Liburan Ke Bali ~ Ubud Bali


Rate This

Sebelumnya, yuks baca cerita liburan di Bali yang lain juga di sini:

  1. Liburan ke Bali ~ Akhirnya Liburan Lagi Setelah 2 Tahun Lamanya
  2. Liburan ke Bali ~ Jimbaran Bali
  3. Liburan ke Bali ~ Nusa Dua, Bali
  4. Liburan ke Bali ~ Ubud Bali
  5. Liburan ke Bali ~ Legian, Bali
  6. Liburan ke Bali ~ Tambah liburan ke Jakarta

Aku belum pernah sama sekali ke Ubud. Tapi aku sering banget denger tentang Ubud ini dari orang-orang yang ke Bali. Tahunya ya Ubud ini semacam desa di pegunungan yang dingin dan nyaman banget. Jadilah pas nyusun itenerary aku request ke abang suami untuk kami harus nginep di Ubud. Dan ternyata setelah ke sini aku suka loh desanya!

Ternyata banyak tempat wisata yang bisa kita datangi di Ubud ini dan tentu saja aku datangin yang terkenal aja seh karena emang aku tuh suka wisata mainstream. Yang banyak orang posting, yang banyak orang review dan yang banyak fasilitasnya lebih aku suka daripada kita yang harus “membuka jalan baru” ke tempat wisatanya, repot banget kan.

Dari Nusa Dua ke Ubud ini cuma sekitar satu jam aja. Sekarang enak banget karena udah ada tol laut timur Bali kan yak, jadi ke mana-mana bisa dekat dan gak macet. Karena kita udah keluar dari Hotel siang, makanya tujuan utama kami di Ubud apalagi kalau bukan cari makan.

Bale Udang Mang Engking, Ubud

Aku ini emang gak cocok jadi travel blogger ya, karena pergi ke tempat makan tapi makanannya gak difoto, hahahaha. Emang pas deh aku nulis blog untuk kenang-kenangan diri sendiri aja.

Saat pesan makanan, aku pesannya udang goreng, sayur-sayuran tumis, ikan bakar dan apa lagi lupa, hahaha. Untuk rasanya ok seh yak, sebagai ukuran aku ini pemilih banget soal makanan, jadi kalau ok berarti pas dah dilidah aku, hahaha.

Yang aku suka dari restoran ini tempatnya seh yak. Jadi tempat makannya itu ada saung-saungnya. Di tengah restoran ada kolam gede yang isinya ikan yang bisa kita kasih makan. Yang mana kalau udah ngasih makan ikan ini si K paling seneng dah. Terus disekeliling saungnya itu masih hamparan sawah dan ada aliran sungai kecil gitu. Bener bener restorannya cocok buat Healing mah kata genZ zaman sekarang šŸ˜›

Selesai makan kita awalnya mau langsung ke hotel aja, tapi karena masih awal juga dan aku mikir kalau kita langsung ke hotel bakalan meger dan akhirnya gak jadi jalan-jalannya, makanya dipaksain ke list satu tempat yaitu pepotoan diantara sawah teras-eringnya Ubud.

Sebenarnya aku gak tahu pasti harus ke mana untuk lihat sawah ini, tahunya nama daerahnya aja. Terus lah kita sok-sokan nyari sendiri dan berhenti di tempat parkiran disembarang jalan. Bayar 10 ribu untuk parkir mobil terus disuruh jalan ke bawah yang jalannya kok kotor dan mengerikan gitu. Pas di bawah gak sampe 10 menit udah selesai dan kita merasa kok ya jelek banget dan merasa zonk?

tempatnya beneran jelek, huhuhu

Karena dapet feeling bahwa kita salah dan ini beneran gak tepat jadilah kita cari-cari informasi lagi ke Instagram. Pas searching dapatlah suatu tempat bernama

Alas Harum Bali, Tegalarang

Awalnya kami kira ini tempat makan, ternyata gak dan bener ini tempat untuk melihat sawah-sawah gitu di Ubud. Masuknya bayar 50ribu satu orang, jadi kami bayar 150k. Tempatnya ini bersih, jelas jalannya dan jauuuuh banget daripada yang tadi kami datangi. Beneran deh yak kita kena zonk tadi, huhuhu.

