yang hanya berkutat ke dunia maya tanpa respek ke hal-hal seperti ini. Otomatis yang ‘tahu’ tak sampai 1% dari penduduk Indonesia.

Ini merupakan hal yang miris menurut pendapat aku. Kecintaan akan bulu tangkis harus dipupuk. Dan cara memupuknya adalah memperbanyak pengeksposan media terhadap olahraga ini.

Bagaimana bisa cinta kalau kita tidak sering ‘bertemu’.

Ini berhubungan erat dengan prestasi perbulutangkisan Indonesia pada umumnya tentunya. Tidak bisa kita menutup mata bahwa prestasi Indonesia sudah sangat menurun dibanding dengan 2 dekade silam (tahun 90an). Dulu Indonesia adalah ‘juara’ bulutangkis dunia. Semua negara takut jika berhadapan dengan Indonesia. Sekarang? Indonesia yang malah takut dengan China, Korea, BAHKAN Malaysia.

Indonesia memang negara ke 2 paling berjaya di kejuaraan dunia BWF dengan raihan 18 gelar, berada di belakang china yang di urutan pertama dengan raihan 40 gelar. Itupun Indonesia terakhir kali meraihnya pada tahun 2007 silam.

Piala Thomas Indonesia boleh bangga bilang merupakan negara dengan jumlah raihan terbanyak sebanyak 13 gelar TAPI terakhir kali Indonesia mendapatkannya itu pada tahun 2002. ย Sudah 8 tahun berselang! apalagi untuk piala Uber yang terakhir kali Indonesia mendapatkannya adalah pada tahun 1994 (mungkin Susi Susanti masih ada di dalam skuad itu).

Lupakan piala itu, kita melihat Piala Sudirman. Kejuaraan bertaraf Super Series yang pasti milik Indonesia. Bahkan China mendominasi pada kejuaraan ini, dan Indonesia sendiri terakhir memenanginya pada tahun 1989! tahun yang sudah sangat lampau.

Apa kabar perbulutangkisan Indonesia sekarang?

Menurut aku, memang sekarang masih banyak pebulu tangkis yang bagus seperti Taufik Hidayat, Sony Dwikuncoro, Simon Santoso, Liliana/Natsir, dan masih banyak lagi. Tapi kebanyakan mereka berada pada usia yang relatif sudah tua. Mana generasi penurusnya?

Kita memang kalah jauh dengan China yang rotasi pemainnya sangat cepat. Bahkan pemain utama mereka sekarang berusia kisaran 20-24 tahun.

Maka, marilah kita memperhatikan perbulutangkisan kita. Dimulai dari hal yang kecil seperti mengikuti berita-berita kejuaraannya (suer, ini juga aku masih belajar, lebih sering buka sport bagian bola ๐Ÿ˜ฆ ).

Kita ini Indonesia. Kita harum dengan olahraga Bulutangkisnya ๐Ÿ˜€

Advertisements

3 thoughts on “Bulu Tangkis”

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s