Bermain di Trans Studio Mini Pontianak


Hari jum’at tanggal 9 Februari 2018 kemaren tetiba aja aku denger kabar bahwa Transmart Pontianak lagi diresmikan. Emang seh beberapa waktu ada denger kabar bahwa Transmart bakalan mau buka, tapikan tahun baru kemaren pas aku lewat gedungnya masih dibangun gitu. Ini beneran Transmart yang itu buka? Atau yang lainnya? Aku jadi gak yakin sendiri.

Setelah beberapa saat mendapatkan beberapa temen udah selfie-selfie di Trans Studio Mininya, aku baru yakin deh emang Transmart itu yang buka. Tapi kok cepet banget yak? :think:

Saat tahu Transmart udah buka, aku langsung ngabari si abang suami buat ngajakin pergi ke sana. Dan tentu saja ditolak mentah-mentah sama abang. “Pasti rame banget!” katanya protes.

Emang seh pastinya sesuatu yang baru itu akan rame sekali dikunjungi. Apalagi aku banyak denger dari orang yang udah pergi ke sana ada yang pisah sama suaminya segala. Ada juga yang ibu-ibu hamil yang sesak dan tiba-tiba mau melahirkan! Serem yak.

Etapi si Irni tetep aja pengen pergi, hahahaha. Karena belum disetujui sama si abang suami, akupun langsung melakukan pendekatan sama si K. Aku lihatin video orang yang lagi maen roller coaster dan bilang kalau itu ada di Mall baru deket sama bandara. Eh dianya langsung pengen pergi dan minta sama papanya, hahahaha. Kalau anak yang udah minta, si bapak gak bakalan nolak kan yak πŸ˜›

Tentu, perginya aku pake strategi dong. Karena buka mall jam 10, aku berencana perginya jam 10 juga (mall nya cuma 10 menit dari rumah) dan niatnya bakalan pulang jam 12 sebelum orang pada rame berdatangan.

Apakah strategi ini sukses? Ternyata gak terlalu sukses saudara-saudara! Pas kita di depan pintu masuk mall nya ternyata parkiran mobilnya tutup! Padahal antrian mobil yang mau masuk udah mengular aja. Si K yang lihat kita berbelok lagi udah mau nangis karena gak jadi ke mall barunya πŸ˜›

Disepanjang jalan didekat mall sangat banyak mobil parkir di bahu jalan. Ada juga tanah lapang di seberang Transmartnya dijadikan laham parkir mobil dan itupun udah mau penuh! Bener-bener deh orang Pontianak kurang hiburan πŸ˜›

Akhirnya kita muter lagi, nyoba balik lagi ke mall kali-kali bisa masuk ke parkiran mall. Kalaupun gak bisa lagi, aku dan K bakalan turun di lobi dan si abang akan memarkirkan mobilnya ntah di mana. Tapi rezeki si K anak sholehah deh, eh pas di depan mall pas banget pintu parkir mobil baru dibuka, langsung deh kita masuk (kita ada ketemu temen di dalem Transmartnya yang cerita kalau dia parkir mobil di restoran yang jaraknya sekitar 300 meter dari Mall, gilak!)

Menurut aku, pembukaan Transmart ini rada dipaksakan. Entah apa yang menjadikan mereka pengen banget segera buka Mall ini. Mungkin dalam rangka menyambut imlek yang merupakan momen wisatawan berbondong-bondong ke Kota Pontianak.

Pemaksaan ini terasa banget dengan masih banyaknya para pekerja yang hilir mudik disekitaran TransMart. Lahan parkir untuk mobilnya juga gak ada dan masih hanya dijejerkan di lahan kosong di belakang Mall. Semoga saja bangunan utama yang sudah diisi bener-bener udah sempurna pengerjaannya yak >.<

Masuk dari belakang, di lantai bawah kita akan menemui jejeran tempat makan. Bedanya Transmart dengan Mall kebanyakan adalah tempat makan yang ada di Transmart 70%nya adalah tempat makan lokal khas Pontianak. Jadi yang mau ke Pontianak dari luar kota gak perlu bingung lagi deh mau makan ke mana, tinggal ke Transmart udah lengkap semuanya. Makanannya itu seperti Bubur Pedas, Chaikue, bahkan Kopi Aming yang terkenal itupun (karena didatangi oleh Jokowi) ada di Transmart, salut!

Tapi sayangnya, di lantai 1 dan 2 adalah lantai Carefour yang menjual pakaian dan kebutuhan rumah tangga tampak masih sangat berantakan. Orang lalu lalang hilir mudik tanpa kejelasan ini jalannya mau ke arah mana. Kalau mau belanja itu harus ke mana dulu dan kasirnya di mana juga aku gak kelihatan loh. Aku sendiri seh gak singgah buat belanja, tapi langsung ke lantai 3 nya menuju ke Trans Studio Mini.

Pas masuk ke Trans Studio mininya, wuiiihhh, rameeee banget! Kita aja kebingungan harus mulai jalan dari mana, harus beli apa untuk bisa main (pake tiket atau pake kartu) dan di mana letak loketnya. Tanya-tanya sama satpam, akhirnya dapet juga kita loket pembelian kartunya. Langsung deh abang beli dua kartu dengan mengisi masing-masing 100k.

