Menjadi Ibu Ideal


Image result for quotes parenting

Aaaahhh, si Irni pengen curhaaat..

Jadi ceritanya dari kecil akutuh paling sebel kalau dimarahin sama orang tua. Apalagi sampe dicubit atau dipukulin. Salahnya kecil kok marahnya gede banget (ya kita waktu kecil mikirnya kesalahan kita kecil-kecil aja kan yak). Dan apa pula harus pake tereak sampe urat keluar.

Berbekal itulah aku pas punya anak niat banget gak bakalan marahin anak. Apalagi sampai mukul-mukul gak jelas. Jangan sampai deh. Sampai sekarang juga emang gak pernahlah ya akunya mukulin si K.

Tapi, gak bisa dipungkiri di dalam diri ini emang ada jiwa amarahnya yang mendekam. Jadi kalau di rumah lagi capek-capeknya langsung deh ngomel sana sini. Gak ada tuh cerita indah, hilang rasa lelah sehabis kerja saat bertemu anak. Yang ada naek spaning kalau anaknya udah dikasih tahu gak nurut-nurut. Untung Bapaknya keren. Sama sekali gak pernah marah sama si K. Bawaan lingkungan juga kali ya karena aku lihat mama si abang gak pernah deh marah-marah sama anaknya. Paling banter ya cuma ngomel-ngomel ala emak-emak pada umumnya aja.

Jadi bisa disimpulkan lah ya, yang dibesarkannya sering dimarahin keluarnya juga sulit nahan emosi (baca: aku). Padahal udah dijaga-jaga jangan sampai marah terlalu besar, tapi tetep aja susah mengontrol emosinya.

Kayak kemaren malam neh. Magrib pas anaknya datang sama bapaknya bawa slingbag yang bisa dilukis gitu. Suasana udah enak banget, anaknya ngelukis, bapaknya maen HP 😛 dan emaknya pun berinisiatif untuk mengupas buah buat anak dan bapaknya yang hobi makan buah setiap malam.

Nah, pas siap-siap mau ngupas, meleng dikit anaknya udah maen pisau aja dong! Naeklah spaning emaknya ini. Ngomellah diriku. Eeh pas ngomel panjang lebar anaknya marah (ini yang aku sesali karena keseringan ngomel, anaknya nurun kayaknya >.< ) langsung mau nutup pintu. Emaknya gak mau kalah, langsung ditutupin beneran yang membuat anaknya nangis kejer. Melihat kondisi yang udah gak kondusif, bapaknya langsung ambil anaknya dan si K langsung minta peluk sama bapaknya.

Dari ceritanya abang aku tahu kalau si K sambil cegukan bilang ke papanya “Katniss gak sengaja pa, katniss cuma pegang ekor pisaunya”

Dalam hati, hiks! Kok aku tega bener ya sampe buat anaknya nangis gitu. Padahal tinggal dibilangin baik-baik aja ya jangan mau pisau, bahaya. Tapi kok ya emosi duluan yang keluar daripada kalimat lembut nan menenangkan bak disetiap halaman buku parenting.

Akhirnya, selesai potongin buah akupun langsung ajakin si K buat makan. Awalnya gak mau aku suapin buahnya (langsung mewek lagi dalem hati) lama-lama udah diomongin sama bapaknya akhirnya si K mau juga dipeluk emaknya. Sambil dibisikin bilang jalan maen pisau lagi ya K. Anaknya geleng-geleng dan ngangguk-ngangguk (emang tingkahnya gitu kalau lagi protes).

Pagi-pagi ini pas mau ke kantor aku omongin lagi ke K bahwa gak boleh maen pisau sembarangan. Dan emaknyapun bilang maaf karena udah marah sama si K. Dengan polosnya anaknya bilang “iya ma, jangan tinggalin lagi katniss sendirian di kamar ya”

Maafkan mama ya K, masih menjadi mama tukang ngomel dan marah-marah. Jangan diikutin K. Ini mama juga masih sangat belajar untuk menahan emosi untuk mendidik K. Sama-sama belajar ya nak.

*mudah-mudahan besok-besok emosinya makin bisa terkendali*

-_-

Advertisements