Cerita Menyusui (7 Hari Mogok Nenen)


Melanjuti cerita beberapa hari yang lalu ketika si K gak mau nenen.

Karena kondisinya yang terus aja menurun dan sore harinya demam tinggi lagi sampe 38Β°C akhirnya malamnya si K aku bawa ke dokter deh. Walaupun panas tinggi dan kurang nafsu makan untungnya hari pertama ini si K masih ceria. Di tempat praktek dokternya dia masih lari-larian, cuma pas diajak nenen selalu bilang gak mau.

Pas diperiksa dokter si K didiagnosa kena Flu Singapore. Hmm, udah prediksi seh akunya, karena emang pas kita browsing di internet dengan gejala yang K derita mengarah ke penyakit itu. Kata artikelnya seh tanpa diobatpun penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya setelah 7 hari. Tapi dokternya ngeresepin Sanmol untuk panasnya, Kandistatin untuk sariawannya, puyer untuk batuk pilek sama antibiotik.

Karena aku tahunya si K gak ada flu dan batuk, dan ini anak susah sekali dikasih obat (plus setahu aku penyakit ini kan gak perlu antibiotik ya) makanya aku cuma ngasih si K Sanmol sama Kandistatinnya aja (udah ke dokter masih pilih pilih obat yak :P)

12345619_10208062339300251_3745030740561766882_nMalamnya aku cobain lagi ngajak si K nenen dan hasilnya nihil. Pas disuruh nenen dia nangis banget padahal belum dihisap juga loh, akhirnya dia tidur dengan minta dipeluk aja.

Keesokan harinya aku masih gak masuk kantor untuk memantau perkembangan si K. Paginya alhamdulillah masih mau makan, pas jam bobo siangnya aku paksain dong dia nenen, eehh bukannya mau nenen dia malah bener bener nangis. Aku yang emang maksain dia buat nenen sampe menekan tubuhnya dengan erat (maksudnya kan ASI ada antibiotik alami ya, jadi biar cepet sembuh gitu) yang ada dia malah kesakitan, dia sampe mohon mohon gitu buat kakinya dilepas “Kaki Katniss kejepit maa, lepasin ma” sambil menangis gitu. Aku yang udah gak tega banget akhirnya melepas dia dan dibaringkan ke tempat tidurnya. Syukurnya masih minta peluk dan gak sampe satu menit dia langsung tidur!

Sedih banget deh lihatnya. Anak yang dari bayi selalu bergantung sama aku kalau mau tidur (si K kalau mau tidur cara aku nidurinnya ya di nenenkan) jadi bisa mandiri gitu tidurnya. Bahkan tidur malampun yang biasanya kebangun dua tiga kali malamnya minta nenen, semenjak dia sakit sama sekali gak kebangun sama sekali. Palingan ada beberapa kali dia minta peluk gitu tapi sama sekali gak kebangun.

Pas kejadian ini aku jadi intropeksi diri. Aku yang dulunya sering ngeluh karena masih aja pumping sampe Katniss usia 22 bulan ini dan rasanya capek banget harus pumping terus gitu. Akunya yang sering mengeluh si K nenennya lama kalau malam kayak disentil sama Allah gitu ini loh rasanya gak pumping itu (aku udah berenti pumping per 4 Desember 2015 kemaren karena emang udah gak bisa dipumping lagi karena si K gak nenen lagi) gini loh rasanya anak gak nenen malam itu. Rasanya gimana? Sedih!

Emang seh pasti suatu saat si K akan ada fasenya disapih juga, tapi kok ya kayaknya aku dipaksain banget buat nyapih si K. Aku gak siap, bener bener gak siap buat nyapih si K. Jadinya galau terus setiap malam. Beberapa malam akunya gak bisa tidur sampe jam 3 subuh padahal paginya harus bangun buat nyiapin si K dan pergi ngantor.

Bahkan hari minggu kemaren tanggal 6 Desember aku udah niat untuk menulis blog tentang si K yang menyapih dirinya sendiri karena Flu Singapore.

TAPI, Allah emang tahu ya bahwa hambanya ini sangat gak siap kalau harus menyapih si K sekarang. Selasa malam si K pas mau bobo minta nenen. Aku seh gak berekspetasi tinggi ya karena beberapa hari itu dia juga sering minta nenen tapi selalu nutup mulutnya pas dinenenkan. Nah, pas hari selasa itu dia bener bener ngisep, gak lama seh langsung tidur dia sambil dipeluk.

Hari rabunya, pas ada cuti bersama menyambut pilkada serentak se Indonesia dia bangun seperti biasa dan pas mau bobo siang eh dia minta nenen lagi dong sampe bener bener pulas bobo. Aaaaahhhhh, akunya seneeeeeengggg banget, si K gak jadi menyapih!