Seingat aku, kalau di Trans Studio Bandung itu paket tiket yak. Jadi hanya orang yang bener-bener pengen main ke Theme Parknya aja yang bisa masuk. Kalau Trans Studio Mini ini aku ngerasain kayak Amazon aja, cuma lebih gedean dikit. Sayang banget emang. Coba aja masukkan model harus beli tiket dulu, pasti pengunjungnya bakalan lebih teratur dan tertata.

Setelah beli kartunya, kita langsung menuju ke wahana yang udah diincer K untuk mainnya, apalagi kalau bukan roller coaster. Si K sendiri udah pernah main roller coaster di Everland kemaren yak, dan dia suka banget. Makanya dia pengen banget maen roller coaster lagi. Etapi ternyata roller coaster di Trans Studio Mini ini si K gak bisa naik karena tinggi minimal yang dibolehin adalah 120 cm, sedangkan si K tingginya baru 105 cm >.<

Baca juga : Autumn Trip Korea : EVERLAND

Untung anaknya rela aja gak boleh main roller coaster dan mau maen permainan lain. Kalau aku lihat, permainan yang model Theme Park di Trans Studio Mini Pontianak ini jumlahnya cuma 6 jenis. K sendiri main 4 jenis permainan yaitu kereta putar, pesawat terbang, mobil kayak bom-bom car gitu dan mendayung.

Sayangnya lagi, untuk permainan Theme Park ini fasilitas untuk antriannya sangat kurang banget untuk aku. Seharusnya kan line antrian itu panjang dan berkelok ya, agar jika terjadi antrian yang panjang gak ada orang yang bisa menyalip antrian. Di Trans Studio Mini Pontianak ini line antriannya sangat pendek, bahkan bisa dikatakan hampir gak ada. Jadi beberapa kali antrian aku disalip sama orang :angry: Manalah petugasnya gak sigap menanggapi orang-orang nakal seperti itu. Untungnya si K udah khatam masalah antrian ini karena udah sering antri mulai dari Disneyland, Legoland sampai Everland kemaren. Jadi dia gak pernah protes atau bosen selama mengantri.

Baca : Bermain di Legoland Johor Bahru, Malaysia

Si K menunggu antrian dengan sabar

 

Tapi pada dasarnya seh si K seneng banget main di sini. Karena Pontianakkan belum punya Theme Park sebeumnya. Jadi walaupun mini udah bisa memuaskan si K yang seneng banget main permainan seperti ini. Semoga aja manajemen Trans Studio Mini lebih menata lagi tempatnya dikemudian hari agar lebih menyamankan pengunjung yang emang niat bermain di sini.

Selamat weekend semuanya. Mau ke mana weekend besok? πŸ˜€

Autumn Trip [Korea] : Nami Island


Sebelum baca tulisan ini, baca juga cerita sebelumnya di #Autumn trip Korea Selatan si Niee yak :mrgreen:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : N-Seoul Tower, Itaewon dan Myeongdong Street
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Gyeongbokgung Palace dan Cheonggyecheon Stream
  7. Autumn Trip [Korea] : Coex Mall, Bukchon Hanok Village dan Dongdaemun Design Plaza
  8. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  9. Autumn Trip [Korea] : Pulang ke Pontianak

***

Nami Island adalah detinasi terakhir kami untuk liburan di Korea Selatan Kali ini. Keesokan harinya aku udah pulang dan paginya hanya akan jalan-jalan santai di tempat yang dekat dengan hotel aja (Baca bagian 7). Rasanya mau nulis ini juga rada baper. Karena, kalau tulisan seri Korea Selatan ini selesai di blog berarti selesai pula fokus aku ke Korea Selatan. Biasanya, kalau udah selesai nulis perjalanan di blog, aku bakalan fokus ke perjalanan selanjutnya dan untuk sementara melupakan trip sebelumnya. Ya, tapi walaupu begitu, trip selanjutnya pasti lebih seru daripada trip Korea ini kan yak :mrgreen:

Mendengar Nami Island, sebenarnya yang ada dibayangan aku hanyalah tempat syuting Drama Korea Winter Sonata. Seharusnya lebih pas ke sini disaat winter yak, biar lebih terasa aura dramanya πŸ˜› Tapi gak papa lah, autumn juga seru kok ke sini. Yang aku inget dari Nami Island ini juga adalah pemeran cowok dan ceweknya bolak balik naik kapal ferry buat pindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya dan beberapa kali mereka singgah di Nami.

Nami sendiri adalah sebuah pulau kecil di tengah sungai. Membayangkan Nami bisa tersohor gini hanya karena sebuah drama korea aku kagum juga loh. Masalahnya adalah di Kota Pontianak sendiri punya pulau persis nami gini di tengah Sungai Kapuas. Tapi sayangnya potensi pariwisata ini gak digarap sama Pemerintahnya. Padahal kalau nebeng nama Nami Island aja pasti udah banyak wisatawan yang bakalan pergi ke sini. Misalnya dibuat “Pulau Batulayang, Nami Island from Borneo” gitu, hahahahaha. Ah, tapi ya sudahlah. Lupakan dengan Batulayang, sekarang saatnya cerita tentang Nami Island πŸ˜€

Nami Island

Niat awalnya aku mau dateng ke Nami ini pagi-pagi banget, soalnya selain ke Nami kami juga berniat pengen ke Petite France yang lokasinya satu daerah dengan Nami. Tapi pas hari H kejadiannya sama aja, pagi-pagi heboh dengan acara masak dan sarapan si K yang akhirnya baru bisa turun dari hotel jam 10an.

