Update Cerita Bulan Ini


Wow, ternyata aku gak ada nulis sama sekali dibulan April lalu. Aku ngapain ya? Aku juga lupa, hahahaha.

Sebenarnya, karena situasi sekarang gak akan mungkin terulang lagi (aamiiin) aku pengennya banyak-banyak nulis di blog tentang kondisi aku dan keluarga sekarang. Tapi, karena aku masih masuk kantor, dan ternyata bukannya berkurang kesibukan, aku malah makin sering bertemu banyak orang (yang gak dikenal) makanya pulang ke rumah udah lemes banget dan gak semangat untuk ngeblog. Jangankan nulis, buka dashboard aja gak pernah loh.

Makanya pas mau nulis ini, agak syok ternyata masih banyak yang berkunjung ke blog ini, bahkan beberapa hari terakhir traffiknya meningkat. Pas aku lihat, ternyata yang menaikkan trafik adalah postingan aku tentang review drama korea. Emang semua orang jadi pada nonton drama korea deh yak, hahahaha.

Tentang Katniss

Sudah dua bulan ini Katniss tidak masuk ke sekolah dan school from home. Sebenarnya pas mau mulai aku rada protes dengan guru karena gimana mau online kalau emak bapaknya masih kerja? Tapi setelah dijalani ya bisa juga walaupun dengan perjuangan yang panjang.

Anak yang biasanya sibuk dengan segala rutinitasnya sekolah, les balet, mengaji dan les piano jadi rada mati gaya aku melihatnya. Sekolah cuma 45 menit setiap harinya. Les balet udahlah aku berentikan aja. Masih ada les via zoom seh, tapi aku merasa aneh sendiri lihat belajar nari online, hahaha. Les piano masih lanjut via WA. Jadi gurunya ngasih video belajarnya setiap minggu, hasil latihannya nanti dikirim ke gurunya lagi dan akan dikomentari dan direview ulang. Sampai sekarang aku masih ikutin seh lesnya, tapi karena aku dan suami sendiri gak bisa musik jadi ini agak sulit untuk aku ngajarinnya. Ya akukan ngelesin si K piano untuk belajar langsung dengan yang profesional yak, bukan sama emak nya yang note aja kadang lupa >.< Ngajinya juga aku berentikan, jadinya lanjut ngaji sama emaknya aja. Target sebelum SD masuk quran besar kayaknya akan diundur deh menyesuaikan kemampuan emaknya mengajar yang banyak malasnya, huhuhu.

Makanya papanya akhirnya belikan si K Nitendo Swich, hahahaha. Si K sekarang kerjaannya jadi main nitendo sama buat video tiktok. Walaupun emaknya yang ujung-ujungnya nyelesaikan gamenya karena aku gemes sendiri udah lama gak main game 😛 Aku jadi ingat salah satu tujuan aku menyekolahkan si K adalah supaya dia banyak mendapat kegiatan positif di sekolah karena kalau sama emaknya yang kurang kreatif ini aku suka gak tahu lagi harus main atau ngerjain apa sama si K. Paling suka cuma main tikle-tiklean di atas tempat tidur 😛 Jadi aku berharap seh corona ini cepat selesai di Indonesia jadi si K bisa sekolah lagi.

Tentang Aku dan Kerjaanku

Dari awal virus ini masuk ke Indonesia, yang mana kantor-kantor pada Work From Home, aku dan suami gak pernah merasakan itu. Kalau sekarang seh udah gak bisa berharap lagi ya, karena waktu awal-awal dari 30 kantor yang WFH itu ada 16 kantor. Kalau sekarang malah tinggal 5 atau 6 kantor yang maish WFH, jadi gak berharap apa-apa lagi.

Alasan aku gak WFH adalah karena kantor aku adalah kantor pelayanan. TAPI, karena kantor aku kantor pelayanan jadi mengerikan seh jadinya, huhuhu.

Awal-awal masih banyak banget orang yang ngeyel dan berkeliaran di kantor dengan tidak melakukan jaga jarak apalagi pake masker. Aku ngeri sendiri lihat mereka seh. Udahlah gak kenal, berkerubung, plus pake marah-marah pula.

Untuk mengantisipasi agar orang gak berkerumun, maka kantor aku menerapkan sistem antrian online, jadi ngantrinya gak berkerumun lagi (FYI biasanya kantor aku orang pagi-pagi berebut untuk mendapatkan nomor antrian). Lah, bukannya diapresiasi gitu usahanya, malah banyak yang protes karena gak bisa antri online >.< Makin menjadi jadi pas kantor aku mengurangi jam pelayanan jadi hanya sampai pukul 12 dengan pengurangan jumlah antrian juga, makin menjadi jadilah yang protes.

