Autumn Trip [Korea] : Busan


Baca juga tulisan lainnya di #Autumn Trip Korea irni yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : Seoul
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Sesampainya di Busan kita sebenarnya rada ragu dengan barang bawaan kita. Ya, kita emang setiap bepergian selalu bawa bahan mentah untuk masak makanan si K. Seperti bawang-bawangan, kentang, wortel dan lain sebagainya. Masalahnya ada semacam lemari gitu yang menampilkan barang apa-apa aja yang gak boleh masuk ke Korea. Karena kita gak mau ambil pusing, jadilah kita buang bawaan kita.

Eeehhh, setelah dibuang ternyata gak ada diperiksa sama sekali dong >.< Jadi nyesel buang barang-barangnya! Soalnya pas beli lagi di Korea harganya udah mahal πŸ˜›

Sebelum keluar dari bandara, si abang singgah dulu ke 7-11 buat beli T-Moneynya Korea untuk kebutuhan transportasi kita. Pas beli langsung di top up sebanyak 10.000 WON. Rasa-rasanya, selama kita di korea kita cuma pernah top up lagi satu kali. Jadi total kita gunakan adalah 40.000 WON buat bepergian bertiga (si K masih gratis seh).

Keluar dari bandara Gimhae International Airport Busan, kita langsung menuju ke tempat pemberhentian bis. Dari pintu keluar tinggal belok kanan sedikit (tanpa menyebrang jalan) kita udah bisa dapat jejeran bus stopnya. Kalau gak ngerti dengan papan bisnya, atau untuk lebih memastikan kita harus naek bis yang mana, bisa tanya aja ke supir bisnya kok. Karena seperti yang aku katakan di postingan sebelumnya, orang korea itu ramah-ramah πŸ™‚

Akhirnya, setelah menunggu setengah jam, kita naek Limousine Bus tujuan Nampodong dan turun di stasiun Gwangbok dong Lotte Departement Store (tapi kita kelewatan satu stasiun :P) untuk langsung menuju hotel yang telah kita pesan yaitu Nampo WA Hotel (BTW, aku puas banget loh sama hotel ini dari segi fasilitas dan harga, kapan-kapan aku review yak :mrgreen:) Karena kamar kita belum siap dan perlu waktu kurang lebih 1 jam untuk selesai membersihkannya, jadi kami memutuskan untuk menitipkan koper aja di hotelnya, biar aja badan belum mandi dari kemaren pagi, tetep dong semangat buat jalannya πŸ˜€

Tujuan pertama kita di Busan adalah CARI MAKAN! Iya, ini perut udah protes aja belum dapat makan yang layak dari pagi. Pagi harinya kita tadi cuma makan makanan yang dipesan di dalam pesawat soalnya. Udahlah porsinya keuprit, rasanya ya gitu-gitu doang lagi kan! Dengan semangat, abang menyampaikan bahwa ada restoran Indonesia cuma beberapa stasiun dari hotel kita naek subway. Ya udin, kita cuss ke sana aja.

Di jalan dari hotel kita ada beberapa patung yang si K demen banget buat minta foto dan pelukan sama patungnya. Kalau sekali seh ok lah ya, lah ini setiap kali lewat! Bahkan saat malam hari yang mana kitanya udah capek >.<

Dari hotel kita naek Subway di Nampo Station di Line 1 ke Sasang Station di Line 2 (pindah satu kali). Etapi ternyata gak deket-deket juga seh restorannya. Setelah aku hitung, melewati 16 stasiun aja gitu! *dibohongi sama abang suami* huhuhu.

Setelah sampai di Sasang Station kita langsung mendapati suasana yang musim gugur banget! Daun-daun yang udah pada berubah warna, suhu yang dingin tapi adem, dan ternyata banyak sekali bunga musim gugur! Si K udah kalut banget pengen maen-maen di tamannya. Tapikan kita udah laper banget pengen makan dulu. Jadilah kita gak kasih si K maen. Dijanjiin ntar aja kalau udah selesai makan baru kita maen-maen di tamannya.

Awalnya si abang dengan GPSnya yakin bener tempat yang akan dituju. Lah kok makin lama makin gak yakin, duh! Akhirnya kita kesesat entah di mana gitu >.< Balik lagi ke jalan semula yang menemukan taman-taman lagi (dan membuat si K gundah gulana lagi pengen maen) akhirnya kita temukan juga tempat makannya.

Si K lagi sibuk nyusun itinerary πŸ˜›
Menuju Restoran Rindu Kampoeng : Naek Subway Busan jalur 2, turun di Stasiun Sasang dan keluar melalui pintu nomor 3. Jalan kaki lurus sejauh 100-200 meter dan belok ke kanan sebelum E-mart, restoran terletak di sebelah kanan nyempil aja gitu. Ada tangga ke atas dan jengjreng, ternyata luas juga kok, dibawah cuma numpang tangga doang ":P

Makanan di sini ya menu-menu Indonesia seh. Ada soto, bakso, nasi goreng, ayam goreng dan lain sebagainya. Aku kemaren pesannya nasi soto dan nasi ayam goreng. Ternyata porsinya gede banget saudara-saudara! Aku sampe minta bungkus buat makan malam di hotel πŸ˜›

Selesai makan, perut kenyang, kemudian sesuai dengan janjinya, kita maen-maen sebentar di taman yang dilalui tadi sebelum ke restorannya. Si K kesenangan banget dia. Tapi pas disuruh foto anaknya seringnya gak mau >.<

Hampir satu jam kita jalan-jalan disekitaran Festival bunga musim gugur di taman ini. Itu juga si K kalau gak dipaksa balik gak mau balik kali dia. Akhirnya sekita jam 5 kita pulang menuju hotel. Rencana mengunjungi beberapa tempat diitenerary hari ini gagal semua karena kita kecapean banget. Di perjalanan menuju hotel si K tidur dan gak bangun-bangun sampai pagi dong! Bahkan pas aku gantiin bajunya biar gak gatel dia juga gak bangun. Kecapean banget lah pokoknya. Jadi bener yak kita gak paksain untuk melanjutkan perjalanan kita malam harinya. Kasian soalnya si K kecapean.

Keesokan harinya si K berleha-leha di atas tempat tidur. Gak biasanya loh, kalau hari biasa dia selalu bangun lebih awal dari emaknya dan menyuruh aku untuk buka jendela dan ngidupin lampu. Emaknya bahkan masih males-malesan πŸ˜› Karena itu kita tahu bahwa K sangat kecapean. Makanya kita gak ngoyo juga mau pergi hari ini. Rencana kita bakalan mau ke Haedong Yonggungsa Temple, Shinsegae Centum City dan BIFF. Dan pada kenyataannya kita gak sempat mengunjungi Shinsegae Centum City >.<

Karena kita hari ini bakalan ke Seoul, maka dari itu sebelum pergi kita kemasin dulu barang-barang kita dan cek out hotel dan menitipkan koper kita ke resepsionisnya lagi. Dari hotel kita menuju ke stasiun subway (yang mana si K masih pengen meluk patungnya >.< ) diperjalanan kita beli cemilan korea dulu karena penasaran dari hari pertama sampai. Setelah kita lihat kayaknya aman karena isiannya cuma kacang (etapi ini aku gak konfirm yak kehalalannya >.< ) jadi kita beli deh.

Cemilan Khas Korea

Si K itu susah banget untuk suka sesuatu dan makanan yang baru dilihatnya. Pas kita kasih ini ke dia, eh dianya mau dong makannya, hahaha. Tumben!

