Cerita Katniss (3yo)


Tahun 2017 ini, yang bertepatan dengan dimulainya si K berusia 3 tahun akan menjadi tahun yang besar buat si K. Banyak banget fase baru yang akan dilaluinya pada tahun dan umur yang sekarang. Misalnya saja tahun ajaran baru nantinya dia bakalan mulai masuk ke sekolah. Iiihhh gak sabar deh emaknya ini buat mulai mempersiapkan sekolahnya si K. Walaupun sebenarnya pusing juga gimana proses antar jemputnya ntar. Karena kalau masih di Kesehatan dulu sekolahnya deket dengan kantor dan deket dengan rumah Mbahnya yang selama ini dia dititipkan ke sono kalau lagi emak bapaknya kerja. Nah karena si Niee udah pindah kantor, jadilah sekolah si K jadi jauuuuuuh banget dari kantor. Alamat masuk kesiangan terus dah kalau gini ๐Ÿ˜›

Akhirnya si K didaftarin ke mana Niee? Setelah galau bakalan dimasukkan ke sekolah Islam atau sekolah nasional plus beberapa bulan yang lalu, akhirnya aku daftarin si K ke sekolah NASIONAL PLUS! Huahahaha. Dengan pertimbangan si K akan belajar ngaji sama guru ngaji di rumah.

Jadi, inilah beberapa kegiatan/situasi baru si K pada awal tahun 2017 ini.

PUNYA SEPUPU BARU

si K dan baby Z yang lagi bobo siang :P
si K dan baby Z yang lagi bobo siang ๐Ÿ˜›

Akhirnya setelah 3 tahun menjadi cucu satu-satunya dikedua belah pihak si K punya sepupu juga. Hahaha. Untuk si K sendiri gak ada yang terlalu berubah seh dari kesehariannya, soalnya emang kita udah tinggal di rumah sendiri dan sepupunya masih tinggal di rumah nenek, jadi sehari-hari mereka berdua jarang ketemu. Positifnya adalah kalau semenjak beberapa bulan yang lalu anaknya susah banget kalau diajak ke rumah nenek, kalau sekarang jadi kegirangan dia kalau diajak ke rumah nenek. Bahkan beberapa kali dia yang minta buat lihat baby Z.

Kalau lihat dia sama babynya seh kayaknya seneng yak, sayang gitu. Walaupun karena si K nya juga masih kecil jadi tingkahnya ke si baby masih aneh-aneh bentuknya. Misal dia suka ngelepaskan sarung tangan buat diajak tepuk tangan bareng! Positifnya adalah dia jadi ada sisi pahamnya gitu kalau orang hamil (ontynya) suatu saat baby di dalam perutnya bakalan lahir dan jadi baby yang lucu :mrgreen: Dan sekarang dia bisa minta punya baby! Hahahaha. Bentar ya nak tunggu K gedean dikit dulu, biar mama bisa narik nafas bentar ๐Ÿ˜›

BELAJAR NGAJI

Yak, karena udah positif (dan udah bayar uang masuk sekolah juga ๐Ÿ˜› ) dan setelah berdiskusi dengan si abang suami, akhirnya kami memutuskan untuk memulaikan si K belajar mengaji.

Kenapa sekarang? Karena si K sekarang udah hafal dengan huruf-huruf hijaiyah, dan dia juga lagi seneng-senengnya bermain “mama mau huruf yang mana?” Misal aku bilang Alif, dia bakalan lari buat nunjuk huruf alif yang ada diposter dan kalau bener langsung minta peluk, suka deh! Karena sudah mengenal huruf ini ya sekalian kenapa gak diajarin Iqro’ kan yak. Lagian aku ingetnya juga pertama kali masuk TPA itu umur 3 tahunan juga, jadi sama lah.

Bermain Sepeda Roda 4

img_4352 img_4353

Sebenarnya ini gak baru juga seh ya si K maen sepeda, tapi kemaren kan roda tiga ๐Ÿ˜› Dan aku rasa roda 4 ini adalah loncatan juga buat K, karena sedikit demi sedikit akan aku lepas roda bantuannya biar dia bisa bermain roda 2 sendiri. Soalnya gile gitu lihat anak-anak di komplek kok ya kecil-kecil udah bisa roda dua, umuran 4tahunan gitu, mantap dah ๐Ÿ˜€

***

Selain itu si K juga mengalami beberapa perubahan besar seperti sekarang udah pinter mengucapkan kata maaf. Ini juga karena kesalahan emaknya seh yang beberapa bulan belakangan ini emosi sama si K sering gak stabil. Tiba-tiba bisa ngomelin si K sengomel-ngomelnya. Sampai kadang kena tegur abang karena omelan aku emang gak cocok dengan anak umur 2-3 tahun. Anaknya belum mengerti! Sampai sekarang aku emang mulai menahan omelan seh (apalagi kalau aku udah marah anaknya bisa nangis dan minta maaf sambil segukan yang berujung jadi akunya yang sedih ๐Ÿ˜ฆ dan tetiba kasihan sama anaknya yang terlihat masih sangat kecil sekali).

Sebabnya seh sebenarnya si K sekarang selain mudah minta maaf juga mudah naik emosinya. Kalau udah gak dibolehin sesuatu bisa marah dan marahnya kayak orang tua yang mukanya gimana gitu (kata bapaknya persis kayak emaknya kalau marah >.< ). Jadinya kalau udah gak dibolehin, anaknya marah, didiemin gak mau, emaknya jadi emosi, anaknya nangis mewek, emaknya kasian dan seterusnya begitu terus berulang.

Rasanya perlu banyak belajar dari yang udah ahli neh gimana untuk mengajarkan mengontrol kemarahan kepada anak. Soalnya walaupun jiwa sosial si K tinggi, kalau emosinya juga tinggi gitu takut juga pas sekolah nantinya kan yak. Ada yang bisa kasih saran?

***

Kayaknya segitu dulu deh yak cerita plus curhatan emaknya si K. Bye!