Ramadan dan Idul Fitri Selama Pandemi

on

Wow, aku udah lama banget gak nulis ya di sini. Pas aku cek update-an aku isinya cuma review drama korea aja, hahahaha. Aku fikir trafik blog aku akan nyungsep, eh ternyata gak loh. Ternyata selama pandemi ini orang-orang pada suka nonton drama korea kali ya. Karena trafik aku naik untuk postingan itu. Padahal biasanya gak ada yang baca πŸ˜›

Sesuai dengan judulnya, aku di sini mau nulis cerita tentang aku dan keluarga aku selama bulan Ramadan dan lebaran disituasi pandemi seperti ini. Sebenarnya udah telat banget yak mau nulisnya, hahaha. Tapi rasanya sayang banget kalau gak diceritain di sini, dan lagipun aku sebenarnya bingung mau mulai nulis dari mana setelah sekian lama amat sangat jarang nulis.

Btw, aku sangat amat jarang nulis ini karena kondisi pandemi juga seh. Biasanyakan aku nulis blog itu di kantor ya. Biasanya saat jam pulang kantor. Sambil nungguin jam si K les balet atau piano aku di kantor aja malas bolak balik. Ada waktu 1-2 jam gitu deh sambil nungguin dia, ya aku isi dengan nulis blog.

Nah, sekarang kan si K gak ada kegiatan sama sekali tuh. Sekolah gak, les gak, main ke mall juga gak, jadilah aku pulang teng go dari kantor, jemput dia dan udah sibuk banget di rumah. Di rumah selama pandemi inipun rasanya lebih sibuk ya. Harus ngeberesin rumah, harus cuci baju (yang biasanya aku menggunakan jasa laundry), harus nemenin si K ngaji (yang biasanya kuserahkan sepenuhnya pada guru ngaji) harus nemenin si K belajar piano (dengan setumpuk bahan materi onlinenya) dan tentunya mengerjakan tugas sekolah. Duh, beneran sibuk banget deh di rumah. Kalau ada waktu luangpun aku lebih memilih rebahan sambil nonton korea daripada duduk di depan komputer untuk nulis blog, hahahaha.

Jadi gimana suasana Ramadan aku dan keluarga?

Rasanya seh biasa aja ya (huahahaha, terus kenapa dibuat bahan postingan Niee? πŸ˜› ). Maksudnya ya karena bulan puasa mulai di akhir april jadi udah terbiasa dengan suasana pandemi. Yang biasanya aku akan persiapkan bahan komunikasi dengan guru sekolahnya agar si K sukses untuk puasanya di sekolah ini jadinya gak. Yang kemaren aku ada rencanakan akan safari tour ke mesjid setiap malam minggu jadinya batal. Yang biasanya pasti ada aja orang ngajak bukber dan rasanya si K udah bisa nemenin emaknya karena udah gede jadinya ya gak ada acara-acara begituan. Pokoknya jika aku disuruh milih satu kata untuk menggambarkan suasana Ramadan tahun ini adalah SEPI.

Tapi dibalik itu semua, tentu ada khitmahnya dong yak pandemi ini. Karena untuk pertama kalinya si K berhasil puasa 28 hari di tahun ini *horeee!* Awalnya aku rada pesimis untuk si K bisa kalau dilaksanakan di sekolah, karenakan teman-teman si K kebanyakan gak puasa ya. Tapi karena puasanya di rumah aja makanya bisa sukses. Dua harinya gak puasa karena 1 hari sakit dan 1 hari kami bablas gak bangun sahur, hahahaha. Aku dan suami seh lanjut ya, tapi kalau buat K kasian juga kalau disuruh puasa dengan kondisi perut kosong. Si K sendiri puasanya setengah hari btw. Tahun depan aku mau ngajarin setengah hari lagi, nanti pas dia udah primary 2 baru deh diajarin 1 hari full. Semoga lancar deh :mrgreen:

Hal yang aku takutkan untuk mulai belajar puasa selain naham haus dan lapar adalah juga gimana seh si K ini kalau disuruh bangun sahur dan makan di malam hari? Ternyata setelah satu bulan dilaksanakan dia sangat kooperatif loh! Dibangunkan ya bangun, terus minun dan duduk makan. Habis itu disuruh tidur lagi ya tidur! Emang seh, karena gak sekolah jadi emang wkatunya flexible gak harus bangun terlalu pagi untuk berangkat sekolah. Jadilah tahun depan emaknya PR untuk mengatur jadwal tidur K agar anaknya tidak ngantuk dipagi hari pas sekolah (semoga pandemi cepat berlalu deh yak! dan tahun depan beneran bisa sekolah lagi).