Habis beli cemilan, kita langsung ke Nampo Station yang gak jauh dari hotel menuju ke Haeundae Station dengan transit satu kali di Seomyeon Station. Perjalanannya lumayan jauh seh, sekitar 30 menit menggunakan subway. Setelah keluar stasiun subway, kemudian diteruskan naek bis nomor 181 menuju ke Haedong Yonggungsa Temple. Di dalam bis inilah kita dikasih uang 1000 won sama kakek-kakek korea karena lihat si K lucu. Tapi kita gak ambil seh, cuma 1000 won gini πŸ˜›

Dapet permen dari Ajummah yang bawa baby di subway. Awalnya gak mau diambil, eh pas habis minta tambah >.<
Haedong Yonggungsa Temple

Setelah turun bis, ternyata perjuangan belum berakhir. Untuk sampai ke Templenya, kita harus melalui jalan menanjak yang panjangnya sekitar 500 meter. Setelah itu masih lagi harus menaiki anak tangga yang banyaknya bukan maen, barulah tiba di templenya.

Untungnya si K lagi semangat-semangatnya berjalan. Dia menaiki tangga dengan semangat membara dan kadang-kadang gak mau dipegang lagi tangannya yang buat sport jantung emaknya. Manalah lokasinya itu ekstream banget, jadi disepanjang jalan akunya deg-degan jagain si K. Tapi pas sampai wuiihh, pemandangannya emang bagus yak! Si K yang gak pernah lihat laut kesenangan banget dia lihat ombakΒ  yang suaranya membahana. Sampai dia dengan sukarela gitu buat difoto πŸ˜›

Haedong Yonggungsa Temple
Haedong Yonggungsa Temple

Naek ke atas lagi, kita akan sampai di Templenya. Kami gak masuk seh, cuma lihat lihat dari luarnya aja. Tapi si K penasaran banget pengen masuk, jadi susah buat nahannya. Akhirnya di atas kita istirahat dulu sebelum melanjutnya perjalanan *jompo* πŸ˜›

Di atas, si K menemukan maenan favoritnya: AIR. Awalnya kita gak tahu fungsi air ini karena keterangannya cuma dari bahasa Korea. Tapi setelah kita lihat beberapa orang meminum air itu dari gayung yang dimainkan si K, baru ngeh lah kita kalau ini air suci(?) untuk diminum.Β  Langsunglah kita suruh si K berenti maen airnya. Eh anaknya jadi mutung πŸ˜›

Haedong Yonggungsa Temple
Haedong Yonggungsa Temple

Turun ke bawah, geser sedikit ke kanan, kita akan mendapati sebuah tebing batu yang ada patung Budhanya. Di sini banyak sekali burung merpati yang membuat si K semangat lagi buat ngejar burungnya!

Kita udah ngeri aja dong yak, lah wong dibatas batunya langsung jurang menuju ke laut gitu, gimana kita gak heboh ngejagain si K! Duh neh anak emang aktifnya kebangetan, gak sadar batasan. Kalau udah capek baru deh langsung tepar.

Menunggu bis pulang ke stasiun subway

Karena kita sampai ke hotelnya udah malem, jadi kita cuma singgah ke BIFF aja untuk beli oleh-oleh. Tapi tempatnya udah sepi ding, toko-toko udah pada tutup pas aku dateng. Padahal baru jam 6.

Busan International Film Festival
Busan International Film Festival

Pulang ke hotel, kita ambil koper langsung menuju ke Busan Station untuk pergi ke Seoul dengan KTX. Karena kita baca-baca bahwa gak usah beli tiket onlinenya dulu kalau masih ragu dengan jadwal kepergian, makanya kita beli tiketnya di counternya KTX aja. Beli di counternya ternyata gampang banget kok. Dan ketersediaan kursinya banyak banget, jadi jangan takut buat beli tiket KTX dari stasiunnya.

BTW, KTX adalah kereta cepatnya Korea. Kecepatannya yang aku lihat dari layar monitornya adalah +/- 280km/jam. Tapi di dalam keretanya sama sekali gak terasa seh lajunya. Kita santai-santai aja di dalam sambil ngasih makan si K.

Ohya, untuk masuk ke KTX ini gak ada penjagaan sama sekali. Jadi kalaupun kita gak ada tiket, kita bisa masuk aja gitu. Karena gak ada penjaga ini aku dan abang jadi bingung mau masuk ke kereta yang mana. Kita harus sampai konfirmasi tiga kali ke berbagai orang baru yakin bahwa kita masuk ke kereta yang bener. Katanya seh kadang kena random cek di dalam keretanya. Tapi selama perjalan kita gak ada di cek sama sekali seh >.<

Harga tiket KTX dari Busan ke Seoul sendiri adalah 54.000 WON. Si abang beli cuma dua tiket dengan asumsi si K bakalan dipangku. Awalnya kelihatan keretanya kosong gak ada orang, jadi abang duduk dibelakang kita. Eh pas berenti di kota mana gitu orang-orang apda masuk kereta dan mebuat keretanya penuh. Untung masih ada kursi kosong buat abang sampai ke Seoul. Lumayan yak, daripada harus beli tiga tiketkan yak. Masih untung 700ribu πŸ˜›

Sampai di seoul udah jam 11 malam. Badan udah lelah banget dan pengen langsung rebahan aja rasanya. Tapi perjalanan masih panjang toh. Masih harus naek subway menuju ke hotelnya. Hoh Waiting! πŸ™‚

Advertisements

Autumn Trip [Korea] : Perjalanan Ke Korea


Baca juga tulisan lainnya di #Autumn Trip Korea irni yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : Seoul
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Seperti perjalanan aku sebelum-sebelumnya, untuk liburan ke Korea kali ini aku juga sudah membeli tiket pesawatnya jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Kalau gak salah, aku belinya setelah pulang liburan dari Hongkong dan pas AirAsia membuka promo rutin Rp0-nya pada bulan Nopember 2016. Jadi total umur tiket perjalan ke Korea kali ini adalah 11 bulan, tapi masih belum mengalahkan umur tiket pas kita jalan ke Bangkok yang 13 bulan πŸ˜›

Perbedaan dari perjalanan sebelumnya pada trip ke korea ini adalah si abang cuma beli tiket perginya saja! Tiket pulangnya belum dibeli bahkan setelah lebaran bulan Juni lalu. Alasannya seh sebenarnya karena bosen naek AirAsia muluk, jadi nyari-nyari maskapai lain yang lebih bagus tapi harganya masih masuk ke kantong.

Pencarian maskapai ini ternyata memerlukan waktu berbulan-bulan dan kegalauan yang sangat panjang. Kapan waktu dapet maskapai ketje (yang aku lupa juga maskapai apa :P) tapi transit di Taipe terus dilanjutkan dengan ke Singapore, balik lagi ke Kuala Lumpur (karena kita udah beli tiket Kuala Lumpur – Pontianaknya) baru balik ke Pontianak. Sebuah perjalanan yang panjang yang akhirnya menambah rencana kita kenapa gak sekalian singgah ke Taiwan? Tapi akhirnya rencana ini dibatalkan karena setelah kita hitung-hitung waktunya gak cukup. Kalaupun mau harus mengurangi jatah waktu di Koreanya. Lah, aku aja merasa kurang jumlah hari kita ke Korea, masa’ harus dikurangi lagi, BIG NO! Mudah-mudahan ada rejeki buat kapan-kapan kita ke Taipe deh beberapa hari tanpa harus nyempil diwaktu transit.