Dari stasiun subway di dekat hotel, kami langsung menuju ke stasiun Yongsan untuk naik ITX ke Gapyeong. Sebenarnya bisa seh terus-terusan naik subway aja sampai ke Gapyeong, tapi aku trauma dengan jauhnya lokasi dan naik turun subway yang sangat menyita waktu seperti kejadian pas ke Everland tempo hari. Jadi jalan amannya adalah kami naik ITX.

Dari Yongsan ke Gapyeong menggunakan ITX memerlukan waktu kurang lebih 30 menit. Aku sendiri beli tiket ITXnya gak pesan online, tapi beli ditempat. Alasannya seh karena kami takut kalau udah beli online dan kita gak tepat waktu sampai di stasiunnya, tiket kita bakalan hangus, kan sayang banget. Beli tiket ITX di stasiun Yongsan itu mudah kok karena banyak loketnya. Masalahnya itu pas kita mau balik dari Gapyeong kita sama sekali gak ketemu loket yang akhirnya harus beli tiket di mesin. Manalah gak ada pilihan mesinnya yang berbahasa inggris jadi agak kagok. Untung karena lihat kita kebingungan ada petugas yang dateng buat bantuin πŸ˜€

Karena beli ditempat kita jadi gak dapat tempat duduk. Jadi kereta ITX ini ada beberapa gerbong yang ada tempat duduknya dan ada gerbong yang tidak ada tempat duduknya. Dua kali naik pulang pergi kita selalu gak kebagian tempat duduk. Perginya seh masih lumayan karena masih ada dua tempat duduk yang akhirnya dikasih ke aku karena orang Korea kan baik baik sama turis :P, tapi pulangnya kita gak dapat tempat duduk sama sekali, jadi lumayan juga >.<

Sesampainya di Gapyeong, keluar stasiun kita langsung menuju ke tempat pemberhentian busnya. Ada shuttle bus untuk ke Nami Island dari stasiun Gapyeong yang beroperasinya setiap satu jam sekali. Rezeki si K anak sholehah deh, pas kita dateng pas pula busnya dateng dan aku langsung masuk ke dalam bus yang mana harga tiketnya adalah 6000 WON untuk tiket return. Jadi nanti pas pulang kita gak perlu bayar lagi asalkan tiketnya masih kita pegang. Bus ini berhenti dibeberapa terminal termasuk Nami Island, Petiti France dan Morning Calm.

Tiket Masuk ke Nami Island

Seperti yang udah sering diceritakan seantero blog, bahwa untuk masuk ke Nami Island ini kita perlu beli tiket yang mereka namain Visa gitu. Masuk ke Nami selayaknya kita masuk ke negara baru lagi kali yak maksudnya πŸ˜› Harga “visa” ini sendiri adalah 8000 WON udah termasuk biaya naik ferry dari dan ke Nami Island.

Suasana di Ferry Penyeberangan

Hebatnya Korea ini gak setengah-setengah buat ngegarap potensi pariwisatanya. Walaupun yang mau berkunjung ke Nami ini ruame banget, tapi kita gak akan dibuat menunggu lama karena Ferrynya datang setiap 15 menit sekali. Setiap naik ke Ferry akan ada petugas yang dengan cekatan menghitung jumlah penumpang yang masuk ke dalam Ferry. Jadi gak akan ada kejadian ferrynya terlalu penuh sehingga menyebabkan kejadian yang tidak dikehendaki.

Ramenya yang pengen ke Nami Island
Pintu gerbang menuju ke Nami Island

Ngapain aja di Nami Island?

Kalau aku niat awal ke Nami Island selain foto-foto adalah maen-maen daun, hahahahaha. Ya namanya juga anak Pontianak yang gak pernah ketemu dengan musim gugur ya, pasti heboh banget hanya sekedar bisa melihat daun-daun yang berubah warna dan berguguran di tanah. Pas mau ke Nami ini dan ditanyain si K kita mau ke mana aja aku jawabnya kita mau ke tempat si K bisa maen-maen daun sepuasnya! Karena si K ini emang anaknya penggemar daun berat, jadi mendengar ini dia langsung seneng dan semangat dong yak.

Nami ituh, indah banget yaaa!! Ya ampun, gak berhenti aku berucap syukur bisa sampai ke Korea ini. Merasakan musim yang gak pernah kepikiran buat aku rasakan ini. Karena dari dulu emang niat pertama adalah merasain salju duluan. Siapa sangka nyatanya aku bisa merasain suasana Autumn yang indah banget ini duluan. Gak pernah menyesal deh aku memilih ke Korea pas Autumn seperti ini. Dan kalau ada rejeki dan waktu dikemudian hari aku pengen banget balik ke Korea untuk merasain Autumn lagi! (Setelah merasain winter dan semi tentunya πŸ˜› )

Kami bertiga memulai perjalanan dari jalan di tengah peta itu. Kalau gak salah namanya jalan apel (bener gak yak? πŸ˜› ). Dari jalan apel (yang gak aku konfirmasi kebenaran namanya πŸ˜› ) tinggal lurus aja mengikuti jalan. Gak perlu lagi deh lihat-lihat peta lagi.

