Cerita Lebaran 1438 H


Yak, seperti yang sudah diprediksi si Irni, bahwasanya gak bakalan posting hingga lebaran selesai akhirnya kejadian juga ๐Ÿ˜› Libur 10 hari, dengan mengurangi aktivitas di dunia maya lumayan menyenangkan juga ternyata :mrgreen:

Btw, masih dalam bulan syawal kan yak. Si irni mau maaf lahir batin dulu yak kesemua temen-temen blogger di sini ๐Ÿ™‚

Jadi, gimana cerita selama libur lebarannya si irni?

H-1 idul fitri aku dan si K udah “mudik” ke rumah ibu aku di siantan. Karena, mengingat pengalaman pahit pada lebaran sebelumnya di mana mau sholat aja harus kejar-kejaran sambil gendong si K berduaan aja, buat aku menyerah tahun ini. Toh habis sholat ied juga bakalan ke rumah ibu kan, jadi ya sudah sekalian aja dari hari sebelumnya :P.

Si abang ke mana Niee? Ya seperti biasa juga, si abang masih dapat jatah mempersiapkan sholat ied di depan kantor walikota, di mana di sana juga seh aku dan si K sholatnya. Dari subuh si abang udah pergi, bahkan dari H-3 udah persiapannya.

Alhamdulillah karena pake cara ini pagi-pagi bisa lebih gampang nyiapinnya. Si K juga mudah dibangunkan pagi sekali (sekitar pukul 5) buat dimandiin dan diajak sholat bareng. Dan kelihatan banget perbedaannya dari tahun lalu. Ya walaupun sholatnya masih lihat kiri kanan tapi udah ngerti banget bahwa dia sholat iedul fitri buat lebaran ๐Ÿ˜€

Tahun ini si K juga lagi seneng senengnya memberi dan menerima uang tanggo’an – angpao deh yak istilah chinanya. Dari mulai malam takbiran, setiap ada anak-anak yang datang, dia dengan sigap meminta uang ke emaknya untuk dibagikan kepada yang takbiran. Pas hari lebarannya juga kalau udah ada anak-anak yang teriak kasih salam, dia yang paling heboh minta amplop ke emaknya untuk dibagikan kepada anak-anak itu. Anaknya seneng, emaknya kelenger ๐Ÿ˜›

Sepanjang libur lebaran, setiap bangun pagi si K selalu semangat untuk mandi dan bertanya: kita mau lebaran ke mana ma hari ini? Jadi ya mau gak mau setiap hari kita keluar rumah untuk keliling-keliling berlebaran. Untungnya setiap hari bos abang ada aja yang ngadain open house, jadi ada alasan deh perginya.

Dan selain hobi ngasih tanggoan, si K juga tahun ini lumayan banget dikasih tanggoan sama oom, tante dan teman-teman emak bapaknya. Hasilnya sampai bisa beli maenan yang udah si K idam-idamkan dari dulu ๐Ÿ˜€ si K juga bangga banget kalau ditanya ini beli maenannya dari uang yang didapatnya hasil lebaran ๐Ÿ˜›

Sedihnya lebaran tahun ini cuma pas lihat temen-temen pada pergi liburan. Ye, kita 10 hari di rumah aje gitu >.< dari yang cuma liburan ke pantai sampai ada yang ke luar negeri segala gitu. Si abang kayaknya juga iri deh lihat yang pada liburan, dia sampe nyeletuk tahun depan klo liburannya panjang lagi boleh lah kita hari kedua lebaran diisi sama liburan. SIAP KOMANDAN! :mrgreen:

Kalau kalian gimana cerita lebarannya? ๐Ÿ™‚

Advertisements