Akhirnya, setelah mutar-mutar dan mumet sendiri, kita memutuskan menggunakan maskapai Air Seoul dari Seoul ke Kota Kinabalu, transit sekitar 5 jam dilanjutkan ke Kuala Lumpur transit sekitar 10 jam dan kembali ke Pontianak.

Sekitar dua minggu sebelum keberangkatan, kita dapet email dari Air Asia bahwa penerbangan kita dari KL ke Busan diubah jadwalnya menjadi mundur satu jam. Gak masalah si bagi penerbangan kita. Cuma si abang iseng nanyain bisa gak tiketnya diubah aja jadi penerbangan satu hari sebelumnya, dan ternyata bisa! Lumayan kan yak, nambah satu hari di Koreanya :mrgreen:

Pada akhirnya, hari keberangkatanpun tiba. Penerbangan kita dari Pontianak ke Kuala Lumpur sesuai dengan jadwal dan tiba di Kuala Lumpur dengan selamat. Kita tiba pukul 7.30 pm waktu KL dan dijadwalkan akan berangkat lagi pukul 1.30 am, jadi kita isi waktunya cuma dengan istirahat dan makan malam.

Sampai akhirnya waktu boarding gak ada masalah sama sekali. Permasalahan kita hanyalah si K yang gak mau bobo sampai saat itu. Kurang lebih setengah jam kita di dalam pesawat yang gak bergerak sama sekali, kita diumumkan untuk keluar pesawat karena pesawatnya ada masalah teknis. Sebenarnya aku bersyukur seh bahwa masalahnya dapat diketahui sebelum terbang, tapi tetep saja aku kesal sekali. Kondisi kita udah capek banget ditambah si K yang agak rewel karena belum ada bobo sama sekali. Pada akhirnya kita harus pindah gate dan terbang setelah 3 jam dari jadwal yang direncanakan.

Penerbangan kali itu memakan waktu 6 jam. Tapi dua jam setelah lepas landas dan langit sudah mulai cerah aku langsung terbangun dan gak bisa tidur lagi. Makanan yang kita pesan mulai disajikan, dan karena situasi rada berisik si K pun bangun (padahal baru tidur sekitar 3 jam) dan juga tidak bisa tidur lagi. Sebuah penerbangan yang menguras emosi dan sangat melelahkan! Akhirnya, kita landing di Busan pukul 10.30 waktu setempat. Kondisi kita udah kecapean banget dengan penerbangan ini.

Masih bisa ketawa setelah penerbangan yang melelahkan
Disambut dengan Banner : Welcome To Korea πŸ™‚

Kitapun turun dari dalam pesawat, dan wuss, angin dingin menerpa wajah kita. Kita senang! Seakan perbedaan cuaca antara Pontianak dan Busan yang kontras membuat kita melupakan kekesalan dan kelelahan kita selama diperjalanan. Bahagia banget! Aaahhh, selamat datang di Korea, selamat datang musim gugur. Ayo kita mulai petualangannya πŸ™‚

Autumn Trip [Korea] : Preview


Ah, akhirnya si Irni mau memulai juga untuk menuliskan perjalanan ke Korea seminggu yang lalu. Pas perginya semangat bener nulis beberapa postingan, eh pas udah pulang malah nyantai kebablasan. Padahal si Irni masih dalam rangka cuti loh sampai sekarang. Tapi cuti untuk berleha-leha di rumah itu sangatlah menyenangkan ternyata πŸ˜›

Baca juga tulisan lainnya di #Autumn Trip Korea irni yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : Seoul
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Ok, buat pemanasan kita cerita tentang fikiran-fikiran singkat yang terlintas selama aku di Korea Selatan atau tepatnya di Busan selama dua hari dan Seoul selama 6 hari full nya yak. Cekidot :mrgreen:

#1 Ramah-Ramah

Untuk aku, orang Korea Selatan itu ramah-ramah. Emang seh ada beberapa yang nyebelin banget. Tapi, yang ada di memori aku sampai sekarang mereka adalah salah satu negara yang ramah.

Saat baru sampai di bandara Busan dan kita mau cari bis yang tepat untuk bisa sampai di hotel kita, supir busnya dengan senang hati menjelaskan ke kita yang mana bis yang tepat dan dia juga menyapa si K dengan ramah sambil melambaikan tangannya. Tentu membuat si K sangat senang. Kita yang udah kecapean dengan penerbangan delay jadi semangat lagi. Ah, korea pasti menyenangkan πŸ™‚

Sepanjang kita di Busan dan Seoul si K sering sekali dapat perhatian dari orang-orang dari yang hanya sekedar menyapa dan melambaikan tangan, memberi permen, sampai ada yang ngasih uang 1000 WON buat si K loh! Tentu kita gak ambillah yak, ya kalau dikasih 100.000 WON baru deh kita ambil *eh πŸ˜›

Di Seoul, dari pintu keluar subway ke hotel, kita juga harus menyeberang jalan gede gitu. Jalan itu setiap waktu selalu dijagain sama polisi gitu dan suatu waktu ada gitu si K didadain sama polisinya. Semenjak saat itu si K selalu ngelambain polisinya dong kalau lewat persimpangannya >.< Kayak norak tapi lucu gitu lah yak, hahahaha.

Pas di Korea, ada temen SMA yang nanyain aku, Korea mendiskriminasikan turis Asia apalagi yang pake jilbab gak seh? Jawaban aku: gak sama sekali. Korea sangat ramah untuk aku yang berjilbab. Bahkan sepanjang aku ke sana gak pernah seh merasa diperhatiin aneh karena jilbab aku. Jadi yang mau ke korea, cuss aja deh yak. πŸ™‚

#2 Banyak Lansia

Korea adalah satu dari sedikit negara yang pernah aku kunjungi yang lansianya banyak pake banget. Aku jadi inget pernah baca salah satu artikel online bahwa Korea adalah negara dan suku yang bangsanya yang akan punah paling awal diantara bangsa di dunia ini karena jumlah lansianya yang sangat banyak dan anak-anak mudanya yang rendah sekali keinginan untuk menikah dan mempunyai anak.

Ya, paling gak secara kasat mata aku mengiyakan artikel itu. Karena selain banyak banget lansia (yang menyebabkan kursi untuk lansia di bus dan subway selalu penuh πŸ˜› ) aku sangat jarang melihat ibu yang membawa anak bayi atau anak-anak deh. Ada seh, tapi jumlahnya sedikit banget. Bahkan saking sedikitnya kadang aku ngitung hari ini udah ketemu berapa orang yang bawa anak disepanjang jalan yang aku lewati πŸ˜›

Semoga orang Korea cepat dapat berkah untuk mau menikah dan punya anak yak! Ntar kalau bangsa korea punah, gimana cerita tentang drama koreanya? πŸ˜›

#3 Gak Ganteng dan Cantik!

Ini juga penilaia pribadi yak πŸ˜› Aku emang udah gak terlalu berimajinasi bakalan dapat pemandangan ok di jalan-jalan korea untuk para cowoknya, karena dari yang aku baca cowok korea (selain para aktornya itu) ya biasa aja gitu. Tapi aku sangat berekspetasi tinggi buat cewek-ceweknya. Karenakan korea itu surganya operasi pelastik yak. Bahkan operasi pelastik udah seperti jadi kado ulangtahun bagi anak-anak cewek di sana.

Lalu kemana cewek-cewek cantik itu? Kok aku gak ketemu?

Disepanjang Busan aku gak ketemu. Di Seoul juga daerah yang aku kunjungi susah banget dapat cewek-cewek korea yang cantik. Sepanjang aku jalan di sana cuma pas aku ke wilayah Gangnam dan bertepatan dengan jam pulang kantor aku melihat yang cantik-cantik dan cowoknya yang rada lumayan.