Mudah-mudahan gak ada kendala lagi ya buat nenenkan si K ini. Dan kalaupun sudah waktunya si K menyapih mudah-mudahan dengan cara yang lebih baik daripada sekarang yang terkesan dipaksakan.

Efeknya, sekarang kalau setiap si K bangun malam minta nenen aku gak ngeluh lagi loh, malahan seneng meladeni dia nenen, karena aku gak tahu juga kan ya kapan dia akan berenti lagi nenennya. Sampai saat itu tiba aku akan menikmati saja kegiatan ini, karena pasti nantinya aku akan kangen banget saat saat si K yang bergantung banget sama aku untuk urusan bobo ini.

Ya namanya emak-emak ya, selalu aja galau kalau anaknya mau mandiri >.<

Katniss 1st Movie


  
Kemaren pas mas Arman ngereview film The Good Dinosaur aku jadi kepengen ngajakin si K nonton bioskop. Pas bangetlah si K udah mau dua tahun, udah ngerti dengan istilah nonton dan udah familiar dengan dinosaur walaupun sebatas tahunya dari lagu finger family song aja dan dia suka banget dengan apa apa yang bertema binatang. Kayaknya kalau film binatang kemungkinan besar dia bisa mengerti dan lebih menikmati daripada film kartun yang karakternya manusia. 

Tapi masalahnya adalah si K ini belum pernah sekalipun sukses kita tontonkan film panjang gitu. Kalau lagi nonton tv pasti anaknya lari larian walaupun kadang kalau ada yang dia suka dia berenti untuk melihat. Ya paling tahan 5 menit deh. Dan momen 5 menit yang dirasanya paling ok banget itu akan diceritakannya berulang ulang kali kepada semua orang. 

Makanya aku gak berekspetasi tinggi juga untuk K bisa betah nonton bioskop. Ngenalin aja ini namanya bioskop dan ada filmnya. Dia gak tereak kebosenan atau lari larian di dalam teaternya udah alhamdulillah banget. Pokoknya target aku dan abang ya se Katnissnya aja. Kalau dia udah mulai rewel ya kita bakalan keluar. 

Sebelumnya kita atur strategi dulu gimana buat si K bisa betah berlama lama di dalam bioskop. Pertama pastinya kita beli banyak cemilan. Aku beli popcorn sampe dua jenis: yang asin dan yang caramel karena gak tahu juga si K sukanya yang mana (ternyata dia sukanya asin ding. Alhamdulillah seleranya sama dengan emaknya πŸ˜† dan disepanjang dia nonton bioskop popcornnya dikepit diantara kaki sambil dia makan terus. Udah kayak orang gede deh gaya nontonya 😁). Beli pocky, sama oreo mini. Sebenarnya seh si K jarang aku kasih banyak cemilan. Tapi ya gak papa deh ya buat nonton bioskop 😁. Yang pasti juga aku milih tempat duduknya lumayan di bawah dan ambil yang sepi. Jadi kalaupun katniss rewel gak ganggu orang laen. Kalaupun dia ngajak keluar jadi lebih mudah. 

Jadi gimana acara nontonnya?

Alhamdulillah ternyata apa yang aku khawatirkan gak terjadi. Sepanjang film dari awal sampe akhir si K gak ada rewel yang sampe gimana banget. Palingan dia kadang ketakutan pas adegan yang rada nyeremin bagi dia semisal pas ayah Arlo yang jatuh ke sungai sambil diiringi sama petir dan hujan gitu. Karena si K ini emang agak takut dengan petir dan guntur. Ditambah lagi efek bioskop yang gemuruhnya luar biasa. Jadi rada parno deh dia. Tapi rewelnya cuma taraf yang kecil aja. Masih bisa dipujuk dilihatin kakak kakak dan abang abang yang banyak nonton dia kembali suka. Gayanya ya gitu. Nonton sambil ngepit popcorn di kakinya 😁. 

Tapi tetep gak bertahan sampe habis seh nontonnya. Kita nonton cuma satu jam lebih dikit sampe adegan dinosaur yang bentuk burung itu makanin binatang laen. Si K ketakutan  jadi ngajak keluar. Sebenarnya seh bisa dibujuk lagi. Tapi ya aku rasa untuk pertama kali nontonnya udah cukup deh sampe di situ aja. Udah lumayan banget si K bisa nonton segitu lamanya dan betah segitu lamanya di bioskop. Jangan sampe malah jadi trauma. Nanti kapan kapan kalau ada film bagus kita nonton bioskop lagi ya K 😘

Setelah nonton kayaknya seh dia seneng dan lumayan menikmati kegiatan itu. Buktinya setengah jam kemudian pas mo balik dari mall dia minta nonton bioskop lagi 😣 Dia juga sering ngulang ngulang adegan di mana papa dinosaur sedih atau pas Arlo diajarin berenang sama abang katanya. 

