Akhirnya Ngaji Lagi

on

Seperti yang aku ceritakan ketika memutuskan untuk menyekolahkan si K ke sekolah Nasional pluss atau internasional gitu, aku punya PR untuk mengurusi pendidikan agama si K karena di sekolahnya bakalan gak dapat pelajaran agama. Sebenarnya, dari yang aku lihat, temen-temen aku yang anaknya sekolah di TKIT atau sejenisnya tetep aja ikut TPA seh, jadi ya sama aja πŸ˜› Tapi aku tetap merasa ada bebannya gitu. Takut si K ketinggalan jauh dari anak-anak seusianya *emak ambisius*

Karena itulah aku memutuskan memulai si K belajar mengaji bahkan sebelum dia masuk ke sekolahnya yang sekarang yaitu saat dia berumur 3 tahun.

Saat itu, dia mengaji dengan guru ngaji biasa aja gitu. Nenek-nenek dari lingkungan rumah si Mbahnya juga. Sejak saat itu, mulailah si K ngaji selama 1,5 tahun. Selama kurun waktu itu, si K mengaji dari Iqro 1 sampe Iqro 2 aja dong! Aku gak tahu seh bagian mana yang salah. Apakah neneknya emang prefect banget mengajarnya ataukah si K yang gak ngeh-ngeh diajarin ngajinya >.< Tapi aku ya ikutin aja. Lagian aku gak ada target khusus seh si K bakalan ngaji sampe mana. Yang pasti kelas 3 atau kelas 4 SD gitu dia udah harus khatam Al-Qur’annya (katanya gak ada terget Niee? πŸ˜› )

Ngaji sama Nenek-Nenek ini emang rancu banget seh menurut aku. Gak ada kesepakatannya berapa lama waktunya. Gak ada komunikasi si K bakalan dibawa ke mana untuk ngajinya. Nanti output dari belajar ini seperti apa dan lain sebagainya. Karena terbiasa berhubungan dari sekolah si K yang serba terstruktur jadi ngaji ini jomplang banget seh, gak ada target sama sekali. Tapi lagi-lagi karena aku berfikir dulu aku ngaji juga dengan guru ngaji dan emang biasa aja gitu, jadi ya lanjutin aja.

Etapi tiba-tiba habis lebaran tahun lalu si nenek ini gak ada datang lagi untuk ngajar si K ngaji dong! Emang neneknya suka ngilang gitu seh, kalau puasa dia ngilang, kalau libur anak sekolah dia juga ngilang, kalau mau liburan ke rumah anaknya dia ngilang juga, pokoknya suka-suka aja gitu dia ngilangnya >.< Tapi ini beneran ngilang, ditungguin satu bulan gak datang-datang lagi. Pernah si Mbah K ketemu di jalan, biasa aja gitu gak ada membahas gimana kelanjutan ngajinya si K, jadi kok ya gak profesional banget, hiks.

Karena itulah aku memutuskan untuk mencarikan guru ngaji si K yang baru aja. Tapi nyari guru ngaji itu ternyata susah YA ALLAH. Karena susah itu akhirnya memutuskan untuk mengajar ngaji si K sendiri aja di rumah. Target aku adalah, sebelum di K masuk SD dia udah harus selesai Iqro dan mulai masuk Qur’an besar. Selama aku sendiri yang ngajarin, ternyata si K ini cepet kok pahamnya, jadi buat aku mikir kenapa dia 1,5 tahun kemaren cuma mentok di Iqro 2, hmmm.

Walaupun udah nyaman seh dengan si K bejar mengaji sama aku sendiri, tapi aku tetap pengen nyari guru ngaji yang khusus gitu. Kalau biasa yang sekali ngajarin Tahfidz juz 30, sekalian ngajarin nulis dan kalau bisa bahasa arab sekalian, huahahaha. Terus minggu lalu dikasih dong sama teman Dinkes ada tempat les gitu yang ngasih privat ngaji, dll.

Akhirnya setelah berkomunikasi sama adminnya didapatlah jadwal yang pas sesuai dengan keinginan aku. Aku pilih paket Pintar karena untuk pelajaran aku gak yakin mereka bisa menyeimbangkan dengan kurikulum sekolahnya si K seh, nanti si K malah kebingungan.

Mulai pertama ngajinya hari Kamis kemaren dan untungnya si K lumayan suka dengan belajarnya dan pengajarnya karena yang ngajar ngaji emang masih muda banget seh, baru lulus (atau masih mahasiswa ya?) IAIN gitu jadi komunikasi ke akunya lebih lancar daripada sama nenek-nenek kemaren, hahahaha.

Semoga si K bisa betah aja deh sampai khatam Al-Quar’annya nanti. Jadi aku gak bingung lagi nyari-nyari guru ngaji yang lain, hahahaha.

Karena baru satu kali ngajinya aku jadi belum bisa review apa-apa seh yak. Nanti kalau ada kesempatan aku bakalan kasih review deh. Mudah-mudahan reviewnya bagus ya, biar aku gak pusing lagi, hahahaha.

 

bye.

5 Comments Add yours

  1. Itu si nenek mungkin buat mengisi waktu luang aja kali ya ngajarnya, makanya ngilang2 mulu hehe .. klo keseringan ngilang ya bgm nasib muridnya, bakalan ga naik ilmunya dong.

  2. Hanila says:

    Zafa belum mau sekolah, alhasil dari seminggu lalu emaknya harus rajin cari materi dan konsul dnegan guru gimana kasih metode belajar yang bikin anak ga bosan, Alhamdulillah sudah nemu. Cuma ngerasa makin sibuk, wakkakaka.

    Nah, ngaji ini dulu Zafa rajin…trus gara2 sakit ga masuk dia jadi ga mau. Di Balis usah pula cari guru private, ada TPQ deket tapi aku krg sreg gitu. Cuma aku biasain doa2 saja dulu….kerenlah pontianak.

    1. niee says:

      Wah, hebat banget kamu han. Kalau K gak mau sekolah aku pasti bingunh banget lah. Segala hasil belajar sekarang dari sekolah soalnya, bukan dari emaknya πŸ˜…

      Kalau ngaji masih cari cari yang mana yang nyaman juga seh han. Aku pengen tetap private, tapi tetap bagus sesuai aku. Yang sekarang seh menurut aku B aja. Gak juga yang gimana banget ngajarnya. Masih kuliah juga kali ya

  3. Zizy Damanik says:

    Hahaha….
    Sama sih, Vay juga pas ngaji di rumah, Ustadzahnya kadang suka izin gak masuk. Tapi hasilnya bagus sih, mengaji sudah bisa meski blm terlalu lancar karena belakangan Ustz gak pernah datang lagi. Hiks.

    Btw, Kinderfield itu nanti ketika sudah naik ke Primary ada pelajaran agamanya kok Nie.

    1. niee says:

      Waahh. kok ya guru ngaji ini susah banget ya mbak didapatnya. Apa karena buka profesi beneran ya. Rata rata sambilan aja gitu.

      Iya ya mbak. Ada pelajaran agamanya. Tapi ngaji harus tetap ditambah kayaknya ya mbak? Seingatku kalau pelajaran agama itu hapalan2 aja.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s