Maka dari itu, aku berkesimpulan bahwa, ntar kalau ke korea lagi harus nginep di hotel di wilayah gangnam aja *eh πŸ˜›

#4 Rada Kumuh

Eh iyaloh, Korea atau paling gak Seoul itu kumuh. Kumuhnya kayak Jakarta deh yak kalau aku menganalogikannya. Sangat-sangat banyak peminta-minta baik di jalan ataupun di dalam subway. Sangat-sangat banyak PKL yang membuat susah saat kita jalan kaki. Banyak pembangunan jalan di mana-mana yang membuat rada susah nyari spot buat foto πŸ˜›

#5 Bau Soju

Ini aku tulis karena sepanjang perjalanan aku ke Korea Selatan aku sangat terganggu sekali dengan bau soju ini. Pertama kali menciumnya adalah pas aku naek subway di Busan, aku duduk disamping kakek-kakek gitu kok ya bau. Eh beberapa waktu kemudian aku menemukan bau-bau itu juga dan sering! Terutama pas deket sama kakek-kakek atau bapak-bapak paruh baya seh.

Kata si abang, mungkin karena cuacanya udah dingin jadi mereka perlu minum gitu untuk memanaskan tubuh. Masuk akal seh yak. Tapi beneran aku terganggu banget sama baunya. Pas nulis ini hidung aku jadi teringat dengan baunya saking aku terganggunya. Karena bau ini aku jadi menghindari orang-orang terutama di pagi dan malam hari. Kalau siang hari rada jarang seh ketemu bau seperti itu, walaupun ada masih kadang-kadang keciuman.

***

Ok, lima dulu aja kali yak. Ntar kalau keinget sesuatu aku tambahin deh. Hahahaha. Mudah-mudahan cepet buat nulis cerita lengkapnya :mrgreen:

Tapi, apapun positif dan negatifnya korea, yang pasti aku sangat-sangat menikmati liburan aku selama di sana. Gak seperti liburan-liburan sebelumnya yang aku cuma memosisikan diri sebagai turis. Selama di Korea aku selalu memosisikan diri sebagai penonton pertunjukan drama korea. Jadi setiap ke tempat ini aku mikirin drama apa adegan apa gitu. Misal pas di subway aku selalu teringat film Tommorow With You, atau pas nunggu bis karena aku lagi nonton While You Were Sleeping jadi aku sering kepikiran Lee Jung Suk, atau pas ke N Seoul Tower aku jadi kepikiran Kim So Hyun. Pokoknya apa-apa difikirkan cuma drama korea aja, hahahaha.

Dan Trip kali ini bener-bener aku kurang puas kakak! Selain karena banyak tempat di itinerary yang gak kesampaian (iya loh itinerary yang secuil gitu bisa banyak yang di skip karena merasa jauh atau kurang waktu πŸ˜₯ ) aku juga kurang puas menikmati korea dengan gaya yang aku impikan gitu, yang jalan sambil menikmati waktu demi waktunya. Pokoknya, harus kembali ke Korea deh suatu hari nanti *amin* πŸ˜€

 

Itinerary Liburan Musim Gugur di Korea


Pas menyusun itinerary ke korea kali ini, aku berasa banget kalau ternyata masih jarang yang ngeshared itinerary ke Korea. Blog-blog berbahasa Indonesia yang membahas tentang seoul dan busan juga sangat sedikit kalau dibandingkan dengan Bangkok, Hongkong atau negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Markadit aku menulis postingan ini. Selain untuk catatan pribadi, siapa tahu postingan ini sedikit bermanfaat bagi yang lagi menyusun itinerarynya ke korea secara mandiri. Tapi yang perlu diingat di sini adalah perjalanan kali ini aku membawa anak balita usia 3 tahun, tentu saja perjalanannya akan disesuaikan dengan kondisi balita dan akan ada beberapa tempat yang aku khususkan untuk si K πŸ™‚

Day 1 – Pontianak ke Busan (28 September 2017)

Berangkat dari Pontianak ke Kuala Lumpur dengan Air Asia kemudian dilanjutkan berangkat dari Kuala Lumpur ke Busan dengan Aie Asia lagi. Penerbangannya bukan direct seh, jadi harus keluar imigrasi dan masuk lagi. Waktu transit sekitar 4 jam (Si Niee kapok ngejar pesawat dengan waktu transit di bawah 3 jam πŸ˜› )

Day 2 – Busan (29 Oktober 2017)
Haedong Yonggungsa Temple sumber visitkorea.or.kr

Sampai di Busan Gimhae International Airport. Dari bandara kita langsung cuss ke penginapan kita. Rencananya kita bakalan nginep di Nampo Wa Hotel. Dipilih hotel ini karena tujuan jalan-jalan kita di Busan bakalan disekitaran Nampo ini seh.

Sampai di penginapan bersih-bersih dan istirahatin si K dulu. Udah ilang capeknya baru lanjut jalan deh πŸ˜›

Rencananya kita bakal jalan ke Haedong Yonggungsa Temple dan Haeundae Beach hari ini. Dipilih dua lokasi ini karena keduanya arahnya sejalur πŸ˜› Haedong Yonggungsa Temple sendiri adalah Temple yang letaknya ditepi jurang dan seluruh blog yang aku baca merekomendasikan tempat ini karena pemandangannya indah banget. Apalagi masuknya juga gratis, jadi wajib dong yak buat dijajaki πŸ˜† Kalau ke Haendae Beach cuma penasaran doang seh suasana pantainya orang korea, tapi sayang gak pas musim panas seh yak, hihihi.

Menuju ke Haedong Yonggungsa Temple : naik Subway Line 2 dan turun di Haeundae Statiun Exit 7 (kalau dilihat di peta garis ijo sebelah kanan bawah) Kemudian disambung naek Bus No. 181 yang menuju ke Yonggungsa Temple
Day 3 – Busan (30 Oktober 2017)
Busan Tower. Sumber : thisgirlabroad.com

Tujuan kita hari ketiga ini adalah ke Busan Tower, Busan Cinema Center (BIFF) dan Shinsegae Centum City. Ketiga tempat ini lokasinya berdekatan, jadi kita jadiin satu deh. Kita emang gak mau jalan terlalu jauh hari ini karena mau cuss ke Seoul sore harinya.

Di Busan Tower pengennya seh naek Observatory Decknya. Biaya masuknya sendiri adalah 5000 Won. Tapi lihat suasana hati juga deh πŸ˜› Habis dari Busan Tower kita mau ke BIFF ini selaen foto-foto *tetep* kita juga mau cari makan. Aku baca ada mie goreng jawa disekitaran sini. Tapi baku belum yakin bener seh. Ntar kalau ketemu aku fotoin deh yak πŸ˜›

Menuju ke Busan Tower : naek Subway Line 1 turun di Nampo Station exit 7. Katanya seh kalau dari hotel aku bisa jalan kaki. Lets we see aja ya besok :P

Menuju BIFF : naek Subway Line 1 turun di Jagalchi Station, Exit 7

Untuk menuju ke Seoul kita rencananya menggunakan kereta cepat Korea KTX. Alasannya seh cuma dua yak, yang pertama biar praktis dan cepat dibandingkan dengan transportasi lainnya. Dan yang kedua biar si Niee pernah ngerasain juga gitu naek kereta cepat πŸ˜› Mudah-mudahan dengan sekali naek kereta cepat ini bakalan dimuluskan untuk bisa naek kereta cepat lainnya di Jepang dan Eropa dong yak, hahahaha.