Pulangnya dia juga nyeritain kesemua orang yang dia temui bahwa dia nonton dinosaur di bioskop. Bahwa ada papa dino ada mama dino ada sister dino brother dino dan dinonya sendiri (finger family banget lah pokoknya 😝) terus dino ada temennya si abang. Dino netas lewat telur dan makan buah strowberi (diajarin buah beri dianya gak mau). Dan di dalam bioskop itu tvnya besar banget πŸ˜†

Over all lumayan sukses lah ya acara nonton bioskop si K pertama kalinya. 

Cerita filmnya sendiri gimana?

Kalau untuk sinopsisnya mungkin udah pada tahu lah ya. Aku di sini nulis reviewnya sedikit aja. 

Filmnya ok lah nya. Menceritakan kepada kita dan anak anak bahwa untuk mendapatkan sesuatu harus dengan kerja keras. Contohnya keluarga si Arlo ini punya kayak lumbung jagung gitu. Setiap orang boleh memberikan tanda telapak kakinya kalau sudah melakukan perbuatan yang besar semisal bisa memanen jagung atau membuat jalur tanaman (tapi aneh juga seh ini filmnya kok ya dinosaur berkebun 😝). 

Kalau anaknya udah gede bisa dikasih penjelasan gitu bahwa kita harus berusaha. Bahwa tugas haruslah dikerjakan dengan baik karena kalau dengan kelalaian kita mengerjakan tugas bisa jadi orang lain akan celaka karena kita. Kayak Arlo yang gak mampu menyelesaikan tugasnya sehingga papanya yang harus mengejar buruan sehingga menyebankan papanya jatuh ke sungai dan meninggal. 

Jadi pengen beli dvdnya deh klo udah ada. Pengen nyelesaiin nonton ceritanya yang kemaren nangung banget. Sekalian lihatin si K film yang dia nonton di bisokop itu. Aku penasaran aja, klo di rumah dia bisa betah gak nonton sambil duduk diam sampe sejam gitu πŸ˜†. 

Kalau kalian pertama kali bawa anak ke bioskop umur berapa? 😊

Cerita Menyusui


Beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi facial dan udah mau selesai aku ditelpon sama si abang suami. Pas aku angkat, bukannya suara si abang yang ada malah yang terdengar adalah suara si K yang teriak sekeras kerasnya sambil bilang ‘maaaaaaaa.  Katniss mau neneeeeeeeeenn!’ Berulang ulang kali. Gak perlu pake speaker juga mbak mbak teapisnya pasti denger suaranya. Kemudian mendengar Katniss yang tereak seperti itu otomatis mbak terapisnya nanya dong ‘anaknya ya mbak, umurnya berapa?’ (Ok sebenarnya aku gak terlalu suka dipanggil mbak. Gak berasa orang melayunya. Huft!) Aku langsung jawab dong ‘iya neh, anak saya. Udah mau dua tahun sebentar lagi’ sambil senyum. ‘Oh, udah dua tahun masih nenen ya?’

Sebenarnya, bukan cuma si mbak terapis aja yang menanyakan hal ini sebenarnya. Sodara yang kadang datang ke rumah pas si K mau nenen pasti langsung nanyain ‘lah masih nenen?’ Kadang yang paling sebel adalah ketika mereka bukan lagi nanyain, tapi ngeledek langsung ke Katniss dengan bilang ‘iihh gak malu udah gede masih nenen!’ Aku juga sering dianggap aneh karena sampe sekarang aku masih pumping rutin di kantor walaupun si K udah dikasih susu formula.

Lah, emang ada salah gitu dengan anak 22 bulan yang masih nenen sama mamanya? Sedangkan Al-Qur’an aja berkata kesempurnaan menyusui itu kalau menyusuinya dua tahun penuh. Si K kan belom dua tahun PENUH. Kenapa masih dipertanyakan juga ya?

  
Kadang kala aku jadi mikir. Ini orang pas anaknya lahir gak asi eksklusif diributkan. Pas anaknya udah gede gak dilepas nenenya juga diributkan 😝

  
Aku sendiri sebenarnya gak ada target kapan akan menyapih si K. Kalau bisa lebih lama kenapa harus cepat cepat? Itu seh prinsip aku. Bos di ruangan aku yang anaknya bulan desember ini mau tiga tahun masih nenenkan anaknya. Ada lagi kabid ibu dan anak di kantor juga baru menyapih anaknya pas anaknya umur 3 tahun setengah. Itupun cuma diomongin kalau mau masuk sekolah harus berenti nenennya. Akunya pengen juga seperti itu. Gak mau nyuruh si K buat berenti nenen apalagi dengan cara cara yang menyedihkan buat si K. Mikirnya aku akan menyusui K sampe nanti aku hamil anak kedua. Rencananya kan mau hamil lahi kalau si K udah umur 3 tahun lebih. Ya umur segitu juga si K baru disapih. 