Tempatnya cantik seh, ada kolam renang dan spot foto kekinian yang bisa kita pake. Tapi ada beberapa spot yang bayar lagi dan tentunya kami gak mau dong bayar lagi, hahaha. Kelihatannya kecil tapi ternyata tempatnya luas juga dan lumayan buat capek loh jalannya! Aku aja sampe kehabisan nafas di jalan saking karena panas dan pengap pake masker, huhuhu. Kapan seh yak, kita bisa bebas gak pake masker lagi, aku kangen >.<

Si K sendiri kurang suka tempat ini karena dia kelihatan banget gak suka ke alam seh anaknya, hahaha. Pas kejadian juga dia digigit semut yang mana buat mood dia jelek banget sesorean.

Sayangnya kami pergi itu pas tanaman padinya gak ada sama sekali. Kelihatannya baru dipanen beberapa hari yang lalu gitu deh, jadi gak terlalu bagus pemandangannya. Kalau pas ada padinya apalagi pas udah siap dipanen gitu pasti lebih kece seh.

Walaupun udah puas dengan Alas Harus ini, tapi rasanya aku masih berasa salah dengan tempat yang aku ingin kunjungi. Kok beda gitu sama tempat di dalam bayangan aku, dan setelah aku searching lagi ternyata aku emang salah paham seh sama tempatnya, hahahaha.

Yang aku fikirkan itu ternyata namanya adalah Campuhan Ridge Walk yang mana kita bisa jalan di atas bukit gitu loh. Tapi karena waktunya udah gak cukup mungkin lain kali ya aku datang lagi ke sana :mrgreen:

Sthala Hotel, Ubud

Pas beli (akhir tahun 2020) hotelnya masih bintang 5, eh pas sampe ternyata hotelnya udah turun kasta jadi bintang 4, hahaha. Tapi gak papa deh yak karena menurut aku hotelnya masih ok kok.

Hotelnya gak gede seh dan pemandangannya menurut aku B aja. Makanan untuk sarapannya juga sedikit jadi termasuk yang standar deh menurut aku hotelnya. Cuma dia karena di Ubud dekat dengan sungai kecil gitu dan kita bisa jalan-jalan disekitaran sungainya. Kayaknya emang Ubud ini banyak sungai di mana-mana ya, jadi seru gitu suasananya. Selain sungai ada juga hamparan rumput kecil gitu di dekat parkiran mobil. Si K suka banget dengan hamparan rumput ini karena bentuknya berbukit-bukit dan dia suka manjatin bukit kecilnya.

Bali Safari Park

Aku sebenarnya heran sama si K, kalau diajak ke kebun binatang, atau yang berbau binatang gitu pasti langsung setuju dan semangat. Padahal dia bukan juga pencinta binatang loh. Emang kebun binatang itu dibuat untuk membahagiakan anak-anak ya, hahaha.

Karena kalau pergi ke kebun binatang biasa kurang seru bagi aku, jadilah kami memutuskan untuk ke Bali Safari Park aja. Paling gak kita mikirnya gak akan deh yak capek jalan. Eh ternyata salah ding, hahaha. Safari Park di Bali ini kecil banget menurut aku, kalau dibandingkan dengan Taman safari di Bogor gitu. Untuk berkeliling safarinya juga gak bisa dengan mobil biasa. Jadi kita harus mengikuti rute bis dari Safari Parknya.