Sampai di Seoul kita akan langsung cuss ke hotel aja. Pengalaman kita jalan-jalan emang gak boleh dah dipaksakan. Bawa anak balita itu capeknya bukan maen kakak! Kalau gak anaknya yang teler, emaknya dah >.< Rencananya kita bakalan nginep di Hotel D7 Suites Dongdaemun. Alasan nginep di sini seh menurut prakiraan si abang bakalan sedikit dimudahkan dalam hal mencari makanan halal versi Irni yang sulit makan kalau lagi traveling πŸ˜›

Day 4 – Seoul (31 Oktober 2017)
N Seoul Tower – Myeongdong.org

Agenda terpenting kita hari ini adalah menghadiri resepsi pernikahan SongSong Couple seh yak. Undangan udah di dapat, baju Telok Belangan udah di bawa. Tapi boong πŸ˜›

Ya daripada bete gak dapat undangannya, jadi aku puter arah aja hari ini bakalan ke N-Seoul Tower dan Myeong Dong. Kenapa N-Seoul Tower? Kenapa gak? Berapa drama korea yang syuting di tempat ini? Ya wajib dong yak untuk aku yang ngakunya penggemar drama korea tapi selalu ngantuk kalau nonton dramanya di atas jam 10 malem πŸ˜› Terakhir drama yang aku nonton si dr. Seo salah satu adegannya juga di N-Seoul Tower ini. Drama favorit aku sepanjang masa My Love from The Star juga ada ke sini. Jadi wajib banget deh ke sini :mrgreen: Dan lagi selain karena sebab itu di atas, aku juga mau masuk ke Teddy Bear buat senengin Si K πŸ˜€

Kenapa ke Myeong Dong? Si Niee mau belanja? Tentu saja TIDAK! Lupakan yang pesan oleh-oleh ke Niee yak! Selain gak punya cukup uang untuk alokasi itu πŸ˜› Aku juga gak mau bawa koper keberatan πŸ˜› Ke Myeong Dong di sini karena mau ke Line Store πŸ˜† Pas lihat blognya Mbak Zizy bahwa Myeongdong ini ada Line Store yang ketje, jadilah kita juga mau ke sini.

Menuju ke N Soul Tower : Naek Subway Line 4 ke Myeong-dong Station terus keluar melalui pintu exit 3, lalu dilanjutkan dengan naik Shuttle Bus Nomor 05 dari Halte Bus di dekat pintu Exit Subway.
Day 5 – Seoul (1 Nopember 2017)
Everland Resort

Untuk meningkatkan mood si K biar gak manyun nemenin emaknya jalan jalan, hari ini temanya maen-maen aja πŸ˜› Ngajakin si K ke Everland. Karena ke sana cukup jauh dan memerlukan waktu pulang pergi sendiri hampir 3 jam, jadi kita gak kemana-mana lagi habis dari Everland.

Menuju ke Everland : Naek Subway Line 2, Gangnam Station keluar exit 10. Jalan ke toko baju WHO.A.U disebelah kiri ketemu antrean bus. Cari Bus no 5002 warna merah. Turun ke tempat parkir no. 5 naek shuttle bus lagi.
Day 6 – Seoul (2 Nopember 2017)
Gyeongbokgung Palace, sumber : visitseoul.net

Hari ini temanya ke Palace di Seoul. Sebenarnya banyakkan yak palace-palace sejenis ini di Seoul, tapi aku gak mau kesemuanya juga seh, soalnya kayaknya mirip-mirip aja πŸ˜›

Jadi rencananya kita hari ini mau ke Gyeongbokgung Palace, National Folk Museum of Korea, Cheonggyecheon Stream dan kalau gak mepet waktunya juga mau ke Insandong Antique Alley. Untuk tiga tempat di depan itu satu wilayah, jadi sekali pergi udah bisa ke banyak tempat sekaligus tinggal jalan kaki aja. Daerahnya juga ada KFC kalau gak salah, jadi kita kayaknya bakalan makan siang di KFC aja πŸ˜›

Menuju ke Gyeongbokgung Palace : Naek Subway Line 3 ke Gyeongbokgung Palace Station terus keluar melalui pintu exit 3
Day 7 – Seoul (3 Nopember 2017)
Nami Island

Hari ini rencananya kita mau ke Nami Island dan Petite France. Mudah-mudahan dapet pohon-pohon kuning seperti foto di atas deh yak. Atau gak gugur pun gak papa. Asal jangan masih ijo pekat aja deh.

Search di instagram di Nami Island sekarang seh emang pohonnya udah mulai berubah warnanya. Seneng deh :mrgreen:

Setelah ke Nami Island kita mau lanjut ke Petite France. Tempatnya ini sejalan dengan Nami Island. Sebenarnya si abang rada protes pas diajak ke sini karena katanya gak ada apa-apanya juga. Lah kita kan mau foto di tempat syuting drama My Love From The Star bangg. Wajiblah itu πŸ˜›

Menuju ke Nami Island : kita rencananya ke Nami mau pake ITX ke Gapyong terus lanjut pake City Bus atau Taxi.
Day 8 – Seoul (4 Nopember 2017)
Korean Folk Village

Sebenarnya di Seoul Kota ada juga daerah tradisional seperti Korean Folk Village ini.Β  Tapi gak klop dong yak kalau gak ketempat yang rada jauhan dikit dan ketjean dikit. Si abang juga protes neh waktu diajak ke sini. Tapi namanya juga liburan si emakkan harus ikutin kata emak dong πŸ˜›

Menuju ke Korean Folk Village : Naek Subway menuju ke suwon station. Terus naik shuttle bus lagi

Pulangnya kalau kita bertiga gak kecapean πŸ˜› mau lanjut ke Dongdaemun Design Plaza. Ke sini cuma mau lihat bunga mawar putih electric! Hahahaha. Si abang juga protes neh ke sini. Huh, keseringan protes neh si abang pas aku nyusun itinerary ke korea ini πŸ˜›

Day 9 – Seoul (5 Nopember 2017)

Jadwal free (dalam artian masih fikirkan lebih lanjut πŸ˜› ) pengennya seh menyelusuri Seoul sedikit demi sedikit sambil menatap Ahjussi kalau dapet yang ganteng πŸ˜› Sorenya kita langsung capcus ke Bandara buat pulang ke Pontianak via Kota Kinabalu dan Kuala Lumpur.

Day 10 – Kuala Lumpur (6 Nopember 2017)

Karena jadwal penerbangan kita diundur dari jadwal pagi hari menjadi jadwal sore hari, kita bertiga jadi ada waktu sekitar 12 jam di KL. Bingung juga mau ngapain. Ntar difikirkan deh mau jalan atau tidur-tiduran aja di bandara πŸ˜›

***

Yak, itulah rencana jadwal jalan-jalan kita selama kurang lebih 10 hari di Korea. Jadwalnya emang gak padat ya. Biasanya kita emang buat gak padat biar bisa mengeksplore lebih jauh tempat yang kita tuju. Lagian kasian si K kalau harus mengikuti ritme emak bapaknya kan yak.

Kadang juga siang hari kita sempatin balik ke Hotel buat bobo siang! Hahaha. Iya loh, kalau jaraknya gak terlalu jauh kita suka balik ke hotel buat bobokan si K. Lumayanlah ya emak bapaknya juga bisa rebahan sebentar, πŸ˜›

Ada yang mau kasih masukan? Bakalan kita terima dengan senang hati loh, karena kita emang masih bisa menyelipkan banyak tujuan disela-sela itinerary kita. Ditunggu loh πŸ˜€

Persiapan Liburan Musim Gugur ke Korea


Haaaiiii, haaalllooo.. Apakabar semuanya.