Lagian dengan menyusui, yang aku rasakan adalah aku bisa membayar kehilangan aku selama bekerja di kantor untuk K. Dengan menyusui, aku gak perlu repot repot melakukan bonding ini dan itu untuk menjalin kedekatan dengan K. Di manapun dan kapanpun K akan selalu mencari aku karena ya aku menyusui itu. Harapannya seh momen menyusui ini akan terjadi sampe K bisa mengingat sehingga kedekatan itu bisa selalu teringat juga. 

  
Kemaren, si K pertama kalinya aku bawa untuk nonton bioskop (ceritanya menyusul ya 😊) pas di dalam bioskop kok ya rasa badannya si K anget. Keluar dari bioskop bawa ke pizza hut buat makan sorenya. Pas aku kasih makan seh biasa aja. Aku tinggal dong pas magrib buat sholat. Pulang pulang aku malah ngelihat si K muntah sejadi jadinya. Syok dong. Kaget banget! Ini anak pasti masuk angin dah. Suhu badannya juga panas banget rasanya. Langsung deh ganti baju dan dibawa pulang ke rumah. 

Disepanjang jalan dianya masih ceria seh. Tapi selalu minta nenen. Emang kalau si K sakit atau rewel aku selalu ngasih dia nenen kan yak. Nenenlah dia sampe ketiduran di rumah. Karena udah ganti ganti baju juga jadi langsung aku tidurkan di kamar. 

Biasanya kalau lagi demam gini dia suka rewel yang berimbas sering bangun tengah malam untuk minta nenen. Yang biasanya 2-3 kali nenen bisa jadi dua kali lipatnya. Tapi kok malam ini gak ya? Dia cuma bangun sekali pas jam setengah 3. Minta nenen tapi gak mau ngisep nenennya. Aku letakin lagi dong ke tempat tidur. Beberapa waktu kemudian minta nenen lagi tapi lagi lagi gak mau ngisep. Parno dong aku! Langsung bangunin papanya. Soalnya si K ini gak boleh lihat aku pasti maunya nenen. Sampe dia gak mau nenen kan masalah besar!

Karena udah telalu lama gak minum akhirnya aku menawarkan dia buat minum botol aja. Awalnya dia girang bilang enak. Eh lama lama kok ada yang aneh rasanya. Pas aku lihat botolnya gak bergerak dong isinya. Paling cuma berkurang 10ml aja. 

Makin parno lah akunya. Dilihat mulutnya kayak ada sariawan gitu. Tapi belum pasti juga seh. Yang pasti adalah gigi gerahamnya memang sedang tumbuh. Dilihat dari mukanya si K udah ngantuk banget, tapi kebiasaan aku yang nidurinnya sambil nenen jadi masalah juga buat dia bisa tidur sendirian. Akhirnya setelah 2 jam bangun jam 5 kurang gitu dianya mau juga disuruh tidur sambil cuma aku tepuk tepuk. Katniss pinter deh bisa menyesuaikan diri gitu. 

Pagi harinya. Pas si K bangun tidur langsung aku tawarkan nenen lagi dong. Eh dianya gak mau! Gak maunya sampe nangis kejer dari yang aku kasian sampe yang jadi kesel deh. Fikiran udah menerawang ke mana mana. Apakah emang ini waktunya si K buat disapih? Tapi mikir mau disapihnya aja buat aku sedih loh. Rasanya akan kehilangan momen besar berdua dengan K. Karena itulah sepanjang hari ini kerjaanku cuma ngajak si K buat nenen dan gak berhasil berhasil sampai pengen nyerah aja rasanya. Kok ya kayak nembak tapi ditolak sampe nangis kejer segala. 

Pada akhirnya pas dia mau bobo siang tadi dengan sedikit dipaksa akhirnya si K mau lagi di nenenin! Awalnya emang dikit dikit dilepas seh. Tapi lama kelamaan dengan berjalannya waktu dan dia semakin ngantuk akhirnya nenenya teratur lagi. Bersyukur banget dah!

Semoga gak nolak nolak lagi nenenya ya K. Nenen ditolak itu rasanya lebih perih dari diputusin pacar! 😣

Katniss Mengenal Warna


Dulu waktu belum punya anak bahkan belum menikah temen sekantor ada yang cerita kalau keponakannya yang udah berumur 3 tahun gitu masih susah untuk mengenal warna. Karena mendengar cerita itulah pas punya si K gak pernah menargetkan apapunlah kedianya. Menurut beberapa artikel yang aku baca kebanyakan anak mengenal warna juga diusia 2 tahun ke atas.

Tapi beberapa bulan belakangan ini aku perhatikan si K sangat berminat untuk mengamati warna, di umur 18 bulan udah mengenal perbedaan warna sebenarnya, tapi belum tahu namanya dan belum bisa menyebutkannya juga, lebih jauh lagi sebenarnya dia udah mulai tertarik dengan warna pink sejak umur 6 bulan kan yak.