***

Untuk lebarannya sendiri ya sama seh dengan bulan puasanya. Aku dimalam takbiran seperti biasa nginep di rumah ibu aku. Tapi bedanya, yang biasa malam takbiran aku bawa banyak uang 2000an untuk ngasih anak anak takbiran keliling (karena si K suka) jadinya gak ada sama sekali. Sebenarnya seh anak-anak di kampung rumah ibu aku masih takbiran keliling seh dengan tanpa menggunakan masker pastinya πŸ˜›

Di daerah rumah ibu aku orang-orangnya emang jarang aku lihat pake masker seh yak. Kehidupanpun masih berjalan normal aja. Anak-anak masih pada maen kelayang, masih berkeliaran main sepeda bahkan bayi-balita masih diajak makan di luar rumah. Bahwa korona hanya ada di TV dan berita aja beneran kelihatan di sini, huahahahaha. Aku sendiri kalau di rumah ibu gak ke luar rumah seh. Ibu aku juga aku suruh pake masker kalau belanja ke warung (tapi orangnya gak mau, hmm) jadi ya gitu deh.

Hari pertama lebaran, untuk pertama kalinya dalam hidup aku sholat iednya di rumah, huahahaha. Sayang banget gak difoto kemaren. Padahal lihat di sosmed udah pada pepotoan bareng ya sholat ied di rumahnya. Jadi gak papa lah ya aku ceritain aja di sini lebih membekas πŸ˜› Habis sholat, makan terus langsung ke rumah mertua. Ke rumah mertua juga cuma makan siang terus kita balik ke rumah blas tidur siang sampai sore, aduh nikmatnya πŸ˜› Kenikmatan yang tidak berlangsung lama seh karena hari ke-3 lebaran udah masuk kantor, huhuhuhu.

Perbedaan lebaran dari tahun-tahun sebelumnya juga adalah aku sama sekali gak ada prepare rumah dengan kue kue sama sekali! Biasanya kan ada deh mejeng-mejengin kue lapis, kue kering, serta makanan dan minuman lainnya. Tahun ini blas sama sekali gak ada. Aku dan suami juga udah sepakat jika ada yang tanya mau ke rumah langsung aku tolak. Ini gak susah buat kami seh yak, karena pertama sebenarnya aku gak terlalu suka juga kedatangan orang di rumah, jadi alasan korona untuk tidak menerima tamu sangat pas untuk aku πŸ˜› dan yang kedua emang rumah aku gak terlalu banyak tamu seh, hahahahaha.

Tidak mempersiapkan rumah dan tidak menerima tamu ternyata menyenangkan untuk aku loh! Aku masih suka seh kalau mengunjungi rumah rumah orang, apalagi yang temen-temen akrab, jadi tetap kalau lebaran aku suka jalannya, hahaha. Tapi tahun ini aku jadi mikirin bagaimana kalau tahun depan aku lebarannya di luar negeri aja sekalian biar lebih seru! Aku tahu seh ini bakalan susah banget terwujud karena suami itu yang ngurus sholat ied untuk se Pontianak raya. Tapi siapa tahu dapat cuti kan lumayan πŸ˜›

So, begitulah cerita-cerita aku tentang Ramadan dan Iedul Fitri 1441 H tahun ini. Gak begitu berkesan, tapi lumayan berhasil dalam hal capain-capaian yang diinginkan. Terutama untuk si K seh.

Jadi apa kabar kalian semuanya?

4 Comments Add yours

  1. Kabar baik..berusaha tetap normal ditengah new normal hahaha…πŸ˜…

    1. niee says:

      Iya ya, semoga kita semua tetap sehat ya mbak πŸ™‚

  2. zilko says:

    Karena corona Ramadan dan Idul Fitri tahun ini jadi “beda” dari biasanya ya Niee. Di satu sisi jadi “unik” dan “berkesan” sih ya, hehehe…

    1. niee says:

      iya ko, untuk aku yang gak terlalu suka “bersilahturahmi” jadi enak, hahahaha. Tahun ini beneran cuma keluarga inti aja.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s