Disepanjang jalan kita akan disuguhi dengan pohon-pohon! Hahahaha. Iya loh di Nami ini rasanya aku gak ketemu hal lain selain pohon πŸ˜› Jadi mikir kalau kita datang ke sini pas musim semi atau musim panas bakalan membosankan ke sini karena pohonnya bakalan hijau semua πŸ˜›

Disepanjang jalan ada banyak lahan-lahan kosong yang dapat kita gunakan untuk duduk-duduk santai untuk piknik dan main-main. Di sinilah kami bertiga biasanya singgah hanya untuk main-main bubble dan main lari-larian bareng K. Duh, si K kesenangan banget deh sama tempat seperti ini. Berandai di Pontianak ada lahan kosong seperti ini buat dijadikan tempat piknik dan maen-maen bola pasti seru banget yak (kemudian membayangkan panasnya Pontianak lalu gak jadi mau piknik πŸ˜› ).

Setelah beberapa waktu berjalan sambil menikmati pohon dan daun, akhirnya kita sampai juga ditempat fenomenal yang menjadi poin penting di pulau ini. Apalagi kalau bukan patung winter sonata yang terkenal, hahahahaha.

Awalnya aku gak tertarik buat berfoto di patung itu ya. Soalnya pada dasarnya aku bukan penggemar berat drama korea winter sonata ini. Pemainnya aja aku gak tahu siapa dan perannya juga aku lupa namanya πŸ˜›

Tapi pas si K lihat patung itu tiba-tiba aja dia nyeletuk “Mama dan Papa foto di sana ya, peluknya juga gitu, nanti Katniss fotoin”. Eyalah, mumpung anaknya berbaik hati mau fotoin emak bapaknya berdua ya hayukin aja dah :mrgreen: (Tapi fotonya gak diupload di sini ah πŸ˜› )

Dan karena udah bersedia jadi modelnya si K, langsung dong aku sodorin si K buat berfoto juga di depan patungnya. “Kan mama papa udah, giliran Katniss ya”, kataku. Eh, anaknya mau! Seneng deh, hahaha.

Jalan sedikit dari patung Winter Sonata sampailah kita dititik tengah dan pusat dari Nami Island ini. Awalnya aku penasaran banget dengan lokasi pohon-pohon gede di kiri kanan yang dijadikan objek foto seantero umat yang datang ke Nami Island ini, kok ya akunya gak ketemu. Ternyata oh ternyata lokasinya itu di pusat pulaunya.

TAPI jangan berharap deh bakalan dapat foto kece seperti yang terpampang di poster yak. Karena yang mau berfoto di sini rame banget! Kecuali kalian rela menunggu dan gak sambil jagain anak yang lagi pecicilan banget lari-larian ke mana-mana sambil mungutin daun deh baru bisa dapat πŸ˜†

Foto gagal di tempat fenomenal

Si K susah banget buat diajak foto dengan latar pohon-pohon gede ini, karena di depan lokasi ini ada patung yang sangat disukai K dan untuk beberapa saat dia sangat takjub dengan patung itu. Apalagi kalau bukan patung di bawah ini

“Mama, lihat abangnya mau nenen sama mamanya ma”, kata si K dengan hebohnya. Eniho, ini patung melambangkan apa seh? Ada yang tahu gak? Aku soalnya penasaran banget kenapa bisa ada patung model beginian di pulau ini >.<

Setelah puas berkeliling Nami Island, akhirnya kita istirahat juga untuk makan siang yang udah kesorean. Kalau selama ini susah banget buat nyari makanan halal yang pas dilidah aku yang katrok ini, beda dengan di Nami. Di sini ada beberapa restoran yang menyediakan makanan halal. Aku sendiri kemaren makan di Asian Cuisine yang makanannya enak enak! Suka deh. Di restoran ini juga menyediakan mushola plus perlengkapan sholatnya. Pokoknya gak perlu kawatir deh kita selama di Nami Island ini.

Kenyang makan, foto-foto lagi bentara dan kita langsung menuju ke dermaga untuk pulang. Waktu itu jam menunjukkan pukul 16.00 dan udah ada antrian parah untuk masuk ke ferrynya >.< Padahal ferrynya udah 10 menit sekali jalan loh, tetep aja kita perlu nunggu 1 jam lebih sampai bisa naik ke dalam ferry.

Sampai di seberangnya udah jam 5 dan cari-cari informasi katanya gak bakalan sempat kalau mau ke Petite France lagi karena jam tutupnya pukul 18.00. Huwaaaaa, aku sedih πŸ˜₯ Petite

Tapi mau bagaimana lagi ya, kalau emang dipaksain ya gak bakalan sempat juga dan kebetulan si K udah sangat rewel karena kecapean. Akhirnya kita memutuskan untuk udahan aja dan balik lagi menggunakan bus menuju stasiun Gapyeong dan kembali menggunakan ITX ke Seoul.