Nah karena keterkarikannya itu aku mulai menstimulasikan si K untuk mengenal warna deh. Mulai dari selalu bertanya ke dia barang-barang yang disekitar itu warna apa. Dari yang aku tanya sendiri jawab sendiri sampai dengan dia bisa menyebutkan warnanya dengan benar.

Warna pertama yang dia tahu tentunya PINK :P Pas si K udah tahu warna pink aku langsung selalu menunjuk barang-barang berwarna pink untuk ditanyakan ke dia dan tentu dengan semangat dia akan menjawabnya dengan PINK MAAAAA :mrgreen:

Warna kedua yang si K kenal adalah warna orange. Ini juga gak sengaja karena dia punya mainan buah-buahan yang salah satu buahnya adalah jeruk (orange). Karena si K ini suka banget dengan video di youtube yang menampilkan permainan yang sama jadi dia tahu bahwa itu adalah buah orange yang seterusnya dia juga bisa membedakan benda-benda lain yang berwarna orange juga :D

Selanjutnya udah mengalir aja gitu setiap ada warna aku tanya dan jawab sendiri hingga akhirnya setiap aku tanya udah tahu dia itu warna apa dan sekarang rasanya udah hampir semua warna dia kenal walaupun ada kadang dia masih mikir panjang dulu buat jawabnya, ataupun kadang timbul jahilnya yang gak mau jawab atau ngejawabnya salah salah padahal mah udah nyakin aja gitu dia sebenarnya tahu.

O ya, nambah satu lagi perkembangan terbaru si K diumur 21 bulan ini. Setelah 5 bulan giginya gak nambah-nambah akhirnya beberapa hari yang lalu gigi barunya tumbuh juga! Seneng deh, soalnya kan sering galau emaknya si K sampai saat ini giginya masih 6 aja gitu, sampai ditanyain sama dokter anaknya segala loh aku saking galaunya. Eh udah ditanyain jawaban dokternya “cuma udah biarin aja” >.< Jadi officialy si K giginya ada 7 sekarang dan sepertinya seh akan jadi 8 dalam waktu dekat karena gusinya udah kelihatan putih gitu. Mudah-mudahan nambah selanjutnya mama gak nungguin sampai 5 bulan lagi ya K!

Cerita Katniss Minggu Ini


Ceritanya dari hari rabu kemaren sampe hari jumat aku gak masuk kerja. Kalau ditambah sama hari sabtu dan minggu berarti aku lima hari full nemenin Katniss.

Liburan Niee? Gak! Sama sekali gak ada seneng-senengan malah sedih sebuh bebenarnya.

Jadi hari rabu lalu seperti kebiasaan Katniss dan Papanya jalan-jalan bareng pagi-pagi untuk beliin mamanya sarapan pake motor. Udah sering, anaknya juga udah bisa pegangan di motor dengan lumayan lah ya. Tapi tetep setiap papanya bawa motor akunya rada takut-takut gitu. Ya kita bisa lah ya jaga-jaga diri dengan bawa pelan dan memperhatikan jalan dengan seksama, tapi kalau orang lain kan belum tentu!

Nah, kejadian dong pagi itu saat udah mau jalan pulang, karena anaknya kelihatan seneng banget si Papapun mengambil jalan rada jauhan buat memperlama jalur pulangnya. Sempet kepikiran pengen beliin si K helm biar enak kalau dibawa-bawa pake motor gini dan pas fikiran itu selesai Papanya dan si K ditabrak dari belakang dong! Si penabrak dengan cueknya langsung kabur lagi! Benci!

Katnissnya? Langsung jatuh bebas ke sisi kanan motor. Dalam kondisi panik, si abang dengan dibantu oleh kakak-kakak penjaga toko deket tempat kejadian langsung bawa Katniss pulang ke rumah. Akunya pas lihat? Langsung histeris dong! Bayangin muka si K udah belumuran darah gitu. Dijidat dan diarea hidung dan mulut. Panik dong takut darahnya keluar dari hidung. Ditambah lagi tangisan si K yang udah histeris banget lah pokoknya. Gak pernah si K nangis sampe segitunya deh. Terus langsung di bawa ke rumah sakit.

Alhamdulillah, dokter di IGDnya bilang gak ada luka dalam. Semua luka di wajah Katniss cuma luka lecet biasa. Dan bener pas dibersihkan dengan benar oleh perawatnya (di mana ada adegan histeris lagi dari si K pas dibersihkan dengan alkohol dan diberi betadine) kelihatan deh bagian yang lecetnya di mana. Aku sendiri sempat foto si K pas luka-luka gitu, tapi pas dilihat gitu kok gak tega ya jadinya dihapus.