Gak terasa ya, akhirnya tiket yang telah dibeli dari 11 bulan yang lalu dan telah ditunggu-tunggu selama ini dipake juga πŸ˜€ Kalau gak ada halangan yang berarti, tanggal 28 Oktober ini aku, si K dan si abang suami bakalan berangkat ke Busan *yeaah* :mrgreen:

Perjalanan kita kali ini akan memakan waktu 10 hari dari pergi sampe pulang lagi. Yang awalnya dijadwalkan pergi hari minggu dimajukan dong jadi hari Sabtu. Kenapa? Karena jadwal pesawat kita dimundurkan sama Air Asia sehingga kita punya dua pilihan: mau dicancel (yang gak mungkin lah yak :P) atau mau diatur ulang jadwal keberangkatannya. Ya tentu aje kita atur ulang dong, jadilah kita majuin jadwal keberangkatannya jadi hari sabtu, lumayan jadi nambah 1 hari di koreanya kan yak :mrgreen:

Perjalanan ke korea kali ini adalah perjalanan pertama kita sekeluarga di mana perbedaan cuacanya sangat mencolok antara Korea dan di Pontianak. Perjalanan ini juga perjalanan pertama keluarga kita yang pake visa-visaan (kalau visa Shenzhen gak dihitung). Tentu persiapannya jadi berbeda dong yak dengan perjalanan kita selama ini yang hanya berkisaran di Asia Tenggara aja. Maka, selain membuat itinerary yang selalu kita laksanakan, kita juga membuat beberapa persiapan untuk meminimalisir kesalahan kita pas di korea ntar. Persiapan utama yang kita lakukan pada perjalanan ini tentu berfokus pada perlengkapan pakaian dan urusan visa.

Untuk persiapan liburan kali ini, keluarga kita juga mendapatkan kendala dibeberapa hal. Seperti si K yang tiba-tiba kena DBD dan demam pada H-2 minggu keberangkatan. Si abang yang sibuk banget gak ketulungan sebelum liburan di mulai. Dan si Irni yang parno mempersiapkan semuanya πŸ˜›

So, ini adalah beberapa persiapan yang kita lakukan untuk memaksimalkan liburan kita kali ini:

Pakaian Musim Gugur

Ini Goblin settingannya pas musim gugur kan yak? Kok ya tapi ada beberapa adegan pemeran wanitanya cuma pake rok mini doang? Tahan gitu? >.<

Soal pakaian ini aku sendiri maju mundur cantik persiapannya. Pas dicek suhu udara di Korea pas kita datang nanti berkisar diantara 10-1 derajat. Awalnya nekat gak mau beli baju khusus. Pake yang ada aja, asal lengan panjang kayaknya aman deh. Si K juga kita niatnya cuma dibekalin sama kaos dalam yang sama kalau dipake ke sekolah dan beberapa kaos lengan pendek kalau kira-kira cuaca dingin sebagai pakaian dalamnya.

Kemudian ada salah satu postingan di Group Facebook Backpacker Dunia yang menshared perjalanannya ke Korea pada tahun 2016 di mana jadwalnya persis bener dengan kita: akhir oktober – minggu kedua Nopember.

Aku langsung japri dong orangnya untuk memastikan bahwa kami gak perlukan segala macam perlengkapan baju yang ngejelimet itu? Apalagi kalau sampai perlu beli Longjohn. Eyalah si mbaknya jawab bahwa dia pake longjohn dan cuacanya sangat dingin untuk tanggal segitu. Apalagi kita ini anak tropis banget (yang kalau hujan disuhu 20 derajat udah kedinginan πŸ˜› ) dan bawa anak, jadi dia sangat sarankan untuk kita beli longjohn saja biar aman.

Markadit, jadilah kita balik arah soal pakaian ini. Karena gak berani ambil resiko, kita beli longjohn deh jadinya. Awalnya pengen beli lewat website aja. Tapi kok mahal bener πŸ˜₯ Akhirnya kita putuskan untuk pergi ke Kuching dan beli di sana aja dengan harga yang jauh lebih murah.

hasil sebagian belanja si abang suami di Kuching

This slideshow requires JavaScript.

Ini sebagian perlengkapannya. Gak tahu deh ini lebay atau gimana. Kok ya kayak persiapan musim dingin aja. Terus kalau aku lihat foto-foto orang kok ada yang masih pake rok pendek dengan atasan syal aja gitu. Hmm, kita lihat nanti deh yak, apakah ini berendelan bakalan kepakai atau gak. Kalau gak ya berarti harus pergi ke Jepang pas musim dingin aja biar gak mubazir perlengkapannya yang udah dibeli πŸ˜›

Pengurusan Visa

Dari awal aku memang maunya untuk membuat visa ini menggunakan travel agent aja. Membayangkan untuk mengajukan visa aja harus ke Jakarta itu ribet aja. Belum lagi harus mengeluarkan biaya pesawat bertiga yang tentu harganya jauh lebih mahal daripada tiket ke Singapore >.< belum lagi penginapannya. Apalagi kalau udah sampai di Jakarta gak mungkin kan yak kita cuma datang ke kedutaan aja terus pulang?

Etapi kok si abang semangat banget mau pergi ke Jakarta untuk ngurus sendiri. Aku bilang aja dia yang pergi aja sendiri ngurusin kita bertiga :P. Akhirnya gak mau juga dia, hahahaha.

Setelah mencari-cari travel agent mana yang bakalan kita pake jasanya untuk membuat visa ini, dipilihlah Dwidaya tour Pontianak. Alasannya seh karena mereka adalah travel agent besar di mana berkantor pusat di Jakarta dan review orang selama ini baik semua. Setelah tanya-tanya di dapat deh apa-apa syarat pengajuan visanya.

Ini dia persyaratan visa korea yang aku dapat dari travel agent Dwidaya Tour di Pontianak.

South Korea

Embassy Location

Address Jln. Jend. Gatot Subroto Kav. 57-58, Kuningan – Jaksel 12930
Phone (+62 21) 29672580
Fax (+62 21) 525 4159
Office Hours 09.00 – 12.00

 INFO :  Mulai tanggal 17 Oktober 2016,proses Visa Korea

              wajib melampirkan SPT Pph21.

              Jika tidak memiliki SPT Pph21 wajib melampirkan

              surat pernyataan dalam bahasa Inggris diatas materai 6000.

 Mulai tanggal 21 Maret 2017 proses pembuatan visa menjadi 6 hari

 kerja (tidak terhitung hari penyerahan visa,akhir pekan dan libur 

 Nasional Indonesia – Korea). Pihak kedutaan tidak akan 

 bertanggung jawab terkait dengan rencana keberangkatan

 pemohon visa.