Bersambung…

Cerita Weekend Kemaren


Kemaren, kemarennya lagi 😝

Beberapa minggu yang lalu miss K di sekolah bilang ke aku kalau akan ada Kinderfield Champions di sekolah. Aku seh sebenarnya udah lihat posternya lebih lama lagi di IG Kinderfield pusat. Aku ngarepnya seh Pontianak berpartisipasi ke Kinderfield pusatnya. Jadi yang juara 1-3 gitu diikutkan ke Jakarta. Tapi ternyata gak. Jadi masukan juga aku ke sekolahnya. Kan lumayan aku bisa sekalian ke Jakarta kalau si K mewakili sekolahnya *eh 😝

Miss Y ngasih tahu kalau ada beberapa kategori yang akan dilombakan. Kalau gak salah ada 7 kategori gitu deh. Dia juga menanyakan si K mau ikutan yang mana? Ditanyain gitu aku balik nanya sama Miss Y dan Miss D, kalau K cocoknya ikut kategori apa? Kan males juga yak ikutan tapi si K nya gak nguasai bidang itu. Terus Missnya bilang K baik disemua bidang, tapi mereka nyaranin untuk ikut Montessori Challange dan Coloring. Karena udah disaranin gitu aku ikut aja, pluss aku tambah fun race karena si K ini jago banget lari (sebenarnya ada pilihan fun sport, tapi aku mikirnya si K lebih suka lari daripada sport lainnya).

Waktupun berlalu dan tibalah hari H Championsnya. Kegiatannya itu dimulai dari hari Kamiss sampai hari Sabtu. Untuk jadwal lomba K sendiri adalah hari Kamis untuk Coloring, hari jumat untuk Montessori Challange dan hari sabtu untuk Fun Race. Untuk hari kamis dan jumat masuk sekolah seperti biasa jadi gak perlu didampingi sama parents.

Pulang sekolah aku tanyain dong hari kamisnya si K ngapain? Dia jawab belajar Coloring. Tapi belajarnya di Gym Room dan dia gak suka karena gabung sama anak KG katanya. Ini anak gak tahu ternyata dia lagi ikutan lomba 😝

Hari jumatnya pas jemput si K, Miss D ngasih tahu kalau kita harus datang ke sekolah besok. Aku seh iya aja karena emang jadwal K buat Fun Race. Di mobil aku tanyain lagi tadi ngapain aja di Sekolah sama K. Katanya dia Montessori tapi gak di Montessori Room, dan dia gak suka juga karena gabung sama Kiddy 2 Red. Duh nih anak πŸ˜…

Habis nganterin si K ke rumah Mbahnya dan aku balik kantor, Miss Y ada whatsapp aku yang bilang bahwa K juara 3 Coloring dan juara 1 Montessori Challange. Wah, aku langsung kesenangan! Hahahaha. Ini pertama kalinya si K ikutan lomba dan menang pula! Walaupun cuma tingkat sekolah tapikan lumayanlah ya. πŸ˜† Aku langsung bilang si K kalau besok dia bakalan dapat trofi dua buah. Denger gitu dia protes gak mau dua, dia mau trofinya satu aja πŸ˜ͺ

Hari sabtupun tiba. Karena jadwal lomba K itu jam 9.30am jadinya sebelum sekolah kita sarapan dulu di Soto Safei. Lumayan sejak beberapa bulan lalu si K udah doyan sama soto, jadi setiap satu bisa jadi kegiatan rutin kita sarapan di luar bertiga. Jadi pagi pagi gak sibuk masak lagi emaknya, hahahahahaha.

Btw, ini foto fotonya nyobain kamera baru Fujifilm xa3. Hasilnya emang memuaskan banget yess. Dibanding dengan kamera aku yang lama beda banget. Bahkan foto foto aku di Korea kemarem terlihat jelek dibandingkan dengan hasil foto fujifilm ini. Sayang belinya udah pulang ngetrip πŸ˜ͺ

Selesai sarapan, kita ke kantor papa K bentar dan cuss ke sekolah. Kita sampai di Sekolah K itu jam 9an dan ternyata masih sepi dong. Karena Fun Race itu lombanya di luar jadi kita disuruh tunggu di luar dan membuat K agak bete. Akhirnya kita putuskan untuk nungguin di Mobil aja sambil ngadem di AC πŸ˜†

Jam 10an si K baru dipanggil buat lomba. Pertama para Miss ngajarin dulu gimana tata cara lombanya. Dan aku baru ngeh kalau Fun Race ini lombanya bareng parents loh! Aku kirain si K disuruh kejar kejaran nangkap apa gitu. Bahkan si K pernah cerita kalau Fun Race itu ambil bendera dari botol dan masukin bendera ke botol kosong lainnya. Aku jadi menyesal gak milih Fun Sport aja πŸ˜“

Lombanya sebenarnya simpel. Pertama anak bakalan lari ke arah parentsnya. Kemudian berdua dengan anak, parent bakalan jalan mudur ke belakang dengan posisi kaki anak di atas kaki parentsnya. Setelah sampai diujung, kita harus berjalan lagi sambil keluar masuk lingkaran gitu. Dan yang terakhir kita disuruh buat minum air mineral sampai habis.