Pulang dari rumah sakit langsung dibawa ke nenek-nenek tukang urut bayi biar diperiksa lagi dari segi tradisionalnya. Biar badan anaknya juga gak sakit setelahnya. Syukurnya itu adalah keputusan yang tepat. Karena menurut si Nenek kalau dibawa urut udah dua atau tiga hari maka bukannya nambah sembuh yang ada badannya sakit karena udah ada pembengkakan.

Pokoknya ini jadi catatan pribadi aku dan abang aja, jadi jangan lagi-lagi deh bawa si K pake motor, gak aman. Kalau bertiga masih ok lah ya tapi kalau sendiri lebih baik pake mobil aja sambil dia didudukin di carseat. Trauma deh >.<

Rutinitas si K


Haaaaaiiii… Haaallloooo.. Apakabar semuaaa?? Ternyata ngebut posting diawal bulan gak menjamin juga akan menjadi banyak postingan di bulan ini yak. Berfikir baru tanggal 8 aja udah ada 4 postingan itu prestasi banget, eeehh tahunya mandek :P Etapi kalau sama ini berarti di bulan September aku udah nulis 5 postingan emang prestasi seh, hihihihi.

Btw, kali ini aku ingin bercerita tentang rutinitas si K. Dari bayi neh anak emang aku biasain hidup dengan jadwal seh. Mulai dari mimik susu dari baru lahir sampe umur 6 bulan aku jadwalin dia minum susu itu 2 jam sekali. Maka selama enam bulanlah aku tidurnya gak tenang. Terbangun setiap dua jam itu lumayan melelahkan juga loh >.< Tapi hasilnya adalah si K gak pernah yang namanya minta nyusu semaunya sendiri. Sampai sekarang nyusunya masih terjadwal dengan baik (kecuali malam seh yak masih terbangun beberapa kali buat nenen, ini jadi PR neh buat aku. Pengennya si K udah gak bangun-bangun buat nenen seh. Gimana caranya ya? )

Tidur dari sejak lahir juga udah aku jadwal. Dulu waktu baru lahir setiap jam 8 malam aku akan ganti pakaiannya dengan pakaian untuk tidur (baju lengan panjang dan celana panjang) masuk kamar dan lampu kamar diredupkan. Hasilnya juga lumayan tuh, umur 2 bulan si K udah pasti jadwal tidurnya sampe sekarang.

Nah, karena merasa enak dengan adanya pola jadwal menjadwal itu makanya seluruh kegiatan si K dari bangun sampe tidur juga aku jadwal. Kira-kira jadwalnya begini:

05.00 – 06.00

Rentang waktu jam segini adalah si K bangun. Aku seh sukanya dia bangun jam 6, jadi aku bisa beraktivitas dulu. Kalau dianya bangun jam 5 udah deh buyar semua. Manalah jam 5 adalah jadwal aku masak buat makan si K satu harian pas aku tinggal kerja kan yak. Jadilah kalau jam segini dia udah bangun perlu dijagain dan tugas bapaknyalah yang jagain. Etapi kalau lagi males jagain tinggal tontonin Finger Family di iPad dia udah diem seh :P

06.00 – 07.00

Aktifitas mandi. Kalau bangun pagi banget ya jam 6 itu udah mandi. Kalau jam 6 baru bangun ya jam setengah 7 baru mandi. Btw si K ini suka banget kalau disuruh mandi, maen air dan maen sabun, biasanya gak mau berenti. Tapi anehnya dia gak suka yang namanya di shampoin. Padahal aku jarang-jarang juga loh nyampoin si K ini. Palingan satu minggu dua sampe tiga kali aja aku shampoinnya. Karena aku fikir ya emang rambutnya gak terlalu kotor. Nah, kalau udah adegan shampo menshampo ini bisa panjang deh urusannya. Dari yang secara terang terangan ngasih lihat botol shamponya, sampe yang sembunyi-sembunyi langsung aja shamponya dikasih ke rambut selalu aja drama. Selalu aja berakhir dengan tereak tereak dan minta udah selesai mandinya. Beberapa keponakan aku juga sama seh anaknya gak suka dishampoin. Kalau anak temen-temen gimana? Pada demen gak? Kalau pada demen bersyukurlah!! :D

Habis urusan mandi selesai tiba pulalah urusan pake baju. Urutannya harus jelas, pake krim dulu, terus pake minyak telon, baru pake bedak, minyak rambut, pake baju dan terakhir baru sisiran. Masalahnya sekarang adalah anaknya mau ngelakuin itu semuanya sendiri! Kalau gak dikasih (karena aku udah mepet waktunya mau kerja) mulailah grasak grusuk tereak atau kalau gak lari-larian gak pake baju! Duhhh anak gadis MAMA! >.<

Jam segini juga aku biasanya pergi kerja dengan adegan minta salam dan cium-cium di pagar.