Dari depan Safarinya, kita bakalan akan diantar ke satu titik gitu. Nah sesampainya kita di titik tersebut, kita akan mendapatkan sebuah arena di mana ada sedikit binatang, ada tempat pertunjukan gitu dan di sana juga ada restorannya. Dari titik tersebut, jika ingin keliling safarinya, kita harus naik bisnya lagi yang untuk berkeliling hanya perlu 30 menit lebih untuk mengitari taman safarinya.

Untuk binatangnya lumayan seh yak jenisnya, walaupun gak sebesar Taman Safari Bogor. Tetap ada zona Indonesia, India, dan Afrika. Ada Gajah, Singa, Harimau, Badak dan berbagai kerbau, kambing hutan dan lainnya. Karena harus menggunakan bis yang telah disediakan, jadinya kita selama keliling dijelasin gitu tentang binatangnya. Lumayan seh yak, jadi menambah informasi buat si K gak cuma ngeliat aja. Dia jadi tahu kalau singa itu ternyata jumlah tidurnya lebih lama daripada bangunnya. Klo gak salah 17 jam gitu sehari tidur. Jadi dia bangun cuma untuk berburu 3-4 jam lalu kalau udah dapet, makan tidur lagi.

Si K juga sempat nonton pertunjukan gajah gitu yang sebenarnya aku kurang suka deh yak pertunjukan binatang gini. Membayangkan bagaimana binatang dilatih sampai bisa patuh dan ingat itu pasti banyak dipukulinya. Tapi si K maksa buat nonton ya udah deh nonton.

Desa Wisata Penglipuran

Dari Bali Safari Park, kami langsung singgah ke Desa Wisata Penglipuran. Pengen ke sini karena lihat salah satu influencer ada foto-foto di sini dan kayaknya sering juga lihat orang-orang liburan ke sini. Tempatnya sendiri gak terlalu gede ya, cuma jalan lurus segaris aja yang jalannya berbukit-bukit terbuat dari baru yang disusun rapi. Kanan kirinya itu dipagari sama pagar khas Bali dan di dalamnya ya rumah penduduk biasa sebenarnya. Tapi ada nuansa tradisional balinya deh. Disetiap rumah ini banyak yang jualan gitu. Ada yang jualan makanan, ada pakaian, atau benda-benda oleh-oleh gitu. Tapi aku gak ada beli seh, hahahaha. Diujung atas jalannya ada pura gitu dan ya udahan. Palingan panjang desanya 500 meteran gitu ya. Pokoknya pendek deh. Kalau orang suka foto-foto seh ok lah ke sini. Tapi si K gak suka karena dia bingung ke sana gak ada ngapa-ngapain selain foto, hahahaha.

Maya, Ubud Bali

Salah satu wishlist hotel yang aku pengen inapi adalah Maya, Ubud ini. Mau ke Ubud juga karena pengen nginep di sini. Tau tempat ini apalagi kalau bukan karena si Nicholas Saputra sering banget ngepostingnya. Kayaknya dia Brand Ambasador terselubung deh. Mana foto-fotonya keren-keren pula pas di Hotelnya.

Dan setelah datang ke Hotelnya, ternyata emang secantik itu ya ampyuuun. Hotelnya luas banget, luasnya itu bukan kamar-kamarnya gitu loh, tapi lokasinya. Gak kayak Westin yang gak jelas gedenya tapi kurang bisa dinikmati, kalau Maya Ubud ini pas banget dia design lokasi per lokasinya. Jadi di dalam hotelnya kita bisa menikmati sawah, bisa menikmati sungai dan bisa menikmati jalanan di hotelnya sendiri dengan sangat nyaman. Pokoknya kalau kalian datang ke Ubud cobain deh nginep di sini, dijamin gak menyesal šŸ˜€

So, sekian dulu cerita-cerita di Ubudnya. Kayaknya postingan paling panjang dari seri liburan ke Bali dan yang paling lama aku tulis (beberapa kali nulis baru selesai, hahaha).

bye

6 Comments

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s