 Kedutaan korea libur tanggal 15 Agustus dan 17 Agustus 2017

 

Untuk download formulir terbaru :

www.mofa.go.kr

Visa Prices & Procedures

Type of Entrance Price
Procedures
Single

Double

Multiple-Kilat

Student (Stay >90 days)

Student

Rp 650.000

Rp. 1.125.000

Rp.1.400.000

Rp. 975.000

Rp. 675.000

7-10 Hari Kerja ( Tergantung Kedutaan )

7-10  Hari Kerja ( Tergantung Kedutaan )

3-5 Hari Kerja ( Tergantung Kedutaan )

7 -10 Hari Kerja ( Tergantung Kedutaan )

7 – 10 Hari kerja (Tergantung Kedutaan)

*Prices are subject to change without prior notice

Processing Requirements

  1. Passport masa berlaku 7 bulan + Paspor lama
  2. Pas Foto berwarna 4 x 6 = 2 lembar background putih
  3. Fotocopy bukti keuangan rekening atau tabungan dan ada stamp bank. Bagi yang proses visa korea multiple (untuk bisnis/Tour Leader) harus melampirkan tabungan pribadi selain perusahaan.
  4. Surat Referensi Bank (jika diperlukan/bagi paspor baru dan belum ada visa lainnya)
  5. Surat Sponsor dari perusahaan (Bahasa Inggris)
  6. Fotocopy SIUP (jika pemilik)
  7. Fotocopy KK
  8. Fotocopy Akte Nikah
  9. Fotocopy Akte Lahir (anak)
  10. Fotocopy Kartu pelajar/surat ketrerangan sekolah
  11. Fotocopy Surat Ganti Nama (Jika ada)
  12. Fotocopy SPT (PPH 21) WAJIB melampirkan SPT Pph21 tanpa kecuali,jika tidak memiliki SPT Pph21,buat surat pernyataan dalam bahasa Inggris diatas materai 6000. Untuk anak sekolah pakai SPT orang tua,istri tidak memiliki SPT dapat melampirkan SPT suami.
  13. Bagi istri yang bepergian sendiri harus ada surat ijin dari suami,  bagi anak yang bepergian sendiri harus ada surat ijin dari orang tua
  14. Copy semua paspor yang ada stamp dan visa

Note :

* Persyaratan terbaru SPT berlaku untuk FIT/Group dan Incentive.
* Jika applicant memiliki visa Korea (2-3 kali dalam 2 tahun) dan Amerika, Eropa, Canada, Jepang,     Inggris, New Zealand, Australia dapat mengajukan visa multiple 5 tahun.
* Visa Korea yang masih berlaku di paspor lama bisa di bawa dengan paspor baru saat keberangkatan

Update :  03/08/17

***

Aku bahas di sini poin-poinnya aja kali yak.

  1. Kalau soal passport seperti biasalah ya. Kalau punya passport lama yang lebih banyak capnya dan punya beberapa visa di dalamnya lebih baik diikut sertakan juga. Aku sendiri passport lama aku gak ada >.< Jadi cuma dikasih passport yang baru.

  2. Pass foto kalau di wilayah Pontianak aku saranin ke Jambore Photo Studio aja, karena mereka paling paham deh urusan pass foto untuk visa ini. Kemaren agak bingung karena ada yang ukurannya pake centimeter, tapi Dwidayanya bilang gak kok, yang bener 4×6 ya kita ikut aja.

  3. Kalau untuk bukti keuangan aku pakenya rekening koran dan minta referensi bank untuk pembuatan visa dengan bahasa Inggris. Aku buatnya di BNI sama BPD Kalbar. Keduanya udah ngerti tanpa dicontohin lagi. Lama buatnya biasanya 1 hari kerja.

  4. Surat sponsor ini sebenarnya lebih menekankan, bahwa kita ini adalah karyawan mereka dan pasti balik lagi ke Indonesia. Jadi harus ada kalimat berbau itu seh.

  5. Karena aku PNS, jadi SIUP aku ganti dengan SK Golongan terakhir yang ditandatangani oleh Walikota.

  6. Untuk SPT aku pake e-filling dan SPT manual. Entah yang mana yang bener.

  7. Untuk surat-surat lainnya menyesuaikan aja. Yang pasti setiap orang disiapkan satu rangkap surat menyuratnya. Misal akukan perginya bertiga, jadi semuanya itu rangkap 3.

  8. Untuk tiket pesawat harus melampirkan tiket PP dari tempat asal ke tempat asal. Misal aku melampirkan tiket Pontianak – KL – Busan – Seoul – Kota Kinabalu – KL – Pontianak (muter-muter ya rutenya πŸ˜› )

Aku masukin berkasnya hari selasa tanggal 3 Oktober dan diperkirakan bakalan dapat visanya tanggal 23 Oktober. Pas aku cek seh udah diapproved, tinggal terima fisiknya aja neh!

Status Visa Korea. Yeaayy πŸ˜€

Aah, udah gak sabar banget mau ke Korea :mrgreen: Temen-temen di sini ada yang udah ke Korea? Ada rekomendasi tempat makan halal yang menarik?

 

Tips Liburan ke Malang dan Sekitarnya


Malang, kota di Jawa Timur ini sering kali menjadi destinasi favorit para wisatawan. Malang terkenal dengan pesona pantai dan coban-nya yang cantik. Selain itu, tak jauh dari Kota Malang, terdapat Kota Batu yang terkenal akan kesejukannya dan aneka wahana liburan.

Beberapa destinasi wisata favorit di Kota Malang antara lain Pulau Sempu, Pantai Balekambang, Pantai Bajulmati, Coban Pelangi, Coban Rondo, dan masih banyak lagi. Sementara di kawasan Kota Batu, Anda dapat menikmati Jatim Park I yang berisi aneka permainan yang memacu adrenalin, dan Jatim Park II yang berisi aneka satwa dari seluruh dunia. Selain itu, juga terdapat Eco Green Park, Museum Tubuh Bagong Adventure, Museum Angkut, serta Batu Night Spectacular (BNS).

Mengingat banyaknya destinasi wisata yang berada di Malang dan sekitarnya, Anda perlu mempersiapkan diri dengan baik jika hendak berkunjung ke sini. Dengan demikian, liburan Anda pun bisa berjalan dengan lancar. Berikut beberapa tips liburan ke Malang dan sekitarnya:

  1. Pilih Waktu Liburan

Beberapa lokasi wisata di Malang sangat ramai saat musim liburan. Hal ini dikarenakan Malang dan Batu memiliki banyak sekali wahana yang cocok untuk liburan bersama anak-anak. Jadi, jika Anda tidak ingin mengantre lama atau bermacet-macet di jalan, lebih baik Anda memilih waktu liburan low season.

  1. Cari Hotel Murah di Malang

Ketersediaan hotel di Malang tidaklah sebanyak Bali atau Surabaya, jadi harga hotel di kawasan ini relatif lebih mahal. Namun tenang saja, Anda bisa mencari hotel di Malang melalui situs Airy Rooms.

Airy Rooms memastikan setiap tamunya mendapat kamar tidur yang bersih dan nyaman, serta kamar mandi yang dilengkapi shower air hangat. Di dalam setiap kamar dilengkapi televisi layar datar, AC, air minum dan Wi-Fi gratis.

Meskipun masuk dalam kategori hotel bertarif terjangkau, Airy Rooms memberikan layanan yang prima serta mudah dalam proses pemesanan dan pembayaran. Untuk melakukan booking hotel, Anda bisa melakukannya melalui situs atau aplikasi Android/iOS.

  1. Bawalah Pakaian Tebal

Malang merupakan kawasan yang sejuk, bahkan suhunya pada bulan-bulan tertentu di bawah 20 derajat. Jika berlibur ke kawasan ini, sebaiknya Anda membawa jaket , syal, atau pakaian lain yang tebal untuk menghalau dingin saat Anda berwisata.

  1. Sewa Mobil atau Angkutan Umum

Saat berlibur ke Malang, Anda akan sedikit kesulitan mencari persewaan sepeda motor, tidak seperti di Bali dan Lombok. Sebagai gantinya, ada dua alternatif transportasi yang bisa Anda pilih, yaitu angkutan umum berupa bemo atau menyewa mobil.