Seluruh kegiatan itu dihitung berapa lama untuk menentukan pemenangnya. Yang paling cepat adalah yang jadi juara. Hasilnya gimana? Tentu saja aku kalah dong! Hahahahaha. Emak K ini paling gak suka olahraga dan sejenisnya ya karena rmang gak bisa. Tapi walaupun kalau si K kayaknya seneng karena bisa lomba bareng emaknya. Jadi lumayan lah ya πŸ˜†

Selesai lomba kita nunggu lagi buat pembagian trofi. Nunggunya lagi lagi lama karena masih ada beberapa kategori yang dilombakan. Hampir sejam gitu deh kita nungguinnya. Ntar aku mau ngasih masukan buat sekolahnya aja deh biar kalau acara seperti ini jadwalnya diatur lebih baik agar anak anak gak terlalu nunggu lama. πŸ€”

Setelah nunggu beberapa lama, akhirnya acara pembagian trofipun dimulai. Mulai dari kategori di Kiddy 1. Pas lihat pembagian ini kelihatan banget si K sangat nungguin banget namanya disebut. Dan beneran pas namanya disebut untuk ngambil trofi kategori Montessori Challange dia langsung semangat, hahahaha.

Masih ada satu kategori lagi kan ya yang perlu si K ambil trofinya. Etapi pas aku bilang tunggu dianya gak mau loh! Si K langsung berlarian di ruang Gym Room tempat pembagian trofi itu buat main main sama temannya. Pas namanya dipanggil lagi buat ambil trofi Coloring dianya mutung gak mau, hahahaha. Lumayan lama juga aku bujukin biar dia mau ambil trofinya. Missnya K sampai cari cari K karena udah dipanggil beberapa kali tapi gak maju πŸ˜“ Akhirnya kita bilang ke K kalau dia mau ambil trofinya, balik dari sekolah ini kita bakalan ke Mall, dan berhasil! Dia mau ambil trofinya walaupun dengan sedikit cemberut, duh, hahahahaha.

Sorenya nenek K dateng ke rumah kita dan dengan bangganya si K lihatin trofi yang dia dapat. Pas neneknya nanyain K juara apa, dia jawabnya juara lomba lari sama mama dan juara nonton anak nyanyi dong (karena setelah Fun Race kita nonton anak anak yang lagi lomba nyanyi), hahaha parah! Si K belum ngerti konsep lomba deh kayaknya πŸ˜…

Mumpung si nenek lagi nginep di rumah kita, keesokan harinya kita ajakin jalan ke taman paling baru dan lagi ngehits di Pontianak.

Namanya taman Untan karena lokasinya ada di Kampus Untan. Suka deh Pontianak makin banyak taman taman untuk masyarakatnya. Jadi kita bisa juga ngelakuin kegiatan luar rumah dan luar Mall. Walaupun biasanya untuk aku palingan cuma bertahan beberapa bulan aja ke taman ini. Ujung ujungnya balik lagi ke Mall. Hahahahahaha. Dan hari ini Transmart baru grand opening di Pontianak! Nambah lagi tongkrongan Mall aku deh 😝

Segitu aja cerita kita untuk weekend 2 minggu yang lalu. Minggu lalu kita gak kemana mana karena si K tiba tiba demam dan akhirnya gak sekolah hari seninnya. Padahal dia ada jadwal fieldtrip di sekolah buat ke Vihara, Mesjid dan Gereja. Sayang banget deh gak ikutan. Tapi mau gimana lagi kan yak kalau lagi sakit πŸ˜ͺ

Selamat weekend semua. Bye

Autumn Trip [Korea] : Coex Mall, Bukchon Hanok Village dan Dongdaemun Design Plaza


Sebelum baca tulisan ini, baca juga cerita sebelumnya di #Autumn trip Korea Selatan si Niee yak :mrgreen:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : N-Seoul Tower, Itaewon dan Myeongdong Street
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Gyeongbokgung Palace dan Cheonggyecheon Stream
  7. Autumn Trip [Korea] : Coex Mall, Bukchon Hanok Village dan Dongdaemun Design Plaza
  8. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  9. Autumn Trip [Korea] : Pulang ke Pontianak

***

Aduh, kok ya gak selesai-selesai ini yak aku nulis cerita tentang trip ke Korea, hahaha. Tapi biarin deh yak, biar selalu ada ide cemerlang buat ditulis di blog πŸ˜›

Hari ketujuh kita di Korea. Kalau dilihat dari itinerary yang kita buat seharusnya aku ke Nami Island hari ini. Tapi kebiasaan aku dan abang suami kalau lagi jalan adalah selalu memperhatikan benar soal cuaca. Ini sangat membantu banget loh btw. Karena memperhatikan cuaca ini, aku dapat menghindari daerah-daerah yang berpotensi hujan. Apalagi aplikasi prakiraan cuaca sekarang udah keren banget kan yak, udah bisa memprediksi cuaca perdaerahnya, gak satu kota aja.

