Cerita kelahiran


Haaaiiiii… Halloooo.. Apakabar semuanyaaa??

Mumpung babynya lagi pules banget tidur (sampe dipaksaian nyusu juga gak bangun gitu) jadi emaknya update blog dulu 😀

Oia sekalian mohon maaf masih belum sempat bewe bewe cantik ke temen temen blogger. Ini aja masih update pake hape sambil selonjoran.. Hehehehe..

Jadi, kali ini si Niee emak gaul seantero Pontianak mau cerita proses kelahiran babynya. Btw, sebelum mulai, udah pada tahu kan yak nama babynya? Heh apa? pada belom tahu? Keterlaluan 😛 Nama babynya Katniss oom aunty.

Jadi, cerita bermula pada tanggal 21 Januari 2014 yang dimana adalah due datenya si Katniss. Karena belom terasa apa apa juga akhirnya datanglah aku ke dokter kandungannya. Saat ketemu dokter, aku langsung disuruh untuk pemeriksaan fungsi plasenta. Apakah masih bisa berfungsi bagus atau gak. Kalau bagus dokternya akan ngasih waktu tiga hari lagi untuk nunggu kelahirannya. Kalau gak berarti hari itu juga aku harus langsung masuk RS buat dirangsang. Alhamdulillah banget hasilnya bagus.

Pulang ke rumah langsung galau. Membayangkan harus dirangsang itu rasanya gimanaaaaa gitu. Cerita dari orang orang juga bilang kalau dirangsang lebih sakit daripada yang spontan. Berdoa bolak balik deh biar bisa lahiran spontan.

Malam harinya perut terasa nyeri. Tapi nyeri biasa seh, masih bisa dibawa tidur dan gak terasa. Makin malam makin nyeri dan frekuensinyapun makin sering. Sampe pukul 3 pagi nyerinya udah 5 menit sekali. Langsung galau gak bisa tidur. Padahal nyerinya masih gitu gitu aja.

Pas subuh bangunin si abang buat bilang kalau aku udah nyeri 5 menit sekali dan ngajak ke rumah sakit. Si abang masih anteng anteng aja dan kurang yakin kalau aku perlu ke rumah sakit hari ini. Masih disuruh jalan pagi dulu di halaman rumah.

Pagi paginya bilang ke ibu kalau udah nyeri. Ibu bilang kalau belum ada tanda keluar darah atau cairan diabaikan aja dulu. Jadilah si anak ini makin galau. Pas subuh yakin banget harus ke RS. Pas pagi jadi ragu lagi. Si abang malah siap siap mau ke kantor. Katanya ntar kalau ada tanda langsung pulang cepet. Lalulah akunya makin galau.

Pas abang udah siap pake seragam dan siap ke kantor, aku langsung terasa nyes seperti mens pertama kali gitu. Langsung deh meyakinkan abang bahwa kita harus ke RS sekarang.

Langsung pamitan sama bapak di rumah dan nelpon ibu yang udah dengan santainya ngajar dong >_< bahwa aku mau ke RS. Yang lain jangan ikut dulu. Siapa tahu hanya kontraksi palsu aja kan malu yak udah rame rame dianter.

Awalnya galau seh mau ke rumah sakit mana lahirannya. Akhirnya menetapkan diri lahiran di RSIA Anugrah Bunda Khatulistiwa. Masuk langsung ke IGD. Dicek berat badan dan tinggi badan. Ditanya kapan due datenya dan langsung dianter ke ruang bersalin buat periksa dalam.

Awalnya takut banget denger cerita cerita orang kalau PD itu sakit. Dan ternyata PD itu gak sakit kakak! Serius banget deh. Ya cuma risih sedikit aja. Asal bidannya mengarahkan dengan baik tarikan nafasnya pasti gak sakit sama sekali. Maka, hasil PD aku baru bukaan 2. Tapi karena udah lewat hari bidannya menyarankan buat langsung masuk rawat inap aja.

Setelah berkompromi akhirnya aku dan abang memutuskan buat masuknya sorean aja. Mau istirahat aja dirumah mertua sebentar sebelum masuk RS. Dan menyelesaikan 'kerjaan' yang belum selesai. Sebelum pulang aku dan abang udah pesan kamar seh, supaya pas datang ntar gak susah ngurus administrasi lagi.

Pulang dari RS aku langsung ke supermarket beli sembako. Habis ke supermarket langsung ke panti asuhan buat nyerahin sembako dan minta doanya biar kelahirannya lancar 😀 dari panti ke mall dulu belu breaspump dan breaspad lalu ke tempat makan dulu coz abang kelaperan dan masih sempat cekikikan ketemu sama temen kantor. Pulang makan langsung istirahat di rumah, tidur. Bangun tidur masih sempat sempatnya singgah dulu ke pizza buat makan siang. Baru deh ke RS buat rawat inap.