  1. Jangan Lupa Cicipi Kuliner Khas Malang

Malang juga terkenal akan kelezatan kulinernya. Salah satu kuliner yang wajib Anda cicipi adalah bakso.

Adapun salah satu tempat makan yang menyajikan bakso terenak adalah Bakso Cak Kar. Di sini, berbagai pilihan bakso isi disajikan secara prasmanan, mulai dari bakso isi keju, bakso isi hati, bakso granat, dan aneka macam bakso unik lainnya.

Jika ingin mencicipi bakso bakar, Anda bisa menuju Bakso Pak Man atau Bakso Bakar Pahlawan Trip.

  1. Rasakan Wisata Petik Buah Apel
sumber foto di sini

Malang juga identik dengan buah apel. Anda bisa menikmati wisata petik buah apel langsung dari pohonnya di kawasan Kusuma Agro Wisata. Di kawasan ini, Anda tidak hanya dapat memanen apel sendiri, tetapi juga dapat menikmati aneka olahan apel seperti sari apel dan keripik apel.

Demikian tips berwisata ke Kota Malang dan sekitarnya. Semoga bermanfaat.

Weekend Trip – Kuching


Rasanya akhir-akhir ini malu kalau ngaku blogger. Blogger kok blognya keseringan nganggurnya daripada ada update terbarunya πŸ˜› Ya, daripada gak diupdate sama sekali, mari kita cerita tentang weekend trip yang udah beberapa weekend yang lalu ini. Apalagi kalu bukan…

Si Irni balik lagi ke Kuching :mrgreen:

Selfie dulu di dalam pesawat

Sebenarnya gak ada rencana buat ke Kuching ini. Lagian kalau difikir-fikir, di Kuching kurang ada sesuatu yang spesial buat dikunjungi lebih dari satu kali. Ya ibaratnya kalau lo udah pernah sekali ke Kuching sekali ya udah, gak perlu ke sana lagi karena udah gak ada apa-apa lagi yang bisa di eksplore.

TAPI, karena beberapa bulan yang lalu Air Asia membuka rute baru Pontianak – Kuching dan pas pembukaan jalur itu dia promo untuk tiket pesawat (yang mana hampir bersaing dengan harga tiket bis) eh, si abang suami gregetan sendiri dan ngajak buat ke Kuching untuk liburan singkat Jum’at – Minggu. Ya, sebagai istri sholehah πŸ˜› tentu aku iyain aja dong ajakan sang suami tercintah. Lagian daripada begongkan weekend kita ke Mall lagi ke Mall lagi ya lebih baik dimanfaatkan saja tiket promo ini :mrgreen:

Kalau cuma bertiga rasanya kurang seru ya. Bisa-bisa jatoh-jatohnya kita cuma pindah tempat dari rumah ke hotel untuk ke Mall lagi di Kuching πŸ˜› Karena itulah aku ngajakin ibu dan tante buat ikutan liburan kali ini. Eh si nenek mau-mau aja ikut liburan absurd ini, ya udah ding akhirnya kita pergi berlima, Aku – Katniss – Abang Suami – Nenek dan Tante.

Di Kuching ngapain aja? Ya, seperti yang aku bilang diatas, gak ada spesial-spesialnya Kuching ini. Tapi karena si Nenek belum puas eksplore Kuching waktu pertama kali datang karena cuma punya waktu setengah hari aja langsung cus ke KL. Dan si Tante bahkan sama sekali belum pernah ke Kuching bahkan baru pertama kali ngecap passport di sini. Maka tempat yang kami tujupun tempat-tempat wajib kalau ke Kuching.

Waterfront

Dulu pertama kali ke Kuching tahun 2011 yang lalu, aku begitu wah lihat waterfront ini. Dibandingkan dengan alun-alun Kapuas di Pontianak yang penuh dengan PKL aja isinya, jadi malu sendiri. Dan 6 tahun berlalu, waterfront Kuching gak ada perubahan sama sekali. Sedangkan alun-alun Kapuas? Semakin berbenah. Sekarang udah gak ada PKL, udah cantik ada air mancurnya, udah ada taman-tamannya, pokoknya lihat waterfront udah gak begitu wah wah banget, jadi mau foto juga males πŸ˜›

Anaknya gak mau difoto. πŸ˜‚

A post shared by Irni (@iirni) on

Nenek dan Tante sibuk selfie pake tongsis LOL

MUSEUM KUCHING

Seperti juga halnya waterfront, museum Kuching juga sama sekali tidak ada perubahan jika dibandingkan terakhir kali aku ke sana pada tahun 2011 yang lalu. Kayaknya kalau si abang ngajakin ke Kuching lagi perlu bener-bener difikirkan ulang deh, karena buang-buang duit rasanya πŸ˜›

Untung si ibu dan si tante yang belum pernah kesana lumayan excited dengan museumnya. Kalau gak ya bosen sendiri jadinya πŸ˜›

Dan di museum itu kan ada spot gambar kucing yang kepala kita bisa masuk kesitu buat foto-foto. Nah, si K demen banget dah kesitu dan minta fotokan. Jadi cuma di spot ini aja yang dia mau foto dengan suka rela, ditempat lain mah boro-boro.

Foto jadi kucing
Satu-satunya foto bertiga yang bisa diabadikan selama liburan ke Kuching

Selebihnya gak ada apa-apa lagi seh di Museum Kuching ini selain ada taman kosong dibawahnya yang buat si K demen lari-larian dan gak mau diajak pulang.

TOPSPOT

Malem terakhirnya kita makan seafood di Topspot. Menurut penuturan si abang suami yang udah belasan kali ke Kuching ini tempat makan terkenal banget di Kuching. Rata-rata orang ke Kuching ya makan di sini. Aku sendiri belum pernah seh πŸ˜› soalnya dulukan pertama kali pas ke Kuching itu masih kere ya, dan pas kedua dan ketiga ke Kuching praktis cuma untuk transit nunggu ke KL karena dulu gak ada penerbangan langsung PNK – KUL. Nah, keempat kalinya inilah baru kesampaian makan disini.

Makanannya rasanya standar seh, enak, tapi gak enak sampe segimana banget. Yang pasti porsinya gede-gede. Jadi satu porsi bisa dipake makan bertiga dah. Tempatnya sebenarnya asyik menurut abang, tapi pas kami kesana itu pas banget hujan lebat dengan angin yang kenceng, jadi lantainya kebanjiran. Padahal tempatnya ini ada dilantai atas loh. Aliran airnya berarti yang gak bagus.

Makan di TOPSPOT Kuching

Pulangnya rencananya mau ke up and down house yang ada disamping hotel kita. Eyalah ternyata tempatnya tutup jam 7 malam dan baru buka jam 9 pagi yang mana jam segitu kita udah harus cuss pergi ke bandara untuk pulang.

Ya udah ding gak jadi ke sana. Mungkin lain kali kalau ke Kuching bawa orang lagi baru ke sana πŸ˜›

***

Ya, begitulah liburan singkat aku sebelum si K masuk sekolah kemaren. Walaupun gitu-gitu doang, tapi yang namanya liburan tetep seneng ya. Gak mikirin rumah, ngepel nyapu masak, udah bahagia banget dah. Hahahahaha. Mungkin itu satu alasan kenapa aku mau-mau aja diajak ke Kuching lagi padahal udah tahu gak ada apa-apanya.

Jadi kapan kita liburan lagi pa? πŸ˜›