Padahal udah jelas ya, kantor mengumumkan untuk masyarakat yang urgent aja yang melakukan pelayanan, kenyataannya banyak aku lihat yang gak urgent juga datang ke kantor. Pas dibilang ini untuk pencegahan COVID-19, mereka pada marah dong! Katanya pemerintah bohong aja pake alasan corona, huhuhu. Aku sungguh gak bisa berkata apa-apa lagi.

Sekarang di kantor aku makin rame, orang-orang udah gak peduli lagi sepertinya dengan corona. Jadi orang kayak aku yang masih amat sangat peduli cuma bisa menjaga diri sendiri aja karena emang gak ada peraturan yang mengikat untuk orang social distancing dan physical distancing, hmmm.

Tentang Pandemi

Wow, sebenarnya udah beberapa minggu ini aku gak ngikutin lagi berita tentang corona baik di Indonesia maupun di dunia. Biasanya setiap sore cuma ngecek jumlah kasus aja, itupun cuma jumlah kasus di Kalbar propinsi aku. Sekarang di Kota Pontianak jumlah kasusnya udah 68 orang.

Permasalahan yang ada di Pontianak dan Indonesia secara keseluruhan adalah, tracing yang gak valid dan waktu keluar hasil tes yang sangat lama.

Jadi misal si A adalah suspect corona, lalu dia diambil swab untuk tes PCR pada tanggal 1 April. Hasil tes PCR si A paling cepat akan diketahui pada tanggal 11 April, atau bahkan ada beberapa kasus yang aku kenal sendiri orangnya bisa memakan waktu sampai 1 bulan! Bayangkan berapa lama wkatu terbuang sia-sia untuk ‘hanya’ menunggu hasil.

Karena proses yang lama ini, maka para suspect (atau kalau di Indonesia istilahnya PDP) banyak yang meninggal sebelum hasil PCR nya keluar. Mereka yang belum keluar ini sudah dimakamkan dengan penanganan pasien covid-19. Padahal banyak dari mereka yang sebenarnya negatif. Berapa banyak perasaan keluarga korban yang terpukul karena proses yang lama ini.

Untuk yang positif, waktu tunggu ini juga menjadi masalah yang menyeramkan. Bayangkan dia sakitnya tanggal 20 Maret dilakukan tes tanggal 1 April, dapat hasil PCR tanggal 14 April , terus tanggal 14 April itu sebenarnya sudah membaik, jadi di swab lagi tanggal 15 April, keluar nanti swab negatif pertama tanggal 30 April, karena negatif dilakukan swab kedua tanggal 1 Mei dan keluar hasil tanggal 15 Mei. Pelru waktu 1,5 bulan untuk menyelesaikan satu kasus saja. Itu kalau orangnya sehat ya, kalau sakit parah lebih lama lagi.

Makanya aku gak mau denger denger lagi deh beritanya. Cukup menjaga jarak dengan orang, selalu pake masker dan cuci tangan pake sabun dan menjaga kesehatan aku pribadi, si K dan suami. Yang lain udah deh tutup mata aja.

***

So, segitu dulu curhatan aku hari ini, hahaha. Selanjutnya aku bakalan update beberapa review drama korea yang udah aku tonton deh kayaknya, hehehehe.

Semoga sehat semua ya yang baca postingan ini.

bye.

 

8 Comments Add yours

  1. Sehat-sehat selalu ya, Mbak. Semoga di masa pandemi ini tetap bisa produktif melakukan hal-hal yang disenangi. 🙂

    1. niee says:

      Makasih mbak, sehat juga untuk mbak sintia dan keluarga ya 🙂

  2. zilko says:

    Sehat-sehat selalu Niee!

    Iyaa, banyak juga kolegaku yang kerepotan dengan situasi WFH berkaitan dengan urusan anak Niee, secara anak tetap mesti bisa belajar kan ya. Tantangan banget…

    1. niee says:

      Makasih zilko! Sehat semua ya.

      Iya ko, aku awalnya rada protes sama sekolah seh. Tapi ya mau gimana lagi ya, emang harus dihadapi, hahaha

  3. Arman says:

    emang jadi kita ortu nya yang ribet dengan anak2 belajar dari rumah ya. kita juga ngerasain yang sama. hahaha. tapi ya mau gimana lagi ya.. gak ada pilihan juga 😛

    1. niee says:

      Bener mas, emang gak ada pilihan ya. Semoga cepat masuk deh anak anak ke sekolah, hahaha

  4. irni salam kenal. Perdana menjejak di sini. Masa kecilku dihabiskan di Sanggau, walopun cuma sampe kelas 2 SD 🙂
    Wah Pontianak pasti udah maju banget ya sekarang.

    1. niee says:

      Salam kenal juga mbak Imelda. 🙂

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s