Dateng langsung PD lagi di ruang bersalin dan masih bukaan 3 aja dong. Karena masih lama disuruh masuk ke kamar aja sambil disuruh sering jalan jalan biar bukaannya nambah.

Mau magriban keluarga mulai pada dateng. Ibu, bapak, kakak dan tante tante. Seriusan deh seneng seh rame yang nemenin. Tapi saran aku kalau mau lahiran jangan rame rame deh yang nungguin. Kalau bukan tipe orang yang menenangkan bawaannya jadi mengganggu banget. Kalau aku boleh milih mending yang nemenin kemaren di kamar cuma si abang dan ibuk aja. Yang laen dateng pas udah lahiran aja >_<

Jam setengah 6 disuuh ke ruang bersalin lagi karena mau diperiksa sama dokternya (aku pake paket bidan seh sebenarnya) dan nunggunya lama aja dong.. Mana makin sakit kan perutnya. Ditambah bolak balik kebelet pipis buat makin galau aja. Dateng gak dateng dokternya jam ssetengah 8 malem dan hasil PDnya? Masih bukaan 3 kakak!!! *matek*

Setelah itu disuuh balik lagi ke kamar terus dijadwalkan periksa jam 11 malem lagi. Dan semenjak itu mulai lah rasa sakit sebenarnya terjadi. Disinilah peran orang mengganggu dan menolong itu terasa banget.

Mulai jam 8 itu aku udah gak tentu rasa. Walau masih bisa jalan keliling lantai satu kali seh. Perut udah rasa diacak acak. Ada suara dikit pengen marah aja. Tapi langsung teringat banyak salah sama orangtua. Nangis marah risih risau sakit bergulat jadi satu. Disamping aku yang nemenin abang dan ibuk. Abang yang sabar banget dan ibu yang bijaksana banget. Dua orang the best buat aku. Hingga akhirnya jam setengah 11 aku udah gak kuat lagi. Langsung panggil perawatnya dan dibawa ke ruang bersalin pake kursi roda.

Dikamar bersalin langsung PD dan ternyata udah pembukaan 6. Alhamdulillah nambah banyak. Buat mempercepat pembukaan bidannya langsung mengambil tindakan buat pecahin ketubannya. Dan ya Allah, sehabis pecha ketuban sakitnya makin menjadi jadi aja.

Si abang berusaha nenangin tapi mukanya gak bisa bohong kalau dia tegang banget. Selalu ngasih arahan buat atur nafas tapi bukannya ikut malah tangannya aku remes remes sambil aku marah marahin. Hihihihi *minta ampun sama suamik*

Jam setengah dua belas aku dikasih infus buat tambah tenaga dan disuntik sana sini udah gak terasa lagi dong. Yang ada pasrah aja.

Akhirnya deket jam 12 aku udah pembukaan lengkap. Disuruh miring ke kiri sambil angkat kaki kanan dan didekap ke dada. Kalau ada konraksi langsung disuruh buat ngenden. Posisi begini ini berlangsung beberapa kali hingga akhirnya jam 12 lewat aku disuruh posisi ngenden buat lahiran.

Posisi lahiran ini gak berlangsung lama. Cuma beberapa menit namun penuh perjuangan banget. Diantara ngenden aku terasa digunting tapi rasanya udah kayak digelitikin aja 😛 dan akhirnya pada pukul 12.42 lahirlah baby katniss. Allahuakbar 🙂

Bayinya sehat, lengkap, langsung nangis waktu lahir. Pas anaknya lahir si abang yang selalu nungguin disamping langsung nangis. Seriusan langsung jatuh cinta lagi deh sama suami waktu itu.

Setelah lahir bayinya langsubg disimpan didada aku. Dibersihin seadanya dan langsung dilakukan IMD selama satu setengah jam. Pada saat itulah bergiliran dari mulai ibu sampe tante menjenguk kedalam ruang bersalin. Udah lega banget. Bidan bidan kerja di bawah juga udah gak terasa. Yang ada selalu mandangin bayinya aja. Masih takjub dari perut bisa keluar malaikat kecil gitu. Subhanallah 🙂

image

Oke. Segini dulu yak cerita lahirannya. Udah malem. Katnissnya dari sore bobo cantik terus. Rasa rasanya malem bakalan diajak begadang lagi. So mari kita tidur dulu 😀

***

Ps: rasanya ceritanya kurang lengkap. Ntar kalau ada waktu diedit buat dilengkapin lagi deh 😀

Advertisements