07.00 – 08.00

Waktunya makan! Kadang kalau lagi OK banget anaknya bisa minta makan sendiri bilang laper :mrgreen: tapi kebanyakan seh perlu rada dipaksa dulu baru mau makan, hahaha. Walaupun waktu makannya masih lama aku masih bersyukur seh sampai sekarang si K masih mau makan 3 kali sehari tanpa ada kendala yang berarti. Sesekali ada seh gak maunya dia makan, tapi kalau dipujuk atau bahkan diganti menu dianya masih mau makan.

08.00 – 09.30

Waktunye maen. Kebanyakan maen kejar kejaran di halaman rumah. Akunya yang cuma jagain sabtu minggu aja rasanya capek dah ngikutin ini anak. Baterainya gak pernah habis (palingan kalau kecapean banget tidur malamnya lebih awal). Kalau bukan kita yang mengentikan kayaknya gak akan pernah berhenti deh anaknya lari :D

Maenan seh udah dibeliin banyak ya, tapi maenan favoritnya tetep mangkok/piring, sendok dan gelas asli yang diambilnya sendiri di dapur. Ya tahu gitu kan mama gak beliin kamu maenan K! *pelit* :P

09.30 – 10.00

Makan buah. Sebenarnya si K ini mau makan buah apa aja seh yang penting lembut. Kan giginya belum banyak soalnya :mrgreen: Tapi buah favorit K selama ini kayaknya jeruk dan pepaya. Gak pernah namanya dia nolak dah buah ini. Selalu mau dan habis dalam tempo yang sesingkat-singkatnya!

10.00 – 12.00

Tidur siang. Semenjak lebaran kemaren si K udah tidur siangnya sekali aja seh dari yang dulu dua kali tidur siang. Paling sebentar seh 1 jam pasti dia tidur. Tapi rekor paling lama adalah dia pernah tidur sampe 3 jam aja gitu. Dan kalau udah tidurnya lama gini ya emaknya senang karena ada alasan buat nonton drama korea! Kan sekalian jaga si K tidur siang :P

12.00 – 13.00

Jadwalnya makan siang.

13.00 – 16.00

Nah ini jam-jam genting seh. Disaat emaknya udah tepar dan pengen leyeh-leyeh anaknya malahan lagi semangat semangatnya buat maen. Syukur-syukur kalau mau disuruh maen sendiri segala maenan lego atau boneka-bonekaannya. Lah kalau maunya maen keluar kan males banget :P

Kalau neneknya ada biasanya diajakin masak-masak bareng. Karena neneknya masih hobi buat kue kue tradisional di rumah ya neh anak sok-sokan bantu deh. Tinggal dikasih sedikit bahan buat masaknya dan voilaaa. Dia akan sibuk sendiri buat kue seperti foto di atas :D

16.00 – 16.30

Jadwal mandi seperti adegan di atas kembali terulang >.<

16.30 – 17.30

Makan sore.

17.30 – 19.00

Waktunya maen lagi. Tapi karena udah malem biasanya pintu rumah udah ditutup dan si K udah gak bisa maen kejar-kejaran di luar lagi *syujud syukur* :P Dan kalau malam gini anaknya udah lumayan adem seh ya gak grasak grusuk lagi. Mungkin dia sudah lelah.

Kalau pas hari kerja jam segini jugalah akunya baru bisa maen sama dia. Jadwalnya pendek ya baru bisa ketemu sama anak :cry:

19.00 – 05.00

Tidur malam. Biasanya seh gak bangun-bangun lagi kecuali minta nenen. Itupun juga minta nenennya dalam kondisi tidur. Jadi kalau cepet dinenenkan akan langsung tidur lagi tanpa bangun. Kalau kelamaan ya kebangun anaknya. Tapi so far akunya selalu bangun seh kalau anaknya udah grasak-grusuk.

Dan karena si K tidur malamnya awal, jadi aku bisa puas-puasin berkegiatan malam hari. Ya salah satunya nonton drama korea lagi! Hahahahahaha. *digetok suami*

***

Yak, segitulah jadwal tetap si K seharian. Hampir gak pernah berubah seh, bahkan kalau kita mau jalan ke mall jadwal ke mallnya yang aku sesuaikan dengan jadwal si K. Biasanya ya jalannya pas jam 13.00 – 16.00 itu karena emang jam segitu jadwal dia maen. Bahkan waktu aku jalan-jalan ke Bangkok kemaren jadwal ini masih aku pertahankan, jadi emang kebiasaan aku mulai jalannya sore habis si K bangun tidur siang.

Sampai sekarang seh si K masih ok dengan jadwalnya. Mudah-mudahan gak berubah dalam waktu dekat seh, soalnya aku sendiri udah nyaman dengan pola si K ini :D

Say Hi! Susu Formula..


