Family, Katniss, personal life

Weekend Story : Ke Perpustakaan Kota


Beberapa minggu belakangan ini aku mulai rajin ajakin si K keluar pagi-pagi saat weekend. Awalnya seh cuma habis mandi bersih-bersih nyari sarapan gitu tiap sabtu minggu. Ujung-ujungnya kita mulai kegiatan yang agak bermanfaat gitu dengan berolah raga dulu sebelum sarapan. Tapi sebenarnya si K seh yang berolah raga sepedaan gitu, aku seh biasanya cuma duduk-duduk cantik sambil meratiin dia maen πŸ˜›

Sampai sekarang si K masih main sepeda dengan roda 3. Maksudnya buka sepeda roda tiga ya, itu seh udah gak muat. Tapi ini sepeda roda dua yang ditambah satu training wheel. Sebenarnya ada dua, tapi satunya kita angkat biar jadi tiga aja. Hahaha. Sebenarnya aku pengen banget si K ini mulai belajar untuk bersepeda dengan dua roda. Tapi si bapaknya gak bolehin aku maksain, ntar anaknya jadi gak mau bersepeda katanya. Tapikan semua yang namanya belajar itu harus banget dipaksain kan yak? Kita dulu juga belajar di sekolah dipaksain sama guru kan yak. Jadi aku aku agak kurang setuju sebenarnya dengan kalimat kasian anaknya dipaksain. Ya kalau gak dipaksain anaknya gak pinter-pinter seh menurut aku. Tapi ini untuk kondisi yang wajib ya (wajib bagi aku seh πŸ˜› ) kayak sekolah, berenang, dan naik sepeda gini yak. Kalau dengan situasi yang gak terlalu penting seh kayak melukis, menggambar dan lainnya ya gak perlu dipaksain juga.

Biasanya kalau hari sabtu tuh kita maen sepedanya di parkiran Mesjid Raya gitu dan kalau hari minggu kita mainnya ya di area Car Free Day. Cuma beberapa minggu ini Pontianak sering banget hujan. Aku suka seh jadi gak panas ini kota, hahaha. Kalau hujan tinggal jatah pake mobilnya jadi aku aja, si abang suami dikasih motor aja πŸ˜› Cuma hari sabtu paginya hujan lebat gitu dah hari minggunya gak ada car free day gitu. Ntah mengapa Pemkot neh sekarang lagi ngebenahin saluran air gitu se kota yang berdampak dibeberapa ruas jalan area car free day ada yang kayak mampet gitu, jadilah minggu lalu gak ada car free day karena jalanannya banjir dan licin. Dan akhirnya kita gak main sepeda.

Sabtu ini dengan semangat empat lima kita mau main lagi karena minggu lalu bolong. Eh ternyata di halaman parkir Mesjid Rayanya sedang ada acara gede gitu yang sampe buat kita gak bisa masuk sama sekali. Ya daripada gak ada main sama sekali, jadinya aku puter haluan main sepedanya di Taman Akcaya aja.

Rasanya aku tuh pernah gitu ke Taman Akcaya, tapi ternyata gak pernah loh. Pas yang ke sana terasa baru semua gitu lingkungannya. Padahal tamannya ini udah lumayan lama dibuat sama Pemkot dan lumayan bersih seh tempatnya. Gak ada sampah yang menumpuk gitu dan gak ada bau-bauan gitu yang buat kita lumayan betah. Jadi di Taman Akcaya ini ada jalanan gitu yang ukurannya lumayan lebar dan panjangnya cukup banget untuk si K main sepeda. Karena tamannya masuk ke dalam dan terpisah sama jalan raya jadi kita tenang juga si K main sepeda karena gak ada orang dan lumayan sepi. Di sini juga ada perosotan yang sayangnya perosotannya rusak. Jadi kaki-kaki untuk naik perosotannya itu banyak yang patah. Sama orang dikasih kayu gitu deh biar anak-anak pada masih bisa main, tapi bahaya banget seh menurut aku.

Favoritnya si K di Taman Akcaya ini adalah mazenya. Jadi ada satu kawasan kecil banget gitu yang jalannya berbentuk maze gitu dan jalan itu ditutupin sama pohon yang kalau si K masuk gak akan kelihatan dari atasnya (kalau orang dewasa seh kelihatan yak) jadi dia suka seneng gitu masuk ke dalamnya dan kalau berhasil keluar dari Maze itu dia bangga banget gitu. Lucu seh ide dari maze ini. Berguna banget untuk anak-anak seumuran K.

Kalau favorit aku di taman Akcaya ini adalah perpustakaannya. Jadi Pemkot Pontianak tahun 2017 itu lagi gencar-gencarnya buat Perpustakaan di taman-taman kota gitu. Ada perpustakaan konvensional yang isinya buku-buku gitu. Ada juga perpustakaan digital yang isinya tab-tab gitu di mana orang bisa baca buku dari tab tersebut. Nah, pas kita main di taman ini ya sekalian dong aku nyobain masuk ke dalam Perpustakaan di Taman Akcaya ini. Dan ternyata perpustakaannya sangat bersih, dingin dan rapi loh! Salut banget dengan penjagaannya. Kirain aku udah setahun lebih perpustakaannya bakalan mati dan gak diurus lagi. Ternyata masih sangat terawat. Kebetulan pas aku dateng yang jaga adalah temen aku dari Dinas Kesehatan dulu yang sama-sama pindah. Dia pindah ke Dinas Perpustakaan dan aku pindah ke kantor aku yang sekarang jadinya gak kaku gitu mau nanya-nanya. Buku-buku anaknya juga ternyata lumayan banyak. Dan yang paling aku suka adalah beberapa bukunya juga ada yang berbahasa Inggris, jadi si K bisa aku bacain. Maklum ini anak suka gak betah gitu kalau dibacain serita berbahasa Indonesia >.<

Jadi, kalian ngapain aja weekend kemaren? Ada yang main ke Perpustakaan juga? :mrgreen:

Advertisements

2 thoughts on “Weekend Story : Ke Perpustakaan Kota”

  1. Hahaha iya Niee dulu pas kecil aku juga dipaksain naik sepeda. Dan pas gede gini bersyukur banget pas pindah di Belanda, soalnya “feel” keseimbangannya sudah “dapat” dulu. Soalnya katanya kan sepeda ini sekali bisa ga akan terlupakan seumur hidup kan, hehehe πŸ˜› .

    Mudah-mudahan pembenahan saluran airnya segera beres ya! Apalagi sudah bulan-bulan musim hujan gini kan!

    1. iya kan yak. sesuatu yang penting ya harus dipaksain. Kalau nunggu anaknya mau ya sampai kapan. Udah keburu kaku dan gede nanti.

      Iya neh. mudah2an cepet selesai deh

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s