Pas malam-malam sebelumnya kita lihat lagi prediksi cuacanya, eh daerah Nami diprakirakan hujan. Hujannyapun sangat lebat dan mungkin ada angin kencang. Namikan taman-taman gitu kan, jadi gak lucu kalau kita hujan-hujanan di sana. Jadilah kita ganti haluan. Karena gak jadi ke Korean Folk Village (baca bagian 5), akhirnya kita menggantinya dengan yang mirip-mirip dikitlah ke Bukchon Hanok Village.

Karena cuma akan ke daerah Bukchon yang deket, jadi kita masukin juga beberapa tempat yang lainnya lagi. Aku masukin salah satu list tempat yang aku pengen pergi, yaitu Rumah Goblin. Soalnya sering lihat orang foto-foto di depan kampus itukan aku juga mau. Si abang masukin Coex Mall, karena katanya dia penasaran kok ya kita jauh-jauh ke Korea gak ada masuk satu mall sama sekali. Lah iyalah bang, kalau mau ke Mall mah ke Jakarta aja itu banyak yang lebih gede πŸ‘Ώ

Pertama lokasi yang kita tuju adalahΒ  Rumah Goblin yang tak lain dan tak bukan adalah berada di Komplek Duksung Women University. Ke sini gampang kok. Cuma perlu naik subway ke Anguk Station (line 3) dan keluar melalui exit 4 (kalau kalian membawa anak dengan stroller aku saranin keluar dari exit 5 aja karena ada liftnya).

Dengan semangat 45 aku berjalan ke arah yang ramai dituju sama orang. Deretan bangunan Hanok udah terpampang yang membuat aku makin semangat. Ya, gak sempat wisata drama korea selama liburan ini paling gak bisa dong punya satu foto disalah satu drama favoritkan yak.

Etapi pas sampai dipintu masuknya kok banyak rombongan yang berhenti. Pas pengen masuk lagi ke dalam kok ya pintu masuk kampusnya ditutup gitu. Setelah celingak-celinguk mencari maksudnya, ketemulah sama tulisan di bawah ini

Iyaaaa, gak boleh masuk kakak! Ditulisannya dijelasin karena ini komplek bukan cuma universitas, tapi ada SD-SMP dan SMAnya juga dan ternyata kepopuleran drama Goblin membuat serta merta orang-orang berbondong-bondong ke sini dan membuat keriuhan dan menggangu kenyamanan anak-anak itu bersekolah, jadilah kebijakan melarang masuk orang-orang untuk berfoto ini dibuat. Aku sedih kakak πŸ˜₯

Manalah si abang terus-terusan ngeledek lagi selama perjalanan ke Bukchon, aku jadi makin gemes dan kesal. Huh! Si K yang gak tahu apa-apa jadi banyak tanya. “Kenapa Ma? Ada apa Ma?” Yang sininya cuma bisa manyun >.<

Saking penasarannya hari terakhir aku di Korea, aku dateng lagi loh ke sini. Mikirnya mungkin kalau hari libur kampusnya buka dan boleh buat foto-foto. Eh, bukannya buka, malah lebih parah pintu depannya udah langsung digembok. Pupus sudah harapanku buat foto-foto di rumah goblin. Hiks. πŸ˜₯

Bukchon Hanok Village

Salah satu gang yang ada di Bukchon Hanok Village
Salah satu gang yang ada di Bukchon Hanok Village

Lokasi Bukchon Hanok Village ini deket banget dengan Rumah Goblin. Stasiunnya sama, cuma beda exit aja. Kalau kita dari Rumah goblin tinggal jalan lurus aja ke kanan, terus nyebrang diperempatan lurus lagi, ntar ketemu sama satu gang kecil yang banyak orang-orang berjalan ke situ dan banyak yang pake Hanbok, nah berarti kita udah sampai di lokasi Bukchon Hanok Village :mrgreen:

Bukchon Hanok Village sebenarnya bukan tempat wisata. Ini cuma komplek perumahan yang terdiri dari beberapa blok di mana perumahan itu masih bernuansa tradisional Korea banget. Rumah-rumah tradisional ini dimiliki oleh orang pribadi, jadi kita harus sadar diri juga kalau jalan di sini jangan ribut dan mengganggu orang yang berada di dalam rumah. Lah wong kalau ada anak-anak maen petasan waktu lebaran aja kita gak suka kan yak di depan rumah kita, apalagi ini yang didatangi orang sepanjang tahun. Pasti udah pasang kedap suara kali ya di dalam rumahnya πŸ˜›

Bukchon Hanok Village
Bukchon Hanok Village
Bukchon Hanok Village

Kalau semuanya rumah pribadi, terus mau selfie-selfie di dalam rumahnya gimana dong?