Tepat pada tanggal 31 Agustus 2015 kemaren, atau tepat pada usia si K 19 bulan 8 hari dia aku kasih susu formula. Rasanya? Sediiiiiiihhhhhhh.. kayak gagal banget usaha aku untuk bisa ngasih si K yang terbaik dari seorang ibu yaitu ASI. Walaupun target pertama aku melahirkan adalah memberikan ASI saja hanya sampai si K umur 12 bulan, tapi seiringnya waktu emang target aku terus aku tinggikan seh hingga sempat kepikiran akan menyusukan K tanpa campuran sufor sampai anaknya berumur setidaknya 24 bulan.

Alasan aku memberikan susu formula ke si K klise lah ya, karena persediaan ASIP aku udah gak mencukupi buat K seharian pas aku tinggal. Banyak seh temen-temen yang menyangkan keputusan aku ini karena sayang katanya tinggal sebentar lagi (tapi hellloooooo itu hampir 5 bulan gak bentar kan yaaakkk? >.< ). Banyak juga yang memperdebatkan kenapa aku kasih sufor, kan si K udah bisa makan jadi tanpa dikasih suforpun dia udah bisa bertahan hanya dengan minum air putih aja.

Sebenarnya kalau ngomongin teori aku juga udah tamat seh bacanya :P bahwa anak bayi itu jangan di kasih sufor (sep udah bisa sampe tahap 19 bulan udah lumayan dong :mrgreen: ). Bahwa kalau bayi dikasih ASIP itu jangan pake botol (Nah karena aku mikirnya praktis aja dan aku kurang percaya dengan pengasuh si K untuk memberikan K minum susu pake sendok atau pipet jadinya aku lebih milih pake botol, hihihi). Kalau anak udah umur diatas setahun itu susu udah gak terlalu berperan penting lagi dan kalau ASIP udah gak cukup ya gak usah dikasih sesiangan, ntar kan bisa dikasih pas emaknya balik kerja!

si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:
si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:

Aku bukan mau memperdebatkan kebaikan ASI vs Susu formula seh di sini. Udah pada pinter juga, dan lagian makin ke sini kok perdebatan antara ASI dan Susu Formula jadi makin aneh aja ya. Yang berhasil ngasih ASI ke anaknya mengganggap rendah ke si yang ngasih sufor. Dan yang ngasih sufor ke anaknya menganggap bahwa yang ngasi ASI itu terlalu banyak omong tanpa tahu apa yang telah mereka usahankan. Makanya aku gak mau ikut forum-forum penggiat ASI gitu. Bukannya ngasih motivasi malah bikin males kan yak. Aku lebih suka curhat personal ke busui busui temen dekat atau baca-baca sendiri dari blog yang aku pilih sendiri dan buku-buku. Intinya gak pernah selesailah perdebatan itu! Jadi mendingan kita gak ikut deh masuk kedua golongan itu.

Aku sendiri Alhamdulillah banget udah bisa lulusin si K ASI Ekslusif sampai dia usia 6 bulan. Udah bisa sampe satu tahun juga atau istilah forum forum katanya peduli ASI lulus S2 ASIX. Udah melewati masa si K 18 bulan juga dan gagal di usia 19 bulan ini. Tapiiiiiii… aku bulan pembenci susu formula garis keras juga. Dalam hati aku dari dulu kalau si K udah gak kekasih ASIPnya ya satu-satunya jalan yang aku akan pilih adalah memberikannya susu formula? Aku kok masih gak tega kalau dia seharian pas aku di kantor gak dikasih susu sama sekali. Susu formula kan gak sejelek itu? Kalau dia menjadi tambahan disela pemberian ASI. Lagian lingkungan disekeliling aku yang rata-rata memberikan ASIX pada anaknya hingga umur yang lumayan juga pada akhirnya memberikan susu formula juga kok. Jadi aku akan mengikuti kata hati *halah* dan masukan dari temen-temen dekat untuk menambahkan susu formula ke menu harian si K.

Alhamdulillah lagi pas pertama kali si K dikasih susu formula dia langsung mau. Ada ketakutan juga soalnya untuk anak-anak yang lama minum ASI doang kebanyakan dia gak suka sama susu formula. Jadi pas si K mau pada percobaan pertama aku seneng aja gitu. Seperti neh anak pengertian banget lah sama emaknya :mrgreen:

Jadi sekarang si K seharian pas aku kerja masih dikasih 2 kali minum susu. Pertama sekitar jam 9-10 pagi sebelum dia tidur siang dengan ASIP (aku sendiri masih tetep berusaha untuk pumping kok, Cuma ya dapatnya segitu segitu aja, hihihi) dan sekali lagi jam 2-3 sore pake susu formula.

Harapannya sekarang adalah agar bisa menyusui si K sampai dia umur 2 tahun lebih sesuai dengan anjuran agama dan kesehatan. Mudah-mudahan berhasil deh yak. Belum ada rencana seh umur kapan akan menyapih si K. Tapi aku mikirnya jalanin aja sampai si K nya yang nolak sendiri :)