Oh tenang, walaupun ini kompleks perumahan pribadi, tapi disetiap beberapa meter ada rumah yang menyediakan toilet umum untuk para turis yang kebelet pipis. Nah kalau ketemu sama rumah yang ada tanda Toilet umumnya masuk aja walaupun kamu gak mau pipis, karena itu adalah kesempatan bagi kita untuk bisa foto-foto di area rumahnya. Bahkan beberapa rumah membuka pintu-pintu rumahnya sebagian untuk kita bisa foto-foto loh. Dan semua itu gratis tanpa penghuninya minta imbalan sama sekali. Ah, aku suka deh soal keramahan orang Korea dengan turis seperti ini πŸ™‚

Coex Mall

Setelah puas keliling di Bukchon Hanok Village, kita langsung cuss menuju ke Coex Mall. Tujuan aku ke sana adalah mau cari makan makanan yang enak biar bisa makan banyak πŸ˜› Iya, selama aku di Korea Selatan ini aku kok rasanya kurang beruntung mendapatkan makanan yang sesuai selera aku. Apalagi kalau bulan makanan Indonesia, hahahaha. Di Busan aku tersesat dulu baru dapet makan. Tigakali nyari makan dapetnya restorannya tutup, satu kali di Itaewon yang akhirnya makan restoran halal manapun yang rasanya biasa aja. Satunya udah jauh-jauh naek bis, pas sampe restorannya tutup juga. Terakhir pas aku dari Gyeongbukgung sebelum ke Stream kami nyari makan dulu naek bus. Udahlah salah berentikan busnya yang sampai harus berjalan kaki hampir sekilo, eh pas sampai ditempatnya, jangankan tutup, gedungnya juga udah mau diroboh >.< Bener-bener buat itinerary yang gak akurat itu sangat menyesatkan!

Coex Mall ini di daerah Gangnam. Awalnya aku mau cari Patung Tangan Gangnam yang terkenal itu. Tapi gak jadi karena males πŸ˜› Cara buat ke sini gampang kok. Tinggal naek subway line 2 kemudian turun di Stasiun Samseong exit 5 atau 6. Semingguan di Korea Selatan rasanya baru di sini aku ketemu sama Oppa-Oppa yang mukanya lumayan ganteng dan cewek-cewek Korea yang cantik-cantik. Mungkin daerah asal juga mempengaruhi tingkat kecantikan di sini πŸ˜›

Ketemu perpustakaan gede di Mall. Keren banget deh perpustakaannya

Keliling-keliling mall nyari restoran halal yang makanannyaΒ  sesuai selera, sampailah aku di restoran Turki yang ada menu pizzanya (yang laen restoran India dan arab rata-rata makanan kari gitu kebanyakan). Kali ini ayo lupakan harga, sekarang harus makan enak dan kenyang! Hahahahaha.

Hasilnya gimana rasanya? Untungnya ENAK! Hahahaha. Gak rugi deh jadinya bayar puluhan ribu won untuk sekali makan kali ini (kemudian besok sampai pulang balik ke Indonesia makan Indomie doang πŸ˜› ) Di Coex Mall ini juga ada Mushola, jadi pas aku dan K makan, si abang sekalian bisa Sholat jama’ Dzuhur dan Ashar.

Karena udah sekalian di Mall, kita pasti langsung cari tempat yang bisa buat K main-main. Pas abang cari-cari ketemulah satu tempat mini Aquarium gitu. Tempatnya kecil seh, tapi menurut aku asyik tempatnya. Mulai masuk kita bakalan dikasih brosur yang isinya ada tempat ngecap stam gitu. Jadi selama perjalanan di dalam Aquariumnya, K sibuk lihat-lihat ikan dan nyari-nyari capnya.

Pulang dari Korea yang diceritain ke Nenek dan orang-orang lain pas ditanya soal Korea ya cuma 2: Everland dan Aquarium ini, hahaha.

Dongdaemun Design Plaza

Dongdaemun Design Plaza

Hari terakhir sebelum ke Bandara, aku, abang dan K masih sempat mampir kedua tempat. Tempat yang pertama apalagi kalau bukan rumah goblin yang ternyata tutup juga di hari minggu itu. Hiks. Tempat kedua yang aku kunjungi adalah Dongdaemun Design Plaza. Untuk bisa sampai ke sini tinggal pake subway line 2, 4 atau 5 dan turun di Dongdaemun History & Culture Park exit 1.

Pengen ke Dongdaemun Design Plaza ini hanya karena pengen foto bareng bunga mawar elektrik aja kakak! Hahahaha. Walaupun paling ok itu kalau perginya malam pas bunganya udah hidup, tapi ya gak papa deh pergi pagi. Masih kece juga kok pemandangannya πŸ˜›

Aku tuh pengen ke sini sebenarnya gara-gra nonton drama Produser yang dibintangin sama Kim Soo Hyun. Di dalam drama itu kalau gak salah mereka boleh deh masuk ke dalam taman bunganya. Tapi kok ini gak boleh ya? Aku jadi sedih πŸ˜₯

Kalau dilihat-lihat lagi, cuma bunga mati elektrik gini aja bisa jadi tempat wisata orang ya. Salut deh dengan fokusnya pemerintah Korea menata pariwisatanya. Semoga Indonesia juga bisa melakukan hal yang sama. Coba gitu buat 1-2 sinetron bagus yang menanyangkan tempat tempat kece di Jakarta aja yang buat orang tertarik ke sana. Terus dijual deh ke negara-negara tetangga. Siapa tahu laku πŸ˜›

***

Segini dulu ya ceritanya. Mudah-mudahan bisa selesaikan menulis tentang Korea ini sebelum aku pergi liburan lagi bulan April mendatang. Ntar jadi menumpuk dah tuh tulisan gak selesai-selesai πŸ˜›

bye.

bersambung..